Top Of Europe – Jungfraujoch Swiss

Ga pernah terpikir sebelumnya bisa naik gunung di Eropa. Walaupun naik gunungnya cuma tinggal duduk manis di kereta :D. Super banget deh emang masalah transportasi di Eropa!

Jadi, hampir setahun yang lalu kami jalan – jalan ke Swiss (woww, time flies). Kami emang niat cari tempat yang suasana kampung dan desa (maap kita anak kota :D). Kami dalam arti suami ya. Dia kekeuh banget mau ke Interlaken-lah, Wilderswil-lah, dsb. Apa siih ada apa di situ. Istri kesel suami banyak maunya hihi.. Akhirnya saya google bisa ngapain aja di sana, ternyata kita bisa ke Top of Europe alias Jungfraujoch.

Perjalanan ke Jungfraujoch sebenernya cepet, tapi karena itu kereta mendaki naik – naik ke puncak gunung, tinggi – tinggi sekali. Kiri kanan kulihat saja banyak pohon cemaraa aaa… Nyanyi ciee. Jadi kereta jalannya pelan. Biar pelan asal selamat.

 

DSC_0682
Siap – siap ke ketinggian 3454m πŸ™‚
DSC_0684
Dapet semacam “passport” yang dikasih setelah kita transaksi di stasiun kereta
DSC_0685
Ini pas sampai di stasiun Jungrfau, Stasiun ini di dalam gunung.

 

Hati – hati bagi temen – temen yang mau ke sini, mesti cek kondisi cuaca (walaupun belom tentu bener juga). Karena saya lihat di apps cuaca kondisinya di atas ada matahari, yang mana harapan saya untuk foto dengan latar gunung tertutup es. Namun, kenyataan berkata lain. Sampe atas itu malahan badai salju zzzz… Udah ditunggu sejam juga ga berenti itu badai. Jadi, dapetnya cuma ini doang

 

DSC_0690
Suhunya minus 13 derajat, yang putih berterbangan di depan saya itu salju, bukan ketombe.

 

Liat foto saya di atas? harusnya dari posisi itu, di belakang saya bisa keliatan gunung keren macam foto di bawah ini

 

Sumber

 

Kebayang kaannn, betapa apa yang terjadi – terjadilah, tanpa kita bisa berbuat apa – apa. Kalo saya ditanya apa saya sedih? Ga sedih, cuma greget sama sedikit jengkel aja. Sedikit ko beneran deh, karena saya niat balik lagi (yang entah kapan). Haha. Bucketlist tambahan.

Oh ya, pas sampai di atas sini suami saya sempet kena hipoksia. Right after kita turun dari kereta. Saya pikir, ini kamu lebay apa mas? Ternyata my mochi beneran sesek. Saya tawarin mau beli oksigen ga tapi kayanya dia bisa sehat cuma perlu istirahat sebentar dan minum anget alias kopi. Akhirnya sembuh πŸ˜€ Puji Tuhan. Bukti doi sembuh adalah foto di bawah ini. Tuh liat dia lompat πŸ™‚

 

DSC_0695
Nanti kita balik ke sini lagi ya, sayang. :p

 

Oh ya, kalo mungkin aja nih ada yang penasaran kenapa kita ga langsung naik lagi keesokan harinya, karena harga tiket untuk 1 orang itu 2,5 juta πŸ˜€ Yaa, nabung dulu untuk 3 tahun lagi mungkin baru bisa balik lagi hihi.

OMG, nulis ini aja kangen Swiss. Nanti kalo ga males, saya akan tulis kenapa saya kangen sama Swiss.

Auf Wiedersehen

 

Iklan

Kebanyakan Klenik

Emang ya, orang Indonesia itu hobi banget menghubungkan sesuatu ke hal horor atau mistis. So, tulisan ini sebenernya mau bahas soal Hotel Tugu Malang yang saya inepin selama di Malang akhir tahun 2017 lalu.

Sebelum saya nginep di sini, suami saya dan temen kantornya ada kerjaan di Malang dan mereka nginep sini. Mereka ga sekamar, tapi temennya suami itu ngerasa ketemu kejadian aneh. Misal, merasa ada yang liatin dia dari kamar mandi, ada rambut bule di kamar mandinya. (Kenapa selalu di kamar mandi? Mbuuh). Suami saya tetep ga nemuin atau ngerasain hal aneh selama stay di situ, malahan dia ngerasa nyaman dan seneng sama hotelnya lalu berniat ngajak saya nginep di situ.

Awal, saya (yang cemen ini, iya gara – gara kebanyakan ditakutin soal hantu siih dari kecil) takut setengah mati dan bersumpah ga akan nginep di situ kalo ke Malang. Namun, apa daya hotel yang kita mau udah fullbooked di Malang dan hotel Tugu masih kosong. Ya udah, saya pasrah nginep di situ.

Jauh sebelum perjalanan ke Malang saya udah baca – baca soal hotel tersebut lewat INTERNET. Ya, seribu satu macam cerita lah ya di internet yang bikin saya deg – degan. Sebelum akhirnya confirm, suami sempet tanya emang beneran saya berani untuk nginpe situ. Saya bilang, ya berani dong asal sama kamu terus. hahaha… Sebenernya saya berani karena saya pernah nginep di banyak hotel yang cukup ajaib dan ALHAMDULILLAH ga ada kejadian aneh – aneh. Puji Tuhan.

Ternyata setelah saya nginep.

Hotelnya menyenangkan, pelayanannya jempolan, makanannya enak, banyak spot buat foto – fotoan, banyak sejarah yang bisa dipelajari, banyak barang antik dan unik. Seru banget. Lalu, mengenai lukisan perempuan bergaun putih berambut panjang, percayalah lukisan aslinya itu tidak seseram seperti yang ada di foto. Cantik dan tidak menakutkan sama sekali.

So, kali kalian ke Malang sempatin waktu buat ke sini, meskipun hanya makan di restaurant nya saja.

Sekian dulu ceritanya ya πŸ™‚

P.S: Emang sengaja ga pake foto. Belom pindahin ke laptop hahaha….

Hal Paling Nyebelin Saat Traveling

Mendapat ide dari Mba Eva soal hal paling nyebelin saat traveling. Ini daftarnya menurut saya

  1. Makanan ga sesuai selera. Waktu ke Eropa, saya udah pasrah untuk lebih sering ketemu roti atau pasta. Terus, waktu di Jerman kita dipesenin makan sama temen, kol dingin dan daging. Ga doyan πŸ˜€ Pastanya juga, ga doyan. Haha
  2. Mesti bangun pagi. Beberapa waktu pas lagi travelling, ada saatnya saya harus bangun pagi di kota tersebut. Misal demi ke museum biar ga terlalu rame atau mesti ke suatu tempat yang agak jauh jadi mesti berangkat pagi, dsb.
  3. Toilet kering. Di Eropa dan Amrik hampir sebagian besar toiletnya kering. Saya tersiksaaaa hihi… Bawa tisu basah deh banyak – banyak. Toilet Jepang dan Korea dong, surgaa πŸ™‚
  4. Kaki sakit karena kebanyakan jalan. Ini saya sering banget ngalamin ini, kaki sakit karena kebanyakan jalan kaki. Tiap malem pake koyo di kaki, dan minyak gosok. Tapi, terus besoknya ga kapok. Gitu lagi πŸ˜€
  5. Udara yang terlalu dingin karena bikin kuping sakit. Terus males setiap mau keluar hotel harus pake baju berlapis – lapis dulu. Makanya begitu mau balik ke hotel, udah dipastikan perut kenyang (perut melulu urusannya hahaha) dan semua barang yang dibutuhkan udah dibeli di supermarket.
  6. Ketemu orang lokal yang nyeremin atau nyebelin. Waktu di Italy, saya ke money changer mau tuker uang Swiss Franc ke Euro. Mba kasir yang pertama masih baik, terus saya (bodohnya) ga langsung nuker saat itu, karena mau jalan – jalan dulu. Pas besoknya balik lagi orangnya ganti, saya tanya baik – baik terus dia marah – marah ga jelas kenapa, terus ngomongnya pake bahasa italy. Kesel banget udah bilang saya ga bisa bahasa Italy dia masih nyerocos. Kita tinggal pergi aja dan ga jadi tuker duit.
  7. Kalo yang ini bukan pas saat traveling sih, tapi setelah traveling. Bebersih rumah setelah traveling itu lelah. Kalo baju pulang traveling biasa laundry semua. Tapi bebersih rumah saya dan suami yang bersihin rumah. Setelah itu pijit. Amboooooiii nikmatnya.

Kalo temen Β – temen, biasanya hal paling nyebelin saat traveling itu apa?

 

SSL25867
Dari Singapore mau ke KL naik bus πŸ™‚

 

 

Makanan di Jepang

Berdasarkan komen Mba Yoyen di blog saya yang waktu itu lagi galau. πŸ˜€ Ini saya share makanan di Jepang. FYI, makanan di Jepang itu enak – enak. Sukaaa banget. FYI aja nih ya, rasa masakan Jepang di Indonesia itu lebih gurih (mungkin karena kebanyakan pake MSG? :)), di Jepang lebih terasa light. But, I still love it.

Untuk yang tidak makan babi dan makan makanan yang mengandung alkohol memang cukup tricky, tapi tanya aja ke penjualnya. Mereka jujur ko, kalo makanan itu mengandung babi atau alkohol, pasti bilang.

So, check it out!

DSC_1971
Tempura + Nasi + Miso soup dan tahu. Sebenernya tempat makan ini jualnya Tempura Soba, tapi kita pilihnya malah nasi, karena takut kalo makan Soba ga bikin kenyang hahahah…. Pas makan di sini kita tnya ke yang punya, pake pork ga? Dia bilang, “Engga, semua seafood.” Makan ini di daerah Danau Kawaguchi.
DSC_1968
Itu, Gunung Fuji yang kelihatan dari tempat saya duduk πŸ˜€

 

Sushi di Jepang itu ga amis, beda sama di Sushi Tei deh. Ga bisa dibandingin. hahahaha… Kangen.

 

Siap – siapin perut buat cemilan yang enak – enak di Jepang. Ini mochi yang isinya custard (ada pilhan isi red bean atau matcha) dengan topping strawberry. Asli enak banget. Manisnya pas. Gila, nagih.

DSC_2111
Dibakar gini doang, enak banget.
DSC_2145
Spicy miso ramen, maap deh ya kalo gelap. πŸ˜€

 

Cobain jajan nasi bento untuk kami makan di Shinkansen, mungkin salah pilih 😦 rasanya biasa aja. Atau bisa jadi ekspektasi saya yang ketinggian πŸ˜€

 

 

Tempura dan rumput laut. Saya baru pertama kali makan rumput laut yang model begitu. Si buletan kecil pecah di mulut, rasanya asin. Tapi enak πŸ™‚ Tempura udang dan juga tulang ayam lunak. Ide bagus tuh, tulang ayam lunak dijadiin tempura!

DSC_2384
Fluffy Takoyaki. Yum yum.
DSC_2422
Tiram bakar, pake perasan lemon. Seger!

 

Ayam bakar tusuk sate ini sebenernya, rasanya gurih dan sedikit manis.

DSC_2500
Dorayaki isi custard atau kacang merah. Saya suka, suami juga suka, tapi dia bilang “Mirip martabak rasa adonannya.” zzzzz
DSC_2502
Yang tidak bisa saya cobain 😦 karena pake bacon pas masak. huhu…
DSC_2503
Pake bacon juga ini, bisa dilihat di toppingnya.
DSC_2504
Karena penasaran, kami belilah ayam goreng ini. Taunya, rasanya kaya ayam goreng. hahaha
DSC_2588
Salah satu makanan yang sering kami makan di sana. Beef bowl πŸ™‚ Kadang campur ikan, kadan beef bowl nya doang.

 

 

Selain itu semua, saya juga beberapa kali makan steak. Menurut saya, Ikinari steak ini sangat worth it. Harga steak dihitung per gram, dengan harga yang sedikit lebih murah dari Holy*ow steak tapi dengan kualitas sangat – sangat jauh lebih baik. πŸ™‚

Tempat makannya seperti di bawah ini. Kalo saya makan, pasti cari yang duduk hehe

 

source

 

 

source

 

Kenapa ga ada foto steak versi saya sendiri, ga kepikir foto steak haha… Kalo ada yang pernah liat instastory saya, saya satu kali pernah update di instastory. Selain itu, langsung makan. Nyam Nyam….

Biaya makan di Jepang sebenernya relatif mirip sama kita makan di mall di Jakarta. Sekitar Rp 50.000 – 70.000, kalo steak 120.000 – 150.000.

Tapi, yang bikin agak bengkak itu jajannya sebenernya. Mochi sekitar 30ribuan, tiram sekitar 50ribuan. πŸ˜€

Saya yang pada dasarnya doyan makanan Jepang, sampe ga mau makan masakan Jepang di Indonesia dari dua minggu sebelum berangkat. Hahahah.. Norak? Biarin, weeeeek :p

Kalo kamu, makanan Jepang kesukaannya apa?

 

Flowers

Mendapat ide dariΒ Mba NelaΒ untukΒ posting soal bunga – bungaan, secara ybs kan rajin banget gardening. Ini saya share beberapa foto bunga yang saya punya. Sebenernya, saya pecinta bunga juga πŸ˜€ Namun, malas untuk berkebun. Hihihi… Selamat menikmati

Saya tulis beberapa caption untuk cerita asal foto tersebut ya.

DSC_0124
Waktu ke Belanda kemaren, banyak bunga Tulip yang belum mekar. Tandanya mesti balik lagi πŸ˜€
DSC_0127
Cocok jadi tukang bunga ga? πŸ˜€
DSC_0417
Foto diambil di Mirabel Garden, Salzburg.

DSC_0665

DSC_0915

SSL25901
Pertama kali liat Tulip, waktu di Garden by The Bay. Dalam hati bilang semoga someday bisa liat tulip beneran di Belanda. And I did it πŸ™‚
SSL25909
Bunganya kaya bohongan, tapi ini asli ko πŸ˜€

Di bawah ini deretan bunga anggrek dari Garden by The Bay juga kurang lebih setahun lalu.

Cerita Singkat dari Jepang

Cerita singkat dulu gapapa ya. πŸ˜€

Sekitar hampir dua minggu, saya dan suami jalan-jalan ke Jepang.

Berikut beberapa hal yang menurut saya menarik yang bisa saya share.

1. Banyak banget minimarket. Meskipun di kota besar di Indonesia semakin menjamur mart-mart-mart. Di Jepang mart lebih banyak banget bertebaran. Paling sering liat sih FamilyMart ya. Selain itu ada Lawson, 711, dan lain sebagainya. Hampir sebagian besar juga mereka 24 jam bukanya. Barang yang ditawarin juga lengkap banget di mart itu. Mulai dari makanan, peralatan kantor, stocking, payung, sampai dengan majalah dewasa πŸ€—

2. Menjual majalah dewasa bukan hal yang tabu. Di setiap rak majalah di Jepang pasti ada majalah dengan cover perempuan berbikini. Ya saya ga buka isinya, ngapain juga. Tapi, udah bisa diduga lah ya isinya 😏

3. Vending machine bertebaran, sampe ke gang perumahan. Ya saya kan sama suami, cari jalan kecil masuk komplek orang. Tetep ada loh vending machine di area perumahan. Ga cuma di stasiun atau halte. Suami bilang, “mungkin karena ga ada warung di Jepang.” Yeah, right! πŸ˜‚ hahaha

4. Susah cari makanan halal. Ya ini bener sih, selama di sana siasatinnya beli onigiri salmon. (Ga tiap hari juga kalo saya). Makan eskrim, makan seafood, makan steak (yang menurut saya cukup murah jika dibandingkan harga steak di holy___ di Indonesia). Jadi, kemaren pilihan makan kami, ramen (kebetulan deket hotel di Tokyo dan Kyoto ada yang halal!), Tempura, Steak dan Yoshinoya. Makan sushi juga sih, yang mana sushinya enak banget ☺️ Plus cemilan lainnya. Saran saya, buat kalian yang ngerasa khawatir soal kehalalan makanan di Jepang, silakan bawa bekel kering sendiri. Misal abon, rendang kering, dendeng, dsb. Nasi instant bisa dibeli di supermarket. Fyi, nasi Jepang enak mampus πŸ˜†

5. Jepang itu bersih banget, I wanna cry. Terharu. Ko ada sih kota bersih kaya gitu, padahal mereka ga tau pepatah “Kebersihan sebagian dari iman” hahh hahh? πŸ˜‚ Mungkin mereka ga butuh tau pepatah, tapi cukup menjalani haha… anyway saya dan suami (kalo lagi inget) berusaha liat-liat ke bawah untuk cari sampah di pinggir jalan. Kegiatan yang aneh hahaha… Hampir ga nemu, sampai satu kali kami di stasiun kereta liat satu sampah plastik di lantai (ga tau bekas siapa) dan ga lama kemudian ada anak muda yang pungut itu plastik lalu buang ke tempat sampah. πŸ‘πŸ»

6. Ga kepo. Ada bapak-bapak cukup tua yang kayanya mendadak kumat di stasiun. Kami cuma lihat itu bapak udah tiduran (pake alas tidur) ditemani satu petugas kesehatan dan satu satpam. Tapi, ga dirubung manusia macam di Indonesia πŸ˜… Yang ada di situ hanya yang berkepentingan saja.

7. Orang Jepang baik banget. Bener deh tuh kalo kita nanya jalan dia bisa jalan kaki nemenin kita ke tempat yang kita maksud. Terus, petugas di supermarket juga bener-bener bacain ingridients mie instan yang kita beli karena dia khawatir mie itu mengandung buta (daging babi).

8. Ga bisa bahasa inggris. πŸ˜† Menurut temen saya, sebenernya mereka belajar bahasa inggris dari SD. Tapi ga banyak kesempatan untuk praktek bahasa inggris di sekolah terutama di lingkungan rumah. Jadi, kemungkinan orang Jepang itu punya English writing skill yang bagus tapi ga biasa ngomong. Tapi, ga perlu khawatir kalo jalan ke sana, karena di semua stasiun ada penjelasan bahasa inggris plus ada pengumuman pake bahasa inggris (kadang ada pengumuman pake bahasa China dan Korea).

9. Ada jam buka untuk restaurant. Restaurant punya jam buka makan siang dan makan malam. Makan siang 11.30-2.30 pm dan makan malam 6.30-9.30pm. Jadi, jangan sampai ngarep makan sore, taunya restaurant tutup!

Segitu dulu ya, tungguin aja cerita selengkapnya. πŸ˜‚

Perhatikan baik-baik segitiga hitam agak di bawah sayap. Itu Gn.Fuji.

Foto di atas pas kami baru pertama sampai ke Jepang. Saya iseng foto suami. My mochi.

Bawa receh aja di Eropa

Jadi, waktu saya ke Eropa itu sebenernya udah cukup bawel nanya ini itu ke Mba Yoyen dan Mba Deny. Tapi, entah kenapa saya ga kepikir nanya soal uang ke mereka.

Jadilah kami ke Eropa dengan bawa uang pecahan besar. Pokonya uang pecahan kecilnya dikit banget. (Uang pecahan besar juga ga banyak πŸ˜‚πŸ˜‚).

Gara-gara pecahan besar, jadi kan lembarannya ga banyak juga tuh. Saya sempet deg-degan. Jangan-jangan kurang duitnya pas di sana. Maklum ya, karena kebiasaan pake nominal besar di Jakarta 😫

Terus, pas mau naik bis. Kami dengan polosnya keluarin uang pecahan besar dengan impian bisa dapet receh macam di Jakarta sini. Eh tapiiii, sang kondektur tanya ada uang kecil ga? Soalnya doi ga ada kembalian. Untungnya saat itu masih ada uang kecil.

Setelah itu langsung agak khawatir, jangan-jangan hampir di semua tempat begitu 😱 Ternyata iya!

Uang pecahan besar itu susah diterima sama minimarket atau ticketing bus. Paling mungkin uang dipecahin harus beli barang yang nilainya ga jauh dari itu. Ya mana mungkin hari awal-awal di Belanda langsung hedon!

Terus, kami tanya ke satu mba penjaga toko di station. Gimana caranya kami mau pecahin duit? Sang Mba saranin untuk tuker di Money Changer. Oalaahhh ternyata kesitu toh (Dalam hati). Danke Mba

Langsunglah saya menuju ke Money Changer yang dimaksud. Tapiiihhhh ternyata, kalo tuker duit pecahan walau sesama Euro kena dipotong sekian persen kawannnn πŸ˜…

Potongannya pun progresif. Makin banyak nukernya, makin gede potongannya. Ya sudah kami pasrah! Mau gimana lagi, daripada susah nantinya.

Well, ya itulah. Kalo mau pergi kemana-mana lebih baik cek semua dari mulai cuaca sampe penggunaan mata uang.

So, guys kalo mau ke Eropa banyakin bawa 5Euro aja. Banyaknya bawa sekoper πŸ˜ŒπŸ˜›

Ada yang punya pengalaman serupa?

Bebek Tepi Sawah – Living World

Rumah makan Bebek Tepi Sawah, Living World, Alam Sutera, Tangerang merupakan salah satu tempat makan favorit saya dan suami.

Satu porsi Crispy Duck berisikan Nasi Putih, tiga jenis sambal (sambal matah, sambal bawang, sambal terasi), 1/4 ekor bebek dan sayur kacang panjang. Saran saya, kalo Anda ciwi-ciwi yang makannya imut lebih baik satu porsi berdua saja. Daging bebeknya super banyak, makan berdua pun dijamin tetap kenyang. Kulit bebeknya garing mantap, daging bebeknya ga basah berminyak tapi tetap empuk, garing, ga alot. Pas empuknya.

Harga seporsi bebek Rp.109.000,- (belum termasuk pajak+service)

Tempat makan ini, seringnya rame kalo weekend. Kalo males antri, bisa datang pas weekdays ya.

Pelayanan cepat dan ramah. Lalu, kalo mau minta nambah sambal juga gratis.

Agak berbeda dari rumah makan yang di Bali, rumah makan di sini tidak menyediakan menu pork.

Kadang, saya pesan sate lilit juga. The best sate lilitnya juga. πŸ˜€

Oke, sekian dulu reviewnya. Siapa suka bebek goreng?

Jogja

Jalan-jalan ke Jogja sama suami, cuma mau makan dan foto di KaliBiru 😎

Sebenernya ini udah sekitar 3 bulanan πŸ€— Pergi jumat malem, pulang kantor. Naik mobil berduaan.

Gimana menurut temen-temen, aku udah cocok ikutan ANTM belom? 🀣

Selain foto di Kalibiru, pastinya makan – makan dong ya di Jogja.

Saya penasaran makan ayam goreng Mbah Cemplung.

Ayam goreng kampung Mbah Cemplung, sambelnya mirip sambal korek. Harga ayam tergantung dari seberapa besar potongannya. Range harga 25.000 – 45.000 untuk potongan paha atau dada.

Saya tanya, ko bisa bu dibedain harganya? Ibunya bilang, soalnya ukuran ayam yang mereka terima beda-beda, jadi supaya adil ke penggemar. Eh maksudnya konsumen πŸ˜„

Daging ayamnya sendiri untuk ukuran ayam goreng kampung cukup mudah untuk dimakan.

Enak, tapi buat saya pribadi ga bikin terkenang.

Warung Kopi Klotok

Foto depan pintu masuk Warung Kopi Klotok

Selanjutnyaaa kami makan di Warung Kopi Klotok, atas rekomendasi dari sepupu suami saya yang lagi jadi pelajar di kota pelajar tersebut.

Warung kopi klotok ini jual aneka masakan rumahan khas Jogja, seperti sayur lodeh (lodeh sawi, lodeh labu, etc), ikan goreng, sambel, dan yang paling saya suka adalah telur dadarnya. Enak bangettttt!!!!!

Model rumahnya juga, rumah Joglo gitu. Bagian belakang rumah menghadap ke sawah. Sungguh mewah (mepet sawah).

Ke sini mesti sebelum jam 12 siang yaa, karena kalo jam 12 bisa penuh bangetttt ga dapet tempat duduk dan bisa mesti nunggu telur dadar dulu, saking banyaknya yang doyan πŸ˜“

Harganya juga ga terlalu mahal, satu porsi sekitar Rp 20.000, udah termasuk es teh manis.

Foto Lainnya

Perjalanan pulang kami makan malem di warung sate (lupaaa ga catet) hahahaah…..

Enak-enak…

Setelah kenyang saya sepanjang jalan turu ae lah, suami dengerin The Beatles dan Queen sendirian sampe enek kayanya 🀣

Share dong pengalaman temen-temen yang udah pernah ke Kalibiru atau makan di tempat yang saya sebutin di post ini πŸ˜„

Pindang Palembang

Pindang Palembang, kebanyakan ikan yang digunakan sebagai protein.

Walaupun ada juga penggunaan iga atau udang Sungai Musi.

Saya sih sebenernya suka semua πŸ˜€

Namun, berhubung lagi di Palembang, saya makan Pindang Ikan Baung dan juga pindang udang Sungai Musi

Β 

Duh, jadi kangen rasanya. Seger, asem gurih. Ikan baung itu konon kabarnya cuma ada di Sungai Musi, dagingnya halus, lembut dan ga terlalu banyak duri. Agak mirip ikan lele mukanya. Mukaaaa πŸ˜‚

Udang Sungai Musi, rasanya sama seperti udang pada umumnya. Namun, penampakan badannya gede aja. Isinya dagingnya menurut saya, tetep aja sedikit meskipun makan 2 ekor kaya foto di atas itu πŸ˜‚

Ada yang pernah cobain dua makanan ini? Suka ga?