Life is good

My life is good, lately. Alhamdulillah, semua hal tertangani sesuai maunya saya. Yaaa, masalah mah ada aja tetep, namanya juga manusia. Tapi, life feels so good.

Hal yang paling disyukuri sampai sekarang adalah, bisa kerja dengan tenang dan nyaman dari rumah. Ke kantor masih sesekali aja, special occasion. Jadi, bisa anter-anter Gladys kalo dia butuh kemana-mana. And make sure, everything is under control di rumah.

Kadang masak, seringnya dimasakin (lolll). Dan masih menyempatkan diri buat latihan fisik dong, apa pun itu bentuknya.

Terus, punya lingkungan rumah yang asri dan nyaman itu sungguh berkat ya. Pas aja gitu rasanya, ga terlalu sepi, ga terlalu ramai. Yaaa, kurangnya adalah udara tangsel seringnya terik, tapiii anginnya sepoy2 tetep. Kalo malam hari sering dingin.

Setiap minggu ke pasar tradisional, seru ya ke pasar tradisional tuh. Kurang lebih setahun terakhir saya rajin ke pasar tradisional. Dulu ya, waktu awal kawin kalo belanja ya di supermarket, karena hidup cuma berdua. Jadi, ga terlalu tinggi kebutuhan belanja, misal beda harga dikit ga masalah.

Ketika mama lagi jadi doula nya Gladys (hahahaha), kita nemu pasar tradisional dekat rumah dan menjual segala macam barang. Jangan disamain harganya sama pasar modern, jauuuuhhh lebih murah. Jadi, saya tiap minggu, atau paling telat dua minggu sekali, belanja segala perlengkapan dapur di pasar. Seru.

Segitu dulu ceritanya, nanti kalo ada mood lagi, bisa saya ceritain bedanya pasar tradisional dan pasar modern.

Stay healthy

Gladys 2 Tahun

Alhamdulillah, she is such a blessing for us!

Pooh pooh. Happy birthday πŸ™‚

Terima kasih Gladys selalu ceria, selalu cepet sehat ketika kena batuk 😁 Tolong dong makannya yang doyan seperti mama 😳

Gladys anakku, maafin Mama yang ga selalu bisa bersama Gladys, walau Mama ada di rumah. Soalnya kalo sekarang ajak Gladys meeting, kamu suka berisik, suka ambil pulpen mama untuk tulis-tulis, suka mau ketik-ketik laptop. Minta dipangku, tapi tujuannya buat ambil kertas di buku mama. Lol

Gladys anakku, mungkin menurut beberapa orang yang tau. Kamu dari umur 2 tahun udah pressure karena mama mau kamu sekolah di sini, di sana, baiknya jadi ini jadi itu. Tapi, percayalah, mama akan dukung apapun pilihan kamu, dan mama berharap kamu ga pernah ngerasain kesusahan mama :,)

Gladys anakku, terima kasih sudah bersabar kepada mama. Selalu cinta mama, selalu mau mama lagi dan lagi, meski pun mama kadang bilang β€œGladys, tunggu sebentar, nanti mama gendong.” β€œGladys, awww rambut mama keinjek.” β€œGladys, jangan injek perut mama busettt”

Gladys anakku, mama selalu berusaha menjadi orang yang lebih baik setiap harinya hanya untuk kamu. Yaaa harusnya buat mama sendiri sih, tapi mama rela no.1 in Gladys 😘

Gladys anakku, I love you Nak. Ga habis-habis, cinta, sayang, dan peluk mama buat Gladys. Pintar selalu, sehat selalu, kiss kiss mama selalu.

Beli Jadi

Pusing baca timeline di social media. Balik sini ajalah, lebih tenang πŸ₯Ή

Dalam seminggu, di rumah saya pasti aja kita pesen makanan lewat Gojek atau Grab. Soalnya meski pun bisa bikin segala macam, kadang tetep aja jajan itu enak ya kawan πŸ˜‚

Cuma, berhubung saya tau harga bahan makanan di pasar, kalo jajan, saya jadi perhitungan sekali. Pelit lah pokonya. So, kalo saya jajan saya akan beli makanan yang sangat kecil kemungkinannya untuk saya bikin sendiri. Berikut daftarnya:

1. Sate. Enak sih ya makan sate, tapi kalo mikirin bau asepnya, males!

2. Bakmi Godog. Karena di rumah tidak punya kompor areng, sudah pasti saya beli bakmi yang dimasak pakai kompor areng. Rasanya enaknya beda gitu.

3. Martabak. PR lah kalo bikin sendiri. Ngaduk adonan butuh mixer, takar2, males. Mending beli. Beres haha

4. Bebek goreng, atau bebek rica-rica. Padahal saya doyan daging bebek, tapi ga pernah tergugah untuk olah sendiri. Jadi, seringnya ya beli, mulai dari bebek ala madura, bebek slamet, atau bebek rica.

5. Corndog. FYI, banyak bocah yang sering main atau nginep di rumah, bikin saya sering mikir kasih mereka cemilan apa ya. Kalo mereka mau corndog, udah pasti saya beli. Dibandingkan saya harus beli mozzarela, bikin adonan, goreng corndog. Mending beli, menang banyak.

Enaknya hidup di Jakarta, Tangerang dengg bukan Jakarta, banyak kemudahan dalam hidup. Yang kaya gini ko ga disyukuri? Masih pelik aja mikirin pilihan si A si B. Heran πŸ˜‚

Kamu suka pesen makanan apa?

Baca Cerita Orang

Ternyata saya hobinya emang bacain cerita orang. Real story sangat menarik, that’s why juga kali ya saya suka baca blog orang.

Jadi, sekitar dua bulan ke belakang, saya lagi suka baca Quora Indonesia. Jujur, lupa awal mulanya gimana. Tapi, lama-lama saya sering buka dan baca.

Berbagai kisah yang buat nangis, ngelus dada, geram, marah, wondering why?, bertanya-tanya, ada ya manusia begitu, dsb. Lengkap semua.

Serunya juga di Quora ada yang rajin translate cerita dari Quora luar. Saya sering baca soal The Royal Family. Loll.

Quora Indonesia itu bener-bener kaya baca buku diary orang banyak deh. Buanyakkk banget, dengan banyak latar cerita, background dari atas sampe bawah.

Seru ya baca hidup manusia. Seperti quote yang kemaren saya baca, saya ga suka hidup di dalam drama, tapi suka menonton drama orang lain. 😁

Ada yang rajin baca Quora?

Mid 2022

Awalnya nulis setiap hari, seminggu sekali, sebulan sekali, hingga beberapa bulan sekali. I’m so sorry for my self ga pernah menyempatkan waktu buat nulis, padahal nulis bisa jadi salah satu cara ampuh mengurangi stress.

So, let’s start again.

Alhamdulillah, dengan segala ujian kepada seluruh orang di dunia, kita bisa sampai ke Juni 2022.

Gladys makin bawel, lucu, lagi sangat ngangenin. Cuma, mama lagi belajar konsisten kasih makan Gladys, yang mood nya gitu deh. Semua cara udah mama coba, semua (agak hiperbola sih ini) dokter udah mama temui. Bisa bikin tulisan berjilid-jilid sendiri kalo mau cerita soal ini πŸ˜‚

Ada satu waktu, di mana saya merasa gagal jadi Ibu yang kerja dari rumah. Sedihnya, no one judge me but myself 😦 Saya merasa harus ideal, tapi emang ga semua hal bisa ideal. How come I judge my own self?

Udah mulai bisa nerimo sama keadaan tapi tetap tidak menyerah! Makasih Gladys udah nurut, pinter, ga rewel (seringnya ga rewel). Makasih terus belajar, mencoba dan berusaha bareng mama.

Kantor gimana? Mulai bulan Juli, ada kebijakan baru di mana para pegawai diharapkan kerja dari kantor 4x/bulan. Kalo tim saya bisa nego menjadi 2x/bulan. Sangat-sangat disyukuri πŸ™πŸ»

Beberapa hari ini kerja ke kantor. Macet Jakarta (ternyata) memang sudah senormal-normal itu!!!

Ok, sekian dulu updatenya. See you on the next episode 😝

Akhirnya Bali!

Hi All,

Udah beberapa minggu ga buka blog, bukan karena bosen. Tapi, karena minggu – minggu lalu sibuk siapin trip ke Bali. Yeyayayy.

Akhirnya setelah 2 tahun lebih ga ke Bali, bisa ke Bali lagi. Pertimbangan ke Bali saat ini karena, udah ga perlu test PCR lagi (asal udah vaksin lengkap) bisa terbang.

Pertama kali buat nona kecil naik pesawat terbang. Selama ini, dia tau kalo itu pesawat, dengan bilang “At at”, sambil dadah. Eh tapiii begitu masuk pesawat dia awalnya bingung, terus bisa ditenangkan pas duduk. Lalu, mesin pesawat nyala dia nangis 😦 sampe beberapa menit setelah take off masih nangis. Sudah dikasih minum, makan kue yang dia suka, dikasih foto, dll. Ga mempan. Sampe akhirnya mempan pas saya kasih game candy crush hahahaha… Dia diem, sampe nyampe ke Bali. Alhamdulillah.

Sepanjang Jakarta – Bali, saya juga nyanyi segala macam lagu anak yang saya inget, anggep aja lagi latihan jadi penyanyi ya mama. Untung bocah mau nyanyi πŸ™‚

Perjalanan pulang dari Bali menuju Jakarta. Ketika masuk ke dalam pesawat, mulai rewel dan nangis. Saya udah tegang, jangan-jangan bakal lebih panjang nangisnya dibanding pas pergi. Eh syukurnya begitu dikasih lagu, langsung diem. Setengah penerbangan tidur sangat nyenyak :*

Saya udah bilang ke suami, kalo tandanya kita harus sering-sering pergi naik pesawat. Loll.

Cerita di Bali, menyusul yaaaa.

Stay healthy everyone!

Cerita Weekend

Weekend well spent! Semua hari di minggu lalu, banyak liburnya, jadi enak rasanya πŸ˜€

Cerita untuk minggu ini adalah, kami nonton The Batman. Gladys ditinggal ya udah pasti. Kami nonton film di jam pemutaran pertama, yaitu 10.45 WIB. Supaya, sampe rumahnya ga terlalu sore/malam. Kita sampe mall, jam 9.30 WIB hahaha, yang baru buka hanya supermarketnya saja. Akses dari supermarket menuju mall masih ditutup dong. So far, puas dengan film The Batman, 3 jam kan tuh ya durasinya, tapi ga terlalu terasa sih buat saya. Karena, saya ga expect apa-apa kali ya pas nonton filmnya. I’m not DC fans, nor Marvel fans. Tapi film The Batman ini cukup memuaskan buat saya.

Nonton di theatre dengan Dolby Atmos sound. Bagus sekali suaranya terutama adegan Batman kejar-kejaran mobil. Suara knalpot dan sound effect lainnya, kedengeran keren banget! FYI, ga semua theatre di sini pake Dolby Atmos sound, karena katanya sih harga investasinya mahal.

Abis nonton, mau makan di mall, ga selera aja gitu, bosen sama menu restonya yang gitu-gitu aja. Yowislah kami keluar mall, keliling area sekitar, dan end up makan padang di Pagi Sore. Lolll

Hari minggu pagi, kami jalan-jalan muterin Jakarta. Hobi banget pokonya jalan-jalan!! Main ke taman, lihat air mancur, ga terasa udah waktunya makan siang, setelah dipertimbangkan akhirnya kami makan kemana coba? Ke RM Padang Surya, Benhil. Ga bosen-bosen itu ya dua hari berturut-turut makan di RM Padang. Ga dong, karena dari segi rasa beda, dan pilihan makanannya juga berbeda hehe.

Ok, sekian dulu. Have a good week!

10 Tahun

Ga sangka, udah 10 tahun berjalan bersama. Suka duka, senang sedih, terang gelap, bangga marah, sehat sakit, sendiri berdua, sekarang sih bertiga hehe.

Kemanakah waktu pergi?

Ko tiba-tiba udah di titik ini. Padahal sih tiap harinya berasa waktu berjalan ya, tapi ketika sudah menginjak setahun, dua tahun, dan seterusnya, langsung berasa waktu yang kemarin udah kita jalanin apakah benar sudah selama itu?

Semoga semakin dimudahkan yang disediakan oleh Yang Maha Kuasa untuk kami.

Semoga dilancarkan segala tujuan dan juga cita-cita kami untuk keluarga ini.

Semoga penuh berkah untuk keluarga, dan untuk sesama.

Amin.

Berubah Terus

Kabar terbaru dari dunia koro koro di Indonesia, haha (ketawa getir). Waktu karantina setelah kedatangan dari luar negeri diperpendek menjadi 3 hari!

Waktu yang baik untuk para travellers yang sudah gatelll mau book pesawat keluar negeri, tapi terganjal dengan peraturan karantina yang terlalu lama. Atau, bagi mereka yang udah bertaun-taun ga mudik ke Indonesia karena koronce 😦

Awalnya, saya sempet kepikir. Ih asik juga nih, bisa berangkat ajak anak sekalian, toh 3 hari juga di hotel pas di Indo. Anggep aja lagi staycation kan. Tapi, lalu saya ingat kalo susu yang Gladys minum itu mesti berbotol2 kan dalam sehari, dan cukup males kalo harus nyari susunya di negara tujuan. Kenapa ga beli susu merk lain? Karena, Gladys itu susaaahh minum susu, kebiasaan ASI tidak dicampur sufor sampe beberapa bulan lalu, jadilah ya udah mama pasrah aja. 😦 Udah coba susu beraneka merek dan rasa, tapi masih mingkem anaknya, selain susu ini. Terus, masih khawatir juga karena Gladys kan belum vaksin corocoro 😦 Mit Amiit kalo dia yang kenapa-kenapa cuma karena saya ga bisa nahan diri. Bisa nyesel banget.

Ok, back to topic. Saya ngayal, kalo memang saya beneran bisa ke LN, kira-kira saya bakal pilih negara apa?

  1. Marocco, karena series Netflix Inventing Anna. Kota-kotanya lucu, eksotis, warnanya bagus. Tapi, barusan saya baca, banyak scam di negara ini, jadi harus super hati-hati.
  2. Cappadocia, Turkey sudah menjadi destinasi impian saya berrrrrrrrrrr tahun-tahun lalu (butuh penekanan di sini), karena sekarang banyak banget kan yang ikutin series itu. Saya ga nonton, cuma tau dari social media saja. Namun, saya males kalo kesana lagi hype hpye nya. (mohon maaf kalo sok) hehehehe
  3. Norwegia (Apakah ini saat yang tepat?)
  4. Balik lagi ke US karena visa sudah ada? Pilihan yang paling bijak
  5. Singapore? Terlalu deketlah, tanggung gitu. Sekalian aja pergi yang agak jauhan, karena waktu karantinanya sama. ahahahaha
  6. Jepang atau Korea sebetulnya pilhan yang paling masuk akal. Jaraknya pas, kedua negara selalu cantik dan baik. Feels like home (baru juga berapa kali ya, kesannya kaya tiap tahun :D)

Ok, now. should I go or no?

And, which country would you prefer if this is your first time (or not) to traveling aboard (in coro session)?

Serba Serbi Susu

Kalo rajin nulis, nulis terus. Kalo lagi males, bisa kosong berbulan-bulan. Hehe.

Kisah kali ini mengenai susu formula untuk anak. Setelah G 15 bulan, saya putuskan untuk kasih susu tambahan atas advis dokter, supaya BB bocah bisa ke boost. Disuruh pake susu formula yang ready to drink (RTD) aja. Ya udah beli ya kan, gampang pula kasihnya tinggal buka botol, haha.

Terus, beberapa hari lalu, susu RTD itu agak langka yah. Untuk jaga-jaga, saya beli aja yang versi bubuknya. Dan mohon maaf pemirsa, saya baru tau, kalo bikin susu bocah itu udah ada takaran khususnya yaa. Ga bisa kira-kira, seperti dulu waktu saya bikin susu dancow bubuk ahahaha. Terus air untuk bikin susu (at least untuk anak di atas 1 tahun ya) ga harus selalu air panas, bisa pake air suhu ruang aja, bahkan air dari kulkas. Wow magic.

Saya iseng scroll susu lainnya di Toped, ternyata jenis susu formula itu beragam ya. Dulu, saya taunya cuma susu sapi biasa, atau kalo alergi susu sapi biasa, bisa pake susu soya. Oh taunya susu formula itu ada banyak jenisnya, mulai dari susu dengan formula hypoallergenic yang terbuat dari susu sapi, tapi sudah di ekstrak sehingga tidak menimbulkan alergi (mind blowing), susu formula yang organic, susu anti allergen. Dan, semua susu tersebut merknya banyak ya. πŸ™‚ Seru gitu iseng scroll sambil bacain beragam jenis susu formula.

Harga tiap susu formula bervariasi yaa, mulai dari harga biasa aja, sampe yang harganya wow terutama untuk keperluan medis khusus.

Baik, sekian dulu updatenya. Sampai jumpa di tulisan berikutnya.