Akhirnya Bali!

Hi All,

Udah beberapa minggu ga buka blog, bukan karena bosen. Tapi, karena minggu – minggu lalu sibuk siapin trip ke Bali. Yeyayayy.

Akhirnya setelah 2 tahun lebih ga ke Bali, bisa ke Bali lagi. Pertimbangan ke Bali saat ini karena, udah ga perlu test PCR lagi (asal udah vaksin lengkap) bisa terbang.

Pertama kali buat nona kecil naik pesawat terbang. Selama ini, dia tau kalo itu pesawat, dengan bilang “At at”, sambil dadah. Eh tapiii begitu masuk pesawat dia awalnya bingung, terus bisa ditenangkan pas duduk. Lalu, mesin pesawat nyala dia nangis 😦 sampe beberapa menit setelah take off masih nangis. Sudah dikasih minum, makan kue yang dia suka, dikasih foto, dll. Ga mempan. Sampe akhirnya mempan pas saya kasih game candy crush hahahaha… Dia diem, sampe nyampe ke Bali. Alhamdulillah.

Sepanjang Jakarta – Bali, saya juga nyanyi segala macam lagu anak yang saya inget, anggep aja lagi latihan jadi penyanyi ya mama. Untung bocah mau nyanyi 🙂

Perjalanan pulang dari Bali menuju Jakarta. Ketika masuk ke dalam pesawat, mulai rewel dan nangis. Saya udah tegang, jangan-jangan bakal lebih panjang nangisnya dibanding pas pergi. Eh syukurnya begitu dikasih lagu, langsung diem. Setengah penerbangan tidur sangat nyenyak :*

Saya udah bilang ke suami, kalo tandanya kita harus sering-sering pergi naik pesawat. Loll.

Cerita di Bali, menyusul yaaaa.

Stay healthy everyone!

Cerita Weekend

Weekend well spent! Semua hari di minggu lalu, banyak liburnya, jadi enak rasanya 😀

Cerita untuk minggu ini adalah, kami nonton The Batman. Gladys ditinggal ya udah pasti. Kami nonton film di jam pemutaran pertama, yaitu 10.45 WIB. Supaya, sampe rumahnya ga terlalu sore/malam. Kita sampe mall, jam 9.30 WIB hahaha, yang baru buka hanya supermarketnya saja. Akses dari supermarket menuju mall masih ditutup dong. So far, puas dengan film The Batman, 3 jam kan tuh ya durasinya, tapi ga terlalu terasa sih buat saya. Karena, saya ga expect apa-apa kali ya pas nonton filmnya. I’m not DC fans, nor Marvel fans. Tapi film The Batman ini cukup memuaskan buat saya.

Nonton di theatre dengan Dolby Atmos sound. Bagus sekali suaranya terutama adegan Batman kejar-kejaran mobil. Suara knalpot dan sound effect lainnya, kedengeran keren banget! FYI, ga semua theatre di sini pake Dolby Atmos sound, karena katanya sih harga investasinya mahal.

Abis nonton, mau makan di mall, ga selera aja gitu, bosen sama menu restonya yang gitu-gitu aja. Yowislah kami keluar mall, keliling area sekitar, dan end up makan padang di Pagi Sore. Lolll

Hari minggu pagi, kami jalan-jalan muterin Jakarta. Hobi banget pokonya jalan-jalan!! Main ke taman, lihat air mancur, ga terasa udah waktunya makan siang, setelah dipertimbangkan akhirnya kami makan kemana coba? Ke RM Padang Surya, Benhil. Ga bosen-bosen itu ya dua hari berturut-turut makan di RM Padang. Ga dong, karena dari segi rasa beda, dan pilihan makanannya juga berbeda hehe.

Ok, sekian dulu. Have a good week!

10 Tahun

Ga sangka, udah 10 tahun berjalan bersama. Suka duka, senang sedih, terang gelap, bangga marah, sehat sakit, sendiri berdua, sekarang sih bertiga hehe.

Kemanakah waktu pergi?

Ko tiba-tiba udah di titik ini. Padahal sih tiap harinya berasa waktu berjalan ya, tapi ketika sudah menginjak setahun, dua tahun, dan seterusnya, langsung berasa waktu yang kemarin udah kita jalanin apakah benar sudah selama itu?

Semoga semakin dimudahkan yang disediakan oleh Yang Maha Kuasa untuk kami.

Semoga dilancarkan segala tujuan dan juga cita-cita kami untuk keluarga ini.

Semoga penuh berkah untuk keluarga, dan untuk sesama.

Amin.

Berubah Terus

Kabar terbaru dari dunia koro koro di Indonesia, haha (ketawa getir). Waktu karantina setelah kedatangan dari luar negeri diperpendek menjadi 3 hari!

Waktu yang baik untuk para travellers yang sudah gatelll mau book pesawat keluar negeri, tapi terganjal dengan peraturan karantina yang terlalu lama. Atau, bagi mereka yang udah bertaun-taun ga mudik ke Indonesia karena koronce 😦

Awalnya, saya sempet kepikir. Ih asik juga nih, bisa berangkat ajak anak sekalian, toh 3 hari juga di hotel pas di Indo. Anggep aja lagi staycation kan. Tapi, lalu saya ingat kalo susu yang Gladys minum itu mesti berbotol2 kan dalam sehari, dan cukup males kalo harus nyari susunya di negara tujuan. Kenapa ga beli susu merk lain? Karena, Gladys itu susaaahh minum susu, kebiasaan ASI tidak dicampur sufor sampe beberapa bulan lalu, jadilah ya udah mama pasrah aja. 😦 Udah coba susu beraneka merek dan rasa, tapi masih mingkem anaknya, selain susu ini. Terus, masih khawatir juga karena Gladys kan belum vaksin corocoro 😦 Mit Amiit kalo dia yang kenapa-kenapa cuma karena saya ga bisa nahan diri. Bisa nyesel banget.

Ok, back to topic. Saya ngayal, kalo memang saya beneran bisa ke LN, kira-kira saya bakal pilih negara apa?

  1. Marocco, karena series Netflix Inventing Anna. Kota-kotanya lucu, eksotis, warnanya bagus. Tapi, barusan saya baca, banyak scam di negara ini, jadi harus super hati-hati.
  2. Cappadocia, Turkey sudah menjadi destinasi impian saya berrrrrrrrrrr tahun-tahun lalu (butuh penekanan di sini), karena sekarang banyak banget kan yang ikutin series itu. Saya ga nonton, cuma tau dari social media saja. Namun, saya males kalo kesana lagi hype hpye nya. (mohon maaf kalo sok) hehehehe
  3. Norwegia (Apakah ini saat yang tepat?)
  4. Balik lagi ke US karena visa sudah ada? Pilihan yang paling bijak
  5. Singapore? Terlalu deketlah, tanggung gitu. Sekalian aja pergi yang agak jauhan, karena waktu karantinanya sama. ahahahaha
  6. Jepang atau Korea sebetulnya pilhan yang paling masuk akal. Jaraknya pas, kedua negara selalu cantik dan baik. Feels like home (baru juga berapa kali ya, kesannya kaya tiap tahun :D)

Ok, now. should I go or no?

And, which country would you prefer if this is your first time (or not) to traveling aboard (in coro session)?

Serba Serbi Susu

Kalo rajin nulis, nulis terus. Kalo lagi males, bisa kosong berbulan-bulan. Hehe.

Kisah kali ini mengenai susu formula untuk anak. Setelah G 15 bulan, saya putuskan untuk kasih susu tambahan atas advis dokter, supaya BB bocah bisa ke boost. Disuruh pake susu formula yang ready to drink (RTD) aja. Ya udah beli ya kan, gampang pula kasihnya tinggal buka botol, haha.

Terus, beberapa hari lalu, susu RTD itu agak langka yah. Untuk jaga-jaga, saya beli aja yang versi bubuknya. Dan mohon maaf pemirsa, saya baru tau, kalo bikin susu bocah itu udah ada takaran khususnya yaa. Ga bisa kira-kira, seperti dulu waktu saya bikin susu dancow bubuk ahahaha. Terus air untuk bikin susu (at least untuk anak di atas 1 tahun ya) ga harus selalu air panas, bisa pake air suhu ruang aja, bahkan air dari kulkas. Wow magic.

Saya iseng scroll susu lainnya di Toped, ternyata jenis susu formula itu beragam ya. Dulu, saya taunya cuma susu sapi biasa, atau kalo alergi susu sapi biasa, bisa pake susu soya. Oh taunya susu formula itu ada banyak jenisnya, mulai dari susu dengan formula hypoallergenic yang terbuat dari susu sapi, tapi sudah di ekstrak sehingga tidak menimbulkan alergi (mind blowing), susu formula yang organic, susu anti allergen. Dan, semua susu tersebut merknya banyak ya. 🙂 Seru gitu iseng scroll sambil bacain beragam jenis susu formula.

Harga tiap susu formula bervariasi yaa, mulai dari harga biasa aja, sampe yang harganya wow terutama untuk keperluan medis khusus.

Baik, sekian dulu updatenya. Sampai jumpa di tulisan berikutnya.

Drakor?

Sampai saat ini, mungkin Thanks God, saya ga addicted ke drama korea. Nonton sesukanya, dan ga ketagihan. Atau belum? hahaaa

Pas setelah lahiran, malam-malam biasanya bosen dan cape, terus coba nonton Reply 1988. Sebenernya saya dulu udah pernah coba nonton Reply 1988, tapi ko rasanya kaya kurang cocok, males ngikutinnya. Sampe sekitar setahun yang lalu, saya iseng nonton lewat Netflix. Pas episode awal, masih tidak “kebeli”, tapi saya terusin nontonnya, sampe masuk ke episode tengah-tengah, akhirnya saya mulai suka dan lama-lama senenggg (kalo ga mau dibilang jatuh cinta). Akhirnya untuk lebih menghayati dramanya lagi, saya tonton dari awal sambil saya resapi pas nonton ehehe… Adegan paling sedih ya pastinya adegan yang berhubungan sama Bapak gitu ya, secara mine not here anymore. Jadi hati ikutan sedih, pedih.

Kalo urusan percintaannya sih, ya saya tim Taek dong, karena prinsipnya buat apa kamu bermimpi tapi tidak kamu wujudkan? Buat apa kamu cinta, tapi tidak kamu ungkapkan? uhuyyy

Drakor kedua yang saya tonton itu, Hi, Bye Mama. Awalnya saya nonton, karena iseng ikutan nonton pas keluarga lagi maen ke rumah. Sempet kelupaan beberapa hari ada drakor ini, sampe akhirnya pas lagi iseng cari tontonan di Netflix tergugah hatinya buat nonton ini. Cari gara-gara juga sih ya nonton ini, di saat baru punya bayi usia 2 bulanan. Langsung lah merasa kepikiran, kalo saya ga ada pas anak masih bayi, bagaimana nanti hidupnya. Gimana sayanya cobaaa, apakah saya akan jadi sama seperti si cantik Kim Tae Hee? Ceritanya emang ga masuk akal, tapi bikin saya terenyuh dan kepikiran hahahaaha.

Terakhir nonton drakor sih “All of us are dead” ikutan suami saya, si pecinta zombie. Tanggapan saya terhadap drakor itu ya B aja 😀

Sekian dulu, silakan para pecinta drakor, ditunggu komennya 🙂

2-2-2022

Hey hey hey, sudah bulan Februari 2022.

Tadi pagi, saya cek calendar, ternyata hari ini tanggal cantik 2-2-2022.

Ok, sekian intermezzo nya hahaa.

Sebenernya bosen bahas ini, tapi si koronce naik tinggi lagi di sini. Huffttt. Kemaren saya lewat lab depan rumah, antri sangat – sangat loh. Kemungkinan besar mereka semua mau test pcr/antigen. Sisi bagusnya adalah, kesadaran orang untuk test coronce makin tinggi ya.

Makin jauh deh ya impian jalan-jalan. Bhayyy Bali dan sekitarnya. ahaha

Padahal, lagi pengen makan di restaurant sering-sering, seperti dulu lagi, tapi karena meningkatnya kasus, semua batal. Jadi, ngeri lagi dehhh makan di luar.

Okelah, semoga semakin hari semakin baik ya kondisi dunia kita semua ini.

Stay healthy!

Aplikasi Baru

Lanjutan dari yang kemaren, berikut daftar aplikasi baru karena pandemi.

Zoom, Ms Teams, GMeet. Sebelumnya (time before rona ga butuh, karena selalu PTM (pertemuan tatap muka). Kenapa butuh download apps ini? Padahal kerja kan pake laptop? Aplikasi virtual meeting tersebut, terkadang dibutuhkan, kalo meeting sambil masak, manasin makanan, nyusuin bayi, lagi tidak di rumah, atau lagi di perjalanan.

Netflix, Disney Plus. Saya suka nonton sih, tapi ga yang addicted banget. Jadi kalo dulu nonton seringnya kan di bioskop. Di rumah jarang nyalain tv. Semenjak pandemi dan saat itu lagi hamil, rebahan adalah hal yang menyenangkan. Salah satu tambahan yang bikin semakin menyenangkan adalah binge-watching. Lol lol lol

Running, Step Counter, Fatsecret. Tiga aplikasi ini jadi saya download, karena saya mau tau berapa banyak saya lari (lagi malessssssss lari sih saat ini). Step counter biar connect dari jam ke hp, karena seringnya di rumah saja, jadi khawatir kurang banyak langkah. dan terakhir adalah fatsecret. Setelah melahirkan, saya rajin buat cek makanan yang masuk ke tubuh (bukan mau kurus). Supaya lebih mindful aja.

UV Mate. Buat mengetahui kadar UV dari matahari pada saat tersebut. Maklum ya, ternyata baru ketauan kebanyakan rakyat Indonesia, walaupun hidup di negeri berlimpah vit.D tetep aja kekurangan vitamin ini. Yang paling sedih alasannya adalah karena banyak yang takut menghitam kulitnya.

Harusnya sih udah semua. Apakah ada yang punya/harus download apps karena corona?

Aplikasi Terdampak Pandemi

Tadinya aplikasi ini cukup sering saya buka, hingga akhirnya Maret 2020, aplikasi ini jadi jarang dipakai :sad

Traveloka, Tiket.com, Booking.com, Klook, Fave.

Akhirnya Klook, Fave, dan Booking.com saya delete appsnya, tapi masih mempertahankan traveloka dan tiket.com. Biasanya saya sering cek apps tersebut, sekadar untuk lihat – lihat, cari referensi, bikin wishlist, ya dan udah pasti beli tiket pesawat dan book hotel ya.

Walau tetap keep apps traveloka dan tiket.com Tapi semenjak pandemi, saya sangat minim buka aplikasi tersebut. hiks sedih. Sedih karena itu berarti dunia belom sepenuhnya pulih, saya belom bisa pergi bebas, saya belom bisa adjust dengan travel condition post corona.

Ga inget terakhir buka tiket.com kapan ya, hehe. Kalo buka traveloka udah cukup sering belakangan ini, karena sering manfaatin promo dari travelokaeats. Sobatpromo, maafkan saya gofood. 😀

Selalu menguatkan diri sendiri, bahwa tempat-tempat yang ingin saya kunjungi ga akan pindah, bakalan tetap di situ, they can wait. Amiiin. Saya nya aja yang harus sabar, semoga pas Glad udah lebih besar, berpergian post corona sudah semakin mudah dan aman.

Bayi Tabung?

Semalem, saya lagi scroll sosmed kan. Terus, ke dalam satu posting mengenai 1 artis, yang akan program bayi tabung kedua kalinya. Yes, program mereka yang pertama, alhamdulillah berhasil. Jadi, mereka mau lanjut program bayi tabung yang kedua. Insya Allah berhasil juga ya Mba, meskipun saya bukan fansnya tapi tetap saya doakan. hehe.

Terus, saya baca komen-komennya. Ada yang komen, enak ya punya banyak duit, bisa program bayi tabung sampe dua kali, dilanjutkan dengan komen ga seperti saya yang blablablabla (you know what I mean right?). Ada yang mendoakan juga seperti saya (tentunya saya ga komen di posting tersebut dong) :p

Ada juga yang komen, saya ga pake program begituan, udah punya anak 4 orang, dan urus sendiri. Pengen saya komen “So? Apa yang coba kamu sampaikan di sini?” haha padahal saya fans pun tidak, tapi merasa kesal. hehe

Cerita berawal ketika saya konsultasi mengenai program BT. Dokter menjelaskan kalo sebenarnya kasus infertilitas atau ketidaksuburan itu cukup tinggi di Indonesia. Ini saya mengutip dari website BKKBN “Di Indonesia angka kejadian infertilitas diperkirakan terjadi pada lebih dari 20% pasutri. Di Indonesia angka kejadian infertilitas pada perempuan usia 30 – 34 tahun 15%, pada usia 35-39 tahun 30%, dan pada usia 40 – 44 tahun adalah 55%.”

Itu angkanya sangat tinggi loh, tapi masih banyak orang Indonesia (terlepas dari tidak ada biaya ya), gengsi atau tabu untuk memeriksakan diri ke dokter mengenai hal ini. Banyak dari mereka yang berharap keajaiban saja, atau ada juga yang takut dinyinyir karena dianggap tidak subur, lantas nanti diolok-olok.

Ketika kami memutuskan untuk BT, kami sudah siap mendapatkan hasil apapun. Sebelumnya kami memang tidak ngoyo untuk punya bayi, dan bisa dibilang ga ambil pusing apa pendapat orang tentang kami yang masih childless. Saya pernah mengibaratkan, kalo saya sedih sampai nangis meraung-raung karena ga bisa hamil, itu ga akan bisa ubah keadaan juga. So, saya fokus aja sama hal yang bikin saya senang.

Hingga akhirnya, saya ketemu dokter ini, yang menurut saya tidak judgmental, penjelasannya logis, dan proses yang dia lakukan pun sesuai dengan kebutuhan kami.

Prosesnya program BT gimana sih?

  • Konsultasi pertama ke dokter. Di sini dokter akan cek USG perempuan, biasanya ditanya riwayat penyakit, riwayat menstruasi. Selain itu dokter juga akan cek riwayat kesehatan suami, termasuk diminta test sperma.
    • Sedikit penjelasan mengenai test sperma, biasanya test ini mesti terus dilakukan ketika program BT. Karena, produksi sperma itu sifatnya bisa berubah, dalam hal qty dan quality ya.
  • Setelah dicek riwayatnya, dokter akan kasih rekomendasi program. Misalnya, apakah perlu full program Bayi Tabung, atau Inseminasi. (Oh ya, dokter pun akan kasih saran jika ada tindakan lain yang harus dilakukan). Pada inseminasi buatan, pembuahan terjadi di dalam rahim ibu. Sementara pada program bayi tabung, pembuahan akan terjadi di luar tubuh, tepatnya di sebuah wadah khusus di dalam laboratorium. Karena itulah, metode ini disebut dengan program bayi tabung atau in vitro fertilization (IVF).
  • Pematangan sel telur (dengan cara disuntik di perut setiap hari selama kurang lebih dua minggu) Saya suntik sendiri, karena ga mungkin tiap hari ke rumah sakit. Suntik perut sendiri, untung lemak perut banyak jadi ga terlalu sakit hahahaahaha.
  • Setelah sel telur matang, sel telur dipetik pake alat sedot ke dalam vagina (no bedah). Rasanya pas dipetik sih, ga ada, karena full bius 🙂 Tapi, setelah bius selesai rasanya seperti mens cramp yang sakit banget gitu, selama semaleman deh hehe. Ga perlu takut, karena dibantu obat penahan sakit, jadi aman lah, ga perlu nginep di RS.
  • Setelah sel telur diambil, langsung dilakukan pembuahan. Proses ini dilakukan dengan cara menyuntikkan sperma sehat ke dalam sel telur.
  • Dari proses di atas, embryologist akan cek. Ada berapa banyak embrio yang jadi dan paling potensial untuk dimasukin ke dalam perut perempuan sang calon ibu. Biasanya waktunya sekitar 3-5 hari untuk melihat reaksi dari sel sperma dan sel telur yang dipertemukan di dalam tabung.
  • Dalam 3-5 hari ini dokter saya menginformasikan, bahwa ada sekian embrio yang bagus dan siap tanam. Silakan Ibu dan Bapak tentukan, berapa banyak embrio yang mau dimasukkan ke dalam rahim. Kurang lebih begitu.
  • Terakhir adalah proses transfer embrio. Dibius total lagi, embrio dimasukkan ke dalam rahim melalui vagina, pas bangun sedikit kram, tapi ga sengilu pas ambil sel telur. heheee

Setelah proses itu semua selesai, biasanya calon orang tua menunggu selama 2 minggu, atau yang lebih dikenal dengan sebutan Two Weeks Waiting. Proses ini dianggap berhasil jika embrio tertanam di dinding rahim selama kurang lebih 6–10 hari setelah embrio ditransfer ke dalam rahim. Pas di sini, jangan stress, jangan cape juga, tapi tetap bergerak aktif kaya biasa. Makan sudah mulai dijaga. Pasrah aja sama semua kemungkinan. Dokter saya bilang, bu, setelah embrio transfer selesai, semuanya sudah Kuasa Tuhan ya Bu. Bukan ketentuan dari dokter. Ok dok, siap.

Cek kehamilan bagi para pejuang Bayi Tabung itu lebih sahih kalo lewat cek darah HCG. Karena, kalo misalnya test pack kadang suka masih samar hehee.

Biaya?

Sebetulnya bervariasi, apakah ada tindakan/observasi lanjutan yang harus dilakukan sebelum proses utama bayi tabung dilakukan. Kalo temen-temen lihat, suka ada promo xx juta program bayi tabung, perlu diingat kalo itu biasanya hanya program utamanya saja, di luar biaya konsultasi ke dokter, cek darah, obat, suntikan, vitamin, etc 🙂

Nulis ini jadi tiba2 pengen cry cry, karena ternyata G adalah 1 kepastian diantara banyaknya ketidakmungkinan. Yaaa, sama seperti kita semua sih, sebetulnya. Cuma, it’s just feel different for me.

Jadi, tolong jangan suka pada repot, komen orang ngapain sih mahal-mahal BT. Suka-suka lah, itu duit mereka. hahaha.. Ya itu kan salah satu ikhtiar yaaa, tak elok kau pertanyakan.

Jangan suka nanya lagi, udah punya anak belom? Kenapa belom? etc etc. ga guna buat hidup kalian.

Kalo ada temen yang lagi jalanin program ini, support moril cukup ko, semangatin aja, atau ajak becanda, ngobrol. Itu cukup banget. Kalo dia mau cerita, dengerin, kalo ga mau cerita detail ga usah nanya.

Jalanin program ini pastinya cukup menguras emosi, karena ada tindakan (fisik) yang dilakukan, dan namanya manusia, kepikiran ini itu lah.

Sekian, silakan kalo ada yang mau tanya di kolom komen, atau mau private juga boleh. 🙂