Cita-Cita Terbaru

Ketika kita kecil, banyak yang nanya ke kita ya. Cita-citanya apa. Dulu, waktu SD, cita-cita saya itu mau jadi astronot, seiring naiknya tingkat sekolah cita-cita saya juga ikut berubah.

Lalu, impian saya yang terbaru adalah punya show, ya semacam tv show, mulai dari talkshow ala Rachel Ray, Ellen, atau acara terbaru Gordon Ramsay, lupa namanya apa dan malas google. Dia keliling dunia, ngobrol sama orang setempat, cobain makanan otentik, lalu masak.

Kalo nanya, dari mana langkahnya, ya ga tau šŸ¤£ namanya juga cita-cita. Emang anak kecil doang yang boleh punya cita-cita setinggi langit? šŸ„³

Iklan

Masak-Masak

I’m back to masak-masak. Please note, mungkin bagi sebagian oranh, masak-masak setiap hari di rumah adalah hal biasa, tapi bagi saya itu adalah hal yang luar biasa. Cooking is my therapy dari kelelahan duniawi.

So, selama dua minggu ke belakang, ini masing-masing masakan saya.

Blueberry muffin dan chocolate cake, resepnya dari buku resep yang pernah dikasih Mariska yang tinggal di NZ. Mar, we miss your journal on your blog, please come back.

Kue cokelat yang saya buat itu, sempet saya bawa ke kantor. Langsung di puji temen-temen karena katanya enak banget. Aku jadi maluuuu šŸ¤—

Selain masakan di atas, saya masak makanan lauk pauk buat makan siang dan malam seperti ubi tumbuk, telur dadar padang, sambal tempe, daging semur.

Oh ya, kemampuan saya dalam ambil foto makanan itu ga ada sama sekali šŸ˜° Kayanya mesti mulai belajar!

Have a good day everyone! Masak apa hari ini?

Akhirnya Masak

Meskipun weekend lalu, kami berdua mesti keluar rumah karena beberapa kegiatan. Namun, saya tetep sempet masak. Enak banget rasanya.

Seperti biasa, masakannya sesuai request suami yaitu sayur tempe, lalu di hari minggu, pertama kali saya masak ati ayam bumbu kuning, simple dan mudah. Husband approved!

Awalnya, saya juga mau bikin brownies, tapi kemaren lagi banyak makanan manis di rumah šŸ˜€ Jadi, niat bikin brownies saya tangguhkan.

Minggu depan pengen bisa masak lagiii, masak apa yaaaaa.

Sekian updatenya, maaf ga ada fotonya. haha..

Rencana

Hidup saya emang banyak bikin rencana haha, jadi ada beberapa rencana jangka pendek yang mau saya jalankan, yaitu:

  1. Pengen ikut kelas wall climbing kalo udah pindah ke BSD
  2. Pengen belajar berenang (susah banget ngumpulin nyali buat ini)
  3. Pengen ikut kursus masak

Tolong dong dibantu aminnya manaaa!!!

Kenapa pengen wall climbing? Saya pernah ikut wall climbing satu kali, tentu saja di indoor area, rasanya sangat menyenangkan. Happy gitu bisa berpijak dari satu batu ke batu lainnya, dan bisa sampai ke atas. Hal paling ngeri sebenernya pas jatuhin diri dari tempat paling atas ke bawah. Ngeri – ngeri sedap.

Pengen belajar berenang, supaya bisa berenang. Tidak ada alasan lain haha

Pengen kursus masak, pengen ningkatin skill masak, dan nambah – nambah ilmu baru dalam dunia kuliner.

Sekian. Kamu punya rencana apa?

Kangen Rumah

Saya ga pernah sangka, bisa rasain kangen rumah. Karena, weekend setelah lebaran selalu terpakai untuk berbagai kegiatan, mulai dari ke undangan, ke rumah sodara lainnya.

Biasanya tiap weekend, kita bisa santai-santai, cuci baju, masak, nonton tv, baca buku, suami maen ama kucing setengah liar nya dia šŸ˜‚

Terus, kangen juga sebenernya nulis blog, dengan tema pembahasan apapun. Dulu padahal, weekend adalah waktu yang paling saya siapkan buat nulis blog, dan rajin blogwalking.

Akhirnya, minggu ini, kami bisa di rumah aja. Yeay, please. Semoga ga ada kesibukan apa-apa. Bener-bener kangen doing nothing.

Semoga juga suami ga nyuruh-nyuruh kita pergi keluar, karena dia suka ngerasa kasian karena saya di rumah seharian. Padahal saya seneng banget kalo sabtu dan minggu bisa di dalem rumah aja, iya saya kaya gitu. Ambivert katanya ya, bisa keluar dan ngobrol tanpa kehabisan topik pembicaraan, tapi bisa juga diem aja di rumah dan menikmati saat-saat itu.

Can’t wait for my weekend!

Tidak satu frekuensi

Pernah ga kalian ada di satu lingkungan, satu pertemanan, tapi ngerasa ga sreg aja gitu sama seseorang? Ga satu frekuensi.

Sebenernya pas ngobrol si biasa aja, nyambung – nyambung aja, cuma ada perasaan missing link. Ga klik gitu, ga bisa dipaksa šŸ˜€ Meskipun bisa haha hihi atau becanda beberapa hal bareng.

Tapi, hati kaya ga bisa bohong

Pernah ga ngerasa kaya gitu?

Dunia Sambat di Twitter

Mungkin, sebagian dari teman – teman di sini sudah tau, kalo twitter sangat sangat sangat ramai (lagi). Bisa dibilang sedang ramai, ramainya.

Saya, seneng, karena merasa twitter aktif lagi, karena sejujurnya dari awal saya punya twitter, saya tidak pernah benar – benar meninggalkan twitter. Menurut saya pribadi, ada yang unik pada platform microblogging tersebut. FYI, dulu twitter disebut microblogging, bukan social media.

Namun, yang saya heran, para pengguna twitter yang hilir mudik di timeline saya (baik saya follow atau tidak), banyak sekali yang hobi ngeributin hal ga penting. Satu dua tiga kali oke lah, tapi kalo tiap hari kerjaannya komplain, apa ga cape ya mereka?

Terus, mereka juga bisa ya ribut dengan orang yang ga mereka kenal, well oke saya paham namanya orang mempertahankan atau memberikan pendapat di dunia twitter itu dianggap hal yang lumrah. Namun, apakah tiap hal mesti dikomenin? Mesti dibahas rame – rame gitu?

Oh ya, saya juga kurang sreg dengan mudahnya orang ngetwit dan berkata kasar, porno, seenak jidatnya (menurut saya ya, karena kata itu sifatnya subjektif meskipun ada beberapa kata yang bermakna neutral).

Yes pemirsa, saya tau semua kata itu bisa di-mute haha.. Mempelajari mereka itu sebenernya menarik, karena saya jadi makin sadar diri dan sadar jari untuk share dan ngomong apapun di media sosial saya.

Menurut saya, komplain bolehlah, tapi yang elegan gitu. Karena, saya juga memanfaatkan twitter buat komplain ko beberapa kali šŸ˜€

Ok, segitu aja. Saya ga mau dunia sambat masuk blog :p Kalo temen – temen main twitter, yuk share yang happy – happy. Cerita makanan, cerita jalan – jalan, cerita lucu, jokes garing, sejarah, musik, bahasa, share lagi cape juga boleh kooo.

Have a good day.

Bisa masak atau engga?

Beberapa kali saya mendengar pertanyaan ini, kakak bisa masak atau engga? Bisa, saya jawab.

Oh bisa, padahal penampilan kakak kaya ga suka atau ga bisa masak.

Gitu ya, kenapa gitu? Jawab saya

Mungkin, karena kakak keliatannya kaya cewe modern, kerja, terus ga ada waktu buat masak.

Terus kita berdua ngakak šŸ˜‚

Mudik 2019

Sebelum Bulan Syawal lewat, saya ingin mengucapkan. Minal Aidin Wal Fa Idzin. Semoga Allah SWT menerima amal kami dan amal kalian.

Jadi, lebaran ini, saya mudik ke kampung suami saya. Tapi kali ini agak sedikit berbeda, karena seluruh keluarga besar saya ikut mudik dengan total 18 orang + 1 anak bayi. Bagaimana rasanya? Sungguh seru dan rempong. Tujuan mudik tahun ini adalah Lampung dan Palembang.

Hari pertama lebaran, kami pergi dari Tangerang ke Lampung. Termasuk cepat, berangkat jam 10 pagi, sampai di lampung jam 3 sore. Sampai Pelabuhan Merak langsung masuk kapal, keluar Pelabuhan Bakauheni langsung bablas jalan tol, menuju pantai. Abis dari pantai baru lanjut ke hotel taro barang, saya dan suami keliling saudara – saudara di Lampung.

Hari kedua, kita berangkat dari Lampung ke Palembang, dengan harapan akan hanya menghabiskan waktu 3,5 jam melalui jalan tol yang beroperasi fungsional. Namun, ternyataaaaa di salah satu pintu keluar (aduuuh lupa nama pintu keluarnya apa ya). Jalan tol menuju Palembang di blok, jadi kita harus lewat jalan biasa. Pupus sudah nyampe cepat di Palembang. šŸ˜¦ Rencana durasi perjalanan yang hanya 3,5 – 4 jam, harus ditempuh dalam waktu 7 – 8 jam. Ya cukup cepat siii, dibanding waktu dulu lewat jalan biasa dari Lampung – Palembang bisa 10 – 12 jam.

Meskipun sedikit kecewa, karena ga bisa ekspress sampai ke Palembang. Kekecewaan saya terobati dengan makan siang di RM Pagi Sore, hahaha… Anaknya mudah dirayu dengan makanan. RM Pagi Sore ituuuuu sungguhlah amboiii rasanya.

Hari Jumat pagi, kita isi dengan makan, nyebrang Pulo Kemaro, dan makan, dan makan, dan makan lalu kita juga ke Jakabaring Sport Complex, buat foto – foto aja. Makanan kita adalah mie celor, martabak HAR, pempek, kerupuk, Pindang Patin, Berengkes, Seluang Goreng, dan lainnya. Iya kami memang makannya banyak.

Ngurus 19 orang pergi bareng itu sungguh luar biasaaa, nyari parkir, ngantri tempat makan, nyari hotel omg penuh perjuangan (suami saya tentunya), namun semua itu terbayar karena semua happy happy.

Tiba saatnya pulang, kita syukurnyaaaaa bisa cobain tol fungsional yang sedang dibuka satu arah dari Palembang menuju Bakauheni. Begitu kita liat jalur tol nya, ternyata emang baru satu jalur yang jadi. Makanya, cuma one way sesuai tanggal arus mudik dan arus pulang. My husband seneng banget bisa cobain jalan tol presiden kebanggaan dia.

Percaya atau tidak, kalo kita ga pake stop isoma, perjalanan Palembang – Pelabuhan Bakauheni cuma 3,5-4 jam. Ya ampuuuunnnn itu sungguh membahagiakan. Namun, tetappppp kita kebagian penuhnya orang mau masuk kapal. 2 jam aja gitu nunggu masuk kapal. :/

Alhamdulillah kita semua sampai di rumah dengan sehat dan selamat.

Sampai ketemu di cerita mudik selanjutnya.

Bingkisan Lebaran

Alhamdulillah, saya dapat banyak bingkisan lebaran tahun ini. Kue yang paling banyak, pastinya. Seneng dong, dapet makanan dari Bali, Malang, Pekanbaru, Palembang. Udah pasti ketebak makanan itu enak semua. Tapi yang paling berkesan adalah dikasih mukena.

Sejujurnya, sekitar minggu lalu saya batin dalam hati. “Taun ini ada yang kasih aku mukena ga yaa, pengen punya mukena baru.” Iya, saya tau, saya bisa beli sendiri. Tapi, mukena dikasih itu rasanya beda. Hampir semua hal yang dikasih itu rasanya lebih enak šŸ˜‚šŸ˜‚

Karena, udah sekitar 4 tahun saya selalu dapet mukena dan sajadah pas lebaran. Pas udah bukain bingkisan ga nemu mukena, saya ya udah pasrah aja. Mukena lama sebenernya masih gapapa. Eh ternyata ada satu bingkisan yang ketinggalan di mobil, pas dibuka isinya mukena!!

Seneng banget hihi.. Masih dapet rejeki dikasih mukena, bukan ko ini bukan mukena syahrini šŸ˜‚ ini cuma mukena lipat gitu, yang saya sekarang dapat motifnya batik. Bagus dan adem.

Mama saya sempet nanya, dapet mukena ga? Buat sini aja (buat di rumah mama maksudnya), saya bilang dapet tapi mau dipake solat dulu šŸ¤£

Sekian dulu cerita bingkisan lebaran tahun ini. Kalo kamu, memori apa yang paling berkesan ketika dapat bingkisan di hari raya?