Jogja

Jalan-jalan ke Jogja sama suami, cuma mau makan dan foto di KaliBiru 😎

Sebenernya ini udah sekitar 3 bulanan 🤗 Pergi jumat malem, pulang kantor. Naik mobil berduaan.

Gimana menurut temen-temen, aku udah cocok ikutan ANTM belom? 🤣

Selain foto di Kalibiru, pastinya makan – makan dong ya di Jogja.

Saya penasaran makan ayam goreng Mbah Cemplung.

Ayam goreng kampung Mbah Cemplung, sambelnya mirip sambal korek. Harga ayam tergantung dari seberapa besar potongannya. Range harga 25.000 – 45.000 untuk potongan paha atau dada.

Saya tanya, ko bisa bu dibedain harganya? Ibunya bilang, soalnya ukuran ayam yang mereka terima beda-beda, jadi supaya adil ke penggemar. Eh maksudnya konsumen 😄

Daging ayamnya sendiri untuk ukuran ayam goreng kampung cukup mudah untuk dimakan.

Enak, tapi buat saya pribadi ga bikin terkenang.

Warung Kopi Klotok

Foto depan pintu masuk Warung Kopi Klotok

Selanjutnyaaa kami makan di Warung Kopi Klotok, atas rekomendasi dari sepupu suami saya yang lagi jadi pelajar di kota pelajar tersebut.

Warung kopi klotok ini jual aneka masakan rumahan khas Jogja, seperti sayur lodeh (lodeh sawi, lodeh labu, etc), ikan goreng, sambel, dan yang paling saya suka adalah telur dadarnya. Enak bangettttt!!!!!

Model rumahnya juga, rumah Joglo gitu. Bagian belakang rumah menghadap ke sawah. Sungguh mewah (mepet sawah).

Ke sini mesti sebelum jam 12 siang yaa, karena kalo jam 12 bisa penuh bangetttt ga dapet tempat duduk dan bisa mesti nunggu telur dadar dulu, saking banyaknya yang doyan 😓

Harganya juga ga terlalu mahal, satu porsi sekitar Rp 20.000, udah termasuk es teh manis.

Foto Lainnya

Perjalanan pulang kami makan malem di warung sate (lupaaa ga catet) hahahaah…..

Enak-enak…

Setelah kenyang saya sepanjang jalan turu ae lah, suami dengerin The Beatles dan Queen sendirian sampe enek kayanya 🤣

Share dong pengalaman temen-temen yang udah pernah ke Kalibiru atau makan di tempat yang saya sebutin di post ini 😄

Iklan

Cerita Ojek

Malam ini, saya abis menghadiri resepsi pernikahan teman kantor. Pulangnya, saya putuskan untuk naik ojek ke Tomang (Kantor suami).

Acaranya berlangsung di Seribu Rasa, Menteng. Saya emang niat mau jalan kaki dari Seribu Rasa ke Plaza Indonesia, baru dari situ pesen ojek online.

Ketika sampai depan Plaza Indonesia, mata saya tiba-tiba tertuju pada motor yang ada tulisan “Ojek” menempel.

Berikut percakapan saya dan Bapak Ojek

“Pak, ke Tomang xxx berapa?”

“30ribu ya Mba”

“20ribu aja ya”

“Mmm 25 deh ya Mba”

“20ribu ya”

“Gapapa ya Mba 25ribu”

“Ya udah”

Selanjutnya akan dituliskan sesi QnA saya dengan si bapak.

“Kenapa ga pake aplikasi, Pak?”

“Saya ngojek cuma iseng doang. Sehari-hari kerjannya ngurut. Berdua istri saya juga ngurut. Saya ngurut laki, istri saya ngurut perempuan.”

“Ooh, gitu”

Lalu si bapak keluarin semacam kartu nama dari kertas print, yang berisi nomer telp dia dan jasa yang bisa dia berikan.

“Sekarang ga ngurut, Pak?”

“Ga Mba, cuma sampe sore hari ini.”

“Rumah di mana, Pak?”

“Cengkareng, Mba”

“Loh, ko jauh ya mangkalnya?”

“Saya dari tahun 90 Mba udah mangkal di daerah situ (Plaza Indonesia). Tadi kan cuma sampe sore, tadi mangkal dari jam 7 baru dapet Mba nih penumpang.”

Dalam hati saya sedikit ga tega tadi sempet nawar.

Lanjut Bapaknya

“Saya sama istri punya turunan Mba. Dari orang tua masing-masing kebetulan bisa”

“Oooh”

“Ini saya aja ngerasa merinding bareng Mba.”

“Kedinginan kali pak”

“Bukan Mba, kali Mba lagi ada masalah atau keluarga Mba.”

“Ga ada, Pak”

“Saya juga pernah Mba, beresin rumah yang ada hantunya.”

“Oh, hari gini masih jaman ya Pak rumah ada hantu gitu.”

“Wah, masih banyak Mba. Saya juga pernah Mba, sembuhin yang diguna-guna. Dia abis pulang liburan dari Thailand.”

“Loh gimana ceritanya?”

“Iya, pas dia di Thailand ada yang suka sama dia terus ngisengin.”

“Wah hebat juga ya hari gini iseng bisa sampe lintas negara.”

“Iya Mba, Thailand tuh banyak orang sakti kaya di Banten.”

“Oh iya Pak?”

“Tapi sekarang udah sembuh Mba”

Ga lama kemudian sampe Tomang sih.

Moral of the story, silakan dicari sendiri 😂

Pindang Palembang

Pindang Palembang, kebanyakan ikan yang digunakan sebagai protein.

Walaupun ada juga penggunaan iga atau udang Sungai Musi.

Saya sih sebenernya suka semua 😀

Namun, berhubung lagi di Palembang, saya makan Pindang Ikan Baung dan juga pindang udang Sungai Musi

 

Duh, jadi kangen rasanya. Seger, asem gurih. Ikan baung itu konon kabarnya cuma ada di Sungai Musi, dagingnya halus, lembut dan ga terlalu banyak duri. Agak mirip ikan lele mukanya. Mukaaaa 😂

Udang Sungai Musi, rasanya sama seperti udang pada umumnya. Namun, penampakan badannya gede aja. Isinya dagingnya menurut saya, tetep aja sedikit meskipun makan 2 ekor kaya foto di atas itu 😂

Ada yang pernah cobain dua makanan ini? Suka ga?

Curhat

Curhat dikit, hari ini sebenernya cape banget. Badan lelah 😑

Tiba-tiba besok pengen makan siomay, tapi maunya yang rasanya beneran enak kaya siomay nelayan. Mau bikin sendiri rasanya males.

Btw, info aja nih buat temen-temen, kalo biaya valet parking di Grand Hyatt itu 200.000 rupiah (belom termasuk biaya parkir). Di hotel Mulia 150.000 rupiah (belom termasuk biaya parkir). Di Lotte Shopping Avenue 100.000 rupiah (sudah termasuk biaya parkir).

Super random. Have a good weekend kawan-kawan.

Jaman Sekarang

Jaman sekarang dengan kecanggihan teknologi, semua jadi lebih mudah. Lebih gampang dilakukan, apalagi buat orang – orang yang sibuk macam kita ni 😀

Mau beli makanan, tinggal order lewat aplikasi. Waktu jaman saya dulu awal kerja, kalo mau order makanan, pilihannya jadi terbatas karena beberapa hal. Misal, makanan yang mau diorder ga ada layanan delivery nya. Jadi kita mesti langsung datang (kan syulit ya plus waktu istirahat juga terbatas). Jadi, pilihannya kadang pizza, atau bento aja. Gitu terus sampe bosen haha… Sekarang kan enak tuh ya, tinggal pesen lewat satu aplikasi semua beres. Pesenan saya lewat aplikasi itu ya Ayam Pak Gembus, Mie Ayam Boy dan Pisang Madu Bu Nanik.

Beli baju, makanan oleh – oleh (bukan oleh – oleh kekinian para artis ya). Ya biasa beli online juga. Kalo beli baju, saya punya (lebih dari) satu toko langganan di Tokopedia. Kalo beli makanan oleh – oleh saya rajin cari seller yang bagus. Biasanya saya beli sambel bu rudy, pempek palembang, bawang goreng dari Palu. Dan beli hal macam – macam lainnya, semacam sabun dr.bronners,  measuring cup buat di dapur, beli food processor juga di Toped, beli cetakan kue lumpur juga hahaha… Banyak banget hal dimudahkan, saya ga perlu cape – cape kena macet. Tinggal klik.

Dan ini yang paling penting, beli pulsa. Duluuuu waktu kuliah, saya jualan pulsa loh. Untungnya emang ga seberapa sih, cuma pengen latihan dagang aja. Alhasil yang beli ya keluarga deket dan beberapa temen. Untungnya lumayan siih, tapi cape juga tiap mau top up mesti bilang dulu ke upperline (halah upper line) abis itu mesti top up lewat ATM hahaha….. Emang jaman dulu, beli pulsa itu rempong. Mesti ke counter di pinggir jalan, atau beli ke tukang pulsa eceran macam saya gini atau di ATM. Mending ya kalo ATM nya deket, kalo jauh kan PR juga.

Sekarang, beli pulsa lebih gampang di Tokopedia. Saya biasanya sih ya, tiap bulan udah langganan beli pulsa di sini. Sering juga beli Paket Kuota Internet buat my hubby karena hobinya main game, heraaaaaan. (Ga bosen – bosen dia main game -.- )Bayarnya lewat internet banking jadi super mudahhhh dan ga perlu keluar keringet…. Selain ga perlu keluar keringet kita juga bisa dapetin Pulsa Murah , karena apa coba pulsa murah? Karena banyak promonya, ini serius sih. Coba deh rutin cek websitenya. Ada promo cashback lah, ada diskon langsung lah. Mantap lah beli pulsa di sini.

Kemudahan apa yang temen – temen rasain di jaman sekarang ini? Kasih tau aku dong! 🙂

Update Weekend

Udah lama ya ga update weekend.

So, weekend kemaren saya isi dengan leyeh-leyeh di rumah. Masak capcay, telur dadar, tempe goreng tepung dan sambal. Masing – masing 2x, soalnya buat makan siang dan malem. Masak nasi cuma sekali 🤗

Jadi, malem ceritanya kan pijit. Yang langganan ke rumah itu suami istri. Kebetulan kemaren malem, mereka bawa anaknya karena lagi ga ada yang jagain. Usia sekitar 2 tahunan. Eh pas saya lagi asik-asik dipijit, anaknya tiba-tiba nangis dan minta pulang. Huhu, padahal saya baru dipijit kaki sebelah kanan doang. Yasaya relakan mbanya pulang dengan perasaan pegel yang menggantung 😌

Suami sih tetep lanjut pijit, karena yang pulang cuma ibu dan anak doang.

Hari ini, saya pagi masak nasi goreng. Siang goreng pempek. Abis makan pempek langsung ke rumah ibu mertua dan makan pisang goreng. Dari rumah mertua ke rumah mama dan menghabiskan waktu 3 jam di jalan karena macet 🙄

Di rumah mama, makan jangan tempe, sambel, labu rebus, dan ikan asin gabus kesukaan 😁

Oh ya, saya lagi sedikit galau. Jadi ceritanya kan mobil yang sudah menemani kami selama 5 tahun lebih mau dijual. Awalnya ini wacana aja, tapi nampaknya si suami udah serius, dapat dilihat dari dia udah mulai foto-foto itu mobil ☹️

I know, kita ga boleh terlalu cinta sama barang. Namun, mobil itu banyak kenangan. Mobil pertama milik kita berdua, yang dibeli setelah married, mobil yang nemenin kita pergi kerja Depok-Jakarta sekitar kurang lebih 4 tahun. Mobil yang nganterin saya ke rumah sakit gara-gara usus buntu. Mobil yang sampe ke timur Jawa yaitu Pacitan dan Ponorogo. Sampe juga ke PagarAlam, Sumatera Selatan. 😳

Saya udah bilang, kalo nanti itu mobil beneran ada yang beli dan akan diambil pemilik baru. Saya ga mau nemenin suami, takut sedih. 😰

Have a good rest my friend. Semoga minggu besok kita produktif.

Mudik 2017-Part Two

Entah kenapa ya, setiap jalan-jalan, ada aja kejadian unik yang terjadi. Baru – baru ini, saya juga ngalamin. Lebih tepatnya pas mudik lebaran lalu ke Palembang. (Masih bisa disebut baru ga? :D)

Saya dan suami, udah niat jalan-jalan ke Pulau Kemaro.

Naik kapal berdua doang menuju Pulau Kemaro. FYI, biaya nyebrang ke pulau Kemaro itu 300ribu (pulang pergi) untuk satu kapal. Satu kapal biasanya bisa muat 6 orang. Tapi, kita kemaren berdua doang. Bukannya sok gaya – gayaan, tapi males nunggu penuh hehehe….

Naik kapal dari bawah jembatan Ampera, tepatnya depan Benteng Kuto Besak. Begitu naik kapal belum ada yang aneh, masih sibuk foto – foto bawah Jembatan Ampera.

Asik memandangi kapal – kapal tanker yang parkir di sungai,liat lalu lalang kapal lainnya, kapal tiba-tiba mati. PANIK! Terus, abangnya coba nyalain ulang mesin kapal, dan sungguh beruntung langsung nyala mesinnya. Lega.

Penampakan kapal yang bocor

Satu kapal sama Mba ini, anaknya dan adeknya. Numpang ya Mba.

Pagoda yang ada di Pulau Kemaro mulai keliatan, dalam hati saya udah senang. Artinya sebentar lagi sampai eeehhhhhh kapalnya mati lagi dong. Kali ini bikin makin tegang, karena si abang udah coba nyalain mesin berkali – kali tetep ga nyala. Akhirnya, abang kapal bilang kalo kita mesti pindah kapal 😕 karena kapalnya kita bocor hahaha…. (Waktu itu ga mikir ketawa sih, malahan kesel dan agak takut, karena, saya kan ga bisa berenang)

Karena kan sungai musi sangat hidup ya lalu lintasnya, ga lama kemudian ada kapal yang lewat, setelah itu kami pindah ke kapal itu. Eh tapi kok, kapal itu arahnya berlawanan sama kita. Saya tadinya udah bingung, jangan – jangan rencana ke Pulau Kemaro gagal lalu saya dibalikin lagi ke tempat pertama. Ternyata fungsi kapal itu evakuasi sementara, karena pas ada kapal lain yang arahnya ke Pulau Kemaro saya pindah kapal lagi.

Kapal baru ini terdiri dari 3 orang wanita dewasa dan satu anak kecil.

 

Semua indah, di Pulau Kemaro juga baik – baik saja, sampai akhirnya! Mesin kapal mati lagi di jalan pulang 😦 Nasiiib nasiiib. Dalam hati saya, ini kenapa bisa mati lagi sih! Lalu, berkali – kali dicoba akhirnya kapal nyala lagi. Dan kita semua sampai dengan selamat di depan Kuto Besak.

Ayooo, siapa yang udah pernah nyebrang ke Pulau Kemaro juga? Ada adegan kapal mogok ga?

Sop Ikan Mak Beng – Bali

Halo,

Hari ini saya mau review tentang tempat makan yang hampir selalu saya kunjungi setiap kali datang ke Bali. Sop Ikan Mak Beng.

Sop Ikan Mak Beng berada di area Sanur, deket pintu masuk pantai Sanur lebih tepatnya. Lokasi jelasnya, tanya aja warga sekitar. Pasti tau 😁

Penampakan makanan seperti ini

Satu porsi terdiri dari sepiring nasi, satu potong ikan laut goreng dan satu mangkok sop ikan (jadi total ada 2 potong ikan). Tapi, tenang aja biarpun porsinya banyak saya yakin habis. Ga pernah ada yang terlalu kenyang dengan makan ikan terlalu banyak, bukan? 🤗

Emang rasanya kaya gimana sih?
Ikan goreng yang ga bau amis disajikan dengan sambal terasi.

Sop ikannya juga enak, setiap mangkok sop ikan pasti ada mentimun yang udah lembek didalamnya (I like it). Kuah sop agak mirip soto ayam kuning tapi lebih light lagi.

Menurut saya ini simple dish, rasanya sederhana tapi sukses bikin kangen. Oh ya, harga seporsi 45.000 Rupiah.

Untuk kamu pecinta ikan, sempetin makan di sini ya kalo ke Bali 🙂 Thank me later

Untuk temen- temen yang udah pernah coba, gimana? Suka ga? Kasih tau dong. 😁

For The First Time in My Life (RPM Class)

There is always a first time for everything.

Setelah, sekitar satu tahun tidak rutin berolahraga, saya memutuskan untuk jadi member gym lagi, yang deket dengan kantor. Tinggal jalan kaki. Tujuan saya supaya hidup lebih sehat, pikiran lebih fresh dan bahagia.

Senengnya saya, karena gym ini ada RPM Class (yang tidak ada di gym saya sebelumnya). Pengen join RPM Class, karena jujur aja saya mau kecilin paha 😀

Setelah beberapa kali tidak ada jadwal kelas yang cocok, akhirnya kemaren ada satu jadwal yang cocok. Langsung lah saya ikutan, saya udah tunggu di deket sepeda tersebut sekitar 10 menit sebelum kelas dimulai. Sebenernya, sempet sedikit heran kenapa ko masih sepi banget itu kelas. Eh ternyata, sampe kelasnya mulai cuma saya seorang yang ikutan kelas itu hahahahaah…..

Saya tentu bilang ke sang instruktur, kalo ini adalah pertama kali saya ikut kelas RPM. Diajarin hal basic lah ya. Cara atur pedal, dudukan, dsb. “Ok, kita mulai ya pelan – pelan dulu.” ujar sang instruktur.

Dan, dari total durasi kelas yang harusnya 50 menit, saya hanya sanggup sampe menit 20. Paha saya udah sakit, bukan panas, tapi paha rasanya pedes. hihihi. Instruktur bilang gapapa, nanti lain kali di coba lagi. Saya ga kapok, next time pasti saya akan ikutan kelas RPM lagi.

Ada yang pernah ikutan RPM Class juga, ceritain dong pengalaman kamu pertama kali ikut kelas ini, paha pedes juga ga? >,<

 

 

Hallstatt, Austria

Salah satu kota tujuan yang ingin dikunjungi waktu di Austria, adalah Hallstatt.

Awalnya saya dan suami mau nginep di salah satu hotel di Hallstatt (udah booked malahan untuk dua hari dua malem), lalu sebulan sebelum saya ke Eropa temen saya kebetulan juga berkunjung ke sini, lalu saya tanya ke dia. Apa perlu nginep di situ? Dia bilang, lebih baik nginep di Vienna. Update dikit, setelah saya inget. Saya nginep di Salzburg. Thank to Zilko yang mengingatkan di komen. Hahaha… Di Hallstatt sightseeing setengah hari juga cukup.

Well, yes. Desa ini sangat bagus, bagus banget menurut saya. Adem, tenang, sejuk, damai, beda banget, keren. Tapi kayanya saya ga bakal betah sampe dua hari di sini haha.. Maklum, biarpun saya cukup senang suasana sepi, tapi tidak yang sesepi ini.

Anyway, balik lagi. Saya naik kereta menuju Hallstatt dari Salzburg. Gampang banget, karena hotel saya hanya selangkah menuju stasiun kereta (kapan – kapan saya kasih review hotelnya ya). Cuma perlu satu kali ganti kereta, langsung deh nyampe Hallstatt.

DSC_0526

 

DSC_0500
Gereja yang ada di Hallstatt

Tho, my pictures not as good as yang bertebaran di Instagram, atau website lainnya. Tapi, saya seneng banget bisa liat itu semua dengan mata kepala sendiri.

Keluar dari Hallstatt, saya dan suami naik kereta sampai salah satu stasiun lalu ganti menggunakan bis. Satu bis isinya anak – anak yang baru pulang sekolah dan liat pemandangan yang juga indah.

 

DSC_0550
Suasana di bus
DSC_0551
Iseng – Iseng ambil foto di perjalanan
 

Pemandangan di jalan


Any comments? 😀