Fase Baru dalam Hidup

Beberapa malam yang lalu, saya kepikiran, saya kan lagi hamil, nanti ketika anak ini lahir insya allah sehat dan selamat. Amin. Berarti hidup saya jadi sempurna?

Terus, saya mikir, perasaan saya, sebelum saya punya anak hidup sudah sempurna menurut versi saya. Alhamdulillah apa yang saya butuhkan saya punya, beberapa yang saya inginkan juga bisa saya miliki. Jadi, saya merasa, setelah kelahiran anak nanti, hidup saya lebih kepada memasuki fase baru.

Fase baru nanti yang akan saya hadapi. Paling banyak tau dan denger sih, fase sering begadang sampe anak umur 2 tahun ahahahahaha… Fase menyusui, fase jadi orang tua, fase ngurusin anak manusia, and so on.

Semogaaa saya diberikan kekuatan lahir dan batin untuk memasuki fase tersebut sekitar dua bulan lagi. Amiin.

Stay healthy kawan – kawan.

2019 Review

I know, I know, we are in February already. But, I thought I need to share a very good moment and experiences from 2019.

In January 2019, my husband and I went to Labuan Bajo. Met Komodo was on the top list. But, we have a little adjustment on the plan, to hiked to Wae Rebo. Even though, it’s so tiring, Wae Rebo gives me a new perspective on life.

March 2019, we went to the holy city, Mecca and Medina. We have a good time there. We just follow the instruction from our muttawif, everything was so smooth. Thank God, we didn’t have an odd story when in Mecca. I love Medina more than Mecca, both cities give me a very great spiritual experience. Just FYI, even though I exercise regularly in Jakarta, the umrah journey still needs good physical and mental conditions. March also our wedding anniversary.

I went to Bali several times, with my husband and or with my friends. Bali always a good idea. I always had a good time when in Bali. Oh, I just hope that I could go to Bali this year, someday.

We went to Bintan, blue sky, blue sea, white sands, nice food! For the first time I watch “Iron Man”, dan menyesal kenapa ku tak bisa berenang. Karena, pengen coba ikutan kalo bisa berenang.

In August 2019, my office held its 10th anniversary. It was so bombastic and fantastic! The biggest anniversary that I ever handle. Thank you to all teams, who work hard to make it happen. Surely, it’s become a new standard for company anniversary. Haha!

Have you ever know, that one of my dreams is to take my husband to the US? And I did it. In October we spent three weeks in the US. He still very happy because we visited Death Valley, NYC, Grand Canyon, Yosemite National Park, etc. The best Road trip in 2019!

We started the renovation of our new home🏑. Can’t wait for it. We got a new car. I still can commit to my routine exercise. I seriously took driving class, and now I have a driving license! My family is all healthy.

We started our IVF program. At first, I felt so scary. Many questions come to mind. A lot of ”what if”. But, we try it eventually.

In November, on my bday, we check my last condition to our doctor. To prepare everything! Long story short, in December I got pregnant. The best thing ever. I still think that is a dream. I can’t believe it. Feel so unreal but it’s real.

So, yeah 2019 the best year so far. hope my 2020 will be a blast!

Semoga Rejeki

Halo semua,

Saya dan suami sudah sekitar setahun mencari hunian baru. Tapi, kami ga ngoyo banget datengin semua pameran rumah. Just go with the flow.

Pernah, ada satu rumah yang kami berdua taksir tapi gagal kami miliki. Tapi, konon kabarnya beli rumah itu kan jodoh ya. Berarti, rumah itu memang belum jodoh kami. Syukur tidak ada drama yang terjadi ketika rumah itu ga menjadi milik kami.

Lalu, Puji Tuhan saya dan suami sudah menemukan rumah yang sesuai dengan keinginan kami, terutama dari sisi lingkungannya.

Rencananya, minggu depan insya Allah (minta do’anya temen – temen) kami akan akad rumah. Semoga semua lancar dan tidak ada kendala apapun.

Meskipun akadnya minggu depan, rumahnya baru akan jadi 2019. HA!

Jadi, pindahnya juga masih lama. Kami saat ini sedang menikmati masa – masa di rumah yang sekarang. Saya udah sedikit baper karena mau pindah dari rumah itu, kalo bisa ga mau sering – sering pergi pas weekend. Pengen yang lamaaaaa menikmati rumah itu, bahkan kalo bisa pengen meluk rumah itu. Hehehe…

But, still, it’s a very exciting moment for us! Especially for me, yang

All right, folks. Have a good weekend!

Ketakutan di Deket Musee Du Louvre

Abis cerita ketemu orang mabuk dan gembel di U-Bahn Berlin. Ini kisah saya dan suami yang ketemu orang aneh depan Musee Du Louvre.

Karena kami kekeuh mau lihat dan foto Musee Du Louvre di malam hari, maka setelah puas keliling di dalam museum kami nunggu di taman sambil tidur – tiduran, minum kopi, jajan snack, people watching, ngeliat polisi yang patroli ngejar pedagang ilegal. Udah jam 7 masih belom gelap juga. Ya maklum aja, kan udah masuk Spring tuh jadi gelapnya lamaaaaaaa banget.

Akhirnya sekitar jam setengah 8 malem, kami pindah tempat dari taman ke samping cafe yang ada di deket museum situ. Ga lama, dari kejauhan ada orang dengan gaya berpakaian celana dan baju gombrang warna biru, rambut rasta pake topi kupluk dan bawa botol minuman kayanya sih bir di tangannya. Umur sekitar 20an.

Dia jalan mendekat ke arah kami, sudah pasti saya deg-degan awalnya dia udah lewat sekitar dua langkah dari kami, tapi abis itu dia mundur lagi terus nyamperin kami berdua. 

Saya udah wanti-wanti suami kalo ada yang aneh-aneh selama perjalanan kita, harus pura-pura ga bisa bahasa inggris.

Dia ngomong apa saya ga jelas, terus dia joget hip hop gitu sambil nyanyi ga jelas juga. Suami saya cuma kasih tangan sign no βœ‹πŸ» tapi dia tetep ngomong sambil sok asik, eh dia agak deketan sama suami saya. Suami saya diem aja, sayapun makin takut dalem hati. Akhirnya dia pergi. 

Suami saya cerita itu orang liatin matanya dia, sama dia diliatin balik. Terus saya tanya ke suami ko dia berani. Suami jawab ya mau gimana lagi, kalo dia macem-macem tinggal dorong pasti tumbang, mulutnya bau alkohol juga. 

Selama kami nunggu, orang itu samperin turis lainnya yang lagi duduk di sekitar museum. Sambil sok asik ngajak ngobrol langsung, bahkan ada yang langsung duduk di sebelah turis. Ngeri banget. 

Akhirnya langit mulai gelap plus tambah dingiiiiinnnnn. Dan dapet deh foto ini


Lalu, pas kita mau naik metro untuk pulang. Baru aja kita mau tap masuk ke dalam stasiun eh ada si biru lagi di dalam stasiun. Saya dan suami berdua langsung liat-liatan dan kabur lari keluar metro πŸ˜‚ Kami liat si Biru mau samperin orang lain, dan kayanya sempet liat kita juga tapi dia mungkin ga akan inget juga siapa kita. Tapi kita meningan menghindar deh daripada terjadi hal aneh.
Ada yang pernah alamin hal serupa? Atau ada yang tau kira-kira si biru niatnya apa?

Makanan di Korea

Satu set menu sop daging sapi, di restoran Muree (Halal Korea) Harganya 90ribu rupiah

Makan di Korea emang merupakan tantangan tersendiri buat kami, karena butuh ekstra kesabaran buat cari makanan halal. Banyak banget jajanan kaki lima bertebaran di Seoul, sayangnya sang penjual kebanyakan ga bisa bahasa Inggris. Jadi kami ga berani makan yang bentuknya tidak terlihat aslinya. (Misal kalo ayam ya harus keliatan sebagai ayam)
Pernah satu waktu, saya penasaran banget sama taeppoki dan ada oseng dagingnya. Dalam hati agak curiga kalo itu daging babi. Terus saya minta suami tanya ke dua anak muda yang lagi berdiri di stall yang sama. “Hey, sorry is it pork?” (Karena no hope nanya sama yang jualan, rata-rata mereka udah tua 😁) Awalnya si dua orang anak muda ini melongo sambil kebingungan. Akhirnya suami mengulang lagi sambil nunjuk. Pork pork. Baru mereka ngeh, yang cowo nyaut. “Oh ya, pork pork.” Ok langsung bhay. πŸ˜‚

Saya cari referensi dulu di internet dimana saja restoran halal di Seoul dan sekitarnya, terus saya save alamatnya. Sebisa mungkin saya mau makan makanan khas Korea. Ga mau makanan India atau Arab. Huhuuu. Selain itu, kalo lewat satu tempat makan. Baca aja di menunya, mereka jual pork atau engga😁

Kalo kami, biasanya asalkan dia jualan cuma ayam atau seafood pasti kami berani makan πŸ™‚ Memang agak susah menemukan makanan seharga warteg kaki lima atau nasi padang kaki lima Jakarta di Seoul, harga cemilannya aja kalo dirupiahin bisa 15.000an. Dan itu cuma roti atau kentang satu tusuk. Ada si yang jual fillet ayam ditusuk (semacam sate) tapi harganya 30.000an rupiah. Bayangin kalo di Jakarta bisa makan sate seporsi plus nasi dan teh anget πŸ˜‚ Kalo lagi jalan ke kota yang biaya makannya lumayan mahal, anggep ajalah lagi makan di kafe 😊

Memang agak susah menemukan makanan seharga warteg kaki lima atau nasi padang kaki lima Jakarta di Seoul, harga cemilannya aja kalo dirupiahin bisa 15.000an. Dan itu cuma roti atau kentang satu tusuk. Ada si yang jual fillet ayam ditusuk (semacam sate) tapi harganya 30.000an rupiah. Bayangin kalo di Jakarta bisa makan sate seporsi plus nasi dan teh anget πŸ˜‚ Kalo lagi jalan ke kota yang biaya makannya lumayan mahal, anggep ajalah lagi makan di kafe 😊

Jadi, ini sih mau pamer aja si makanan yang kami makan selama disana πŸ™„πŸ˜Œ

Porsi pas buat berdua, ayam pedes manis khas korea. Kentangnya juga bumbunya enak plus crunchy. Makan ini plus dua teh kurleb 200ribu rupiah

Cemilan satu ekor ayam goreng, harganya 40.000 rupiah. Rasanya ayam goreng bawang putih gurih. Katanya orang Korea biasa makan ini sambil minum bir.

Dak Galbi khas Nami Island. (Ayam panggang) Makannya yang ala Korea pake daun, ayam, bawang putih dan cabe iris, nasi itu loh. Paket ayam plus nasi dan minum kurleb 150an rupiah.

Cobain chicken muffin McD biar ga penasaran πŸ˜…

Satu set menu sop daging ala korea. Kuahnya dipakein kochujang. Satu set sekitar 90ribu rupiah

Korean Ramyun Halal di resto Muree. Harganya 70ribuan rupiah

Wajib juga dong KFC! Ayamnya kurang asin, renyahnya ok lah. Harganya 60ribuan rupiah. KFC Indonesia still de best!

Yoogane Dakgalbi. Di Jakarta ada juga restorannya. Ini nasi dicampur ayam dan bumbu khas Korea. Kata temen saya yang di Korea lebih enak rasanya.

Dan sisanya kami jajan fishcake, kacang walnut, roti telor atau pancake kacang merah. (Yang saya cari – cari fotonya ko ga nemu) hehe…

Sampai jumpa di postingan Korea berikutnya

Hore Salju!

Melanjuti cerita yang tertunda sekian bulan πŸ˜€

Jadi, apa rasanya liat salju? Ya happy abesss lah. Salah satu tujuan kita ke Korea saat itu kan buat liat salju hehehe…. Jadi, itinerary hari pertama yaitu ngunjungin Nami Island! Meskipun saya udah pernah kesini sebelumnyaΒ tapi saat itu musim gugur πŸ˜€ Jadi ga nemu salju.

Sempet cek – cek di weather online si apakah ada salju atau engga pas kita pergi. Terus ternyata ga ada, tapi cuma kebagian dinginnya doang. Ya udah, dalem hati kami berdoa supaya bisa nemu salju di Nami Island.

Berhubung pergi ke Korea berdua aja ga pake travel agent, jadi kita menuju Nami Island naek kereta berduaan. Cie romantis… (Senengnya ke Korea gitu, transportasinya gampang hehe)… Meskipun sempet salah baca gerbong dan harus lari – lari ditengah udara dingin karena jam kereta dateng semakin dekat takut ketinggalan. Akhirnya sampailah kita duduk manis di dalam kereta…

Sempet kepikir dalam hati, “Gimana ya nanti kalo ga ada salju juga di Nami Island?” Tapi, yo wis pasrah aja. Kalo emang rejeki pasti ga kemana ya kan.

IMG_0482
Liat pemandangan ini di kereta, langsung happy dan makin yakin di Nami Island pasti ada salju

IMG_0480
Liat pemandangan ini di kereta, langsung happy dan makin yakin di Nami Island pasti ada salju

IMG_0502
Sampe pintu masuk setelah naek perahu. Langsung ketemu salju yang banyak. Maygat mesti foto. Harus norak!

 

Foto terus meskipun tangan udah beku dan hidung memerah

Pas di sini, saya langsung ditimpuk pake salju sama my darling πŸ˜€

 

IMG_0636
Megang salju itu wajib ya hukumnya. Meskipun abis itu langsung saya buang saljunya, karena ga tahan dingin

 

IMG_0521
Thank you for made my dream come true, dear you!

Sampai jumpa di postingan Korea berikutnya! (Yang entah kapan)

 

 

Korea I’m In Love

Jadi sebelum saya mulai postingannya, jujurnya mah ya ini pengen banget bisa cerita detail dan terstruktur. Bahkan pengen ceritanya dari awal kedatangan sampai dengan kepulangan ke tanah air. Namun apa daya, lagi sulit cari waktu πŸ™‚ Jadi mungkin ceritanya akan random πŸ™‚

Let’s Start!

Yeayy Korea….. This is the second time for me and my hubby ke Korea. Tapi ini pertama kalinya kami ke Korea bareng. Yuhuuyy dan bisa dibilang juga ini merupakan early wedding anniversary present πŸ™‚ Korea merupakan salah satu negara yang mau saya kunjungin dalam rangka mencari salju….. Dan ternyata, Tuhan mengabulkan doa saya πŸ™‚ Apakah saya suka drama korea? Gak! (Suka si cuma Full House doang) Apakah saya tau artis Korea? Jawabannya cuma tau Rain sama Song Hye Kyo dan pernah denger beberapa nama lainnya tapi tetep ga pernah inget :p

Pas kita ke Korea itu suhu udaranya 1-2dercel, pernah juga ngerasain 5dercel tapi tetep kedinginan hahaa… Bahkan, sempet minus juga. Hihiihi…. Untuk persiapan tempur saya di dalam pesawat, saya pake celana longjohn dan jeans, heattech tangan panjang dan jaket serta topi, sarung tangan, kaos kaki, sepatu boots. Kalo suami baru ganti pake yang anget – anget setelah di bandara Incheon. Terus terang saya penasaran sama cuaca dinginnya kaya gimana dan bakalan sedingin apa, karena waktu bulan November ke Korea yang masih belasan dercel saya udah gemeteran. Apalagi ini yang cuma single digit dercel. Hihihi

Keluar dari stasiun ada yang minta difoto πŸ™‚

Transportasi kami selama di sana ya pake KORAIL (www.letskorail.com) dari airport kami langsung cus ke hotel pake keretanya Seoul, enak yah nyaman meskipun memang ga sebagus Singapore tapi sangat bisa diandalkan. Temen – temen bisa beli kartu KORAIL di minimarket yang posisinya ada disebelah kiri pintu keluar bandara Incheon. Cukup antri yang beli kartu KORAIL disitu….. Nyaman dan enak naik KORAIL. Love it. Untuk menuju stasiun kereta di bandara cukup mudah, karena tingfal ikutin petunjuk yang sangat jelas hehe… Setelah sampai stasiun Jongno, kami turun dan petualangan yang sesungguhnya buat kami baru dimulai. Kami harus narik koper sambil naik turun tangga….Seru juga ngalamin geret – geret koper sambil naik turun tangga plus udara dingin. Dingin pertama yang kita rasain itu pas keluar stasiun untuk cari hotel yang udah kita booking. Nyessss Alamakjang, dinginnya menggigit. Setelah muter – muter dan nanya ke orang – orang dengan cara menunjukkan alamat dan capture map hotel kami, sampailah kami ke hotelnya.

Rame koper kereta dari Bandara

Setelah taro koper di kamar, kami rebahan dulu meskipun sebentar banget. Rebahan cuma ngelempengin punggung selama 10 menit lalu keluar lagi buat cari makan. Berhubung pas kami sampai Seoul udah cukup sore jadi kita putuskan untuk cari makan dan jalan-jalan sekitar hotel. Setelah cek – cek akhirnya kita makan ayam goreng yang ternyata enak enak enak….

Crispy dan pedesnya pas!

Berhubung cukup lelah selama perjalanan, akhirnya kita putuskan untuk istirahat di kamar setelah makan dan petualangan akan dilanjutkan besok πŸ™‚

 

March Celebrations


Jadi, bulan Maret ini ada dua celebration di kehidupan kami. Tanggal 2 Maret, my hubby darling itu ulang tahun. Horeee horeeee! Dan tanggal 3 Maret itu our wedding anniversary yang ke 4. Cuit cuittt….

So? Apakah saya beli kue? Jawabannya No! Apakah saya bikin kue? Jawabannya? Maybe yes (later) hehe….. Apakah saya kasih kado untuk suami? Jawabannya No! Why? Karena kata dia kadonya udah cukup. Jadi ceritanya Insya Allah kami akan punya sesuatu yang baru, jadi kadonya cukup itu aja kata dia. Ya syukur atuh Alhamdulillah uangku utuh. Istripelit kikikikkkk….

Oh ya, apakah kita dinner yang gimana gitu? Jawabannya No! Awalnya saya kepikir mau dinner yang gimana gitu. Apa sih pengertian yang gimana gitu ini? Maksudnya dinner yang agak fancy, di hotel bintang sepuluh (kalo bintang 5 udah mainstream πŸ˜‹) Β gitu misalnya. Ato di restoran mana gitu yang lagi heits dan happening dan tentunya instagramable :p Tapi sayang uangnya (dan ga ada voucher gratisan) (oke sip fix banget ga modalnya), jadinya kita makan yang biasa – biasa aja. Terus pas tanggal 2 Maret saya ajak suami makan gratisan di Holycow, eh tapiii ybs ga mau karena ga mau makan gratis katanya.. Soook banget, hahaha. Minta digetok.

Usia pernikahan 4 tahun, tentu saja masih kecil ya. Masih sering ribut, masih sering beda pendapat, masih sering greget. Yang paling penting kita makin cinta dan sayang satu sama lain. Amiiinnn…. Banyak banget keberkahan yang udah didapet di usia pernikahan kami yang ke 4 ini, semoga tahun – tahun mendatang juga banyak lagi berkah lainnya. Amiiinnnn….

Terima kasih untuk suamiku yang super baik, suamiku yang selalu ga pernah bosen untuk ngingetin aku untuk berterima kasih atas hal sekecil apapun yang kami miliki. Suamiku yang selalu bersyukur untuk hal – hal kecil yang kadang orang lain (saya maksudnya) lupa untuk syukuri.

Happy birthday for you and happy anniversary for us😍

 

 

Thank You Sayang

  
Jadi semalem, ketika saya lagi enak – enaknya tidur, ko perasaan ada yang empuk – empuk di pipi saya. Pas saya melek, ternyata my hubby lagi cium sambil bilang “Happy birthday hunny…” Abis itu saya langsung cengar – cengir, terus cek hp dan ternyata tepat 00.00 26 November.

Saya bilang, makasih beb. Terus saya selimutan (niatnya mau lanjut tidur lagi), eh pak suami keluar kamar, terus pas dia balik kamar ternyata dia bawa kue ulang tahun.. Ahh sweet banget πŸ™‚

Dia bilang, “Ini tadi aku pilih kue mango cheese cake, abisnya bingung mau yang mana. Kalo red velvet aku ga doyan.” Hhahaa… (Dalem hati, yang ulang tahun siapa yang pilih kue siapa. -.-

Terus pak suami, tawarin mau tiup lilin gak. Tapi saya tolak karena ngantuk, abis itu saya tidur lagi hehe…

Baru tadi pagi saya tanya, “Ko bisa kamu bawa kue, tapi aku gak liat?” Karena saya udah sampe mobil duluan pas dia dateng.. Kata dia “Iya aku kan agen mata – mata, jadi cepet.” Zzz, minta banget dicium ni orang haha…

Waaa, umurku bertambah 1, semoga selalu diberikan kebahagiaan dan keberkahan sama Tuhan YME πŸ™‚

 

Kisah lamaranku

Terbersit ide nulis ini, karena ada satu temen yang baru dilamar kemarin. I meant bukan dilamar di rumah orang tua bareng sama keluarga serombongan dan bawa seserahan dsb. Tapi di propose kasih cincin gitu. Hihi. Lucu ya. Seru.

Kisah lamaranku sendiri gimana? Ga adaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa! Secara ya kawan – kawan sekalian, saya ini kan ditembak kawin sama suami. Seperti di blog ini saya pernah cerita, pas awal pacaran suami langsung β€œSaya maunya kita serius menuju nikah, blablabla.” Ga pake bunga, ga pake cincin, ga pake eskrim. Ya gapapa ya pah, yang penting uang gajian sekarang sama aku semua. Hahaha CW Matere. Abis gitu, suami langsung bilang ke mama ku kalo mau ngelamar, langsung dilamar yang bawa keluarga dan seserahan.

Gara – gara iniii, dari pas menjelang nikah duluuu (sampe sekarang) aku sering nih sindir – sindir si papa bebeb. β€œMas (waktu itu manggilnya masih mas belom papa. Ini penting banget ya ji dibahas disini hihi), aku ko ga ada tuh ceritanya sama kamu lamarannya diajak makan malam, terus dikasih cincin plus bilang β€œWould you marry me?” atau dikasih bunga atau dibilang nikah yuk gitu. Huuu ga seru.” Terus si papa baik hati jawab β€œYa udah, mau dilamar gitu, maunya dimana? β€œ hahahaaha mau sih mau dilamar gitu biar kaya ditipi – tipi. Tapi yaaa, udah kadung tau dari awal pacaran diajak nikah. Jadinya aneh aja kalo ditanya mau dilamar dimana. Zzzzzzzzzzz.. Terus ya, saya ini ga penting banget sampe bilang β€œPah, ini aku bingung kita ga punya tanggal jadian.” Hasyeeemm penting banget ya ji, digetok kardus dah sama papa. Hehe.

Terus ya, cincin lamaran temenku pake berlian gede bener. Bihihihihik. Iriiiii. :p Lagian sih pas dulu ditanyain mau dipakein berlian ga cincinnya? Dengan sok idealisnya bilang ga usah, mendingan simpen aja uangnya untuk yang penting. Sekarang mupeng liat cincin orang berkilau – kilau. *Nyengir kuda.

Anyway, biarpun ga ada kata – kata β€œMau kawin ga sama aku?” dan ga pake berlutut, dan ga ada surprise propose dari Papa Bebeb. Kisah cintaku sendiri paling aku sukak (ya iyalaah yaaaaaa). Oh iya gara-gara cerita lamaran ini, jadi dengerin lagi I won’t give up nya Jason Mraz berkali-kali. Abis kayanya sweet aja gitu lagu ini. Hihihi. 😽

Temen – temen yang udah dilamar ceritain dongg kejadiannya gimana, dimana, dan seperti apa kronologisnya*Kepo. Untuk yang udah pernah posting dan pernah ku komen juga, tetep aja cerita ulang. Hahhaa banci dikomenin.

Love Love,

Puji