Pengalaman Unik Di Pesawat

Selamat Senin,

Kalian pas naik pesawat ada kejadian lucu – lucu ga, atau aneh atau unik? Ini beberapa kejadian yang lumayan nambah pengalaman pas di pesawat.

  1. Ini kejadian yang paling baru, karena baru terjadi dua hari lalu. Saya dan suami kan ke Bengkulu dan pas kita masuk pesawat di bangku samping jendela masih kosong, ya udah kita duduk di bangku sesuai nomer kita, tengah dan samping jalan. Akhirnya datenglah seorang bapak dan kita berdiri dong ya karena dia mau duduk di samping jendela. Eh ko pas dia lewat, kita nyium bau asin (semacam ikan asin atau terasi). Terus saya bilang sama suami, kamu cium ga itu bau (sambil bisik – bisik). Dan suami saya yakin itu bau badan si bapak. Saya kekeuh, bukan itu bukan bau badan si bapak melainkan bau yang berasal dari plastik yang dibawa si bapak. Kita berdua cuma bisa diem dengan nahan napas dan bermuka ijo (kalo bisa jadi emoticon) haha….. Terus untung banget, pramugari lewat sambil terlihat mengendus dan dia bilang ke temennya bahwa dia cium bau. Sambil dia mengendus ternyata dia buka tempat penyimpanan bagasi di atas saya. Nah, pas disitu saya colek aja dan bilang kalo yang bau kayanya orang samping suami saya itu (sambil bisik – bisik juga) hahahaa…. Pramugari langsung bilang ke temennya semacam petugas maskapai. Singkat cerita, akhirnya si petugas maskapai nanya. “Pak, mohon maaf bapak bawa ikan asin atau terasi?” Bapake jawab “Engga, saya ga bawa ikan asin, tapi bawa telor asin.” Petugas menyahut “Mohon maaf Pak, ga boleh bawa telor asin ke dalam pesawat.” Akhirnya bapaknya dengan rela ngeluarin tiga telor asin dari plastiknya ke si mas petugas sambil bilang “Kalo di Bengkulu telor asin ga bau loh, kalo di Jawa ko bau.” Lah yah pak, kebetulan aja kali situ bawa telor bau. Saya biasa sih ga bau kalo bawa telor asin. Mengerikannya buat kita, setelah itu telor asin dibuang, bau masih ada. Jujur, saya curiga, di dalam plastik kresek item dia itu pasti masih ada yang bikin bau. Huhu… Hampir aja saya bersiap tahan nafas sampe Bengkulu, eh ternyata Mba Pramugari nawarin pindah ke kursi lain dan kami mau banget. Setelah kita pindah, Pramugari langsung semprot pewangi ruangan sepanjang jalan di pesawat. Akhirnya kita take off dan banyak penumpang yang bersuara – suara kalo mereka mencium bau. Sepanjang satu jam dari Jakarta ke Bengkulu, pramugari semprot pewangi ruangan ya sekitar 4 kali haha… Sampe turun pesawat juga masih bau tuh bapak. Entahlah bapaknya yang bau atau emang yang dibawa yang bau. -.-
  2. Meskipun beberapa kali naik pesawat, saya ga lantas bisa langsung buang air kecil. Kejadiannya sekitar setahun lalu, pesawat pulang dari Medan. Nyeselnya saya ga ke toilet bandara waktu itu. Lama penerbangan dari Medan menuju Jakarta kan lumayan tuh,Β saya ngerasa laper dan haus. Akhirnya saya minum air. Dalem hati, jangan minum air banyak – banyak, nanti kebelet. Keadaan saat itu saya bawa air minum satu liter yang tinggal setengahnya. Eh udah mau mendarat nih mestinya beberapa menit lagi, minum aahh… Buka tutup botol minuman dan yak, botol minum sukses jatoh entah kemana 😦 huhuhu.. Mau ga mau nyiapin diri buat ngehabisin sisa air di dalam botol. Minum seteguk dua teguk sampai habis ga bersisa. Dan ya udah pasti lah kebelet pipis, eh pas saya mau bangun dari kursi untuk ke toilet. Ting tong, udah ga boleh ke toilet karena udah mau mendarat. Hiks 😦 Itu kan lumayan lama kan tuh waktunya sekitar 10 menit, akhirnya saya tahan. Dan begitu udah landing dengan selamat, ketika yang lain sibuk buka bagasi di kabin, saya heboh permisi – permisi numpang ke toilet. Sangat epic pengalaman pertama ke toilet di pesawat…
  3. Pernah ketemu yang cabul juga, udah pernah saya ceritain sebelumnya di blog. Intinya tuh bapak nanya kenapa saya belom hamil dan dia bilang mungkin karena kurang bercinta dan sama – sama sibuk suaminya. Zzzzzz

Kira – kira itu aja yang uniknya, semoga ga ada yang aneh – aneh lagi selama naik pesawat.

Share cerita kamu disini dong πŸ˜€

Iklan

Kelakuan

Istri: “Kamu mau cw apa cowo anaknya” (gaaak saya gak lagi hamil) hehe

Suami: “Mau Alien”

Istri: “Amit-amit jabang bayi”

Suami: “Mau X-Men” (sambil naro jari di ujung jidat) 

Lalu istri males meneruskan percakapan hahaa

Pontianak dan Makanannya

Beberapa hari lalu saya dari Pontianak, dan you know what? Selain kerja tentunya saya pastinya kuliner lah yaaaa. Daann kulinernya enak semua. huaaaaaa…. Terpuaskan hati ini makan makanan Pontianak yang enak semua.

Banyak banget warung kopi (WK) yang “sederhana” di pinggir jalan dan semua rame pengunjung. Asik banget nongkrongnya tinggal parkir motor depan wk terus ketemu temen-temen. FYI, wk ini pagi siang sore malem rame terus!

Terus dibilangin pak boss, makanan Pontianak yang halal aja enak apalagi yang gak halal.πŸ˜‚

Sayangnya saya ga nemu mie kepiting yang halal disana. Ya udah makan mie kepitingnya di Serpong aja, itu enak juga loh hehe… 

Sambel kemangi. Rasanya seger, saya suka!
  
Hampir semua seafood disini ukurannya besar, contohnya kerang ini
  
Kepiting Saos Padang yang ga pedes tapi enak banget.
  
Kepiting asep, bumbunya mirip dengan bumbu kari
  

Berkunjung dua malam berturut-turut ke WK Winny disebrang hotel karena pisang srikaya ini. Ga expect rasanya ternyata nagih!
   
Bakso 21. Bakso uratnya enak, bakso gepeng biasa aja. Kuah maknyus
  
Chai Kwe goreng dengan aneka isi
  
    
    
   

Kwetiau Polo, karena Appolo tutup. Makannya ditemenin es jeruk Pontianak! 

   

 Apalah arti kita ke Pontianak tanpa ke garis khatulistiwa dan melihat langsung telor berdiri tegak.

Sekian updatenya. Dadaaahh 

 

Tentang Demo Hari Ini

Mungkin temen – temen sudah pada tau bahwa angkutan umum, khususnya taxi dan mobil angkot pada demo hari ini di Jakarta. Mereka menuntut fenomena transportasi aplikasi online untuk ditutup. Alasannya karena fenomena tersebut menurunkan pendapatan para supir secara signifikan.

Sebetulnya ya memang sah – sah saja kan ya menyuarakan aspirasi? Tapi caranya itu loh salah banget. Strategi komunikasi salah, mungkin alur komunikasi sudah benar. Ijin demo ke pihak kepolisian, lalu mengumpulkan massa di satu titik janjian, ini nampaknya alur komunikasi sudah sesuai. Tapi strategi komunikasi yang kemudian terjadi di lapangan, sayangnya sangat brutal malahan mengundang kebencian dan menuai hasil beberapa pihak jadi antipati terhadap brand yang sudah sangat terpercaya. Very good awareness, top of mind (men ngejar top of mind itu sangat susah sekali dan tidak bisa dikerjakan dalam waktu yang singkat), very trusted. Tapi hilang dan hancur dalam sekejap. Very bad and very very sad.

Pertanyaannya kemudian untuk saya sendiri adalah, apakah saya masih mau menggunakan taksi burung biru untuk moda transportasi saya sehari – hari? Jawabannya (UNTUK SAAT SAYA MENULIS INI) iya saya masih akan gunakan burung biru, karena pihak – pihak yang anarkis hanya oknum. Banyak juga teman – teman bisa baca di berita, bahwa supir taksi yang satu memaksa supir taksi lainnya untuk berhenti padahal supir taksi itu hanya berniat mencari rejeki.

Tapi kalo memang masih sempat pilih Uber saya pasti pilih Uber, tapi kalo tidak ada pilihan lain saya pakai Burung Biru.

Sebetulnya, yang perlu burung biru lakukan hanyalah menyesuaikan diri dengan keadaan jaman. Bikin aplikasi yang bisa lebih bagus atau ya mirip – mirip juga gapapalah, dengan Uber. Pasti banyak orang tetap setia sama si burung. Tingkatkan pelayanan ramah sang pengemudi, (karena saya sering nemu pengemudi yang baik, ada yang nyebelin juga pernah).

Inget ga? CEO Nokia pernah mempertanyakan keadaan bisnis mereka yang terus turun? Bahkan, disaat mereka “merasa” tidak ada hal salah yang mereka lakukan. Dan menurut beberapa orang (termasuk saya mengamini) yang salah dari mereka hanyalah, mereka tidak mengikuti keadaan jaman, mereka tidak mau improve dan merasa mereka sudah menjadi yang terbaik. Jadi, baik manusia maupun perusahaan tetap harus mau improve, memperbaiki diri terus dan terus. Jangan merasa sudah menjadi yang terhebat.

Kalo temen – temen gimana menanggapi hal ini?

 

 

Ngobrol sama Mama

Kalo lagi telpnan atau ngobrol sama mama, kadang ada aja yang bikin “meh” bikin “ngakak” bikin “proud” atau bikin “peluuk”

Kemaren, telp sama mama pagi – pagi.

Mama (M): “Halo Ji.”

Saya (S): “Iya ma, apa?”

M: “Udah bangun belom?”

S: “Ya udah ma, kalo belom bangun atuh ga diangkat telpnya.”

M: “Haha, iya ya.”

Laen cerita lagi kalo mama telp ke rumah adeknya atau telp sodara laen. Telp ke rumah. Tapi nanyanya “Lagi dimana?”

Kalo bbm yang ngabarin mama udah siapin makan, mama udah bikinin ini, mama udah beliin itu. Mau dibeliin makan apa? Itu suka bikin saya seneng, bangga, terharu dan suka bilang “Makasih ciiin.” dan dibales mama “Sama – sama cin.” Hahahaha

Mama rajin banget mapay (silaturahmi) ke rumah sodara – sodara juga, baik yang sehat maupun yang tidak sehat dan terutama ke yang tua. Bahkan, sekarang ini salah satu tante saya lagi sakit lalu mama mutusin nginep disana selama hari kerja, untuk nyiapin makanan (masak) untuk suami tante a.k.a adik iparnya dan anak – anak tanteku. Mamaku koki yang baik πŸ™‚

Kalo bilang “Ma, ini kita lagi otw ke Tangerang.” Ditanya balik udah sampe mana minimal 3 kali hahaha…..

Kemaren Mama bilang “Udah atuh, pindah aja rumahnya ke Tangerang, itu rumah temen mama ada yang mau dijual.” Terus saya jawab saya ga mau pindah nanti mama kerumah melulu dan minta makan (becanda loh :p) Sama mama dibales “Ga salah tuh, ada juga nanti nitip – nitip minta tolong beliin ini itu ke Mama.” Hahahag… Emang iya si, seneng banget nitip. Ma titip ini, ma titip itu ntar uangnya diganti :p

Dulu waktu masih belom kawin, kalo nanya. “Ji dimana?” tanya mama, “Ini udah dijalan” jawab saya. “Jalannya dimana?” ditanya lagi “Iya, jalannya udah sampe sini (mesti sebutin daerahnya detail).

Kayanya saya pernah cerita di blog, atau ga pernah ya? Mama itu sering dibilang awet muda sama temen – temennya dan GR lah beliau. Dan setelah itu, pembahasan tadi mama dibilang awet muda sama si ini loh, sama si itu loh selama berbulan – bulan.Huehehehee…. Kita anak – anaknya suka ngetawain aja “GR deh, padahal yang bilang awet muda cuma mau nyenengin doang kali.” Hahaha…

Sekian dulu kisah saya dan mama. Ntar lagi dilanjut yaahh.

Dadahhh…. Semoga sisa beberapa jam menjelang hari senin menyenangkan πŸ˜€

 

Tips Menahan Diri Belanja Ala Puji

 

IMG_0325
Salah Satu Sudut Premium Outlet

Gimana judulnya? Asik ya? Asik kan πŸ™‚

Jujur, saya itu orangnya cenderung perhitungan kalo belanja, mikir banget deh kalo mau belanja, beberapa pertimbangan seperti apakah barang itu bener – bener saya butuhin apa engga, apakah masa pakai barang dan kualitas dari si barang worth it dengan harganya? Dan sebagainya dan sebagainya. Tapi biar gimanapun juga, saya ini hanyalah perempuan biasa yang kadang kecolongan juga beli barang – barang yang ternyata kayanya ga butuh – butuh banget beli hahahaaa….. Pret, makan tuh sepatu di rumah yang banyak gak dipake >,<

Jadi kan pas kemaren kebetulan ada rejeki ke Korea sama ke US dan ke Korea lagi, saya kayanya paham gimana nahan diri saya untuk belanja di luar negeri, yang barang – barangnya beberapa (banyak bahkan) lebih murah dibandingin di Indo, kekeup duit erat – erat πŸ™‚

Tips

  1. Inget selalu jumlah berat maksimal bagasi yang kita punya, ini cara yang ampuh untuk lebih selektif belanja πŸ˜€ Daripada rempong ya urusin bagasi tambahan di bandara :p
  2. Pikirkan, apakah kalo barang tersebut diskon di Indonesia (atau dimanapun tempatmu tinggal) kamu bakalan beli? Contoh, saya pas di US beli jam tangan 1 buat saya, 1 buat suami karena harganya lebih murah dibandingkan Indonesia, dan kalopun di Indonesia dijual dengan harga yang sama pasti saya beli. Contoh lainnya, saya liat tas Kate Spade pas disana dengan harga lebih murah pastinya dibandingin di Indonesia tapi saya ga beli. Karena, kalopun harganya disini sama seperti di US itu saya ga bakalan beli karena tetep aja mahal buat saya sih :p (as simple as that)…… Oke, kalo ini contoh yang versi murah ya… Kaos – kaos ato kemeja disana 200ribuan dengan brand yang cukup ok lah, tapi saya tetep ga beli. Karena, saya ngerasa ga butuh, masih bisa beli di Indonesia juga.
  3. Rajin – rajin cek promo! Lewat mana? Ya lewat internet lah hahaa,,,, ya kalopun yang dikunjungin negaranya agak kurang ok informasi di internet, mesti mau rajin – rajin keliling dari satu toko ke toko lain. Contohnya waktu di Korea, meskipun satu brand kosmetik kadang promonya suka beda – beda kalo udah beda toko πŸ™‚ Di Meyongdong itu sebutlah Etude, bisa ada 15 toko kali hahaa, dan jarak antara toko satu dan toko lainnya bisa 3-4blok aja :p Terus juga, waktu saya beli BBW di US, satu toko dan toko lainnya juga suka beda promonya. Jadi rajin cek promo ya.
  4. Apakah barang tersebut available di tempat tinggalmu? Yap, kalo ga available atau susah banget dicari mendingan beli aja cus ga usah pake mikir πŸ™‚ Asal harga dan kualitasnya sudah sesuai dengan selera kamu yah πŸ™‚
  5. Kalo masuk ke fase nemu barang yang kayanya dijual juga di tempat tinggalmu, tapi kamu suka banget dan pengen beli… Mending coba jalan dulu, dan liat – liat yang lain sambil pikirin secara matang apakah betul kepengen beli. Kalo emang kepikiran banget ya beli aja, tapi kalo udah lupa naaahh lumayan kan bisa nahan diri
  6. Ajak temen belanja yang objektif, ini penting pentiiing. Karena biasanya kalo saya dengerin apa pendapat orang mengenai barang yang mau saya beli, jadi ga cuma pendapat sepihak aja. Kalo jalan – jalan sendiri mungkin bisa nanya pendapat penjaga toko, “Menurut kamu dari kedua barang ini lebih bagus yang mana?” (pilih dua barang, 1 barang yang kamu pengen kedua barang yang ga kamu pengen) Kalo penjaga toko pilih yang kamu ga pengen, berarti udah tau kan jawabannya apa πŸ™‚

Well, ini sebetulnya bisa berlaku juga di kegiatan belanja di dalam kota juga sih hehe…..

Kalo kamu punya saran apa lagi untuk menahan diri untuk gak belanja? Share dong πŸ™‚

 

 

Demam AADC(2)

Well well,

Udah pada liat trailer AADC2 belom? Udah pada liat meme yang bertebaran di sosial media belom?

Saya, pengen nonton AADC2, karena apa? Karena pengen nostalgia haha…. Jadi pas AADC pertama itu saya inget banget bareng temen saya namanya Lia, kita masih kelas 2 SMP dan rela ngantri tiket bioskop di Supermal Karawaci dan rela nonton di barisan ketiga (atau kedua) dari depan. Demi Cinta dan Rangga, plus keluar bioskop nangis – nangis karena sedih liat Alya bunuh diri, lalu Cinta dimarahin dan gak ditemenin terus ditinggalin Rangga juga. Cedih

Pelan – pelan saya juga mengambil “budaya” dari film itu, pake kaos kaki tinggi, sepatu Gosh atau Be Bob, teruss… Rok sepan kira – kira seperti yang dipunya Cinta, baju seragam pas badan dan kadang – kadang suka pake sweater olahraga wekekekekkkk….. Kekinian banget lah yaaa….. Suka juga kalo lagi becandaan ikutin logatnya Cinta…. Maygat itu ternyata udah 14 tahun yang lalu. Time flies. Dan perlahan warna hitam dan merah banyak digabung dimana – mana. Semua karena poster film ituuuhh…….

April ini AADC2 akan tayang, ga sabar pengen tau endingnya kemana :p Terus ya, menurut saya pribadi juga film ini menggunakan Marketing atau Sosial Media dengan sangat baik, terlepas dari memang film ini bisa dibilang salah satu pendongkrak bangkitnya perfilman Indonesia saat itu.

Terus ya menurut saya, film ini menggunakan strategi marketing dengan sangat baik, terlepas dari memang film ini bisa dibilang salah satu pendongkrak bangkitnya perfilman Indonesia saat itu. Banyak yang baper saat Line bikin short movie lanjutan AADC dan berharap dibuat full movie AADC 2. Selain itu, semua kru film yang terlibat juga aktif posting di sosial media mereka tentang proses pembuatan film ini sendiri yang bikin kita para penggemar makin ga sabar. Kemaren juga trailernya AADC pas banget bikin penasarannya. Plus meme – meme yang bertebaran setelah ini menjadikan film ini makin ditunggu – tunggu. Well done.

Dan gara – gara itu saya suka sama Nico dan sampe sekarang masih suka terpana kalo liat matanya Nicholas, seolah matanya berbicara. Oh iya, saya pernah papasan sama Nico pas di kampus dulu. Jadi kampus saya kan satu area sama apartment, nah pas saya ama temen saya (kebetulan namanya Lia juga tapi beda orang) lagi mau ke minimarket di apartemen dan Nicholas keluar aja gitu dari pintu. Kita bedua yang tadinya ketawa ketiwi langsung diem dan cuma bisa mandangin matanya Nico aja. Dan abis Nico berlalu dari kita, kita bedua cuma bisa ketawa ngakak kaya orang bego. Hehe…..

Semoga filmnya sesuai dengan ekspektasi penggemarnya….

Waktu jaman AADC kalian lagi apa?(Kepo yeee) Dan suka ga ama AADC? (Mau ga suka juga boleh ko)

 

 

March Celebrations


Jadi, bulan Maret ini ada dua celebration di kehidupan kami. Tanggal 2 Maret, my hubby darling itu ulang tahun. Horeee horeeee! Dan tanggal 3 Maret itu our wedding anniversary yang ke 4. Cuit cuittt….

So? Apakah saya beli kue? Jawabannya No! Apakah saya bikin kue? Jawabannya? Maybe yes (later) hehe….. Apakah saya kasih kado untuk suami? Jawabannya No! Why? Karena kata dia kadonya udah cukup. Jadi ceritanya Insya Allah kami akan punya sesuatu yang baru, jadi kadonya cukup itu aja kata dia. Ya syukur atuh Alhamdulillah uangku utuh. Istripelit kikikikkkk….

Oh ya, apakah kita dinner yang gimana gitu? Jawabannya No! Awalnya saya kepikir mau dinner yang gimana gitu. Apa sih pengertian yang gimana gitu ini? Maksudnya dinner yang agak fancy, di hotel bintang sepuluh (kalo bintang 5 udah mainstream πŸ˜‹) Β gitu misalnya. Ato di restoran mana gitu yang lagi heits dan happening dan tentunya instagramable :p Tapi sayang uangnya (dan ga ada voucher gratisan) (oke sip fix banget ga modalnya), jadinya kita makan yang biasa – biasa aja. Terus pas tanggal 2 Maret saya ajak suami makan gratisan di Holycow, eh tapiii ybs ga mau karena ga mau makan gratis katanya.. Soook banget, hahaha. Minta digetok.

Usia pernikahan 4 tahun, tentu saja masih kecil ya. Masih sering ribut, masih sering beda pendapat, masih sering greget. Yang paling penting kita makin cinta dan sayang satu sama lain. Amiiinnn…. Banyak banget keberkahan yang udah didapet di usia pernikahan kami yang ke 4 ini, semoga tahun – tahun mendatang juga banyak lagi berkah lainnya. Amiiinnnn….

Terima kasih untuk suamiku yang super baik, suamiku yang selalu ga pernah bosen untuk ngingetin aku untuk berterima kasih atas hal sekecil apapun yang kami miliki. Suamiku yang selalu bersyukur untuk hal – hal kecil yang kadang orang lain (saya maksudnya) lupa untuk syukuri.

Happy birthday for you and happy anniversary for us😍