Makan Siang

Makan siang saya bervariasi, sebenernya saya paling suka makan siang nasi pake sayuran tumis. Bahagia hatiku. Tapi, berhubung kemaren sama Mba Eva, Anggi dan Stephanie bahas pecel lele. Jadi, siang ini makan pecel lele haha… Maap ga ada fotonya, soalnya saya udah kelaperan langsung makan.

Kalo dipikir, udah cukup lama juga ga makan pecel lele. Plus sambelnya pedes banget. Mantap.

Jadi, makan siangmu hari ini apa?

Iklan

Makanan Saat Weekend

Kemaren dapetΒ ide dariΒ MariskaΒ untukΒ share makanan saat weekend.

Sebenernya makanan saya waktu weekend itu, seringnya Sayur rebus (bisa labu, cuciwis, genjer, kecipir, kailan, sawi) atau tumis kangkung, telur dadar dan sambel. Sambelnya saya buat sesuai mood. Bisa sambel tomat, sambel bawang, sambel korek, sambel tempe atau sambel matah.

Saya berhubung suka keburu males, jadi agak jarang foto makanan hasil masakan sendiri (kecuali pamer dikit di IG story) hahaha….

Tapi, kalo lagi agak rajin. Biasa saya buat makanan pendamping untuk itu semua. Misal, sop iga yang saya buat minggu lalu, atau sabtu kemaren saya buat kacang panjang + tempe orek dan bikin balado ikan salem.

Berikut beberapa daftar makanan yang cukup sering saya bikin buat weekend.

Cemilan: Saya cukup sering buat pempek dan siomay. Dulu sih masih rajin bikin risol, sekarang lagi males.

Main course : Daging Pedes Manis, Sayur Tempe (kesukaan suami), Capcay, Sambel Goreng Kentang Ati, Balado ikan atau daging, ayam goreng bumbu lengkuas atau ayam goreng bumbu kuning, sop iga, lasagna dan beberapa pasta lainnya.

Dessert: Paling sering bikin puding cokelat.

Di luar makanan tersebut, ini daftar makanan yang pernah saya coba tapi ga sering saya bikin, Empal Gentong resep dari Mba Yoyen, Garang Asem, Semur Daging, Mie Ayam, Bakso, Chicken Nugget, Bihun Goreng atau Nasi Goreng (biasa buat sarapan), ikan mas baby di goreng kering, Ati Ampela ditumis bumbu kuning, pepes ayam, rendang.

So far itu aja sih kayanya (yang saya inget), belom terlalu banyak πŸ˜€

Temen – temen share resep masakannya dong kalo weekend πŸ™‚

Hal Paling Nyebelin Saat Traveling

Mendapat ide dari Mba Eva soal hal paling nyebelin saat traveling. Ini daftarnya menurut saya

  1. Makanan ga sesuai selera. Waktu ke Eropa, saya udah pasrah untuk lebih sering ketemu roti atau pasta. Terus, waktu di Jerman kita dipesenin makan sama temen, kol dingin dan daging. Ga doyan πŸ˜€ Pastanya juga, ga doyan. Haha
  2. Mesti bangun pagi. Beberapa waktu pas lagi travelling, ada saatnya saya harus bangun pagi di kota tersebut. Misal demi ke museum biar ga terlalu rame atau mesti ke suatu tempat yang agak jauh jadi mesti berangkat pagi, dsb.
  3. Toilet kering. Di Eropa dan Amrik hampir sebagian besar toiletnya kering. Saya tersiksaaaa hihi… Bawa tisu basah deh banyak – banyak. Toilet Jepang dan Korea dong, surgaa πŸ™‚
  4. Kaki sakit karena kebanyakan jalan. Ini saya sering banget ngalamin ini, kaki sakit karena kebanyakan jalan kaki. Tiap malem pake koyo di kaki, dan minyak gosok. Tapi, terus besoknya ga kapok. Gitu lagi πŸ˜€
  5. Udara yang terlalu dingin karena bikin kuping sakit. Terus males setiap mau keluar hotel harus pake baju berlapis – lapis dulu. Makanya begitu mau balik ke hotel, udah dipastikan perut kenyang (perut melulu urusannya hahaha) dan semua barang yang dibutuhkan udah dibeli di supermarket.
  6. Ketemu orang lokal yang nyeremin atau nyebelin. Waktu di Italy, saya ke money changer mau tuker uang Swiss Franc ke Euro. Mba kasir yang pertama masih baik, terus saya (bodohnya) ga langsung nuker saat itu, karena mau jalan – jalan dulu. Pas besoknya balik lagi orangnya ganti, saya tanya baik – baik terus dia marah – marah ga jelas kenapa, terus ngomongnya pake bahasa italy. Kesel banget udah bilang saya ga bisa bahasa Italy dia masih nyerocos. Kita tinggal pergi aja dan ga jadi tuker duit.
  7. Kalo yang ini bukan pas saat traveling sih, tapi setelah traveling. Bebersih rumah setelah traveling itu lelah. Kalo baju pulang traveling biasa laundry semua. Tapi bebersih rumah saya dan suami yang bersihin rumah. Setelah itu pijit. Amboooooiii nikmatnya.

Kalo temen Β – temen, biasanya hal paling nyebelin saat traveling itu apa?

 

SSL25867
Dari Singapore mau ke KL naik bus πŸ™‚

 

 

Makanan di Jepang

Berdasarkan komen Mba Yoyen di blog saya yang waktu itu lagi galau. πŸ˜€ Ini saya share makanan di Jepang. FYI, makanan di Jepang itu enak – enak. Sukaaa banget. FYI aja nih ya, rasa masakan Jepang di Indonesia itu lebih gurih (mungkin karena kebanyakan pake MSG? :)), di Jepang lebih terasa light. But, I still love it.

Untuk yang tidak makan babi dan makan makanan yang mengandung alkohol memang cukup tricky, tapi tanya aja ke penjualnya. Mereka jujur ko, kalo makanan itu mengandung babi atau alkohol, pasti bilang.

So, check it out!

DSC_1971
Tempura + Nasi + Miso soup dan tahu. Sebenernya tempat makan ini jualnya Tempura Soba, tapi kita pilihnya malah nasi, karena takut kalo makan Soba ga bikin kenyang hahahah…. Pas makan di sini kita tnya ke yang punya, pake pork ga? Dia bilang, “Engga, semua seafood.” Makan ini di daerah Danau Kawaguchi.
DSC_1968
Itu, Gunung Fuji yang kelihatan dari tempat saya duduk πŸ˜€

 

Sushi di Jepang itu ga amis, beda sama di Sushi Tei deh. Ga bisa dibandingin. hahahaha… Kangen.

 

Siap – siapin perut buat cemilan yang enak – enak di Jepang. Ini mochi yang isinya custard (ada pilhan isi red bean atau matcha) dengan topping strawberry. Asli enak banget. Manisnya pas. Gila, nagih.

DSC_2111
Dibakar gini doang, enak banget.
DSC_2145
Spicy miso ramen, maap deh ya kalo gelap. πŸ˜€

 

Cobain jajan nasi bento untuk kami makan di Shinkansen, mungkin salah pilih 😦 rasanya biasa aja. Atau bisa jadi ekspektasi saya yang ketinggian πŸ˜€

 

 

Tempura dan rumput laut. Saya baru pertama kali makan rumput laut yang model begitu. Si buletan kecil pecah di mulut, rasanya asin. Tapi enak πŸ™‚ Tempura udang dan juga tulang ayam lunak. Ide bagus tuh, tulang ayam lunak dijadiin tempura!

DSC_2384
Fluffy Takoyaki. Yum yum.
DSC_2422
Tiram bakar, pake perasan lemon. Seger!

 

Ayam bakar tusuk sate ini sebenernya, rasanya gurih dan sedikit manis.

DSC_2500
Dorayaki isi custard atau kacang merah. Saya suka, suami juga suka, tapi dia bilang “Mirip martabak rasa adonannya.” zzzzz
DSC_2502
Yang tidak bisa saya cobain 😦 karena pake bacon pas masak. huhu…
DSC_2503
Pake bacon juga ini, bisa dilihat di toppingnya.
DSC_2504
Karena penasaran, kami belilah ayam goreng ini. Taunya, rasanya kaya ayam goreng. hahaha
DSC_2588
Salah satu makanan yang sering kami makan di sana. Beef bowl πŸ™‚ Kadang campur ikan, kadan beef bowl nya doang.

 

 

Selain itu semua, saya juga beberapa kali makan steak. Menurut saya, Ikinari steak ini sangat worth it. Harga steak dihitung per gram, dengan harga yang sedikit lebih murah dari Holy*ow steak tapi dengan kualitas sangat – sangat jauh lebih baik. πŸ™‚

Tempat makannya seperti di bawah ini. Kalo saya makan, pasti cari yang duduk hehe

 

source

 

 

source

 

Kenapa ga ada foto steak versi saya sendiri, ga kepikir foto steak haha… Kalo ada yang pernah liat instastory saya, saya satu kali pernah update di instastory. Selain itu, langsung makan. Nyam Nyam….

Biaya makan di Jepang sebenernya relatif mirip sama kita makan di mall di Jakarta. Sekitar Rp 50.000 – 70.000, kalo steak 120.000 – 150.000.

Tapi, yang bikin agak bengkak itu jajannya sebenernya. Mochi sekitar 30ribuan, tiram sekitar 50ribuan. πŸ˜€

Saya yang pada dasarnya doyan makanan Jepang, sampe ga mau makan masakan Jepang di Indonesia dari dua minggu sebelum berangkat. Hahahah.. Norak? Biarin, weeeeek :p

Kalo kamu, makanan Jepang kesukaannya apa?

 

Flowers

Mendapat ide dariΒ Mba NelaΒ untukΒ posting soal bunga – bungaan, secara ybs kan rajin banget gardening. Ini saya share beberapa foto bunga yang saya punya. Sebenernya, saya pecinta bunga juga πŸ˜€ Namun, malas untuk berkebun. Hihihi… Selamat menikmati

Saya tulis beberapa caption untuk cerita asal foto tersebut ya.

DSC_0124
Waktu ke Belanda kemaren, banyak bunga Tulip yang belum mekar. Tandanya mesti balik lagi πŸ˜€
DSC_0127
Cocok jadi tukang bunga ga? πŸ˜€
DSC_0417
Foto diambil di Mirabel Garden, Salzburg.

DSC_0665

DSC_0915

SSL25901
Pertama kali liat Tulip, waktu di Garden by The Bay. Dalam hati bilang semoga someday bisa liat tulip beneran di Belanda. And I did it πŸ™‚
SSL25909
Bunganya kaya bohongan, tapi ini asli ko πŸ˜€

Di bawah ini deretan bunga anggrek dari Garden by The Bay juga kurang lebih setahun lalu.

Boleh Request

Ku sudah tak galau geng. (Info yang sangat penting) hahaha…

Boleh silakan mau request tulisan yang bisa saya submit lusa atau weekend ini. Bisa pilih soal apa aja. Please challenge me!

Tapi yang jelas hal-hal yang sekiranya saya ngerti atau pernah alamin ya. Misal, jalan-jalan ke Swiss (ini snob ga? Haha… oh ya belom sempet tulis soal ini juga soalnya). More about Japans, soal kuliner, gaya masak (?), or anything yang menurut kamu “Puji Banget”.

Please feel free

Smooch, kisses!

Galau

Belom pernah seumur hidup (cailaah) saya merasa segalau ini. Menuliskan secara detail kegelisahan juga ga mungkin, yang paling mungkin cuma cerita secara offline aja.

Galau karena bener – bener ngerasa lagi ada di persimpangan. Sebenernya ngerasa sedih kalo mesti beneran pergi tapi untuk stay juga ga ada yang salah sih, tapi ko kaya ada yang hilang.

Saya yakin ga mungkin mellow karena PMS, karena saya ga lagi PMS. Hahaha… Jadi, murni ini galau beneran hahahaa…..

Temen – temen, kalo lagi pada galau biasanya ngapain? πŸ˜€

Cerita Singkat dari Jepang

Cerita singkat dulu gapapa ya. πŸ˜€

Sekitar hampir dua minggu, saya dan suami jalan-jalan ke Jepang.

Berikut beberapa hal yang menurut saya menarik yang bisa saya share.

1. Banyak banget minimarket. Meskipun di kota besar di Indonesia semakin menjamur mart-mart-mart. Di Jepang mart lebih banyak banget bertebaran. Paling sering liat sih FamilyMart ya. Selain itu ada Lawson, 711, dan lain sebagainya. Hampir sebagian besar juga mereka 24 jam bukanya. Barang yang ditawarin juga lengkap banget di mart itu. Mulai dari makanan, peralatan kantor, stocking, payung, sampai dengan majalah dewasa πŸ€—

2. Menjual majalah dewasa bukan hal yang tabu. Di setiap rak majalah di Jepang pasti ada majalah dengan cover perempuan berbikini. Ya saya ga buka isinya, ngapain juga. Tapi, udah bisa diduga lah ya isinya 😏

3. Vending machine bertebaran, sampe ke gang perumahan. Ya saya kan sama suami, cari jalan kecil masuk komplek orang. Tetep ada loh vending machine di area perumahan. Ga cuma di stasiun atau halte. Suami bilang, “mungkin karena ga ada warung di Jepang.” Yeah, right! πŸ˜‚ hahaha

4. Susah cari makanan halal. Ya ini bener sih, selama di sana siasatinnya beli onigiri salmon. (Ga tiap hari juga kalo saya). Makan eskrim, makan seafood, makan steak (yang menurut saya cukup murah jika dibandingkan harga steak di holy___ di Indonesia). Jadi, kemaren pilihan makan kami, ramen (kebetulan deket hotel di Tokyo dan Kyoto ada yang halal!), Tempura, Steak dan Yoshinoya. Makan sushi juga sih, yang mana sushinya enak banget ☺️ Plus cemilan lainnya. Saran saya, buat kalian yang ngerasa khawatir soal kehalalan makanan di Jepang, silakan bawa bekel kering sendiri. Misal abon, rendang kering, dendeng, dsb. Nasi instant bisa dibeli di supermarket. Fyi, nasi Jepang enak mampus πŸ˜†

5. Jepang itu bersih banget, I wanna cry. Terharu. Ko ada sih kota bersih kaya gitu, padahal mereka ga tau pepatah “Kebersihan sebagian dari iman” hahh hahh? πŸ˜‚ Mungkin mereka ga butuh tau pepatah, tapi cukup menjalani haha… anyway saya dan suami (kalo lagi inget) berusaha liat-liat ke bawah untuk cari sampah di pinggir jalan. Kegiatan yang aneh hahaha… Hampir ga nemu, sampai satu kali kami di stasiun kereta liat satu sampah plastik di lantai (ga tau bekas siapa) dan ga lama kemudian ada anak muda yang pungut itu plastik lalu buang ke tempat sampah. πŸ‘πŸ»

6. Ga kepo. Ada bapak-bapak cukup tua yang kayanya mendadak kumat di stasiun. Kami cuma lihat itu bapak udah tiduran (pake alas tidur) ditemani satu petugas kesehatan dan satu satpam. Tapi, ga dirubung manusia macam di Indonesia πŸ˜… Yang ada di situ hanya yang berkepentingan saja.

7. Orang Jepang baik banget. Bener deh tuh kalo kita nanya jalan dia bisa jalan kaki nemenin kita ke tempat yang kita maksud. Terus, petugas di supermarket juga bener-bener bacain ingridients mie instan yang kita beli karena dia khawatir mie itu mengandung buta (daging babi).

8. Ga bisa bahasa inggris. πŸ˜† Menurut temen saya, sebenernya mereka belajar bahasa inggris dari SD. Tapi ga banyak kesempatan untuk praktek bahasa inggris di sekolah terutama di lingkungan rumah. Jadi, kemungkinan orang Jepang itu punya English writing skill yang bagus tapi ga biasa ngomong. Tapi, ga perlu khawatir kalo jalan ke sana, karena di semua stasiun ada penjelasan bahasa inggris plus ada pengumuman pake bahasa inggris (kadang ada pengumuman pake bahasa China dan Korea).

9. Ada jam buka untuk restaurant. Restaurant punya jam buka makan siang dan makan malam. Makan siang 11.30-2.30 pm dan makan malam 6.30-9.30pm. Jadi, jangan sampai ngarep makan sore, taunya restaurant tutup!

Segitu dulu ya, tungguin aja cerita selengkapnya. πŸ˜‚

Perhatikan baik-baik segitiga hitam agak di bawah sayap. Itu Gn.Fuji.

Foto di atas pas kami baru pertama sampai ke Jepang. Saya iseng foto suami. My mochi.

Cookery Book from New Zealand

Beberapa bulan lalu, saya menang salah satu event yang digelar sama Mariska. Seperti judulnya, saya dapet Cookery Book. Seneng banget pas dikasih tau ini.

Beberapa minggu kemudian, Mariska tanya bukunya udah sampe belom? Karena paket yang Mariska kirimkan ke Indonesia di waktu yang sama dengan Mariska kirim buku, paket-paket itu udah pada sampe. Kecuali buku saya.

Sempet sedih sih, jangan-jangan itu buku nyasar karena kantor saya kan habis pindahan jadi alamatnya baru, terus kurirnya ga bisa nemuin 😭 Saya udah tanya petugas penerima paket di kantor, ga ada yang dateng paket kiriman itu.

Saya sempet tanya Mariska AWB nya, tapi Mariska ga catet.

Ya udah, saya pikir kalo jodoh ga kemana.

Selang beberapa lama, kira-kira sebulan lalu. Ada paket di meja saya dari NZ, saya baca baik-baik. Ternyata pengirimnya MariskaπŸ™ŒπŸ»

Jadilah saya punya buku masakan yang terbang jauuuuhhh dari NZ.

Bukunya menarik banget, banyak resep yang bisa dipraktekin. Banyak juga tip and trik menarik yang bikin saya bergumam sendiri pas baca.

Tapi, saya belom ada waktu untuk praktekin resep dari buku tersebut. Pasti someday akan saya buat resep masakan ini.

Thank you Mariska!

Bawa receh aja di Eropa

Jadi, waktu saya ke Eropa itu sebenernya udah cukup bawel nanya ini itu ke Mba Yoyen dan Mba Deny. Tapi, entah kenapa saya ga kepikir nanya soal uang ke mereka.

Jadilah kami ke Eropa dengan bawa uang pecahan besar. Pokonya uang pecahan kecilnya dikit banget. (Uang pecahan besar juga ga banyak πŸ˜‚πŸ˜‚).

Gara-gara pecahan besar, jadi kan lembarannya ga banyak juga tuh. Saya sempet deg-degan. Jangan-jangan kurang duitnya pas di sana. Maklum ya, karena kebiasaan pake nominal besar di Jakarta 😫

Terus, pas mau naik bis. Kami dengan polosnya keluarin uang pecahan besar dengan impian bisa dapet receh macam di Jakarta sini. Eh tapiiii, sang kondektur tanya ada uang kecil ga? Soalnya doi ga ada kembalian. Untungnya saat itu masih ada uang kecil.

Setelah itu langsung agak khawatir, jangan-jangan hampir di semua tempat begitu 😱 Ternyata iya!

Uang pecahan besar itu susah diterima sama minimarket atau ticketing bus. Paling mungkin uang dipecahin harus beli barang yang nilainya ga jauh dari itu. Ya mana mungkin hari awal-awal di Belanda langsung hedon!

Terus, kami tanya ke satu mba penjaga toko di station. Gimana caranya kami mau pecahin duit? Sang Mba saranin untuk tuker di Money Changer. Oalaahhh ternyata kesitu toh (Dalam hati). Danke Mba

Langsunglah saya menuju ke Money Changer yang dimaksud. Tapiiihhhh ternyata, kalo tuker duit pecahan walau sesama Euro kena dipotong sekian persen kawannnn πŸ˜…

Potongannya pun progresif. Makin banyak nukernya, makin gede potongannya. Ya sudah kami pasrah! Mau gimana lagi, daripada susah nantinya.

Well, ya itulah. Kalo mau pergi kemana-mana lebih baik cek semua dari mulai cuaca sampe penggunaan mata uang.

So, guys kalo mau ke Eropa banyakin bawa 5Euro aja. Banyaknya bawa sekoper πŸ˜ŒπŸ˜›

Ada yang punya pengalaman serupa?