Melepaskan sedikit stress

Buat saya, melepaskan sedikit stress itu caranya dengan baca, nulis, dan juga masak pastinya πŸ˜€

Rencananya, nanti malem mau masak spaghetti Bolognese buat bekel besok pagi, supaya besok pagi ga terlalu grasak grusuk :D. Udah beli dagingnya, dari Tokopedia, dianter pake grab dong. Padahal, bisa aja sih beli di mall sebelah kantor. Cuma, lagi males jalan ke sana. Oh yaaaa, satu lagi hal yang bisa buat saya hilang penat adalah keliling jalan – jalan di supermarket. Liat – liat bumbu, bacain bumbu, liatin keju, liat tahu, cari sayur baru, cari buah baru. Senangnya.

Tadi pagi, senangnya bisa sempat masak untuk bekal makan siang, masak salmon fetucinni aglio e olio, ditemani dengan selingan makan pisang, dan alpukat, plus satu slice pizza. Sarapan jam 8 makan bubur kacang hijau + ketan hitam, dua jam kemudian madu dan yoghurt.

Semoga, seiring berjalannya waktu, bisa makin sering nulis. Pengen nulis lagi soal jalan – jalan waktu di US, dan beberapa jalan – jalan lainnya, yang belum sempat terdokumentasikan dengan baik di blog ini. Sebagai pengingat dan pengenang aja gitu πŸ˜€

Segitu dulu tulisan kali ini, sampai ketemu lagi.

My Two Weeks Waiting

Sambil menunggu two weeks waiting, sebenernya oleh dokter dan suster, saya dianjurkan untuk istirahat, jangan cape, dan boleh aktivitas seperti biasa, asal jangan olah raga aja. Bye bye sementara ke body combat, body pump, dan lari. Intinya jangan kecapean dan banyak pikiran. Suster bilang, boleh masak ko bu, aktivitas kaya biasa. Asal jangan keliling mall dari buka sampai mall tutup. Hehe

Akhirnya, saya memutuskan untuk istirahat 2 hari di rumah, abis itu tetep pergi kerja ke kantor. Karena, saya pikir saya bisa sangat stress malahan kalo menunggu aja selama dua minggu di rumah, ga ngapa – ngapain. Yang ada mungkin bisa nangis, kesel, bingung, ngambek.

Untungnya di kantor, saya bisa memanage stress dengan baik. Waktu berjalan cukup cepat berlalu karena saya beraktivitas seperti biasa, walau setiap pagi, saya berhitung ini hari ke sekian. Lagi apa di dalem, masih nempel ga ya. Apa rencana Tuhan buat saya?

Oh ya, saya sebelumnya juga sudah tanya ke suster, apa saja yang boleh saya makan. Suster bilang, yang ga boleh hanya yang mentah saja, dan kurangi yang asin, seperti telur asin dan ikan asin. Sisanya makan yang sehat.

Jadi, ada beberapa hari saya minta mama masakin makanan, di weekend saya masak sendiri. Suami makin rajin bantu beberes rumah, sebelumnya juga udah rajin, tapi ini jadi sangat rajin. Haha. Yeay.

Dua minggu, kalo jalan – jalan terasa enak, kalo nunggu terasa menegangkan.

Nanti, dilanjut lagi ya ceritanya.

Tahu

Posting ini akan ngobrol soal tahu. Makanan tahu, yang biasanya dibandingkan dengan tempe itu loh πŸ˜€

Jadi, weekend kemaren, saya nonton acara yang bahas soal tahu yang sudah di produksi sejak lama sekali dan juga restaurant yang menyajikan menu khusus tahu, lokasinya ada yang di China, ada yang di Jepang. Berhubung saya suka tahu, jadi saya nonton deh acara sambil selesai, dan ngebayangin sambil bergumam “Uuuu pasti enak. Waaa itu di mana aku mau coba”, dan sebagainya.

Restaurant tahu di Jepang contohnya, menyajikan semua menu tahu, masakan tahu yang disajikan, cuma dikasih sama sedikit bumbu. Pasti enak banget tuuuuhhh.

Kalo restaurant tahu di China, kebanyakan disajikan dalam bentuk masakan sarat bumbu, bukan cuma sapo tahu atau mun tahu doang, tapi banyaaaaaakkk banget menu tahu lainnya yang disajikan.

Setelah nonton acara itu, saya google penjual tahu terenak di Jakarta, tahu terenak di Tangerang. Tapi rata – rata yang keluar, hampir sebagian besar restaurant atau tempat makan pinggir jalan yang ada menu tahu di hidangannya. Misal, sapo tahu, tahu tek, tahu gimbal, tahu goreng krispi, dsb. Beda kalo cari referensi tempat tempe yang enak, rata – rata keluar di daerah Malang, atau daerah Jawa lainnya.

Padahal, yang saya butuhkan itu referensi tahu seperti, tahu mang amin yang berlokasi di Tangerang ini enak banget, semacam itu, semacam yang saya tonton di tv. Tapi sayang, saya ga nemu referensi yang saya mau.

Karena anaknya banyak maunya, jadilah siang itu saya bikin capcay pake tofu jepang. Enak banget.

Tahu yang saya paling suka, tahu semacam tahu susu, tahu bandung, tofu, atau tahu yunyi alias tahu yang padat. Kalo tahu sumedang yang kopong tengahnya, sebenernya saya kurang suka, tapi kalo ada ya makan juga sih hahahahaa….

Makanya, saya doyan ketoprak, gado – gado, tahu telur, pepes tahu, karena ada tahunya. Tahu is the highlight. Bahkan, kalo mama saya bikin bumbu pecel, saya dengan senang hati makan nasi, tahu putih dan bumbu pecel aja. Enak.

Sekian dulu ngalor ngidul tentang tahu.

Teman – teman ada rekomendasi pedagang tahu yang enak?

Review Ruth Chris Steakhouse – Jakarta

Dalam rangka melaksanakan perayaan ulang tahun saya, pada 26 November lalu. Saya dan suami, mencoba restaurant steak yang lokasinya deket banget sama kantor saya. Cuma jalan kaki. Namany Ruth Chris Steakhouse – Jakarta.

Sebelum dateng ke tempatnya, saya udah booking dulu melalui Zomato. (Bukan iklan) Gampang ternyata booking lewat Zomato, 1 hari sebelum tanggal reservasi, pihak restaurant telp saya, untuk menanyakan konfirmasi reservasinya.

Kami sampai tempat makan sekitar pukul 18.30

Langsung pesen makanannya. Supaya ga bingung, kita pesen menu paketnya aja ya. Sebelum datang ke sini, saya udah wanti – wanti suami. Ini steak a la new york, jadi jangan heboh minta sauce, karena kita bakalan nikmatin dagingnya, bukan sauce nya. Awas juga jangan minta chili sauce. hahaha….

Di bawah ini review makanannya ya.

Ruth’s Carpaccio, irisannya pas, dingin daging juga pas.
Crab and Corn Chowder. Masih enakan Clam Chowder di SF πŸ˜€
Kami pesan, US Prime Ribeye dan US Prime New York. Punya saya medium well, punya suami medium. Tapi dia lebih suka rasa yang medium well, saya lebih suka rasa daging yang medium. Jadi, kami iris – irisan, saling kasih daging hehe.. Hati – hati, piringnya juga panas.
Two sides: pan-roasted wild mushroom dan creamed spinach. Suka dua – duanya. Spinachnya kayanya dimasak pake cooking cream gitu, tapi ga bikin enek.
Sebenernya di dalam paketnya, udah terdapat dessert juga. Cumaaa berhubung kami makan dalam rangka saya ulang tahun, saya minta suami untuk ngomong ke pelayan baik hati kita, kalo saya ulang tahun. Jadilah dapet kue dan ada tulisan happy birthday.
Muka bahagia dan kekenyangan.

Apakah semua makanan tersebut habis? Tentu saja tidak dong, karena porsinya super banyak. Sampe si bapak pelayan kita bilang, “Ga habis ya?” Saya jawab “Iya pak, banyak banget porsinya.” Bapaknya ngomong “Gapapa, memang porsinya porsi US. Rata – rata orang Indonesia ga bisa habisin.”

Suasana makan di sini sangat cozy, lampu temaram, terus ga terlalu crowded. Nyaman banget. Suami ternyata doyan makan di sini, udah berkali – kali ajak makan sini lagi. πŸ™‚

Sampai ketemu lagi di review makan – makan selanjutnya.

Kesotoyan

Sotoy alias sok tau. Kata itu kadang jadi nama tengah saya πŸ˜‚

Suatu hari di rumah sakit, saya tanya ke perawat lelaki.

Me: β€œMas, perawat lelaki kan di sini?”

Mas Perawat: β€œIya bu”

Me: β€œPerawat lelaki punya panggilan apa tuh mas namanya. Kalo perawat perempuan kan suster ya. Kalo perawat laki-laki, master ya.”

Mas Perawat: β€œPerawat laki-laki biasanya panggilannya Bruder, Bu.”

Me: β€œOh iya bruder ya. Saya lupa, saya pikir master.”

Sambil nahan ketawa sendiri dalam hati, kenapa ya bisa juga kepikir panggilan perawat laki-laki master 🀣🀣🀣🀣

Setir Mobil

Udah dua weekend ini, saya kursus setir mobil. Sebenernya saya bisa dari dulu, cuma ga lancar aja gitu loh 😌

Surprisingly, awal-awal nyetir, masih takut sama motor, lalu pas latihan yang ketiga kali udah mulai nyaman dengan kehadiran motor di sekitar mobil saya πŸ˜‚

Yang nyetir di Indonesia, khususnya Jabodetabek area, pasti paham lah ya dengan banyaknya motor lalu lalang. Ituuuu bikin saya jadi super hati-hati dan ngeri kalo nyetir. Syukur, sedikit demi sedikit saya mulai tenang menghadapi kawanan motor.

Sekilas info, pas kursus di hari pertama, suami bilang dia mau cuci mobil abis drop saya di tempat kursus. Ternyata, dia malah ngintilin di belakang mobil, sampai dia ada videoin juga dua kali, termasuk pas saya puter balik πŸ˜† Maklum ya, agak ajaib emang dia.

Udah belajar gang sempit, belok gang, belok belok, sedikit belajar parkir, lalu minggu depan saya akan full belajar parkir. Hehe

Doakan saya semoga berhasil, oh ya kalo SIM sih saya udah punya 😎 sedang menambahkan nyali aja.

Have a good week!

Cara Menyelamatkan Dunia

Apakah judulnya sudah cukup click bait?

Jadi beberapa waktu lalu, saya main ke kantor Greenpeace, dan saya nanya. Apakah pemakaian sedotan stainless itu berpengaruh besar terhadap lingkungan? Dijawab dengan lugas. β€œYa mba. Sangat berpengaruh.” Begitu jawab Mba GP.

Saya, ga gitu suka pake sedotan stainless, namun mulai besok, akan aku lakukan. Insya Allah, semoga inget. Sedotannya sih punya, dua set. Tapi jarang banget dipake.

Kalo pengurangan pemakaian plastik, cukup sering saya lakukan. Misal, ga pake kantong plastik saat belanja barang cuma 1s/d3 biji di supermarket. Atau pemanfaatan plastik bekas untuk buang sampah, saya usahakan kalo plastiknya penuh, baru saya buang. Dan ga ada plastik di dalam plastik. Misal, sampah kulit bawang, langsung saya buang ke plastik utama (ga dimasukin ke plastik lainnya terlebih dahulu).

Terus, sekarang yang jadi concern saya adalah jajan makanan atau minuman lewat ojek online. Sejujurnya, betapa nikmatnya kan jajan dibeliin mas/mba ojek, kita tinggal duduk manis. Namunnnn, beberapa waktu ini saya kepikiran, aduh banyak plastik yang dipake, karena makanannya dibungkus, dan juga asap kendaraan bermotor ketika f&b diantarkan ke kantor/rumah. Seringnya ini makan siang ya, jadi kalo saya ga bawa bekal dari rumah. Saya memaksakan diri untuk turun ke kantin, atau ke lotte atau kemana pun buat makan di tempat. Supaya ga ada bungkusan yang saya ciptakan. Itung-itung olahraga juga.

Kalo untuk makan malam, saya biasanya juga makan langsung di tempatnya. Sebisa mungkin.

Terus, yang terakhir adalah. Mengurangi perilaku konsumtif!!!!! Diskon bertebaran, maupun cashback, membuat banyak orang makin gampang beli ini itu, meskipun ga butuh! Untuk meminimalisir perilaku konsumtif, saya sering ingetin diri sendiri barang yang ga perlu akan jadi sampah, dan boros pula. Usahakan juga ga usah stock banyak obat. Karena hari ini saya baru aja buangin obat yang ga kepake, bahkan ada tolak angin sekotak!!! Mereka semua udah expired!

Contoh hari ini, ada diskon beauty and body care product di Guardian. Padahal saya udah beli sabun, (stock udah lebih). Awalnya keinginan beli muncul, karena diskon. Alhamdulillah saya sadar kalo stock masih banyak, dan diskonnya ya udah lah ya. πŸ˜‚ Insya Allah akan ada diskon lainnya. Aku yakin itu.

Terakhir, ketika saya cuci tangan jumat kemaren, saya liat ada dedek intern, setelah cuci tangan dia ciprat-ciprat air di wastafel beberapa saat, lalu pergi tanpa ambil tissue. Dalam hati saya, iya juga ya, nanti kan tangannya kering sendiri. Tunggu aja beberapa detik. Setelah itu saya ikutin caranya, ataupun kalo ga sengaja ambil tissue, saya cuma ambil tissue 1. Cukup loh 1 tissue buat keringin kedua tangan!

Ok, sekian ocehan malam ini. Kalo kamu, apa kebiasaan yang kamu coba buat atau pertahankan, demi lingkungan yang lebih sehat dan baik?

Meet Up

Pada bulan Agustus lalu, saya ketemuan dengan KOL hits yang sungguh kondang, terutama di jagat twitter. Tak lain tak bukan, Mba Yoyen.

Kami bisa ketemuan, karena kebetulan Mba Yoyen lagi ada kegiatan di sekitar kantor saya. Jadi deket :).

Ketemuannya sangat berkualitas dan berkuantitas πŸ˜€ (thank you for the time Mba), tapi karena yang diomongin banyak banget nget nget. Mulai dari cerita soal keluarga, kebiasaan – kebiasaan di Belanda atau Indonesia yang saat ini sedang terjadi, selebgram di Belanda (yang kalo kita bandingkan dari jumlah follower, Indonesia pasti menang lah). Diskusi soal kerjaan, diskusi soal ketubiran di twitter :p dan lain sebagainya.

Oh ya, ada satu kejadian lucu. Karena sebelum jadwal ketemuan kita, Mba Yo ada kegiatan di deket kantor, maka kami pun janjian untuk jalan bareng aja ke tempat meet up kami. Saya tunggu di luar pintu kaca lobby (karena saya pikir, Mba Yo dateng dari pintu depan), ketika sedang menunggu ada yang panggil nama saya. Sambil bertanya – tanya dalam hati, suaranya terdengar familiar, tapi bukan temen kantor saya. Siapa ya, eh pas nengok ternyata yang panggil Mba Yoyen, hahaha… Ternyata Mba Yo pake pintu yang dari atas, jadi muncul dari dalam kantor.

Seneng juga bisa ketemu sebentar sama keluarga Mba Yo, yang semuanya ramah. Oh ya, ada G juga. Si imut yang ramah dan baik bangettttt. Terus, bisa ngobrol pake bahasa Indonesia. πŸ˜€

What a good time Mba Yo. Bedankt! Sampai ketemu lagi nanti ya :*

Apakah manusia bisa tidak berharap?

Apakah manusia bisa tidak berharap?

Tulisan ini nganggur jadi draft dari bulan November 2018, hehe…

Konon kabarnya berharap merupakan asal muasal dari kesedihan kita, jika harapan kita kepada hal tersebut tidak terpenuhi.

Namun, apakah mungkin manusia tidak berharap? Rasanya tidak mungkin, menurut saya, berharap itu sah – sah saja, dan bisa menjadi penyemangat hidup. Hal yang paling mungkin adalah kita menyesuaikan ekspektasi dari harapan itu sendiri.

Jadi, kita harus memiliki kesadaran penuh bahwa tidak semua hal bisa berjalan sesuai harapan atau berjalan sempurna. Yang perlu kita manage adalah perasaan kita akan hasil yang akan keluar, baik atau buruk.

Bagaimana menyesuaikan ekspektasi dari harapan? Kita harus pintar membaca data, trend ataupun kebiasaan.

Misal, kita janjian sama orang, orang tersebut biasanya telat datang, ya ekspektasi kita jangan ketinggian berharap dia datang on time. Atau contoh lain, kita berharap kelas bahasa yang akan kita datangi sepi, padahal biasanya memang ramai. Mungkin saja terjadi, tapi sangat kecil kemungkinannya.

Apakah teman – teman setuju dengan pendapat saya? Atau tidak setuju?

Nonton Iron-Man di Bintan

There is always a first time for everything!

Minggu lalu, saya dan suami pergi ke Bintan. Kebetulan, acaranya berbarengan dengan Iron-Man Championship. Setelah lomba di Bintan, beberapa bulan kemudian kejuaraan dunia ini akan digelar di Perancis (kalo ga salah). Senengnyaa, jadi bisa liat secara langsung manusia – manusia berjantung kuat. Kenapa saya bilang berjantung kuat? Karena mereka harus menyelesaikan race dengan detail di bawah ini:

The “70.3” refers to the total distance in miles (113.0 km) covered in the race, consisting of a 1.2-mile (1.9 km) swim, a 56-mile (90 km) bike ride, and a 13.1-mile (21.1 km) run. Each distance of the swim, bike, and run segments is half the distance of that segment in an Ironman Triathlon.

Saya hanya bertanya – tanya, kok bisa? kok bisa ada manusia sekuat itu? Terusss, kok bisa kalian berenang sepanjang hampir dua km siihhh? Di laut lepas lagii…

Jadi, pesertanya itu ada sekitar 1.000 orang dari seluruh negara. Juara 1 bisa menyelesaikan semua itu hanya dalam waktu 4 jam 20 menit. Juara 2 selisih sekitar 15 menit dari juara pertama.

Bisa di lihat pada video di bawah ini. Pas sang juara selesaikan semua tantangan itu

Kok bisa??? Iya tau ko tau, semuanya pasti karena latihan :p

Harga sepedanya mahallllll