Rome, Italy

Sambil ngabisin waktuΒ istirahat, plus menjelang libur lebaran. Yeayyyy… Marilah cerita sikit tentang pengalaman di Roma, Italy.

Kami nginep di daerah Roma Terimini, yang mana pas turun dari bis. Kami sempet ngerasa wow banget gitu. Wow selain karena kami sudah menginjakkan kaki di Italy, wow juga karena ko mirip Tanah Abang yah. Hahahaha.. Digetok orang Roma.

Ramenya bener – bener luar biasa macam di Tanah Abang atau Pasar Senen deh tuh Roma. Lalu, aduh maap banget ini kebacanya mungkin saya jadi rasis. Tapi, di sana banyak banget refugees dan juga orang kulit hitam yang bikin saya takut dan waspada. Well, percayalah ketakutan ini datengnya dari saya sendiri ko, karena sampe saya keluar dari Roma pun. Alhamdulillah ga ada kejadian apa – apa.

Orang – orang itu banyak banget berkumpul, bergerombol di pinggir jalan, stasiun, depan toko, depan tukang makanan. Saya jalan nempel sama suami, dan selalu saya pegang erat tangannya.

Keliling Rome kami naik tram. Tram nya penuh sesak. Ga pernah deh sekalipun saya rasain tram sepi selama di Rome (gaya banget padahal cuma dua hari doang) hehe…

Yang paling saya inget dan suka dari Roma dan Italia semuanya adalah, MAKANANNYA dan juga CAPPUCCINO. The best I’ve ever had. Ga perlu di Roma pun saya cinta sama pasta dan pizza, apalagi pas di Roma. Setelah kami drop barang di hotel, kami langsung cari makanan di area sekitar. Sungguh senang menemukan makanan enak, murah dan akrab di lidah…huhuhu… Bahagia banget.

 

Lovely Penne
Lovely Pizza, satu pan untuk sendiri!!!
Spaghetti alla Carbonara
Cappucinno yang enak banget

More pasta please
The best aglio e olio

Sebagai first timer in Rome, sudah pasti kami ke Colosseum dong ya πŸ˜€ Seperti biasa, sang suami cerita sejarah Colosseum sambil saya mendengarkan sekilas karena fokus liat bangunan dan pikirin angle foto terbaik ahahahaha…..

 

DSC_0784
Ini penampakan dalam kamar hotel saya. Setiap kamar bentuk atasnya kubah, dan atasnya pake batu – bata (kayanya sih)
DSC_0773
Salah satu sudut Termini
DSC_0776
Salah satu sudut Termini
DSC_0866
Aku bengong dulu
DSC_0870
Halo pemirsah, inilah Colosseum πŸ™‚
DSC_0894
Mendung di atas Colosseum
DSC_0908
Photo was taken from Palatine
DSC_0916
Aku suka pohon di belakang
DSC_0917
Palatine Area

 

Rome satu – satunya kota yang kasih kita hujan πŸ™‚

Ada kejadian unik (lebih tepatnya bikin panik) pas kami mau cabut dari kota tersebut. Jadi, resepsionis hotel udah titip pesen, bahwa dia akan masuk siang pas hari kami check out. Jadi, langsung aja check out, dan kamarnya tinggalin aja gapapa. Okelah, mendapat instruksi seperti itu, kami pun check out dengan indahnya.

Pas di stasiun lagi duduk nunggu masuk kereta untuk ke negara selanjutnya, saya iseng cek kamera. Tiba Β – tiba, triing langsung masuk dalam ingatan bahwa batere kamera masih nempel di kamar mandi (lagi di charge) ahhhhh panik. Saya langsung bilang sama suami, “Cus lari balik ke hotel.” Suami lari balik ke hotel. Saya deg – degan karena, pintu utama hotel tersebut, harus dibuka pake kunci / kartu. Huaaaa gawat kan. Gimana coba kalo ga ada tamu yang mau keluar (karena kan resepsionis nya belom dateng)….. Saya udah pasrah sih.

Kereta kami dalam hitungan kurang dari 10 menit udah mau berangkat, suami tak kunjung hadir. Di telp ga bisa. Akhirnya suami dateng dengan charger dan batere kamera di tangan. Pas saya tanya ko bisa masuk, suami bilang sebenernya sempet nunggu di depan pintu hotel, pas dia udah mau balik stasiun pas untung ada cleaning service yang baru dateng dan mau masuk ke dalam hotel. Jadi dia bisa sekalian masuk. πŸ˜€

Entah ya, ada aja cerita begitu kalo jalan – jalan. Hihi..

 

Persiapan Lebaran

Persiapan lebaran ngapain niiih? Ga ngapa-ngapain sih hehe. Yang jelas, saya mudik ke Tangerang dan ke Lampung. 

Malam takbir mudik ke Tangerang, abis solat ied (dan dua piring opor ayam plus ketupat tentunya), kami jalan ke Lampung.

Lebaran tahun ini ada satu yang akan terasa kurang, karena my aunty kan satu udah ga ada. Pasti masih berasa gimana gitu sedihnya. 

Oh ya, weekend kemaren kan saya udah niat nih mau beli beberapa barang di mall (bukan dalam rangka midnite sale) karena nemenin suami bukber sekalian di mall itu. Eh malahan ga jadi beli apa-apa, karena keburu pusing sama ramenya orang. πŸ˜† Kayanya itu mall padetttt banget

Saya pikir, gampanglah belinya nanti aja abis lebaran, ga urgent juga soalnya.  Akhirnya jam 9, saya langsung cabut dari mall.

Terus, kerja masih ada 3 hari lagi. Tadi pagi jalanan masih macet aja dong. Ga sabar pengen libur dan lebaranan. 

Gimana temen-temen persiapan lebaran atau liburannya? πŸ˜‰

Rindu Rumah

Saya lagi rindu rumah, karena bulan ini jarang di rumah. Kalo suami pergi keluar kota, otomatis saya pasti nginep di rumah Mama. Dan di bulan puasa ini, suami pasti safari ramadan. Jadi, dua weekend plus senin nginep di Tangerang.

Karena weekdays bukan waktu yang efektif buat saya merasakan enaknya di rumah. Weekend the only time sebenernya, tapi kami juga sering pergi juga kalo weekend πŸ˜‚

Bulan Ramadan kebutuhan keluar rumah meningkat. 

Kalo suami rindu rumah pasti karena doi rindu kucing-kucing (liar) yang biasa dikasih makan. Kalo saya rindu gogoleran yang lama sambil nonton tv. Dan do nothing. 

Kalo kamu, lagi rindu apa? 

Body Rafting

Berawal dari keisengan kami berdua, di long weekend bulan lalu. Kami memutuskan untuk body rafting di Green Canyon, Pangandaran, Jawa Barat.

Sedikit penjelasan mengenai body rafting

Body Rafting adalah aktifitas di alam bebas menyusuri searah arus sungai dan yang menantang adrenalin kita. Body rafting di Green Canyon ditempuh dalam 2 sampai dengan 3 jam. Bagi yang tidak bisa berenang tenang saja karena body rafting ini dilengkap dengan pelampung dan pemandu yang handal.

Akhirnya jumat malam pulang kantor langsung cus ke Green Canyon. Saya bobo di samping pak supir yang siap menyetir 😁

Sempet sih suami cerita kalo jalanan agak macet, tapi saya ga ngeh πŸ˜‚  ngantuk bos. Udah janjian nih kami berdua kalo jalannya santai aja, ga usah ngoyo buru-buru mau sampe.

Akhirnya sampailah kami dengan selamat sekitar jam 11 pagi (kurang lebih 14 jam nyetir pake berenti – berenti).

Kami nginep di Shane Josa daerah Batu Karas, penampakan penginapannya kurang lebih seperti ini

 

Our room on the left

Lalu, gimana body raftingnya?

Kami, body rafting private berdua aja. Ditemani satu pemandu. Pemandunya cukup sabar sih ngeladenin saya yang bawel dan takutan ini. haha…. Tapi, saya agak sebel sama si pemandu waktu dipaksa masuk ke arus deras. Zzzzzz, udah dibilang eug takutt… Walaupun ya syukur alhamdulillah ga kenapa – kenapa sih… Hehehe..

Seru, seru banget! Buat saya ini seru banget, karena saya kan ga bisa berenang dan ga sangka berani terjun di sungai (meskipun pake pelampung). Percayalah, orang yang ga bisa berenang itu tetep parno walaupun dia udah pake pelampung. Jadi, badan kita meliuk – liuk ngikutin arus sungai, kalo arus sungai agak deras, kita bisa nempel kaya kereta. Ada batu – batu di pinggir juga yang kita pake untuk berjalan.

Sang pemandu bilang, semua yang ada di alam ini sudah disesuaikan oleh Tuhan. Kalo arusnya besar banget, pasti ada batu besar di dekat situ, jadi kita jalan kaki dulu di daerah bebatuan. Nanti kalo arus udah agak tenang, kita berenang lagi…

Terus, suami saya sempet lompat ke air dari ketinggian 5 meter atau 7 meter ya. Ya ga mungkin lah kalo saya yang lompat. haha….

Well, pemandu bilang, biasanya setelah body rafting yang tadinya ga bisa berenang, akan bisa berenang. Itu gak terbukti di saya tapinya :s

Semua foto di bawaha hasil foto sang pemandu.


Ada yang pernah body rafting? Cerita dong pengalamannya πŸ™‚

 

Balada Ikan Sarden

Ga terasa udah puasa di hari ke 12 ya πŸ™‚

Tiba-tiba saya inget waktu awal baru nikah. Sering masak buat sahur yaitu ikan sarden. Sebenernya, sebelum itu saya udah lamaaaaaaa banget ga makan ikan sarden, karena mama ga pernah masak lagi. Seinget saya sekitar SMP lah terakhir mama masak ikan sarden.

Pas nikah, suami bilang kalo buat sahur masak sarden aja. Ya sekitar 50% saya masak sarden buat sahur beberapa tahun silam sesuai request suami.

Jadi, tiap weekend kita rajin beli ikan kalengan itu, buat di masak sahur. Dengan berbagai rasa, rasa tomat, rasa pedas, rasa kecap manis dan dari berbagai merk pula!

Masaknya tetep saya tambahin bawang putih, bawang merah, tomat, cabe rawit merah. Plus tumis sayuran. Atau kadang pake telor dadar.

Sekitar 3 tahun belakangan udah agak jarang masak sarden. Entah mengapa. πŸ˜‚ Mungkin kami bosan.

Apakah ada teman-teman yang dulu suka makan sarden? Atau mungkin sampe sekarang sering makan sarden? 

Meeting – Meeting

Entah mengapa, seringkali saya berpikir kalo hidup saya semacam sitkom. Sering nemu hal yang konyol dan lucu, atau karena saya terlalu sering ngetawain diri sendiri, pada akhirnya? Entahlah.

Oke, ini saya mau cerita kejadian aneh ataupun lucu saat mau miting yang terjadi pada saya. Kalo di kantor sekarang, saking seringnya saya meeting suka dibilang jadi meeting specialist aja hahahaahaa…. Can I? hahaaha

Kejadian 1

Pernah ya di suatu meeting, kami sebagai tamu ga ditawarin minum. Padahal itu orang, sambil ngobrol sama kami, minum kopi kemasan bahkan makan kitkat. Tapi, dia ga nawarin minuman meskipun air putih. Padahal kami berempat waktu itu haus. Ya kali sissss masa kita minta. Selesai meeting, kami semua ngerasa sedih karena ga ditawarin air putih hahahahahaa…….

Kejadian 2

“Pak, kita dari Tokopedia. Mau meeting dengan Bu Anu jam sekian.” Kata kami kepada Bapak Satpam.

“Oke bu, ditunggu ya.” Jawab Pak Satpam

Tiba – tiba ada dua orang perempuan keluar pintu dan langsung menyambut kami. “Mba, ayo meetingnya di dalam.”

Bapak Satpam diem aja, kami pun mengikuti mba tersebut. Beberapa langkah jalan ke dalam ruangan ada orang yang baru datang dan nyamperin pak satpam. “Pak, yang dari Tokopedia mana ya?” Saya dan temen langsung berhenti jalan dan noleh. “Kita dari Tokopedia.”

Saya dan temen langsung berhenti jalan dan noleh. “Kita dari Tokopedia.” Terus mba – mba yang ajak jalan saya dan si kawan bilang “Ohh dari Tokopedia. Maaf ya saya kira meeting sama saya.” Abis itu saya dan si kawan cuma bisa cengar – cengir aja.

Kejadian 3

Merasa diremehkan. Entah ya karena muka – muka kami ini yang masih kiyutttt, keliatan muda atau penampilan yang kurang meyakinkan (padahal udah professional look loh pake blazer). Kami sering merasa tidak dianggap pas meeting sama lawan meeting kami (ini dulu sih, sekarang udah ga pernah). Pernah loh, temen meeting saya yang super jarang marah sampe kesel (pas udah di mobil pastinya) gara – gara ngerasa orang yang meeting sama kami itu super belagu dan sombong. ahahahaha…

Udahan dulu ya cerita meetingnya, nanti disambung lagi. Ada yang pernah alamin kejadian lucu atau aneh pas meeting?

 

Drama Bikin Visa Eropa

Lagi jam istirahat di kantor, jadinya saya mau cerita aja soal drama bikin visa eropa.

Persayaratan sudah siap, kami bikin janji yang jam 8 pagi. Supaya saya sampai kantor ga telat – telat banget. Jam 5 subuh dong, kami udah jalan dari rumah ke Kuningan City. Eh ternyata jalanan hari itu macet parah banget banget! Kami baru sampe daerah Pondok Indah jam 7 pagi. Biasanya satu jam sampe, atau maksimal satu jam 15 menit. Iniiii 2 jam coba. Kesell pengen cry!!!

Akhirnya saya bilang sama suami, kita pesen ojek online aja gimana? Mobil kita parkir di daerah Pondok Indah? Soalnya abis liat di waze, kita dijadwalkan sampe jam 9. Dah telat sejam, daripada nanti gimana – gimana kan. Akhirnya suami setuju, kita parkir di ruko depan RS Pondok Indah.

Setelah parkir pun, kendala belum selesai. Ojek online tetiba sulit didapatkan. Huhuhuu…. Pakelah acara suami kebelet hahahaa, panik banget deh pagi itu. Akhirnya saya dapet juga ojek online. Saya pergi duluan bawa semua berkas, suami? Suami belom dapet ojek juga. Padahal itu udah setengah 8. Dia mau cari ojek pangkalan juga ga ada. Akhirnya setelah sekian lama dia dapet ojek online, eh dia marah – marah di whatsapp gara – gara abangnya lama bawa motornya.

Pas saya liat aplikasi, saya udah pasrah sih karena sampe sana jam 8.15. Saya pikir kalo emang ga diijinin ya udah, reschedule aja. Saya sampe mall langsung naik ke VFS, sambil harap – harap cemas nunggu suami yang ternyata hasilnya sangat magic. Ga sampe 10 menit kemudian doi udah dateng.

Ya udah saya check body, terus bu petugas tanya saya janjian jam 8 ya? Saya bilang, iya bu, tapi maaf telat. Tadi di jalan macet banget. Dia cuma senyum aja, terus perbolehin kami berdua masuk. Fiuuhhh legaaaa.

Ngantri dengan tenang, akhirnya giliran kami berdua di panggil maju. Setelah dicek syarat – syarat dan dokumennya, ternyata saya salah dong book hotelnya. Huhuhuu.. Mau nangis rasanya saat itu, udah cape karena telat di jalan terus ko bisa saya bikin dokumen salah!!!!!!!

Petugas nya kasih tau kalo kita bisa sewa komputer di depan untuk rapiin dokumen hotel saya, dan bisa print di situ juga. Terus bisa langsung masuk lagi ke dalam, dengan dikasih catatan nomer kecil sama dia yang nanti kita tinggal tunjukin ke petugas di depan.

Booking ulang hotel, lalu print, lalu masuk lagi ke dalam. Prosesnya cukup cepet sih kalo saya ga salah booking hotel hhehehe… Akhirnya kita beres sekitar jam 10. Saya naik ojek ke kantor, suami naik ojek juga dong πŸ˜€

Ada yang pernah ngalamin drama kaya saya?

Di bawah aku kasih pemandangan di Keukenhof ya πŸ™‚ Demi bisa ke sini, naik mobil, naik ojek pun kulalui πŸ˜€

DSC_0124

Orang-Orang Baik di Eropa

Setelah beberapa waktu lalu, saya cerita tentang kejadian ketemu orang aneh di Eropa. Sekarang saya mau bahas cerita ketemu orang baik di Eropa.

1. Mba Deny dan Mba Yoyen udah pastilah ya, karena mau luangin waktu ketemu saya. Plus ngasih oleh-oleh juga.

2. Mba Mira, temen Mas Eri yang tinggal di Erfurt, Jerman. Well sebenernya sih Mba Mira tinggal di kota kecilnya Erfurt (tapi saya lupa namanya). Mba Mira bantu angkat koper saya di tangga. Jadi kan, waktu turun di Erfurt. Saya angkat koper sendiri, tiba – tiba ada suara yang bilang”Mau dibantu?” Lalu pas saya noleh saya ga kenal orang itu, tapi feeling saya itu pasti temen Mas Eri. Ternyata bener. Thank you Mba Mira buat koinnya pas titip koper di stasiun. Untuk ajak keliling Erfurt. Nyobain makanan khas Erfurt dan makan es krim!

3. Sodara Mba Mira yang tinggal di Frankfurt. Jadi, kami transit sekitar 6 jam di Frankfurt. Lalu, sodaranya Mba Mira dan dua keponakannya mau nemenin selama kami transit Padahal kami gak kenal sama sekali sebelumnya. Kami diajak keliling Frankfurt, again dikasih beberapa koin untuk titip koper. Plus diajak makan di restoran Asia. Baik banget sih :,) aku terharu. Semoga Allah SWT membalas.

4. CW Perancis yang kami ga tau namanya, yang mau kasih pinjem GPS buat kami. Jadi, kami sampai di Zurich sekitar jam 11 malam. Tiba-tiba wifi kami ga bisa dipake untuk cari hotel. Lalu, kami inisiatif nanya ke si mba dengan asumsi mungkin si mba tau karena mungkin dia pernah atau bahkan tinggal di Zurich. Eh tapi ternyata dia oranh Perancis yang lagi mau ketemuan sama temennya. Tapi dia langsjng sukarela nanya, apa nama hotelnya terus buka GPS dan arahin jalan kita sampe lumayan deket ke hotel. Padahal abis itu dia balik lagi ke stasiun. Baiknya Mba. Tuhan balas ya.

5. Para bapak polisi yang kasih tau jalan, museum dan tempat lainnya. 


Foto taken in Frankfurt. 

People May Not Know Your Name, but Know Your Story

Terkadang saya baca tulisan atau status seseorang di sosial media. “Maybe you know my name, but not my story.” 

Tapi, nampaknya di era internet ini banyakan kebalikannya. Setidaknya begitu menurut saya. Orang tau cerita orang lain melalui internet, terkadang tahu cerita sangat detail. Namun, seringkali lupa namanya.

Hal ini bisa ditandai dengan “Eh, lo tau ga? Gw baca di facebook feed kalo ada orang begini begini loh, dia tuh begini begini begitu.”

Atau kejadian hari ini saya baca ada seorang wanita dilecehkan oleh abang Grab. Tentu, saya sedih dan berempati untuk mba tersebut. Bahkan, saya ingat ceritanya dengan detail dan runut. Namun, lagi. Saya tidak ingat namanya.

Kadang, kita pikir buat status asal-asalan atau status serius atau status penuh makna atau status penuh kode tidak ada yang baca. Sadarlah, wahai kawan! Pasti ada yang baca status tersebut. 

Kita ada era dimana orang banyak mengingat kita dari sosial media. Oh si A yang hobinya curhatin pasangannya yang selingkuh? Atau oh si B yang kerjaannya makan-makan terus? Si C yang selalu lembur di kantor, si D yang selalu selfie (padahal sebelumnya ga pernah selfie) karena makin kurus dan berharap ditanya.

Temen-temen, entah temen saya doang atau gimana. Banyak status mereka yang bener – bener cerita secara gamblang ranah pribadinya. Kadang ku ingin tutup mata, karena ga sanggup bacanya. Tapi kadang ku senang juga mengamati dinamika kehidupan. Catet. Ini bukan saya yang kepo loh ya, mereka yang dengan senang hati “cerita” ko. πŸ€—

Ceritalah yang enak-enak aja di sosial media. Yang informatif, yang bikin orang happy liatnya, ya bolehlah sekali-kali galau atau bingung. Ya tapi masa hidup galau terus? Saya juga kadang heran sama yang udah punya pasangan, ko kadang statusnya suka semacam kode gitu. Lahhh jadi ngomongin orang.

Udah ya, bobo dulu

Review Ojju – Kota Kasablanka

Halo halo,

Hadir lagi dengan review, kali ini saya akan bahas review restoran Korea Ojju yang berlokasi di Kota Kasablanka.

Waktu itu kami antri sekitar 1 jam, kebetulan kami datang pas weekend. Jadi, ya pasrah aja πŸ˜‚

Menu yang kami pesan adalah 1 porsi Beef Ribs, IDR 219.000 dan 1 porsi nasi goreng, IDR 29.000 (belum termasuk PPN). 

Telor di atas buat nasi goreng ☺️

Penampakan nasi untuk nasi goreng.

Ada hand gloves, jadi ga perlu tepot cuci tangan.

Side dish yang sedikit dan rasanya biasa aja. Nothing special.

Beef ribs versi mateng.


Keju lumer plus iga versi belom di bakar. 

So, gimana penilaiannya? Iga cukup empuk dan cukup mudah untuk gigitnya. Bumbunya manis pedas khas Korea, rasanya pas. Keju lelehnya ya gitu aja. 

Overall nilainya 7/10, rasa makanan ok, kebersihan dan pelayanannya bagus tapi menurut saya kurang worth it kalo harus nunggu satu – dua jam cuma buat makan ini πŸ˜€

Oh ya, selain Iga ada juga pilihan ayam (fried chicken ala korea) ya. 

Ada yang pernah makan di sini juga? Gimana menurut kamu?