Ketunda Corona

Sedikit cerita, hal-hal yang ketunda karena Corona.

Btw, my baby girl udah 11 bulan. What???? Bulan depan my baby girl udah setahun. ❤️

Ada impian-impian saya yang tertunda, karena pandemi di Indonesia tak kunjung berakhir.

1. Daftar les renang untuk Gladys. Pengen banget les renang sedini mungkin, supaya Gladys ga seperti mama, yang ga bisa berenang ini. Btw, saya juga udah tanya les renang ke Elsa Manora Nasution (untuk saya sendiri). Tapi pandemi ini, bikin gagal rencana berenang.

2. Sekolah bayi. Bukan sekolah yang gimana ya, namanya sekolah bayi, isinya main aja. Guling-guling, denger musik, dan di stimulasi sama pembimbing. Sekaligus ajang mama belajar cara stimulasi langsung dengan pembimbing

3. Liburan. Cita-cita banget pengen liburan😭 dah lah ga usah di bahas kalo ini. 😭

4. Outdoor activity bareng Gladys.

Begitu yah hidup, manusia berencana, Allah yang menentukan. Yang penting dan paling utama, kami semua sehat, selamat, tidak kurang suatu apapun. Amiiinn

Kangen Jaman Dulu

Kangen jaman dulu ketika belom ada pandemi.

Bisa pergi makan di luar bebas, bisa jalan kemana aja. Bisa olah raga bareng-bareng dengan senang hati.

Banyaknya kabar duka di tiga minggu terakhir, pada akhirnya bikin saya khawatir. Bukan karena sebelumnya saya tidak khawatir. Bukan, saya dulu ngerasa lebih ikhlas aja dan legowo dengan semua yang terjadi karena pandemi.

Meski awalnya butuh penyesuaian, I love go outside, I love meet people. I love try many restaurant and street food. I love just looking around at the supermarket. Tapi berusaha sabar, dan merasa ada Gladys di rumah. Sang Penghibur hati.

Namun, akhir-akhir ini berita duka kerap datang. Bikin saya sangat khawatir. How if it is me? How if, it is my husband? How if it is my mom? Or my sisters? Or aunt, uncle, cousins, or any other family members 😭

I can’t imagine that. Because what? I love my life right now. I like my stable life. I love being around Gladys and hubby.

I know, people will die eventually. Tapi, kebayang ga si rasanya ditinggal pergi tanpa bisa melihat langsung untuk yang terakhir kali? Tanpa “proper” saying good bye. It will hurt.

Sungguh, pandemi ini jahat sekali. Sangat jahat.

Saya cuma bisa berdoa banyak-banyak sama Yang Maha Kuasa. Semoga selalu diberikan kesehatan, panjang umur, dan barokah. Doa yang sama juga buat temen-temen yang baca tulisan ini. Amin.

It’s ok not to be ok

Frasa di atas sangat tepat untuk menggambarkan suasana hati saya beberapa hari ini. Di posting sebelumnya, saya sudah share bahwa saya merasa sedih, kesal, marah, bingung, dan takut.

Beberapa minggu ini, saya mendapat berita kematian karena COVID. Cukup banyak. Baik itu orang yang saya kenal langsung seperti teman sekolah, mau pun orang yang ada di lingkungan dekat saya, seperti tetangga. Ya, saya (dan tetangga lainnya) pindah ke lingkungan perumahan ini bertepatan dengan pandemi. Jadi, kami kenal sebatas wa grup saja. Tapi begitu mendengar berita beberapa tetangga “seumuran” sudah pergi saya jadi berasa mendung hatinya.

Berita-berita duka tersebut pastinya membuat saya sedih, bahkan, banyak dari cerita mereka yang wafat membuat hati saya terasa nyeri. I just can’t tell the stories here. Dan ketika saya dengar beritanya, saya berharap itu semua bahkan bukan suatu hal yang nyata. Saya berharap semoga keluarga yang ditinggalkan semua diberikan kemudahan dalam hidupnya.

I’m in a good health, dan semoga semua teman-teman di sini selalu terjaga kesehatannya.

Gimana ya

Perasaan saya, sekitar seminggu belakang lagi kurang enak. Setelah saya telaah, ternyata saya marah, kesal, frustasi, kecewa, dan juga bingung.

Mungkin banyak yang sudah tau, kalo kasus covid di Indonesia, semakin parah akhir-akhir ini.

Saya pengen marah, tapi kayanya juga ga seharusnya marah. Entahlah. Saya sebal, kepada orang yang bisa jalan-jalan hilir mudik keluar kota? Keluar negeri?

Saya greget banget dengan orang-orang yang tidak taat protokol kesehatan. Benciii banget sama mereka yang masih ga percaya covid. Benci juga kepada mereka yang anti vaksin.

Saya selalu bersyukur tidak kekurangan suatu apapun di masa pandemi ini, sehingga saya merasa menjadi orang yang “salah” kalo komplain. But, I’m just human. Bosen juga sih begini terus.

Atau bisa jadi, saya sudah punya harapan atau angan-angan kapan covid akan berakhir, tapi ternyata malah semakin buruk 😦

Stay safe and healthy buat kita semua.

Cerita Hari Ini

Hari ini, setelah hampir dua tahun, akhirnya saya kembali makan Sate Maranggi di Purwakarta.

Sebetulnya, sate ini sudah buka dua cabang. 1 di daerah Cibubur, 1 lagi di rest area (lupa tepatnya). Cuma, terasa kurang afdol gitu kayanya kalo ga langsung makan di tempat pertamanya.

Alhamdulillah, perjalanan menuju tempat makan lancar. Kondisi resto juga belom padat, karena pas dateng masih jam 11.30. Jadi masih agak lowong.

Abis makan, langsung balik lagi ke Tangerang. Yesss, emang seniat itu 😂

Siapakah di sini yang doyan Sate Maranggi Hj.Yetty?

Minggu Pagi

Tumben nih hari minggu pagi nulis blog 😂

Tadi pagi, saya belanja di pasar tradisional. Senang sekali rasanya. Sebenernya kalo pasar modern itu cuma 2km alias 5 menit dari rumah. Tapi, kalo belanja sering-sering di situ ya di total jadi mahal 😂 itung kasar, tiap belanja beda 50-100rb. Untuk sebulan di kali 2-3. Lumayan kan. So, ke pasmod merupakan belanja rekreasi.

Kalo pasar tradisional, bumbu dapur murah dan bagus, bawang-bawangan dan cabe, lebih murah dibanding pasmod, sayur2annya so-so, ikan ok, ayam dipotong langsung di tempat, daging so-so. Sedangkan pasmod, daging sapi banyak pilihannya, segala jenis seafood lengkap. Jajanannya mantapp 😂

Pulang dari pasar, saya bikin nasi goreng pake iga sapi, pelengkap telor ceplok dan emping. Da best!

Makan siang kayanya mau beli mie ayam di restoran, punya tetangga komplek. Keluarga suaminya udah jualan mie ini 15 taun.

Sekian cerita pagi ini.

Heran dan sedih

Judulnya semacam apa sih gitu ya. Aneh 😂

So, saya kan sering nonton video YT dari dokter spesialis anak. Kebanyakan video yang saya tonton seputar tumbuh kembang. Contoh, “Berapa BB yang ideal untuk bayi 7 bulan.” Atau “Bagaimana perkembangan motorik bayi 9 bulan”. Macam itu lah

Saya sangat senang dan bersyukur, para dokter tersebut sharing dengan sangat jelas, runut, penyampaian mudah dipahami oleh penonton. Terus setelah itu para dokter, selalu bilang. Cek ke dokter spesialis anak ya Pak/Bu, kalo bayi Anda belom begini atau begitu.

Terusssss, masih ada aja loh. Bukan masih ada aja sih, malah banyak… yang tanya ke dokternya. “Dok, anak saya 8 bulan ko belom bisa tengkurap sendiri ya?” “Anak saya 2 taun, belom bisa jalan. Kenapa?” Dan pertanyaan-pertanyaan macam itu.

Saya heran kenapa mereka masih nanya begitu, Apakah mereka menonton video dengan seksama? Terus, apakah mereka pikir dokter = cenayang 😂 tapi di satu sisi sedih juga, berarti penggunaan internet dan terbukanya akses informasi, ga lantas membuat orang menjadi lebih smart.

Udah gitu aja, cuma mau menyampaikan unek-unek yang ga jelas ini 😂

Udah lama ga update

Sebenernya, banyak juga hal-hal yang mau diupdate, tapi, ketika udah mau mulai nulis. Lupa aja terus hehehe…

Alhamdulillah, semua keluarga dalam keadaan sehat wal afiat.

Lagi suka memantau update di twitter, lucu-lucu aja keributan di twitter tuh.

Masih kangen jalan-jalan yang jauh, belom akan terobati sampe pergi naik pesawat, ke Bali ajalah gitu.

Oh ya, saya lagi mulai (udah beberapa bulan sih), ikut kelas StrongNation. Awalnya seperti kehabisan nafas dan mau mati, hahaha. Sampe sekarang tetep engap juga, cuma getting stronger. Gerakannya sangat challenging. Ibaratnya, gerak pelan aja belom tentu bisa, apalagi gerak cepat haha. But, I enjoy it!

Lagi pengen belajar wall climbing nih, kebetulan deket rumah ada. Semoga bisa dijalanin next month deh yaaa.

That’s all untuk sementara. Rasanya, supaya kebiasaan update blog kembali seperti dahulu kala, harus dilatih nulis sedikit demi sedikit yah.

Ok than, stay healthy and happy semuanya.

Ketemu Orang Indonesia

Kalo lagi jalan-jalan keluar Indonesia, kadang suka ketemu aja tuh orang Indonesia. Saya sih biasanya kalo denger mereka ngomong bahasa Indonesia, senyum aja (ga minat negor). Bukan sombong atau apa, kadang emang males basa-basi. Tapiii, tentu saja kalo mereka nyapa duluan, saya pasti balas dengan baik.

Lain hal sang suami, dia emang lebih ngobrol alias bawel 😂 ya orangnya. Jadi, kalo ada kesempatan tanya dari kota apa, dan ngobrol ngalor ngidul, pasti dia tanggepin dengan senang hati.

Jadi inget, waktu di Queenstown, di atas bukit setelah naik kereta gantung. Kami kan lagi liat-liat souvenir, samar terdengar suara rombongan orang Indonesia. Makin terdengar jelas obrolan mereka. Mereka adalah ibu-ibu dari Surabaya, yang kehabisan uang karena kebanyakan belanja souvenir di tempat sebelumnya.

Saya langsung liatin muka suami, sambil kasih kode mata, jangan ditegor 😂😂😂😂😂 Karena saya lagi cape males ngobrol 😂 suami udah senyum-senyum aja sama kelakuan mereka.

Duh, jadi kangen jalan-jalan. Kemana pun yah, luar Jabodetabek. Karena ada aja cerita menarik nan unik 😳

Semoga ada waktu lagi buat berbagi sepenggal kisah di perjalanan, melalui blog ini.

Stay healthy.

WFH WFH WFH

Udah setahun lebih sebulan, saya WFH 😌

Bersyukur masih ada kesempatan buat kerja, dan dapet rejeki pastinya.

Tiba-tiba saya ingin catat hari-hari saya selama WFH. Karena, setelah saya pikir, ini adalah sejarah untuk tetap kerja dari rumah, di masa pandemi, dan punya bayi.

Bangun pagi, mandiin bayi (seringnya dimandiin neneknya atau pengasuh 😂), masak makanan bayi, terus olah raga. Abis olah raga, saya mandi, makan, mulai kerja, break sebentar untuk kasih asi ke bayi, kerja lagi.

Jam kerja saya mulai sekitar 8.30, kalo ada call meeting langsung cus di skip sesi mengasihinya.

Jam 12, makan siang bareng bayi. Saya makan, dia juga makan 😁

Main sama bayi, sampe dia tidur. Mulai jam 1an kembali ke laptop. Terus break lagi sekitar jam 2 untuk BF lagi. Selesai BF, balik kerja lagi sampe jam 5/6.

Saya makan malam sekitar jam 6, mandi, abis itu si bayi langsung otomatis jadi anak koala mama, alias saya aja yang asuh (dan suami tentunya). Baby say babay ke mami dan teteh, karena bagian mama yang urus kalo malem 🤗

Semoga temen semua sehat selalu, dan selamat menjalankan ibadah puasa ya