30

Ga sangka, akhirnya masuk usia 30 tahun. Time flies. Perasaan baru kemaren saya tiap pulang sekolah manjat pohon. Tiba-tiba udah 30 aja 🀣

So, saya kan ulang tahun hari minggu. Kebetulan sabtu sampe minggu dini hari masih ada kerjaan. Jadilah, dirayakan secara sangat sederhana dengan kawan-kawan! Sampe rumah sekitar jam 3 pagi. Jam 4 baru bisa tidur.

Jam 8 pagi udah bangun lagi, karena suami harus pergi ke HUT kantornya. Iya, HUT kantornya itu sama dengan ultah saya. Jadi, pas banget weekend yang artinya saya kebanyakan sendirian seharian itu.

Hari minggu setelah suami pergi ke acara kantor, saya coba cari temen sih. Tapi my mom, my sister pada ga bisaa. Ya udah saya sendirian aja ke mall. Pijit dan nonton Coco (Sendiri).

Fyi, ini pengalaman saya nonton sendirian. Lalu, saya sukaaa. Asal bukan film horor aja saya kayanya mau nonton sendiri lagi. Enak!

Malemnya, pak suami jemput. Tadinya kita mau makan sushi. Tapi, karena jalanan macetttt jadi ga keburu ke situ. Akhirnya kita makan aja ke Sabang pesen nasi goreng gila. Super random. But I Love it!

Malem ini suami kasih bunga πŸ€—β€οΈ

Xoxo

Iklan

Drama Ojek Online

Ini sebetulnya cerita mirisΒ saya soal ojek online. Lebih tepatnya salah satu ojek online. Sebut saja namanya Gojek.

Ntah mengapa, susah banget driver pick up saya ketika jam pulang kantor. Alhasil saya milih yang lain Grab atau Uber.

Tapi, temen – temen ada yang dapet gojek ada juga yang bernasib sama kaya saya.

Trus semalem, pas saya mau pulang. Tumben dapet gojek. pas saya telp abangnya bilang “Kak, motor saya bannya kempes kak. Tiba – tiba nih. Maap ya kak tolong cancel aja.” huhuhu langsung cari yang lain, ga lama dapet juga yang lain. Lalu pas di telp “Kak, saya di Epicentrum kak, ke sana bakal lama banget.” 😦

Entah mengapa ada aja kesialan saya kalo mau naik go-ride. Padahal, rate bintang saya 4 ko. Aneh juga :s

Oh ya, ojek pangkalan bukan solusi juga buat saya. Karena, ga ada opang depan kantor hehe….

Teman – teman gimana? Ada yang bernasib sama? Atau kalian lebih beruntung?

Senin Ini

Saya ketik ini di taksi. So, senin ini kurang bikin happy. Suami saya sakit. Niat mau pulang agak cepet, jam 4 sore. Tapi ujan deres plus petir dan angin kencang udah mulai menemani dari jam 3 sore :/

So pasti, ga ada abang ojek yang mau pick up. Akhirnya saya pulang jam 5 lewat. Itu pun belom berhasil dapet ojek. (Ga ada ojek pangkalan depan kantor).

Akhirnya naik taksi dan sekarang masih stuck di jalan πŸ€’ karena sudah dapat dipastikan, Jakarta dan hujan di sore hari adalah perpaduan luar biasa.

Gimana cerita seninmu?

Jangan Malu Untuk Mulai Olahraga

Saya sebenernya cukup rutin & suka olahraga (walaupun bukan yang freak atau super kuat), hal ini diawali dari waktu saya SMP ikut kegiatan ekstrakulikuler basket, sebenernya ikutan pramuka juga sih. Tapi yang dirutinin ini ya basket sampe SMA juga. Pas SMP, pernah ikut seleksi Popda (Persatuan Olahraga Pelajar Daerah) tapi cuma lolos sampe seleksi awal. hehe.. See, saya ga jago dan kuat banget. cuma suka aja πŸ™‚

Masuk kuliah, sebenernya saya juga pengen ikut basket tapi jadwal latihan yang jauh banget dari rumah bikin saya mengurungkan niat tersebut. Praktis, semenjak kuliah saya hampir ga pernah olahraga. Parah banget, jangan diikutin!

Fast forward ke sekitar 3 tahun lalu waktu saya mulai olahraga rutin lagi, lokasi tempat gym yang hanya sepuluh langkah kaki bikin saya rajin banget olahraga tiap minggu. Namun, lokasi kantor saya mesti pindah. Ada sih yang nawarin gym di hotel sebelah kantor, tapi banyak yang bilang tempatnya kecil dan kurang nyaman. Saya urungkan niat untuk join membership, sampai akhirnya lokasi kantor pindah lagi dan beberapa bulan lalu saya join di gym deket kantor.

Kebanyakan saya ikut kelas, supaya latihan ssaya terarah. Selain itu, sayaΒ  juga lagi rutin ikut training lari (thank you Mba Eva rekomendasi appsnya).

Berikut sedikit pengalaman saya pribadi soal mulai olahraga lagi:

1.Jangan Malu. Biasa kita ngerasa malu untuk mulai olahraga lagi, yang paling standard sih malu (sebenernya lebih ke males sih kalo saya) sama lingkungan sekitar yang mungkin akan bilang kita sok sehat, sok sporty, dsb. Cuekin aja. Kita ga minta mereka bayarin kan? πŸ˜€ Atau malu untuk nanya cara gunain suatu alat gimana, kalo malu banget untuk nanya, bisa diakalin dengan perhatiin ketika orang lain pake alat tersebut.

2. Jangan Takut. Jadi gini maksudnya, kalo kita lagi di track treadmill gitu misal kita bakal jiper “Aduh kalo nanti gw kebanyakan jalan daripada lari terus diliatin dan dicibirin orang gimana?” atau baru ikut kelas zumba misalnya “Aduh, kalo gw ga bisa ikutin gerakannya gimana? atau menjadi yang paling kaku gimana.” Tenang aja guys, ga ada yang berpikiran seperti itu karena apaaa? Karenaaaaaa rata – rata orang yang olahraga sama kamu juga lagi sibuk ngatur napas mereka, ngikutin gerakan, dsb. Ga ada waktu buat mikirin orang lain.

3. Tentukan Tujuan.Β Tentukan tujuan mau olahraga supaya apa? Supaya bisa lari lebih cepet, supaya badan bisa lebih lentur karena yoga? supaya lebih berotot? atau supaya kurus? Ini bisa pengaruh juga selanjutnya ke jenis olahraga yang kamu pilih

4. Pilih yang kamu suka. Ga semua orang yang mampu angkat beban itu kuat lari yang lama, dan sebaliknya. Ga semua orang yang rajin yoga itu suka atau bisa bulutangkis, misalnya. Coba dulu beberapa olahraga yang kamu minati, dari situ nanti bisa ketahuan mana yang paling kamu suka sampai dengan ke yang paling kamu tidak suka

5. Tidak bisa hanya ada di pikiran.Β Selain karena sakit / cedera, sebenernya tubuh kita diciptakan untuk memiliki daya tahan yang sangat kuat. Kadang, yang merasa ga mampu itu kita sendiri πŸ˜€

6. Dengarkan tubuhmu.Β Dengarkan tubuhmu kalo lagi malas olahraga, boleh diikutin ko malasnya. Ya tapi jangan malas terus – terusan sampe setahun atau bertahun – tahun. πŸ˜€

7. Ciptakan variasi.Β Ini supaya ga jenuh, bisa variasi jenis olahraganya, pilihan harinya. Beberapa bulan lalu, saya rutin latihan senin, rabu, jumat. Sekarang saya lagi ganti ke Senin, Rabu, Kamis atau Selasa, Rabu, Kamis. Buat variasi juga bisa dengan lagu yang kita dengar ketika kita berolahraga.

Kayanya segitu dulu, ini ga bermaksud untuk sok – sokan. Saya cuma pengen sharing aja hal tersebut berdasarkan pengalaman pribadi. So far, saya mampu bertahan (ga bosen) di treadmill selama 30 menit ini progress yang cukup signifikan menurut saya karena sebelumnya cukup 15 menit aja udah bosennnn…

Sebagai selingan, saya juga ikut body balance atau pilates, tetep belom terlalu lentur juga hahahaa… Tapi, saya merasa happy bisa betah di kelas selama 1 jam.

Target / tujuan orang untuk olahraga pastinya bersifat personal, tapi kalo kita bisa mulai dari sekarang kenapa engga? Yuk, mulai olahraga lagi. Kapan terakhir kamu olahraga?

Minggu Lalu

Minggu lalu so peaceful buat saya. Setelah dua minggu sebelumnya sibuk berjibaku di luar rumah, akhirnya minggu kemaren bisa nikmatin waktu santai di rumah.

Sabtu, di rumah aja seharian nonton episode series favorit saya yang kelewatan ditonton termasuk cuci baju jam 9 malem. Tadinya, itu cucian mau saya laundry semua tapi jam 9 malem saya belom ngantuk. Jadi, saya masukin aja pakaian ke mesin cuci, malah jadinya nyuci malem-malem πŸ˜‚

Makanan sabtu saya, plus bayam, telur dadar, tahu goreng dan bakwan jagung. Heran, suami saya hobi banget sama telur dadar πŸ˜…

Untuk bumbu pecel ada ceritanya, hari Jumat saya kepikiran makan nasi pecel untuk weekend enak kali ya. Suami dapat kiriman oleh-oleh dari Malang dan ternyata ada bumbu pecelnya!!!!!!!!! Mesti banyak tanda seru karena berbahagia semesta berkonspirasi!

Lalu, minggu siang pergi ke event Diecast dilanjutkan dengan nonton Thor-Ragnarok. Suka ga sama film Thor? Saya suka tapi menurut saya kebanyakan lelucon yang terkesan dipaksakan.

Sebelum nonton mamam dulu, yang adalah makan siang dan sore saya. Karena baru sempet makan jam 5 sore

Setelah nonton jajan pempek

Bahagianya duniaku, kan?πŸ˜›

Weekendmu gimana?

Halloween

Bentar lagi Halloween. Di Indonesia, terutama Jakarta beberapa tahun terakhir ini juga ikut keriaan halloween. Salah satu contohnya, kemaren ketika saya ikut kelas Body Combat. Instrukturnya ada tiga (biasanya cuma 1), mereka masing – masing di make up serem macam muka rusak sebelah, dsb. Terus ada yang pake baju Thor, Capt.America, dan satu lagi apa ya. Ga jelas hahaha.

Gila, bayangin deh kalo ikut kelas body combat aja masih bisa gerak dan inget nafas udah bagus. Mereka pake baju dan make up gitu (pasti gerah) plus masih harus teriak – teriak ke kita kasih instruksi dan semangat selama satu jam πŸ™‚ Padahal mereka juga jadi instruktur di kelas yang sebelumnya. Gila ga tuh :p

Saya ga foto karena ga inget buat pepotoan karena lelah banget hahaha…..

Lalu, di kantor saya juga ada keriaan halloween setiap tahunnya. Dekorasi ala halloween, lomba kostum, makanan dan minuman (yang kebanyakan tidak sehat tapi enak) berlimpah, rumah hantu (ruangan hantu sih tepatnya), tarot reading (volunteer yang bisa baca tarot) dan ditutup dengan nonton film horor bersama!!!. Acara dimulai dari sore sampe malem, tapi sayang tahun ini saya ga bisa ikut karena mesti pulang cepet 😦

Kebetulan, waktu saya ke Disney Sea Jepang temanya udah masuk halloween juga, jadi pas sore menjelang ada pertunjukan zombie. Semacam zombie attack gitu deh. Saya sih ga takut ama zombie bohongan itu tapi lucu juga ikutan ketawa waktu orang – orang pada takut sama zombie πŸ˜€

So, gimana di tempatmu? Rame rayain halloween jugakah?

Makan Siang

Makan siang saya bervariasi, sebenernya saya paling suka makan siang nasi pake sayuran tumis. Bahagia hatiku. Tapi, berhubung kemaren sama Mba Eva, Anggi dan Stephanie bahas pecel lele. Jadi, siang ini makan pecel lele haha… Maap ga ada fotonya, soalnya saya udah kelaperan langsung makan.

Kalo dipikir, udah cukup lama juga ga makan pecel lele. Plus sambelnya pedes banget. Mantap.

Jadi, makan siangmu hari ini apa?

Makanan Saat Weekend

Kemaren dapetΒ ide dariΒ MariskaΒ untukΒ share makanan saat weekend.

Sebenernya makanan saya waktu weekend itu, seringnya Sayur rebus (bisa labu, cuciwis, genjer, kecipir, kailan, sawi) atau tumis kangkung, telur dadar dan sambel. Sambelnya saya buat sesuai mood. Bisa sambel tomat, sambel bawang, sambel korek, sambel tempe atau sambel matah.

Saya berhubung suka keburu males, jadi agak jarang foto makanan hasil masakan sendiri (kecuali pamer dikit di IG story) hahaha….

Tapi, kalo lagi agak rajin. Biasa saya buat makanan pendamping untuk itu semua. Misal, sop iga yang saya buat minggu lalu, atau sabtu kemaren saya buat kacang panjang + tempe orek dan bikin balado ikan salem.

Berikut beberapa daftar makanan yang cukup sering saya bikin buat weekend.

Cemilan: Saya cukup sering buat pempek dan siomay. Dulu sih masih rajin bikin risol, sekarang lagi males.

Main course : Daging Pedes Manis, Sayur Tempe (kesukaan suami), Capcay, Sambel Goreng Kentang Ati, Balado ikan atau daging, ayam goreng bumbu lengkuas atau ayam goreng bumbu kuning, sop iga, lasagna dan beberapa pasta lainnya.

Dessert: Paling sering bikin puding cokelat.

Di luar makanan tersebut, ini daftar makanan yang pernah saya coba tapi ga sering saya bikin, Empal Gentong resep dari Mba Yoyen, Garang Asem, Semur Daging, Mie Ayam, Bakso, Chicken Nugget, Bihun Goreng atau Nasi Goreng (biasa buat sarapan), ikan mas baby di goreng kering, Ati Ampela ditumis bumbu kuning, pepes ayam, rendang.

So far itu aja sih kayanya (yang saya inget), belom terlalu banyak πŸ˜€

Temen – temen share resep masakannya dong kalo weekend πŸ™‚

Hal Paling Nyebelin Saat Traveling

Mendapat ide dari Mba Eva soal hal paling nyebelin saat traveling. Ini daftarnya menurut saya

  1. Makanan ga sesuai selera. Waktu ke Eropa, saya udah pasrah untuk lebih sering ketemu roti atau pasta. Terus, waktu di Jerman kita dipesenin makan sama temen, kol dingin dan daging. Ga doyan πŸ˜€ Pastanya juga, ga doyan. Haha
  2. Mesti bangun pagi. Beberapa waktu pas lagi travelling, ada saatnya saya harus bangun pagi di kota tersebut. Misal demi ke museum biar ga terlalu rame atau mesti ke suatu tempat yang agak jauh jadi mesti berangkat pagi, dsb.
  3. Toilet kering. Di Eropa dan Amrik hampir sebagian besar toiletnya kering. Saya tersiksaaaa hihi… Bawa tisu basah deh banyak – banyak. Toilet Jepang dan Korea dong, surgaa πŸ™‚
  4. Kaki sakit karena kebanyakan jalan. Ini saya sering banget ngalamin ini, kaki sakit karena kebanyakan jalan kaki. Tiap malem pake koyo di kaki, dan minyak gosok. Tapi, terus besoknya ga kapok. Gitu lagi πŸ˜€
  5. Udara yang terlalu dingin karena bikin kuping sakit. Terus males setiap mau keluar hotel harus pake baju berlapis – lapis dulu. Makanya begitu mau balik ke hotel, udah dipastikan perut kenyang (perut melulu urusannya hahaha) dan semua barang yang dibutuhkan udah dibeli di supermarket.
  6. Ketemu orang lokal yang nyeremin atau nyebelin. Waktu di Italy, saya ke money changer mau tuker uang Swiss Franc ke Euro. Mba kasir yang pertama masih baik, terus saya (bodohnya) ga langsung nuker saat itu, karena mau jalan – jalan dulu. Pas besoknya balik lagi orangnya ganti, saya tanya baik – baik terus dia marah – marah ga jelas kenapa, terus ngomongnya pake bahasa italy. Kesel banget udah bilang saya ga bisa bahasa Italy dia masih nyerocos. Kita tinggal pergi aja dan ga jadi tuker duit.
  7. Kalo yang ini bukan pas saat traveling sih, tapi setelah traveling. Bebersih rumah setelah traveling itu lelah. Kalo baju pulang traveling biasa laundry semua. Tapi bebersih rumah saya dan suami yang bersihin rumah. Setelah itu pijit. Amboooooiii nikmatnya.

Kalo temen Β – temen, biasanya hal paling nyebelin saat traveling itu apa?

 

SSL25867
Dari Singapore mau ke KL naik bus πŸ™‚

 

 

Makanan di Jepang

Berdasarkan komen Mba Yoyen di blog saya yang waktu itu lagi galau. πŸ˜€ Ini saya share makanan di Jepang. FYI, makanan di Jepang itu enak – enak. Sukaaa banget. FYI aja nih ya, rasa masakan Jepang di Indonesia itu lebih gurih (mungkin karena kebanyakan pake MSG? :)), di Jepang lebih terasa light. But, I still love it.

Untuk yang tidak makan babi dan makan makanan yang mengandung alkohol memang cukup tricky, tapi tanya aja ke penjualnya. Mereka jujur ko, kalo makanan itu mengandung babi atau alkohol, pasti bilang.

So, check it out!

DSC_1971
Tempura + Nasi + Miso soup dan tahu. Sebenernya tempat makan ini jualnya Tempura Soba, tapi kita pilihnya malah nasi, karena takut kalo makan Soba ga bikin kenyang hahahah…. Pas makan di sini kita tnya ke yang punya, pake pork ga? Dia bilang, “Engga, semua seafood.” Makan ini di daerah Danau Kawaguchi.
DSC_1968
Itu, Gunung Fuji yang kelihatan dari tempat saya duduk πŸ˜€

 

Sushi di Jepang itu ga amis, beda sama di Sushi Tei deh. Ga bisa dibandingin. hahahaha… Kangen.

 

Siap – siapin perut buat cemilan yang enak – enak di Jepang. Ini mochi yang isinya custard (ada pilhan isi red bean atau matcha) dengan topping strawberry. Asli enak banget. Manisnya pas. Gila, nagih.

DSC_2111
Dibakar gini doang, enak banget.
DSC_2145
Spicy miso ramen, maap deh ya kalo gelap. πŸ˜€

 

Cobain jajan nasi bento untuk kami makan di Shinkansen, mungkin salah pilih 😦 rasanya biasa aja. Atau bisa jadi ekspektasi saya yang ketinggian πŸ˜€

 

 

Tempura dan rumput laut. Saya baru pertama kali makan rumput laut yang model begitu. Si buletan kecil pecah di mulut, rasanya asin. Tapi enak πŸ™‚ Tempura udang dan juga tulang ayam lunak. Ide bagus tuh, tulang ayam lunak dijadiin tempura!

DSC_2384
Fluffy Takoyaki. Yum yum.
DSC_2422
Tiram bakar, pake perasan lemon. Seger!

 

Ayam bakar tusuk sate ini sebenernya, rasanya gurih dan sedikit manis.

DSC_2500
Dorayaki isi custard atau kacang merah. Saya suka, suami juga suka, tapi dia bilang “Mirip martabak rasa adonannya.” zzzzz
DSC_2502
Yang tidak bisa saya cobain 😦 karena pake bacon pas masak. huhu…
DSC_2503
Pake bacon juga ini, bisa dilihat di toppingnya.
DSC_2504
Karena penasaran, kami belilah ayam goreng ini. Taunya, rasanya kaya ayam goreng. hahaha
DSC_2588
Salah satu makanan yang sering kami makan di sana. Beef bowl πŸ™‚ Kadang campur ikan, kadan beef bowl nya doang.

 

 

Selain itu semua, saya juga beberapa kali makan steak. Menurut saya, Ikinari steak ini sangat worth it. Harga steak dihitung per gram, dengan harga yang sedikit lebih murah dari Holy*ow steak tapi dengan kualitas sangat – sangat jauh lebih baik. πŸ™‚

Tempat makannya seperti di bawah ini. Kalo saya makan, pasti cari yang duduk hehe

 

source

 

 

source

 

Kenapa ga ada foto steak versi saya sendiri, ga kepikir foto steak haha… Kalo ada yang pernah liat instastory saya, saya satu kali pernah update di instastory. Selain itu, langsung makan. Nyam Nyam….

Biaya makan di Jepang sebenernya relatif mirip sama kita makan di mall di Jakarta. Sekitar Rp 50.000 – 70.000, kalo steak 120.000 – 150.000.

Tapi, yang bikin agak bengkak itu jajannya sebenernya. Mochi sekitar 30ribuan, tiram sekitar 50ribuan. πŸ˜€

Saya yang pada dasarnya doyan makanan Jepang, sampe ga mau makan masakan Jepang di Indonesia dari dua minggu sebelum berangkat. Hahahah.. Norak? Biarin, weeeeek :p

Kalo kamu, makanan Jepang kesukaannya apa?