Flowers

Mendapat ide dariΒ Mba NelaΒ untukΒ posting soal bunga – bungaan, secara ybs kan rajin banget gardening. Ini saya share beberapa foto bunga yang saya punya. Sebenernya, saya pecinta bunga juga πŸ˜€ Namun, malas untuk berkebun. Hihihi… Selamat menikmati

Saya tulis beberapa caption untuk cerita asal foto tersebut ya.

DSC_0124
Waktu ke Belanda kemaren, banyak bunga Tulip yang belum mekar. Tandanya mesti balik lagi πŸ˜€
DSC_0127
Cocok jadi tukang bunga ga? πŸ˜€
DSC_0417
Foto diambil di Mirabel Garden, Salzburg.

DSC_0665

DSC_0915

SSL25901
Pertama kali liat Tulip, waktu di Garden by The Bay. Dalam hati bilang semoga someday bisa liat tulip beneran di Belanda. And I did it πŸ™‚
SSL25909
Bunganya kaya bohongan, tapi ini asli ko πŸ˜€

Di bawah ini deretan bunga anggrek dari Garden by The Bay juga kurang lebih setahun lalu.

Iklan

Boleh Request

Ku sudah tak galau geng. (Info yang sangat penting) hahaha…

Boleh silakan mau request tulisan yang bisa saya submit lusa atau weekend ini. Bisa pilih soal apa aja. Please challenge me!

Tapi yang jelas hal-hal yang sekiranya saya ngerti atau pernah alamin ya. Misal, jalan-jalan ke Swiss (ini snob ga? Haha… oh ya belom sempet tulis soal ini juga soalnya). More about Japans, soal kuliner, gaya masak (?), or anything yang menurut kamu “Puji Banget”.

Please feel free

Smooch, kisses!

Galau

Belom pernah seumur hidup (cailaah) saya merasa segalau ini. Menuliskan secara detail kegelisahan juga ga mungkin, yang paling mungkin cuma cerita secara offline aja.

Galau karena bener – bener ngerasa lagi ada di persimpangan. Sebenernya ngerasa sedih kalo mesti beneran pergi tapi untuk stay juga ga ada yang salah sih, tapi ko kaya ada yang hilang.

Saya yakin ga mungkin mellow karena PMS, karena saya ga lagi PMS. Hahaha… Jadi, murni ini galau beneran hahahaa…..

Temen – temen, kalo lagi pada galau biasanya ngapain? πŸ˜€

Cerita Singkat dari Jepang

Cerita singkat dulu gapapa ya. πŸ˜€

Sekitar hampir dua minggu, saya dan suami jalan-jalan ke Jepang.

Berikut beberapa hal yang menurut saya menarik yang bisa saya share.

1. Banyak banget minimarket. Meskipun di kota besar di Indonesia semakin menjamur mart-mart-mart. Di Jepang mart lebih banyak banget bertebaran. Paling sering liat sih FamilyMart ya. Selain itu ada Lawson, 711, dan lain sebagainya. Hampir sebagian besar juga mereka 24 jam bukanya. Barang yang ditawarin juga lengkap banget di mart itu. Mulai dari makanan, peralatan kantor, stocking, payung, sampai dengan majalah dewasa πŸ€—

2. Menjual majalah dewasa bukan hal yang tabu. Di setiap rak majalah di Jepang pasti ada majalah dengan cover perempuan berbikini. Ya saya ga buka isinya, ngapain juga. Tapi, udah bisa diduga lah ya isinya 😏

3. Vending machine bertebaran, sampe ke gang perumahan. Ya saya kan sama suami, cari jalan kecil masuk komplek orang. Tetep ada loh vending machine di area perumahan. Ga cuma di stasiun atau halte. Suami bilang, “mungkin karena ga ada warung di Jepang.” Yeah, right! πŸ˜‚ hahaha

4. Susah cari makanan halal. Ya ini bener sih, selama di sana siasatinnya beli onigiri salmon. (Ga tiap hari juga kalo saya). Makan eskrim, makan seafood, makan steak (yang menurut saya cukup murah jika dibandingkan harga steak di holy___ di Indonesia). Jadi, kemaren pilihan makan kami, ramen (kebetulan deket hotel di Tokyo dan Kyoto ada yang halal!), Tempura, Steak dan Yoshinoya. Makan sushi juga sih, yang mana sushinya enak banget ☺️ Plus cemilan lainnya. Saran saya, buat kalian yang ngerasa khawatir soal kehalalan makanan di Jepang, silakan bawa bekel kering sendiri. Misal abon, rendang kering, dendeng, dsb. Nasi instant bisa dibeli di supermarket. Fyi, nasi Jepang enak mampus πŸ˜†

5. Jepang itu bersih banget, I wanna cry. Terharu. Ko ada sih kota bersih kaya gitu, padahal mereka ga tau pepatah “Kebersihan sebagian dari iman” hahh hahh? πŸ˜‚ Mungkin mereka ga butuh tau pepatah, tapi cukup menjalani haha… anyway saya dan suami (kalo lagi inget) berusaha liat-liat ke bawah untuk cari sampah di pinggir jalan. Kegiatan yang aneh hahaha… Hampir ga nemu, sampai satu kali kami di stasiun kereta liat satu sampah plastik di lantai (ga tau bekas siapa) dan ga lama kemudian ada anak muda yang pungut itu plastik lalu buang ke tempat sampah. πŸ‘πŸ»

6. Ga kepo. Ada bapak-bapak cukup tua yang kayanya mendadak kumat di stasiun. Kami cuma lihat itu bapak udah tiduran (pake alas tidur) ditemani satu petugas kesehatan dan satu satpam. Tapi, ga dirubung manusia macam di Indonesia πŸ˜… Yang ada di situ hanya yang berkepentingan saja.

7. Orang Jepang baik banget. Bener deh tuh kalo kita nanya jalan dia bisa jalan kaki nemenin kita ke tempat yang kita maksud. Terus, petugas di supermarket juga bener-bener bacain ingridients mie instan yang kita beli karena dia khawatir mie itu mengandung buta (daging babi).

8. Ga bisa bahasa inggris. πŸ˜† Menurut temen saya, sebenernya mereka belajar bahasa inggris dari SD. Tapi ga banyak kesempatan untuk praktek bahasa inggris di sekolah terutama di lingkungan rumah. Jadi, kemungkinan orang Jepang itu punya English writing skill yang bagus tapi ga biasa ngomong. Tapi, ga perlu khawatir kalo jalan ke sana, karena di semua stasiun ada penjelasan bahasa inggris plus ada pengumuman pake bahasa inggris (kadang ada pengumuman pake bahasa China dan Korea).

9. Ada jam buka untuk restaurant. Restaurant punya jam buka makan siang dan makan malam. Makan siang 11.30-2.30 pm dan makan malam 6.30-9.30pm. Jadi, jangan sampai ngarep makan sore, taunya restaurant tutup!

Segitu dulu ya, tungguin aja cerita selengkapnya. πŸ˜‚

Perhatikan baik-baik segitiga hitam agak di bawah sayap. Itu Gn.Fuji.

Foto di atas pas kami baru pertama sampai ke Jepang. Saya iseng foto suami. My mochi.

Cookery Book from New Zealand

Beberapa bulan lalu, saya menang salah satu event yang digelar sama Mariska. Seperti judulnya, saya dapet Cookery Book. Seneng banget pas dikasih tau ini.

Beberapa minggu kemudian, Mariska tanya bukunya udah sampe belom? Karena paket yang Mariska kirimkan ke Indonesia di waktu yang sama dengan Mariska kirim buku, paket-paket itu udah pada sampe. Kecuali buku saya.

Sempet sedih sih, jangan-jangan itu buku nyasar karena kantor saya kan habis pindahan jadi alamatnya baru, terus kurirnya ga bisa nemuin 😭 Saya udah tanya petugas penerima paket di kantor, ga ada yang dateng paket kiriman itu.

Saya sempet tanya Mariska AWB nya, tapi Mariska ga catet.

Ya udah, saya pikir kalo jodoh ga kemana.

Selang beberapa lama, kira-kira sebulan lalu. Ada paket di meja saya dari NZ, saya baca baik-baik. Ternyata pengirimnya MariskaπŸ™ŒπŸ»

Jadilah saya punya buku masakan yang terbang jauuuuhhh dari NZ.

Bukunya menarik banget, banyak resep yang bisa dipraktekin. Banyak juga tip and trik menarik yang bikin saya bergumam sendiri pas baca.

Tapi, saya belom ada waktu untuk praktekin resep dari buku tersebut. Pasti someday akan saya buat resep masakan ini.

Thank you Mariska!

Bawa receh aja di Eropa

Jadi, waktu saya ke Eropa itu sebenernya udah cukup bawel nanya ini itu ke Mba Yoyen dan Mba Deny. Tapi, entah kenapa saya ga kepikir nanya soal uang ke mereka.

Jadilah kami ke Eropa dengan bawa uang pecahan besar. Pokonya uang pecahan kecilnya dikit banget. (Uang pecahan besar juga ga banyak πŸ˜‚πŸ˜‚).

Gara-gara pecahan besar, jadi kan lembarannya ga banyak juga tuh. Saya sempet deg-degan. Jangan-jangan kurang duitnya pas di sana. Maklum ya, karena kebiasaan pake nominal besar di Jakarta 😫

Terus, pas mau naik bis. Kami dengan polosnya keluarin uang pecahan besar dengan impian bisa dapet receh macam di Jakarta sini. Eh tapiiii, sang kondektur tanya ada uang kecil ga? Soalnya doi ga ada kembalian. Untungnya saat itu masih ada uang kecil.

Setelah itu langsung agak khawatir, jangan-jangan hampir di semua tempat begitu 😱 Ternyata iya!

Uang pecahan besar itu susah diterima sama minimarket atau ticketing bus. Paling mungkin uang dipecahin harus beli barang yang nilainya ga jauh dari itu. Ya mana mungkin hari awal-awal di Belanda langsung hedon!

Terus, kami tanya ke satu mba penjaga toko di station. Gimana caranya kami mau pecahin duit? Sang Mba saranin untuk tuker di Money Changer. Oalaahhh ternyata kesitu toh (Dalam hati). Danke Mba

Langsunglah saya menuju ke Money Changer yang dimaksud. Tapiiihhhh ternyata, kalo tuker duit pecahan walau sesama Euro kena dipotong sekian persen kawannnn πŸ˜…

Potongannya pun progresif. Makin banyak nukernya, makin gede potongannya. Ya sudah kami pasrah! Mau gimana lagi, daripada susah nantinya.

Well, ya itulah. Kalo mau pergi kemana-mana lebih baik cek semua dari mulai cuaca sampe penggunaan mata uang.

So, guys kalo mau ke Eropa banyakin bawa 5Euro aja. Banyaknya bawa sekoper πŸ˜ŒπŸ˜›

Ada yang punya pengalaman serupa?

Bebek Tepi Sawah – Living World

Rumah makan Bebek Tepi Sawah, Living World, Alam Sutera, Tangerang merupakan salah satu tempat makan favorit saya dan suami.

Satu porsi Crispy Duck berisikan Nasi Putih, tiga jenis sambal (sambal matah, sambal bawang, sambal terasi), 1/4 ekor bebek dan sayur kacang panjang. Saran saya, kalo Anda ciwi-ciwi yang makannya imut lebih baik satu porsi berdua saja. Daging bebeknya super banyak, makan berdua pun dijamin tetap kenyang. Kulit bebeknya garing mantap, daging bebeknya ga basah berminyak tapi tetap empuk, garing, ga alot. Pas empuknya.

Harga seporsi bebek Rp.109.000,- (belum termasuk pajak+service)

Tempat makan ini, seringnya rame kalo weekend. Kalo males antri, bisa datang pas weekdays ya.

Pelayanan cepat dan ramah. Lalu, kalo mau minta nambah sambal juga gratis.

Agak berbeda dari rumah makan yang di Bali, rumah makan di sini tidak menyediakan menu pork.

Kadang, saya pesan sate lilit juga. The best sate lilitnya juga. πŸ˜€

Oke, sekian dulu reviewnya. Siapa suka bebek goreng?

Jogja

Jalan-jalan ke Jogja sama suami, cuma mau makan dan foto di KaliBiru 😎

Sebenernya ini udah sekitar 3 bulanan πŸ€— Pergi jumat malem, pulang kantor. Naik mobil berduaan.

Gimana menurut temen-temen, aku udah cocok ikutan ANTM belom? 🀣

Selain foto di Kalibiru, pastinya makan – makan dong ya di Jogja.

Saya penasaran makan ayam goreng Mbah Cemplung.

Ayam goreng kampung Mbah Cemplung, sambelnya mirip sambal korek. Harga ayam tergantung dari seberapa besar potongannya. Range harga 25.000 – 45.000 untuk potongan paha atau dada.

Saya tanya, ko bisa bu dibedain harganya? Ibunya bilang, soalnya ukuran ayam yang mereka terima beda-beda, jadi supaya adil ke penggemar. Eh maksudnya konsumen πŸ˜„

Daging ayamnya sendiri untuk ukuran ayam goreng kampung cukup mudah untuk dimakan.

Enak, tapi buat saya pribadi ga bikin terkenang.

Warung Kopi Klotok

Foto depan pintu masuk Warung Kopi Klotok

Selanjutnyaaa kami makan di Warung Kopi Klotok, atas rekomendasi dari sepupu suami saya yang lagi jadi pelajar di kota pelajar tersebut.

Warung kopi klotok ini jual aneka masakan rumahan khas Jogja, seperti sayur lodeh (lodeh sawi, lodeh labu, etc), ikan goreng, sambel, dan yang paling saya suka adalah telur dadarnya. Enak bangettttt!!!!!

Model rumahnya juga, rumah Joglo gitu. Bagian belakang rumah menghadap ke sawah. Sungguh mewah (mepet sawah).

Ke sini mesti sebelum jam 12 siang yaa, karena kalo jam 12 bisa penuh bangetttt ga dapet tempat duduk dan bisa mesti nunggu telur dadar dulu, saking banyaknya yang doyan πŸ˜“

Harganya juga ga terlalu mahal, satu porsi sekitar Rp 20.000, udah termasuk es teh manis.

Foto Lainnya

Perjalanan pulang kami makan malem di warung sate (lupaaa ga catet) hahahaah…..

Enak-enak…

Setelah kenyang saya sepanjang jalan turu ae lah, suami dengerin The Beatles dan Queen sendirian sampe enek kayanya 🀣

Share dong pengalaman temen-temen yang udah pernah ke Kalibiru atau makan di tempat yang saya sebutin di post ini πŸ˜„

Cerita Ojek

Malam ini, saya abis menghadiri resepsi pernikahan teman kantor. Pulangnya, saya putuskan untuk naik ojek ke Tomang (Kantor suami).

Acaranya berlangsung di Seribu Rasa, Menteng. Saya emang niat mau jalan kaki dari Seribu Rasa ke Plaza Indonesia, baru dari situ pesen ojek online.

Ketika sampai depan Plaza Indonesia, mata saya tiba-tiba tertuju pada motor yang ada tulisan “Ojek” menempel.

Berikut percakapan saya dan Bapak Ojek

“Pak, ke Tomang xxx berapa?”

“30ribu ya Mba”

“20ribu aja ya”

“Mmm 25 deh ya Mba”

“20ribu ya”

“Gapapa ya Mba 25ribu”

“Ya udah”

Selanjutnya akan dituliskan sesi QnA saya dengan si bapak.

“Kenapa ga pake aplikasi, Pak?”

“Saya ngojek cuma iseng doang. Sehari-hari kerjannya ngurut. Berdua istri saya juga ngurut. Saya ngurut laki, istri saya ngurut perempuan.”

“Ooh, gitu”

Lalu si bapak keluarin semacam kartu nama dari kertas print, yang berisi nomer telp dia dan jasa yang bisa dia berikan.

“Sekarang ga ngurut, Pak?”

“Ga Mba, cuma sampe sore hari ini.”

“Rumah di mana, Pak?”

“Cengkareng, Mba”

“Loh, ko jauh ya mangkalnya?”

“Saya dari tahun 90 Mba udah mangkal di daerah situ (Plaza Indonesia). Tadi kan cuma sampe sore, tadi mangkal dari jam 7 baru dapet Mba nih penumpang.”

Dalam hati saya sedikit ga tega tadi sempet nawar.

Lanjut Bapaknya

“Saya sama istri punya turunan Mba. Dari orang tua masing-masing kebetulan bisa”

“Oooh”

“Ini saya aja ngerasa merinding bareng Mba.”

“Kedinginan kali pak”

“Bukan Mba, kali Mba lagi ada masalah atau keluarga Mba.”

“Ga ada, Pak”

“Saya juga pernah Mba, beresin rumah yang ada hantunya.”

“Oh, hari gini masih jaman ya Pak rumah ada hantu gitu.”

“Wah, masih banyak Mba. Saya juga pernah Mba, sembuhin yang diguna-guna. Dia abis pulang liburan dari Thailand.”

“Loh gimana ceritanya?”

“Iya, pas dia di Thailand ada yang suka sama dia terus ngisengin.”

“Wah hebat juga ya hari gini iseng bisa sampe lintas negara.”

“Iya Mba, Thailand tuh banyak orang sakti kaya di Banten.”

“Oh iya Pak?”

“Tapi sekarang udah sembuh Mba”

Ga lama kemudian sampe Tomang sih.

Moral of the story, silakan dicari sendiri πŸ˜‚

Pindang Palembang

Pindang Palembang, kebanyakan ikan yang digunakan sebagai protein.

Walaupun ada juga penggunaan iga atau udang Sungai Musi.

Saya sih sebenernya suka semua πŸ˜€

Namun, berhubung lagi di Palembang, saya makan Pindang Ikan Baung dan juga pindang udang Sungai Musi

Β 

Duh, jadi kangen rasanya. Seger, asem gurih. Ikan baung itu konon kabarnya cuma ada di Sungai Musi, dagingnya halus, lembut dan ga terlalu banyak duri. Agak mirip ikan lele mukanya. Mukaaaa πŸ˜‚

Udang Sungai Musi, rasanya sama seperti udang pada umumnya. Namun, penampakan badannya gede aja. Isinya dagingnya menurut saya, tetep aja sedikit meskipun makan 2 ekor kaya foto di atas itu πŸ˜‚

Ada yang pernah cobain dua makanan ini? Suka ga?