Update Weekend

Udah lama ya ga update weekend.

So, weekend kemaren saya isi dengan leyeh-leyeh di rumah. Masak capcay, telur dadar, tempe goreng tepung dan sambal. Masing – masing 2x, soalnya buat makan siang dan malem. Masak nasi cuma sekali 🤗

Jadi, malem ceritanya kan pijit. Yang langganan ke rumah itu suami istri. Kebetulan kemaren malem, mereka bawa anaknya karena lagi ga ada yang jagain. Usia sekitar 2 tahunan. Eh pas saya lagi asik-asik dipijit, anaknya tiba-tiba nangis dan minta pulang. Huhu, padahal saya baru dipijit kaki sebelah kanan doang. Yasaya relakan mbanya pulang dengan perasaan pegel yang menggantung 😌

Suami sih tetep lanjut pijit, karena yang pulang cuma ibu dan anak doang.

Hari ini, saya pagi masak nasi goreng. Siang goreng pempek. Abis makan pempek langsung ke rumah ibu mertua dan makan pisang goreng. Dari rumah mertua ke rumah mama dan menghabiskan waktu 3 jam di jalan karena macet 🙄

Di rumah mama, makan jangan tempe, sambel, labu rebus, dan ikan asin gabus kesukaan 😁

Oh ya, saya lagi sedikit galau. Jadi ceritanya kan mobil yang sudah menemani kami selama 5 tahun lebih mau dijual. Awalnya ini wacana aja, tapi nampaknya si suami udah serius, dapat dilihat dari dia udah mulai foto-foto itu mobil ☹️

I know, kita ga boleh terlalu cinta sama barang. Namun, mobil itu banyak kenangan. Mobil pertama milik kita berdua, yang dibeli setelah married, mobil yang nemenin kita pergi kerja Depok-Jakarta sekitar kurang lebih 4 tahun. Mobil yang nganterin saya ke rumah sakit gara-gara usus buntu. Mobil yang sampe ke timur Jawa yaitu Pacitan dan Ponorogo. Sampe juga ke PagarAlam, Sumatera Selatan. 😳

Saya udah bilang, kalo nanti itu mobil beneran ada yang beli dan akan diambil pemilik baru. Saya ga mau nemenin suami, takut sedih. 😰

Have a good rest my friend. Semoga minggu besok kita produktif.

Tempat Pijit (Plus-Plus)

Halo pemirsa, apa kabar?

Semoga sehat selalu ya.

Jadi begini ceritanya, di suatu minggu yang cerah setelah lebaran kemaren. Saya berasa lelah banget, jadi pengen cari salon yang bisa massage juga. Karena mba pijit yang biasa dipanggil ke rumah lagi mudik.

Udah niat banget nih ke salon yang cukup besar, deket rumah. Namun, salon tersebut tutup kan. Triiiing tiba-tiba saya inget, ada satu lagi salon yang saya juga pernah kesitu dan mungkin buka. Akhirnya saya ke salon tersebut.

Ternyataaaaa salonnya sudah ga ada, tapi berganti jadi tempat refleksi. Saya pikir, pas banget! Akhirnya saya di drop suami di tkp karena suami mau ke tempat cuci mobil.

Saya masuk, yang terima ko bapak-bapak?

Masih berusaha positive thinking.

“Mau pijit Mba?” Tanya si Bapak dengan muka kaget

“Iya, Pak.” Jawab saya dengan polos

“Oh langsung aja ke atas.” 

Dalem hati saya berkata (yes semacam yang di sinetron) kenapa ga di bawah aja ya tempat pijitnya?

Ternyata di lantai bawahnya cuma ada sekat. Saya pikir udah berjejer langsung kursi pijit refleksi di lantai bawah di balik sekat.

Bapaknya bilang “Ayo bu saya anter ke atas.”

Saya dan si bapak jalan menuju tangga, ternyata di balik sekat itu ada mba – mba ya mungkin 30an lebih. Lagi pada ngobrol dan ngeroko plus pake tanktop dengan ukuran mini. Mennn itu jam 11an siang (Ga tau sih info ini ada hubungannya apa engga! Kayanya sih ga ada).

Dalem hatikuh langsung menaruh curiga.

Pas sampe atas, bukan kursi pijit berjejer dong yang ada. Tapiiiiiii adanya bilik – bilik yang disekat.

Di bilik tersebut ada kasur. 

Tempatnya juga gelap dan saya berasa pengap seketika.

Saya ke Bapaknya “Pak, nanti saya dipijit siapa ya?”

“Oh, mba yang di bawah.”

“Hmmmm” saya jawab sambil mikir

Bapaknya (untungnya) nanya ke saya “Udah tau biayanya Mba?”

“Oh iya belom.”

“Biayanya 150ribu untuk pijit satu jam.”

Dalem hati WTH mahal amat buat tempat kaya gini aja, emangnya situ pikir situ kenko refleksi apa.

“Ohhh gitu. Nanti kalo saya balik lagi sianh. Bisa?”

“Oh bisa aja sih.”

“Ya udah, nanti saya balik lagi deh pak.”

Langsung ngibrit turun.

Mba-Mba di bawah nanya ke saya “Mba, ga jadi?”

“Nanti aja, Mba. Mungkin siang balik lagi.”

Kenapa saya yakin kalo itu tempat plus-plus?

Ya mmmm gimana yah, keyakinan itu datangnya dari hati hahahaa πŸ˜‚

Terus, kenapa saya kabur? Padahal toh yang mijit cw juga? Alasan pertama karena mahal, untuk pasaran di daerah situ refleksi atau pijit di salon paling mahal 70.000 rupiah. Kalo kelasnya kaya Kenko atau Midori sih gapapa. 

Alasan lain, saya ga nyaman dengan keadaan itu. Dan saya ga bisa bayangin itu kasur bekas apa hahahaahha…. Daripada udah bayar mahal terus saya ga nikmatin. Mendingan saya kabur.

Ada yang pernah ngalamin kejadian serupa? Secara ga sengaja datang ke tempat pijit plus

Atau malah ada yang pernah ke tempat macam ini?

Hayo ngaku hayooo πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Persiapan Lebaran

Persiapan lebaran ngapain niiih? Ga ngapa-ngapain sih hehe. Yang jelas, saya mudik ke Tangerang dan ke Lampung. 

Malam takbir mudik ke Tangerang, abis solat ied (dan dua piring opor ayam plus ketupat tentunya), kami jalan ke Lampung.

Lebaran tahun ini ada satu yang akan terasa kurang, karena my aunty kan satu udah ga ada. Pasti masih berasa gimana gitu sedihnya. 

Oh ya, weekend kemaren kan saya udah niat nih mau beli beberapa barang di mall (bukan dalam rangka midnite sale) karena nemenin suami bukber sekalian di mall itu. Eh malahan ga jadi beli apa-apa, karena keburu pusing sama ramenya orang. πŸ˜† Kayanya itu mall padetttt banget

Saya pikir, gampanglah belinya nanti aja abis lebaran, ga urgent juga soalnya.  Akhirnya jam 9, saya langsung cabut dari mall.

Terus, kerja masih ada 3 hari lagi. Tadi pagi jalanan masih macet aja dong. Ga sabar pengen libur dan lebaranan. 

Gimana temen-temen persiapan lebaran atau liburannya? πŸ˜‰

Rindu Rumah

Saya lagi rindu rumah, karena bulan ini jarang di rumah. Kalo suami pergi keluar kota, otomatis saya pasti nginep di rumah Mama. Dan di bulan puasa ini, suami pasti safari ramadan. Jadi, dua weekend plus senin nginep di Tangerang.

Karena weekdays bukan waktu yang efektif buat saya merasakan enaknya di rumah. Weekend the only time sebenernya, tapi kami juga sering pergi juga kalo weekend πŸ˜‚

Bulan Ramadan kebutuhan keluar rumah meningkat. 

Kalo suami rindu rumah pasti karena doi rindu kucing-kucing (liar) yang biasa dikasih makan. Kalo saya rindu gogoleran yang lama sambil nonton tv. Dan do nothing. 

Kalo kamu, lagi rindu apa? 

Balada Ikan Sarden

Ga terasa udah puasa di hari ke 12 ya πŸ™‚

Tiba-tiba saya inget waktu awal baru nikah. Sering masak buat sahur yaitu ikan sarden. Sebenernya, sebelum itu saya udah lamaaaaaaa banget ga makan ikan sarden, karena mama ga pernah masak lagi. Seinget saya sekitar SMP lah terakhir mama masak ikan sarden.

Pas nikah, suami bilang kalo buat sahur masak sarden aja. Ya sekitar 50% saya masak sarden buat sahur beberapa tahun silam sesuai request suami.

Jadi, tiap weekend kita rajin beli ikan kalengan itu, buat di masak sahur. Dengan berbagai rasa, rasa tomat, rasa pedas, rasa kecap manis dan dari berbagai merk pula!

Masaknya tetep saya tambahin bawang putih, bawang merah, tomat, cabe rawit merah. Plus tumis sayuran. Atau kadang pake telor dadar.

Sekitar 3 tahun belakangan udah agak jarang masak sarden. Entah mengapa. πŸ˜‚ Mungkin kami bosan.

Apakah ada teman-teman yang dulu suka makan sarden? Atau mungkin sampe sekarang sering makan sarden? 

Iseng

Update aja keseharian saya belakangan ini.

Semenjak jumat minggu kemaren kantor Toped pindah ke daerah Kuningan, Jakarta. Jadinya kita nanti bakal punya Tokopedia Tower loh. Cieee….

Eh tapinya, itu kantor kan jauh ya dari Tomang. Sebenernya di Jakarta ini ga ada yg jauh sih, cuma macet. Cry cry. 

Biasanya, waktu kantor masih di Slipi, pas nyampe lamer Tomang, hatiku langsung berkata yess 5 menit lagi sampe kantor πŸ’ƒπŸ»

Tapi, sekarang beda lagi ceritanya. Begitu nyampe lamer Tomang, dalem hati langsung sedih karena mesti nambah 30-40menit lagi buat sampe kantor. πŸ€·πŸ»β€β™€οΈ

Ke kantor dianter suami sih tetep, abis itu dia nyetir balik ke Tomang. πŸ˜‡

Tapi, pulangnya itu sungguh sebuah cobaan. Biasanya saya jalan kaki 10menit juga udah sampe Tomang. Berhubung pindahan ini, jadi mesti cari ojek buat samperin suami ke Tomang. Namun, kenyataannya tidak semudah ini karena macet banget depan kantor jadi ojek online susah dapetinnya. 😞

Susah nyari abang ojek yang mau pick up. 

Tadi pulang kantor, saya cukup 30 menit lah sampe nunggu abang ojek dan langsung ke GI karena ada janji. Lalu, udah kesel plus laper turun ojek bayar dan langsung jalan. Eh abangnya manggil. “Kak, kak, itu helm mau dibawa?”

Saya langsung nengok ke abangnya sambil ketawa (malu sih sebenernya) πŸ˜… “Maap bang, lupa.” Abangnya jawab “gapapa sih kak, kalo mau dibawa ke dalem mall.” Saya ketawa aja langsung ngeloyor pergi.

Udah gitu aja update nya. Semoga hari lainnya lebih gampang dapetin ojek online buat pulang kantor. Amin.

Jangan Ngalangin Jalan

Temen-temen semua, suka sebel ga? Kalo lagi jalan di jembatan penyebrangan atau di trotoar gitu, ada sekelompok orang yang nutupin jalan depan kita?

Cuma karena, karena mereka JALAN BERIRINGAN 2-3 atau kadang 4 orang jalan satu banjar. 

Kalo yang nemu kaya gini di jalan, biasanya saya bakal bilang “misi,misi” sambil laluin mereka jalan. Biasanya mereka agak berenti minggir dan kasih jalan sih. 

Kenapa ya mereka itu ga sadar kalo ngalangin orang? Saya aja kalo jalan berdua di jembatan atau trotoar, agak jarang jalan nempel2 berdua. Kalo trotoar agak besar, okelah masih ada jalan lain. Kadang yang greget kalo di jembatan penyebrangan yang kecil itu loh, jalan papasan aja suka nyenggol ga sengaja. Ini lagi pake acara ngobrol sejajar -.-

Kalo temen-temen nemuin hal kaya gitu, biasanya nunggu di belakang aja? Atau kaya saya? Langsung bilang “misi misi” sambil lewatin mereka? 😌

5th Anniversary

Hai hai,

Sebenernya our 5th Anniversary jatuhnya tanggal 3 Maret, a day after my hubby birthday. But, kita ga fancy dinner, etc. Padahal tanggal 3 kemaren pas hari Jumat, tapi saya putusin untuk kita makan biasa aja karena kita udah keluarin budget lumayan besar untuk rencana liburan kita.

My hubby ngajarin banyak hal dalam hidup, dan yang selalu saya inget dia ngajarin kebaikan untuk selalu berbagi (tidak pelit). Kalo saya kan orangnya cenderung perhitungan πŸ˜‚

Oh iya dan satu lagi, dia selalu minta saya untuk enjoy the life, yang masih agak sulit buat saya karena segala sesuatu hal menurut saya mesti pada tempatnya. No, I’m not that perfectionist. Tapi saya suka greget aja gitu kalo segala sesuatu ga on time, ga cepet atau ga berjalan sesuai rencana.

Pernikahan kita ga selalu mulus, tapi my hubby selalu ingetin untuk kita perbaiki bersama. Thank God juga yang udah kasih banyak berkah buat kita berdua. 

My forever love

Update WeekendΒ 

Pengen update sebentae weekend kemaren.

Sabtu, my hubby pergi ke kantor karena ada acara. And my family dateng ke rumah. Masak pempek dan ayam goreng bumbu ngohiang buat para tamu. Mereka bawa kangkung (request saya pribadi πŸ˜† buat dibikin tumis kangkung terasi) dan juga tempe (yang kita jadiin tempe goreng tepung). 

Malem sekitar jam 9an suami baru pulang, lanjut suami telp sepasang suami istri tukang pijat langganan kami ke rumah. Mereka dateng setengah 10. Enak banget dipijitin, selesai pijit sekitar jam 11. Kami langsung tidur pulas sampai pagi!

Minggu, ooo iya kita nonton ulangan Oscar. Makan pagi goreng pempek aja, siang saya masak nasi yang saya masak lagi pake bawang merah & bawang putih, cabe rawit merah plus serai. Enak. Ditambah rendang dan juga rebus labu  + pokcoy. Sore kita lanjut nonton Logan, abis nonton Logan kita makan malem mie ayam.

Happy tummy, happy body, happy me 😁

Semoga weekend temen-temen menyenangkan juga ya πŸ˜‰

Kata – kata yang tidak perlu

Tentang umpatan anak-anak jaman sekarang. Iya, saya emang bisa dibilang bukan lagi anak jaman sekarang. Wis mau 30 tahun.

Jadi, weekend kemaren saya lagi asik ngafe di Bogor, datenglah 3 orang cw remaja (mungkin usia kuliah) dan duduk di kursi belakang saya. Awalnya baik-baik saja, sampe saya denger mereka ngobrol diselipin kata Anjing di belakang kalimat. Contoh “Ya iyalah, Jing.” Atau “Eh jing,blablabla.”

Saya risih juga lama-lama dengernya, terus ga lama saya pulang karena cafe makin berisik. Di jalan saya mikir, waktu saya seumuran mereka. Saya ga pernah pake kata-kata begitu. Perlu temen-temen ketahui, saya bukan sok suci. Dari dulu bahkan sampe sekarang saya juga suka pake kata yang mungkin kurang baik, seperti “Kampret, Sial atau Sialan, oh Mennn atau Oh Damn” 

Setelah saya inget lagi, ga cuma mereka si yang saya denger kalo ngomong bawa-bawa binatang, hampir di tiap mall kalo overheard remaja-remaja ngomong, ada juga yg ngomong kaya gitu. 

Kasian Anjing, binatang lucu jadi terdengar kurang enak karena itu. 

Gimana temen-temen, ada yang merasakan hal yang sama?