Gladys 1 tahun

Sebetulnya late post hampir 2 bulan ini hehe.

She is still baby, but not too baby.

Mama’s favorite is her tiny feet.

Meskipun cute, dia bisa jadi monster, yang tiba – tiba suka dorong mama kalo lagi cium dia, atau tendang mama, atau manjat di badan mama.

She’s a smiley baby. Nangisnya masih normal lah, bersyukur banget (belom) pernah ngamuk or tantrum, dan nangis ga jelas sampai dengan saat ini.

Happy birthday, G. Do’a mama selalu mama bisikin tiap malam ya 🙂

🥰
Mencoba kabur dari photo session
Padahal yang pengen rayain orang tuanya, tapi fotonya bisa jadi kenang2an buat anaknya 😝

Hari ini Setahun yang Lalu

Saya mau cerita mengenai kegiatan saya di Rumah Sakit waktu mau melahirkan, while I’m still vividly remember it. Sebetulnya saya terpaksa masuk RS tanggal 9 Agustus 2020. Flashback, 9 Agustus 2020 seharusnya adalah hari saya kontrol kehamilan terakhir kali, setelah kontrol ini, saya dan dokter bakal langsung ketemu dua minggu kemudian di RS untuk persiapan melahirkan.

Tapi, namanya takdir ya, pas periksa ternyata air ketuban Gladys sudah tinggal sedikit. Jumlah airnya ada di batas minim dari yang dibutuhkan, maka dokter suruh saya langsung ke RS Siloam (waktu itu periksanya di RS Omni), karena persiapan di RS Siloam amit-amiiit kalo sampe ada kenapa-kenapa dengan bayinya, lebih bagus.

Pergilah kami ke RS, tanpa persiapan apa pun. Sambil hati saya deg-degan juga sih, khawatir dengan keadaan bayi. Setelah sampe ke RS, ke poli kebidanan, dicek detak jantung bayi dan gerakannya, semua normal. Namun, demi kebaikan, dokter minta saya di rawat, sambil diinfus (kali aja bisa nambah jumlah air ketuban). Di sini juga pertama kalinya saya di swab PCR. Setelah hasil negatif PCR keluar. Masuklah saya ke kamar perawatan.

Ketika dokter periksa di tanggal 10, ternyata air ketuban belum nambah banyak, meskipun udah di support infus dan saya minum air berliter-liter lebih dari biasanya.

Lalu, tibalah hari ini setahun yang lalu, yaa kurang lebih jam nya mirip-mirip lah, saya masuk ke ruangan dokter. Pas di cek, ternyata air ketubannya juga ga nambah banyak. Pada saat ini, saya cuma bisa pasrah, mana pula suami belum sampe ke ruangan dokter, karena dia otw dari kantor. Dokter berkata, “Bu, ini kayanya bayinya mesti kita keluarin segera. Karena, lebih baik gedein dia di luar, daripada kita ga tau apa yang terjadi di dalam. Jadi, kita lahirin besok aja.”

Saya langsung? Hah besok? besok, besok? Si dokter (kita udah akrab ya) bilang, sambil nunggu si Bapak deh. Sambil dia cek, itung-itung BB Gladys, yang juga pas banget buat lahiran. (Bisa gitu siih Gladys). Dokter itung minggu kehamilan G. Memang akhir 35w sih, cuma udah kuat ko, dan semua support if we need NICU, tersedia di RS itu. Ya sudah, pasrah lah.

Ga lama suami dateng, dan dia ok untuk dikeluarin besok aja bayinya. Dokter langsung telp dokter anak, kepala NICU untuk dampingin G (just in case), dan ternyata dokter anak kosong juga jadwalnya, jadi bisa ikutan operasi. Sampe sekarang beliau jadi dokter anak G.

Baliklah ke kamar, saya berderai air mata pas di kamar hahahaa, pengennya bayi lahir pas w38. Tapi apa daya, kasih sampai kecepetan hehe.

Mulai malam ini saya puasa, karena besok mesti operasi kan. Sambil dalam hati berdoa for the best for both of us.

Yap, besok lanjut lagi ceritanya.

My New Normal

Jujur, ga inget sih, apakah sudah pernah buat tulisan ini atau belum. My new normal (selain karena pandemi) ya udah pasti new normal as a mom with a baby. Jadi, bisa di bilang, dengan ada atau tidaknya pandemi(oooh I wish, pandemi ga ada), my life will be a new normal.

Baru ngeh beberapa hari lalu sebenernya, saya batin tiba – tiba. Oh iya ya, hari – hari new normal gw itu, bukan cuma karena pandemi. New Normal saya terasa (atau malah jadi ga terasa?) karena ada bayi.

Kadang saya mikir, gimana nih new normal saya kalo bukan dalam keadaan hamil, dan melahirkan? Udah tau sih jawabannya, saya bakalan berdua aja sama suami. hahaha.

Lucu deh bocah ini, udah jago berdiri sendiri, pernah sih dia ga sadar selangkah dua langkah. Tapi setelah itu, belom pernah lagi nih ngelangkahin kakinya. Kadang ga terasa, waktu cepet banget berlalu.

Coba ini ngayal, new normal kalo cuma karena jadi a new mom. Pergi kerja, hati pasti sedih, karena bakal ngerasa kangen sama bayi pas di kantor. Belom lagi, ga bisa sering DBF. Mesti sering pompa. Ga bisa hampir 24 jam full di deket bayi, hampir setahun lamanya seperti sekarang ini.

Tapi, enaknya pasti bisa jalan-jalan sesuka hati bareng bayi. Bisa berenang bareng bayi. Ahhh I wish.

My new normal? As a new mom? Ga pernah kebayang bisa secinta itu sama satu makhluk yang pernah gigit pas nyusu, atau cubit kecil, atau tusuk tangan mama pake kuku (padahal udah mama gunting itu kuku masih aja tajem). Yang kadang, mama pengen ngaso nih, ngantuk. Tapi dia masih main. Mama ga bisa marah. Ga sangka!

Apa pun yang dipikirin pertama buat bocah, nanti dia gimana ya, bosen ga ya, mau ga ya makan ini, itu. Kalo pergi yang dipikirin anaknya duluan, baju – baju, dan makanan cemilan udah ada belom, popok udah bawa belom. haha. Kalo mama mau beli barang, yang dipikirin, kalo uangnya buat di simpen aja, siapa tau nanti ada sesuatu yang bagus atau lucu buat bayi.

Selain itu, meski pun kita cuma pisah ruangan (saya kerja di kamar, dia kadang main di luar kamar), begitu selesai kerja, atau pas lagi bisa break liat bayi. Saya ngerasa kangen haha. Padahal suaranya selalu kedengeran (karena suaranya nyaring).

Oh ya, masa depan yang mau saya ambil atau yang sedang saya pikirin, udah pasti memasukkan dia ke dalam kepentingan utama. Misal, mama kalo mau ambil kursus dalam waktu dekat, siapa yang urus bayi? haha.. Mama cuma sedikit tega, kalo pas lagi olah raga aja, itu pun cuma sejam (atau lebih dikit), dan olah raga juga tetep di depan mata si bayi. hehe

OMG! Betapa lucunya hidup ini.

Stay healthy and stay safe. We are in this together.

Ketunda Corona

Sedikit cerita, hal-hal yang ketunda karena Corona.

Btw, my baby girl udah 11 bulan. What???? Bulan depan my baby girl udah setahun. ❤️

Ada impian-impian saya yang tertunda, karena pandemi di Indonesia tak kunjung berakhir.

1. Daftar les renang untuk Gladys. Pengen banget les renang sedini mungkin, supaya Gladys ga seperti mama, yang ga bisa berenang ini. Btw, saya juga udah tanya les renang ke Elsa Manora Nasution (untuk saya sendiri). Tapi pandemi ini, bikin gagal rencana berenang.

2. Sekolah bayi. Bukan sekolah yang gimana ya, namanya sekolah bayi, isinya main aja. Guling-guling, denger musik, dan di stimulasi sama pembimbing. Sekaligus ajang mama belajar cara stimulasi langsung dengan pembimbing

3. Liburan. Cita-cita banget pengen liburan😭 dah lah ga usah di bahas kalo ini. 😭

4. Outdoor activity bareng Gladys.

Begitu yah hidup, manusia berencana, Allah yang menentukan. Yang penting dan paling utama, kami semua sehat, selamat, tidak kurang suatu apapun. Amiiinn

Kangen Jaman Dulu

Kangen jaman dulu ketika belom ada pandemi.

Bisa pergi makan di luar bebas, bisa jalan kemana aja. Bisa olah raga bareng-bareng dengan senang hati.

Banyaknya kabar duka di tiga minggu terakhir, pada akhirnya bikin saya khawatir. Bukan karena sebelumnya saya tidak khawatir. Bukan, saya dulu ngerasa lebih ikhlas aja dan legowo dengan semua yang terjadi karena pandemi.

Meski awalnya butuh penyesuaian, I love go outside, I love meet people. I love try many restaurant and street food. I love just looking around at the supermarket. Tapi berusaha sabar, dan merasa ada Gladys di rumah. Sang Penghibur hati.

Namun, akhir-akhir ini berita duka kerap datang. Bikin saya sangat khawatir. How if it is me? How if, it is my husband? How if it is my mom? Or my sisters? Or aunt, uncle, cousins, or any other family members 😭

I can’t imagine that. Because what? I love my life right now. I like my stable life. I love being around Gladys and hubby.

I know, people will die eventually. Tapi, kebayang ga si rasanya ditinggal pergi tanpa bisa melihat langsung untuk yang terakhir kali? Tanpa “proper” saying good bye. It will hurt.

Sungguh, pandemi ini jahat sekali. Sangat jahat.

Saya cuma bisa berdoa banyak-banyak sama Yang Maha Kuasa. Semoga selalu diberikan kesehatan, panjang umur, dan barokah. Doa yang sama juga buat temen-temen yang baca tulisan ini. Amin.

It’s ok not to be ok

Frasa di atas sangat tepat untuk menggambarkan suasana hati saya beberapa hari ini. Di posting sebelumnya, saya sudah share bahwa saya merasa sedih, kesal, marah, bingung, dan takut.

Beberapa minggu ini, saya mendapat berita kematian karena COVID. Cukup banyak. Baik itu orang yang saya kenal langsung seperti teman sekolah, mau pun orang yang ada di lingkungan dekat saya, seperti tetangga. Ya, saya (dan tetangga lainnya) pindah ke lingkungan perumahan ini bertepatan dengan pandemi. Jadi, kami kenal sebatas wa grup saja. Tapi begitu mendengar berita beberapa tetangga “seumuran” sudah pergi saya jadi berasa mendung hatinya.

Berita-berita duka tersebut pastinya membuat saya sedih, bahkan, banyak dari cerita mereka yang wafat membuat hati saya terasa nyeri. I just can’t tell the stories here. Dan ketika saya dengar beritanya, saya berharap itu semua bahkan bukan suatu hal yang nyata. Saya berharap semoga keluarga yang ditinggalkan semua diberikan kemudahan dalam hidupnya.

I’m in a good health, dan semoga semua teman-teman di sini selalu terjaga kesehatannya.

Gimana ya

Perasaan saya, sekitar seminggu belakang lagi kurang enak. Setelah saya telaah, ternyata saya marah, kesal, frustasi, kecewa, dan juga bingung.

Mungkin banyak yang sudah tau, kalo kasus covid di Indonesia, semakin parah akhir-akhir ini.

Saya pengen marah, tapi kayanya juga ga seharusnya marah. Entahlah. Saya sebal, kepada orang yang bisa jalan-jalan hilir mudik keluar kota? Keluar negeri?

Saya greget banget dengan orang-orang yang tidak taat protokol kesehatan. Benciii banget sama mereka yang masih ga percaya covid. Benci juga kepada mereka yang anti vaksin.

Saya selalu bersyukur tidak kekurangan suatu apapun di masa pandemi ini, sehingga saya merasa menjadi orang yang “salah” kalo komplain. But, I’m just human. Bosen juga sih begini terus.

Atau bisa jadi, saya sudah punya harapan atau angan-angan kapan covid akan berakhir, tapi ternyata malah semakin buruk 😦

Stay safe and healthy buat kita semua.

Minggu Pagi

Tumben nih hari minggu pagi nulis blog 😂

Tadi pagi, saya belanja di pasar tradisional. Senang sekali rasanya. Sebenernya kalo pasar modern itu cuma 2km alias 5 menit dari rumah. Tapi, kalo belanja sering-sering di situ ya di total jadi mahal 😂 itung kasar, tiap belanja beda 50-100rb. Untuk sebulan di kali 2-3. Lumayan kan. So, ke pasmod merupakan belanja rekreasi.

Kalo pasar tradisional, bumbu dapur murah dan bagus, bawang-bawangan dan cabe, lebih murah dibanding pasmod, sayur2annya so-so, ikan ok, ayam dipotong langsung di tempat, daging so-so. Sedangkan pasmod, daging sapi banyak pilihannya, segala jenis seafood lengkap. Jajanannya mantapp 😂

Pulang dari pasar, saya bikin nasi goreng pake iga sapi, pelengkap telor ceplok dan emping. Da best!

Makan siang kayanya mau beli mie ayam di restoran, punya tetangga komplek. Keluarga suaminya udah jualan mie ini 15 taun.

Sekian cerita pagi ini.

Heran dan sedih

Judulnya semacam apa sih gitu ya. Aneh 😂

So, saya kan sering nonton video YT dari dokter spesialis anak. Kebanyakan video yang saya tonton seputar tumbuh kembang. Contoh, “Berapa BB yang ideal untuk bayi 7 bulan.” Atau “Bagaimana perkembangan motorik bayi 9 bulan”. Macam itu lah

Saya sangat senang dan bersyukur, para dokter tersebut sharing dengan sangat jelas, runut, penyampaian mudah dipahami oleh penonton. Terus setelah itu para dokter, selalu bilang. Cek ke dokter spesialis anak ya Pak/Bu, kalo bayi Anda belom begini atau begitu.

Terusssss, masih ada aja loh. Bukan masih ada aja sih, malah banyak… yang tanya ke dokternya. “Dok, anak saya 8 bulan ko belom bisa tengkurap sendiri ya?” “Anak saya 2 taun, belom bisa jalan. Kenapa?” Dan pertanyaan-pertanyaan macam itu.

Saya heran kenapa mereka masih nanya begitu, Apakah mereka menonton video dengan seksama? Terus, apakah mereka pikir dokter = cenayang 😂 tapi di satu sisi sedih juga, berarti penggunaan internet dan terbukanya akses informasi, ga lantas membuat orang menjadi lebih smart.

Udah gitu aja, cuma mau menyampaikan unek-unek yang ga jelas ini 😂

Udah lama ga update

Sebenernya, banyak juga hal-hal yang mau diupdate, tapi, ketika udah mau mulai nulis. Lupa aja terus hehehe…

Alhamdulillah, semua keluarga dalam keadaan sehat wal afiat.

Lagi suka memantau update di twitter, lucu-lucu aja keributan di twitter tuh.

Masih kangen jalan-jalan yang jauh, belom akan terobati sampe pergi naik pesawat, ke Bali ajalah gitu.

Oh ya, saya lagi mulai (udah beberapa bulan sih), ikut kelas StrongNation. Awalnya seperti kehabisan nafas dan mau mati, hahaha. Sampe sekarang tetep engap juga, cuma getting stronger. Gerakannya sangat challenging. Ibaratnya, gerak pelan aja belom tentu bisa, apalagi gerak cepat haha. But, I enjoy it!

Lagi pengen belajar wall climbing nih, kebetulan deket rumah ada. Semoga bisa dijalanin next month deh yaaa.

That’s all untuk sementara. Rasanya, supaya kebiasaan update blog kembali seperti dahulu kala, harus dilatih nulis sedikit demi sedikit yah.

Ok than, stay healthy and happy semuanya.