Selipan “Tour” Selama di Korea

DSC00292
Foto saat “kabur” di sela – sela tur… Jadi kangen Korea karena mendungnya lagi mirip sama cuaca mendung di Jakarta hari ini 😀

Anyongaseo,

Balik lagi nulis tentang Korea, aduuh jadi galau langsung kangen Korea. Hehehe… Kali ini saya mau bahas tentang tempat – tempat belanja yang katanya “wajib” dari pemerintah Korea berhubung kami perginya pake tur and travel ya 😀 Jadi ya udah, ikut aja hahahaa…

  1. Odbo…. Odbo itu sejenis kosmetik. Jadi awalnya, sang pemandu wisata yang namanya Eva itu mempromosikan dirinya sendiri kenapa mukanya semulus itu. (Well, mukanya emang mulus typical orang Korea gitu). Nah, diajaklah kita ke salah satu toko Odbo. Mulailah salesnya jualan, mereka bilang produk itu lebih bagus dan lebih murah dari SK2. Dengan beli satu produk SK2, udah bisa beli satu paket produk mereka yang bisa dipake selama 6 bulan. Terus dengan diiming – imingi dapet bonus ngana nganu, tetep aja kita ga ada yang beli. Wkwkwkwkwkwkkk…. Kita beli sih, tapi bukan produk Odbo yang kita beli 😀 produk lain yang juga dijual disitu. Kita beli masker, dan ada yang beli lipstik. Dan saya nyesel beli masker disini 😦 karena ternyata lebih mahal dibandingin masker di Myeongdong… Huhuhuhu…..
  2. Korea & Culture Institute (Belajar Buat Kimchi) Iming – iming awalnya, dibilang kita belajar buat Kimchi… yeayyy…. Bener si buat kimchi beneran, tapi setelah buat kimchi kita ditawarin macem – macem produk kimchinya mereka. Pasti dikasih tester juga dong ya. Kita si makan aja, tapi ga banyak juga yang beli. Huehehehe…. Ibu – Ibu yang luar biasa deh! Seneng perginya, ga mudah tergoda sama para sales yang jago jualannya (ya iyalah namanya juga sales) hehe…..
  3. Ginseng Outlet. Begitu datang, rombongan kita langsung diminta naik lift ke lantai berapa ya lupa. Terus disitu udah ada satu orang yang nyambut kita, dia jelasin sejarah dan latar belakang nanam ginseng. Dijelasin pula jenis – jenis ginseng dari berbagai negara, seperti Cina dan juga Jepang. And something to be sure, mereka klaim ginseng mereka yang paling bagus diantara semua ginseng yang ada di muka bumi 😀 Bagus si, saya seneng nambah pengetahuan dari jadi tau seperti apa tanaman ginseng itu. Dan diakhir sesi, kami semua digiring ke satu ruangan yang sebut saja toko 😀 dan sudah ditunggu oleh sales juga dong. Mereka jual paket ginseng ini itu, plus jual bubuk ginseng juga yang bisa dijadiin apa aja. Baik dijadiin campuran masakan, campuran obat dan juga dijadiin masker. Tadinya saya tertarik, eh tapi harganya jutaan… Harga paket – paketannya mahal bingits, kayanya paling murah 2 jutaan 😦
  4. Amethyst Showcase………… Pas awal pergi saya pikir mau dikasih liat apa, eh taunya jualan batu akik dan juga perhiasan lainnya, huehehee…… Saya sama temen saya cuma manggut – manggut pas salesnya jualan, sambil liat – liat di depan etalase toko saya bilang “Ini semacam batu akik ya, batu kecubung.” Eh si sales yang orang Indonesia nyaut “Beda bu sama batu kecubung, kalo kecubung terbuat dari air dan tanah, kalo ini dari air dan lumpur.” Hahhaahaha, kita langsung cengar – cengir aja. Harganya? Ya jutaan rupiah lah pastinya…
  5. Red Pine House, ini juga obat yang dibilang mujarab sama mereka (baca:sales). Bisa melancarkan peredaran darah yang tersumbat karena lemak, jadi bisa terhindar dari stroke dan lain – lain yang berhubungan dengan penyakit darah tersumbat lainnya. Udah gitu cara penggunaannya juga mudah, semuanya udah di package dalam bentuk kapsul jadi tinggal glek anda terbebas dari sakit – sakitan. Tadinya saya niat beliin ini untuk suami saya karena beliau emang darah tinggi dan banyak lemak, saya pikir harganya kalo 1-2juta cincai lah sepaketnya (karena lumayan banyak), eh ternyata harganya 10juta aja gitu untuk satu paket komplitnya. Ngek Ngok hahahahaa….. Cek dompet, mengurungkan niat dan berdoa dalam hati supaya suami sehat selalu, hehehehehe…………. Gila bung, mahal banget. Lagi – lagi, kami digiring menuju satu ruangan dan ruangannya di tutup pintunya jugak. Setelah sesi jualan, kami semua cuma senyam senyum gak jelas (karena ga ada yang mau beli coy, mahal banget). Akhirnya si sales ngeluarin paket hemat dengan harga sejutaan lebih, akhirnya teman kami termakan bujuk rayu. Hahhaaha… Begitu berhasil kabur dari jeratan sales, kita di bis ledekin mas don yang beli kapsul itu. “Makasih ya mas, menyelamatkan kami semua.” Tapi disini ada satu kejadian yang bikin kami serombongan ketawa ga berenti – berenti, jadi ada satu temen saya yang nyeletuk “Yang ada kita langsung stroke Mba begitu bayar di kasir.” Hahahaha… Si Mba ladenin dengan jawaban normatif, yang bilang kesehatan lebih penting, dll. Tapi kita ga dengerin karena udah kehabisan tenaga untuk ketawain temen saya ini. Hahahaa….
  6. Toko Duty Free…. Ceritanya menurut mereka, ini toko tax free yang murah dan barangnya bisa ambil di Bandara jadi ga perlu repot nenteng – nenteng! Nah tapi, kita kan sangat itungan ya masalah duit (dimana itu wajib hukumnya), kita bandingkan dengan harga di tempat lain, bahkan di Jakarta tetep lebih mahal di toko ini. Walaupun iming – iming tax free :p Etude disini juga lebih mahal dibanding tempat yang kemaren kita liat 🙂 Hasilnya? Hasilnya kita cuma keliling bentar di dalem toko, terus kabur foto – foto di luar toko. Beberapanya foto diatas itu 😀
  7. Korean Food and Souvenir Supermarket (sebelum ke Bandara) Sebelum ke bandara, kita sempet mampir kesini dan beli beberapa barang. Salah satunya susu pisang. Yeyeyeyyy! Enak. Beli susu pisang harus di hari terakhir sebelum kita pulang, karena masa kadaluarsanya cuma 4-5 hari kalo ga salah 😀 Dan harus dimasukin bagasi juga ya. Harga snack disini so – so, ada yang sama dengan harga sebelumnya, ada yang lebih murah, ada yang lebih mahal….. Tapi kalo untuk souvenir (kaya gantungan kunci, atau tempelan kulkas) saya saranin cari di pasar – pasar aja

Nah, yang salute lagi dari semua toko diatas, hampir semuanya punya pegawai orang Indonesia! (Yang ga ada pegawai Indonesianya cuma di nomer 6 & 7) Kalopun mereka ga punya pegawai orang Indonesia, bisa dipastikan kalo oeni atau uppa itu bisa bahasa Indonesia. Canggih kan? Pastinya karena semakin tinggi kunjungan turis Indonesia ke Korea nih yaa :p

P.S: Foto – foto diatas ga diedit sama sekali, soalnya ga sempet (sok sibuk) hehee…

Gardens By The Bay – Singapore1

 Minggu lalu, saya dan suami punya kesempatan untuk jalan-jalan ke Gardens by the Bay,Singapore. Dengan harga tiket @25SGD kita bisa puas nikmatin semua area Gardens by the Bay.

Sebelum mendarat di Singapur, saya sempet browsing ada event apa aja di Gardens by the Bay. Kebetulan banget, pas kita kesana lagi ada event Tulipmania. Wohooo. Hati ini girang banget, I adore tulip so much. Meskipun rejeki belom nyampe ke Keukenhof yang penting udah berasa mau ke Belanda 🙂 Semoga someday bisa ke Keukenhof beneran hehehe… Amiiin..

Back to the topic, kami menuju Gardens by the Bay naik MRT dong pastinya, turun di Bayfront dan ikutin aja signage Gardens by the Bay dijamin sampai. Nah berhubung saya sama suami kecentilan dan mau save energy, maka untuk masuk ke dalam areanya kami pilih untuk naik minivan yang bisa drop pengunjung sampe depan pintu masuk. Biaya naik mobil ini @2SGD bisa dipake untuk return trip. Oh ya, kalo mau jalan kaki juga oke banget, soalnya pemandangannya indah dan adem banget karena banyak pohon-pohon gede 🙂 dan pastinya bisa jadi ajang narsis dan eksis 🙂

Sampe Gardens by the Bay saya langsung antri menuju ke Flower Dome karena mau liat tulip. Pas sampe kedalem are Flower Dome langsung adem nyesss udaranya. OMG sejuk banget. Haduuhh sukaa. Saking noraknya, saya langsung bilang sama suami “Haduh aku mau tinggal di Belanda kalo adem gini.” Suami cuma ketawa-ketawa aja denger pernyataan saya. IMO suhu di dalam flower dome pasti disesuaikan dengan habitat asli tempat bunga itu tumbuh… 

Tema di Tulipmania kali itu adalah Magical Fairy Tales. Sumpah, saya sampe ga bisa berhenti senyum-senyum dan mengagumi bunga-bunga itu. Pastinya saya sibuk foto-foto bunga dong. Hehe.. Beberapa setting yang ada disana yaitu: Hansel and Gretel, Little Red Riding Hood, The Ugly Duckling, The Little Mermaid, Thumbelina and White Splendour.

  

                 Berasa ada di tamannya negeri dongeng 🙂 I’m so happy…. 

  

 Puas menikmati Flower Dome, kami langsung menuju Cloud Forest. Masuk ke area cloud forest saya kedinginan. Norak abis haha.. Lebih dingin dari area Flower Dome, tapi setelah saya jalan keliling ga begitu terasa lagi dinginnya :D. Berikut penjelasan tentang Cloud Forest “Home to 60,000 plants from tropical highlands, 2,000 metres above sea level, the Cloud Forest features the world’s tallest indoor waterfall as well as interactive discovery zones.” No wonder, pas mas masuk ke area sini (meskipun kedinginan) I feel like home karena tanaman dan bunga-bunganya saya tau dan biasa liat hehe.. Salah satu contohnya beraneka jenis anggrek ada disini 😀

  

           Di Cloud Forest ada jembatan di lantai 6 yang bisa kita kelilingin gitu (Cloud Walk) dan entah kenapa tiba-tiba saya sedikit parno pas liat kebawah jembatan 😦 sampe ga mau lepas gandeng tangan suami hehe.. Cemen banget hahahaha… 

Setelah keliling-keliling dan kita mau pulang, ternyata ujan gede aja dong. Jadi sambil ngaso dan nunggu minivan jemputan untuk balik ke arah MRT kita duduk sambil ngobrol dan komenin baju orang yang lalu lalang. Hahaha… Maapkan kami :

Ternyata ujan ga berhenti juga, tapi cuma mengecil aja. Jadi kita putusin untuk mulai antri minivan dan sebelumnya kita ubek-ubek tas untuk cari baju ganti, ternyata suami bawa 1 kaos dan saya bawa handuk. Soalnya uncle-uncle petugasnya udah teriak-teriak. “Sampe halte sana masih hujan, dan kita ga sediain payung dan kalian akan basah kalo ga punya payung dan juga ga ada tempat berteduh. Kalo mau ambil resiko basah atau memang bawa payung silakan antri naik mobil.” Hehe.. Berhubung kita yakin peralatan kita sudah aman, kita putusin untuk antri dan balik lagi ke MRT.

Kapan waktu yang tepat untuk mengunjungi Gardens by the Bay? Menurut saya semua waktu, pagi siang atau sore tepat. Paling banyak orang datang menjelang sore, karena mau lihat Garden Rhapsody di malam hari yang nyala gemerlap 🙂 Kalo dateng pagi menjelang siang kaya saya, enaknya belum begitu padat pengunjung jadi bisa bebas foto-foto 🙂 

Kami memang udah mutusin untuk ga naik OCBC Skyway karena mau hemat energi hehe.. Kalo mau naik harganya @5SGD.

Pakaian seperti apa yang pas? Pakaian apapun yang bikin nyaman dan enak untuk jalan kaki lama-lama 😀 kebayang yaa bo, kalo pake high heels 10senti jalan sejauh itu hehe..

Tenang aja disana ada tempat makan dan juga ada tap water yang bisa kita minum langsung airnya 🙂

I adore this place. What a exciting and super cool place. Ada penjelasan juga tentang kenapa Gardens by the Bay dibuat dan sebagainya di area Secret Garden dan Earth Check. Definitely will come back again someday!