Pelan – Pelan

Saya sedang dalam proses pelan – pelan kembali ke kebugaran tubuh saya, seperti sebelum hamil. Setelah dua bulan, kerjaannya cuma makan, tidur, ngurus bayi. Akhirnya, pas masuk bulan ketiga setelah melahirkan, saya mulai lebih aktif terutama untuk work out.

Diawali dengan walk walk walk bareng Leslie Sansone, angkat beban pelan – pelan, coba ikut low impact HIIT. But, don’t worry, I listen to my body. Kalo cape/sakit ya udah, even though I miss my strength (haha)….

Cukup beruntung, saya (merasa) punya peace of mind bahwa kebugaran saya akan kembali pelan – pelan, jadi ga ngoyo untuk langsung lari 5 km. 😀

Lumayan, udah pernah ikut body combat 2x. 1x saya cukup kuat (karena gerakannya menurut saya cukup gampang), dan 1 lagi saya ngos – ngosan parah. Mungkin, mulai bulan depan saya mau coba lari lagi. I know it won’t be easy, karena setelah saya hitung, udah setahun saya ga lari at all. Tepatnya mulai bulan Nov 2019, pas program IVF saya jalani. But, I believe I can.

Saya lagi coba untuk buat kegiatan olahraga saya rutin, seperti dahulu kala. Run, weightlifting, bodycombat, dan kadang – kadang yoga/pilates. Tapi saat ini run nya diganti dengan walk dulu haha… Dengan harapan, kebugaran saya bakal kembali pelan – pelan seperti sedia kala. Amiiin.

Olahraga bikin saya tetap waras menghadapi bayi, dan kerja dari rumah aja.

Ok everyone, stay safe.

Hampir 3 Bulan

Gladys hampir 3 bulan usianya. Artinya sebentar lagi saya harus kembali bekerja di rumah.

Time flies ya. Saya ga pernah bersyukur ada corona, tapi saya bersyukur karena bisa bekerja dari rumah. Tetep deket sama Gladys, bisa sering-sering DBF, ga terlalu khawatir. Sungguh salut sama mama mama yang kerja keluar rumah. Hugs

Berbicara soal perbandingan anak, mungkin karena usia saya sudah cukup tua pas punya anak, saya ga terlalu pusing anak saya mesti begini begitu dan ga merasa terchallenge anak orang lain udah bisa begini, anak saya ko belom. Yang penting sesuai perkembangan setiap bulannya.

Cumaa ada satu hal yang ga saya ga bisaaaa bohong, kadang suka iri kalo ada bayi lain yang lebih gendut dibanding anak saya padahal usianya sama atau lebih muda 🤣 Tapiii saya ga lama-lama sedih, karena setelah dihitung ulang, Gladys udah naik bb nya lebih dari 100% dibandingkan bb lahir, meski belum genap 3 bulan. She is a fighter.

Gladys anak yang manis, tidur malam nya sangat baik selama hampir 3 bulan ini. Alhamdulillah, praise the Lord. Mulai tidur jam 6 atau 7 malam, bangun (atau saya bangunkan) untuk minum susu/ganti popok, lalu lanjut tidur lagi. Begitu terus sampai jam 5/6/7pagi 🤗

Ada kalanya juga lah Gladys pas bangun tengah malam, misal jam 2, ga langsung tidur, tapi minta di ajak ngobrol atau main dan ketawa selama 1 jam, baru abis itu tidur lagi. But, ini masih sangat tolerable buat saya dan suami.

Stay safe kawan!

Namanya Gladys

Namanya Gladys arti namanya ada beberapa. Diantaranya: kepanjangan dari Glad, bunga gladiolus, dan juga gladius yang berarti pedang.

Nama keduanya Nebula, yang berarti awal kehidupan baru dari benda langit.

Gladys lahir sehat dan selamat di tanggal 13 Agustus 2020.

Gladys membuat saya dan suami, masuk dalam fase kehidupan baru, yaitu menjadi orang tua.

Selamat datang di dunia ini sayang

Update 8,5 bulan

Kurang dari satu bulan lagi, baby akan launching ke dunia ini. Semoga sehat semua yaa. Amiiin.

Dalam semalam, ditemukan beberapa gurat stretch mark di perut bagian bawah. Kita coba ya pake mustela ampuh atau engga. Lagiaaan, ini stretch mark kenapa muncul siih, bentar lagi hamilnya selesai, eh malah engkau muncul hahahaa… Ada suggest ga temen – temen, krim yang ampuh buat ngilangin stretch mark?

Punggung dan pinggang sangat bersahabat, Thank God ga pernah sakit sama sekali. Tapiii sekarang, tulang selangka sakit bangett kalo bangun dari tempat tidur, dan dipake melangkah, ngilu di langkah awal. Maka, akhir – akhir ini saya cuma tiduran di kasur kalo pas malem menjelang tidur aja. Pagi – malam, saya duduk aja anteng di sofa atau di kursi meja makan.

Minggu lalu, kontrol ke dokter, bb bayi pas dengan usia kandungan tapi dokter berharap saya makan lagi lebih banyak supaya bayi bisa makin besar 😀 Perasaan saya udah makan banyak haha, tapi ternyata itu masih kurang banyak. Makan teruuuss sampe sebulan ke depan.

Apakah saya tegang menjelang proses melahirkan? Insya Allah, sampe hari ini saya siap dan ga tegang atau takut, cumaaaa kepikiran mengenai ASI. Bisa ga ya nanti ASI saya keluar, dan ga banyak drama (drama bolehlah ada, tapi jangan banyak – banyak plisss).

Beruntungnya saya punya temen yang supportive dan bilang, ASI bisa keluar, jangan takut dan jangan menyerah. Dokter dan suster pun pas terakhir periksa, kasih semangat dan bikin saya makin optimis.

Doakan lancar semuanya sampai hari lahiran bayi tiba.

Makanan/Minuman Hits

Sudah sekitar beberapa tahun lalu, di Indonesia, kota – kota besar terutama, banyak makanan hits bermunculan. Setelah saya ingat – ingat, makanan hits ini saya belom pernah coba, bukan karena sok – sok an ga mau ikutan trend. Tapi lebih kepada, merasa ga tertarik sama makanan/minuman yang lagi hitsss itu.

Ini beberapa makanan & minuman yang sempet hits di pada masanya, dan saya belum pernah coba sampai sekarang.

  • Ice kepal milo. Karena, udah kebayang ya rasanya. Campuran milo dikasih susu kental manis cokelat. Menurut saya sih ga spesial, jadi pas lagi hitsss saya ga ikutan coba
  • Sate taichan. Jangan hujatt karena sampai hari ini detik ini belom makan sate taichan, karena ga ada kesempatan aja buat beli, ga pernah kepengen. Terus, mindset saya, sate itu harus berbumbu kacang/sate padang, bukan sate pake sambel cabe aja 😀
  • Tumpeng rainbow, kuker rainbow. Kalo rainbow cake sih pernah makan. Karena, kebetulan ga pernah ada yang punya hajatan dan pesen tumpeng rainbow. Kalo ada yang pesan, saya mau ko cobain tumpeng rainbow karena penasaran dengan rasa masing – masing warna.
  • Cake klepon, cake nastar. Simple, karena ga kepengen
  • Bakso beranak, karena takuuut lihat penampakan baksonya. Hahahaha
  • Minuman mangga, yang berisi puding mangga, potongan mangga, jus mangga yang sempet hits di mall – mall di Jakarta, yang antrinya panjang banget. Ga rela antri untuk makanan kaya begitu :/ kaya ga worth it gitu

Sejauh ingatan saya, makanan tersebut yang saya belom sempet cobain sampe sekarang.

Temen – temen pernah coba makanan/minuman itu?

Update Hamil

Terasa ga terasa, kehamilan udah masuk usia 8 bulan. Sekitar 1,5 bulan lagi, baby akan hadiir. Yeayyyy.

Berat badan udah naik 15 kg pemirsaaa, nanti akan saya update, total kenaikan berat badan sampai si baby lahir dengan sehat dan selamat. Amiin.

Kabar calon mama selama kehamilan ini, baik – baik saja. Alhamduuuulillah. Mulai lebih sering ingin pergi ke toilet, cuma mungkin karena hampir setiap hari di rumah aja, ga pernah ada istilah kebelet. Masih rutin bergerak, tidak dipaksakan sih setiap hari mesti olah raga. Minimal 3x seminggu heheheehhee..

Sakit pinggang kadang datang kadang pergi. Kalo sujud, udah mesti lebih maju ke depan tangannya, semacam kodok mau lompat. Sampe sekarang ga ngidam juga niiih, pengen sih ngidam beli berlian 24 karat gitu, terus langsung dibeliin wkwkwkw.

Ga ada anti/alergi makan dan minum apa pun, perut juga belom ada stretch mark, tapi paha udah banyaaak stretch mark.

Sekian updatenya. Doakan akuuuhhhh.

Jika aku menjadi – Youtuber

Haii gaess, waktu itu saya pernah ngobrol dengan suami. Eh dia sih yang ngomong duluan, “Coba ya setiap kita pergi, kita videoin terus upload ke Youtube.”

Saya jawab, “Kamu yakin sanggup mesti rekam video setiap saat?Kesempatan menikmati jalanan atau pengalaman atau tempat wisata yang kita kunjungin bakal berkurang kenikmatannya, karena kita fokus bikin konten?”

Saya lanjutin “Jangan lupa, kita mesti sedia batere setiap saat. Bawa kamera lengkap untuk ambil gambar. Kalo itu batere abis, ya wassalam. Kita harus balik lagi ke tempat tersebut, atau ya ga ada konten untuk tempat itu.”

Suami jawab, “Iya juga sih ya jadi mesti sediain waktu ekstra di satu tempat wisata, karena susah sambil rekam video sambil nikmatin tempat itu.”

Saya timpalin “Ya, jangan lupa, mesti diedit. Kita kan ga ada yang bisa edit haahahahha.”

Akhirnya kami berdua mengurungkan niat jadi YTber. Menyerah. Oh ya, menurut sayaaa udah telat juga kalo kami mulai sekarang, karena udah banyak YTber bermunculan, selain artis-artis itu tentu saja 🙂

Tapi, saya salut loh sama YTber terutama untuk yang fokus soal travel. Karena, bikin itinerary itu ga gampang, plus barang – barang yang dibawa pas travel, biasanya juga ga sedikit. Mohon dicatat, ini untuk YTber yang belom ada tim loh yaa, rekam sendiri, edit sendiri.. Saya nulis pengalaman jalan – jalan di blog sini aja belang bentong, hehe.

Anyway temen – temen, kalo misal niiih ada kesempatan jadi YTber, pengennya fokus di genre apa?

Kalo saya mau jadi Youtuber dengan fokus travel & eat 🙂

Bedanya RoadTrip di NZ dan USA

Hai, di post kali ini, saya mau sharing bedanya roadtrip di New Zealand dan juga USA.

Tentu saja, ada beberapa perbedaan ya. Karena luas negara dan juga kontur alam yang beda.

  • Pemandangan. Udah jelas kalo roadtrip di New Zealand pemandangannya kebanyakan hamparan hijau, yang sering ada domba atau sapi. Sejuk dan ademmm di mata karena melihat padang rumput hijau, atau pohon – pohon tinggi dengan daun kekuningan (karena waktu kami roadtrip sedang masuk musim gugur)
Salah satu contoh pemandangan selama roadtrip di New Zealand

Kalo di US, pemandangannya kebanyakan bukit, batu – batu besar. kesannya tandus dan kering, padahal mah tetep aja anginnya dingin 😀

Pemandangan bukit – bukit di USA
  • Kontur jalan dari satu kota ke kota lainnya di USA kebanyakan jalannya luruuusss kaya ga ada ujungnya, kalo di NZ jalannya lebih kelok berliku.
Kebanyakan jalan di US lurus terus, blas.
Jalan kelok berliku, ketemu ijo – ijo, sapi/domba di NZ
  • Rest Area, ya karena jika dihitung dari jumlah penduduk USA lebih banyak, tentu saja lebih banyak rest area di USA dibandingkan NZ ya. Terus, meskipun menurut review rest area atau kota transit di NZ dibilang rame, tetep kalah rame sama USA 🙂 Isi bensin lebih tenang pas di USA memang, dibandingkan NZ hehe.
  • Kota transit, kota transit lebih lengkap dan lebih besar di USA pastinya, kan. Setiap transit ke satu kota, saya lihat ada restauran yang jual fried chicken ala rumahan aja atau pizza, hati ini langsung terasa tenang hahahaha. Sedangkan ketika sampai di kota transit di NZ tetep aja sepiiii, sudah cukup puas kalo ketemu supermarket yang lengkap, bisa beli daging sapi/domba dan bisa beli buah – buahan serta ketemu instant rice. Hehe. Penting!
Twizel, salah satu kota transit di NZ, meskipun ada rumah penduduk, tetep terasa sepi buat saya. But, I Love It!
  • Luas Jalan. Luas jalan di NZ ya ukurannya masing – masing dua line untuk kiri dan kanan, lalu karena ga pernah macet, jadi, terasa lebih lapang dibandingkan dengan jalanan di Jawa misalnya. Kalo luas jalan di USA sih, jangan ditanya, minimal 3 – 4 line deh. Udah gitu ukuran mobil di USA kan banyakan gede ya, termasuk ketemu kontainer yang super panjang, termasuk di jalan pedesaan. Dan juga ketemu banyak truk yang mukanya aneh-aneh. Aneh di sini dalam artian saya ga biasa lihat di Indonesia. Awalnya saya norak liat itu semua hahahahaa. Lama – lama, ya udah biasa aja. Oh ya, luas jalan tol di kota besar di USA juga, buset deh, bikin orang yang baru nyetir agak deg-degan. Beberapa kali saya dan suami kelewatan exit toll, jadi mesti exit di pintu setelahnya. Ga bisa tuh kaya di Indo, persiapannya cuma sekitar 1km menjelang exit :p

Kalo disuruh milih, lebih suka roadtrip di NZ atau di USA, saya ga akan bisa milih. Karena pengalaman dan serunya beda 😀

Bikin tulisan ini, bikin saya kangen roadtrip. Semoga dua tahun lagi udah aman pergi roadtrip, saya pengen ngerasain roadtrip di Eropa. Gapapa ya, mimpi aja dulu 🙂

Stay safe teman – teman.

Vertigo

Seminggu yang lalu, tepatnya selasa malam, suami saya tiba – tiba terserang vertigo. Padahal, kita lagi santai-santai aja di rumah, dan ga ada gejala apa pun. Ini adalah vertigo pertama kali, jadi saya bener – bener asumsi kalo dia itu vertigo. Soalnya dia bilang kepala dia muter, ga bisa melek, mual, muntah. Lalu saya putusin panggil grab dan ke IGD. Pas sampe IGD, saya bilang ke suster, suami saya kena vertigo. Dan ternyata bener.

Drama kumbara banget deh pas selasa malam, Thank God dapet supir grab yang mau dan bisa angkut suami saya ke mobilnya, karena saya ga mungkin seret atau gotong dia dalam kondisi hamil. Makasih banyak ya Pak.

Sesuai kondisi terkini, karena lagi corona, suami wajib rapid test & swab test, alhamdulillah hasilnya negatif.

Dari sekitar 10.30pm, saya duduk aja nungguin dia di samping kasur IGD, ya tentu aja ga tidur dong, masih bisa sih merem2 ayam nyenderin kepala ke tembok. Sebetulnya dari jam 1an pagi, saya udah selesai urus administrasi untuk kamar perawatan, tapi berhubung tensi darah suami masih sangat tinggi. Jadi, dokter saranin untuk tetap di IGD supaya bisa dipantau segera, sampe tensi turun sekitar jam 4.40an baru deh pindah ke kamar rawat.

Karena udah ngantuk banget, saya tidur sebentar di sofa bed, ga lama jam 6 pagi dokter jaga dateng, alhasil saya bangun lagi. Dokter selesai periksa, saya pulang sebentar untuk istirahat di rumah. Sampe rumah, ngantuknya ilang. Langsung cuci baju, makan, siram tanaman, tidur-tiduran. Untung ada mama dan ade saya, yang udah langsung dateng jam 12 malem ke rumah. Malemnya saya balik lagi ke RS untuk nginep, kasian soalnya suami masih agak parah kondisinya, baru deh ketika hari Jumat kondisinya langsung mendingan.

Thank you banget ke teknologi, nungguin orang di RS jadinya ga terlalu bosen, karena masih bisa wa-an, dan cek2 sosmed yang penuh drama hahahahaaha…… Hiburann!!!

Akhirnya suami dibolehin pulang hari minggu, sekarang lagi proses recovery.

Niat saya bikin tulisan ini, untuk curhat aja, hihihi…

Semoga temen – temen dalam knodisi sehat selalu ya.

Fase Baru dalam Hidup

Beberapa malam yang lalu, saya kepikiran, saya kan lagi hamil, nanti ketika anak ini lahir insya allah sehat dan selamat. Amin. Berarti hidup saya jadi sempurna?

Terus, saya mikir, perasaan saya, sebelum saya punya anak hidup sudah sempurna menurut versi saya. Alhamdulillah apa yang saya butuhkan saya punya, beberapa yang saya inginkan juga bisa saya miliki. Jadi, saya merasa, setelah kelahiran anak nanti, hidup saya lebih kepada memasuki fase baru.

Fase baru nanti yang akan saya hadapi. Paling banyak tau dan denger sih, fase sering begadang sampe anak umur 2 tahun ahahahahaha… Fase menyusui, fase jadi orang tua, fase ngurusin anak manusia, and so on.

Semogaaa saya diberikan kekuatan lahir dan batin untuk memasuki fase tersebut sekitar dua bulan lagi. Amiin.

Stay healthy kawan – kawan.