Update Hamil

Terasa ga terasa, kehamilan udah masuk usia 8 bulan. Sekitar 1,5 bulan lagi, baby akan hadiir. Yeayyyy.

Berat badan udah naik 15 kg pemirsaaa, nanti akan saya update, total kenaikan berat badan sampai si baby lahir dengan sehat dan selamat. Amiin.

Kabar calon mama selama kehamilan ini, baik – baik saja. Alhamduuuulillah. Mulai lebih sering ingin pergi ke toilet, cuma mungkin karena hampir setiap hari di rumah aja, ga pernah ada istilah kebelet. Masih rutin bergerak, tidak dipaksakan sih setiap hari mesti olah raga. Minimal 3x seminggu heheheehhee..

Sakit pinggang kadang datang kadang pergi. Kalo sujud, udah mesti lebih maju ke depan tangannya, semacam kodok mau lompat. Sampe sekarang ga ngidam juga niiih, pengen sih ngidam beli berlian 24 karat gitu, terus langsung dibeliin wkwkwkw.

Ga ada anti/alergi makan dan minum apa pun, perut juga belom ada stretch mark, tapi paha udah banyaaak stretch mark.

Sekian updatenya. Doakan akuuuhhhh.

Jika aku menjadi – Youtuber

Haii gaess, waktu itu saya pernah ngobrol dengan suami. Eh dia sih yang ngomong duluan, “Coba ya setiap kita pergi, kita videoin terus upload ke Youtube.”

Saya jawab, “Kamu yakin sanggup mesti rekam video setiap saat?Kesempatan menikmati jalanan atau pengalaman atau tempat wisata yang kita kunjungin bakal berkurang kenikmatannya, karena kita fokus bikin konten?”

Saya lanjutin “Jangan lupa, kita mesti sedia batere setiap saat. Bawa kamera lengkap untuk ambil gambar. Kalo itu batere abis, ya wassalam. Kita harus balik lagi ke tempat tersebut, atau ya ga ada konten untuk tempat itu.”

Suami jawab, “Iya juga sih ya jadi mesti sediain waktu ekstra di satu tempat wisata, karena susah sambil rekam video sambil nikmatin tempat itu.”

Saya timpalin “Ya, jangan lupa, mesti diedit. Kita kan ga ada yang bisa edit haahahahha.”

Akhirnya kami berdua mengurungkan niat jadi YTber. Menyerah. Oh ya, menurut sayaaa udah telat juga kalo kami mulai sekarang, karena udah banyak YTber bermunculan, selain artis-artis itu tentu saja πŸ™‚

Tapi, saya salut loh sama YTber terutama untuk yang fokus soal travel. Karena, bikin itinerary itu ga gampang, plus barang – barang yang dibawa pas travel, biasanya juga ga sedikit. Mohon dicatat, ini untuk YTber yang belom ada tim loh yaa, rekam sendiri, edit sendiri.. Saya nulis pengalaman jalan – jalan di blog sini aja belang bentong, hehe.

Anyway temen – temen, kalo misal niiih ada kesempatan jadi YTber, pengennya fokus di genre apa?

Kalo saya mau jadi Youtuber dengan fokus travel & eat πŸ™‚

Bedanya RoadTrip di NZ dan USA

Hai, di post kali ini, saya mau sharing bedanya roadtrip di New Zealand dan juga USA.

Tentu saja, ada beberapa perbedaan ya. Karena luas negara dan juga kontur alam yang beda.

  • Pemandangan. Udah jelas kalo roadtrip di New Zealand pemandangannya kebanyakan hamparan hijau, yang sering ada domba atau sapi. Sejuk dan ademmm di mata karena melihat padang rumput hijau, atau pohon – pohon tinggi dengan daun kekuningan (karena waktu kami roadtrip sedang masuk musim gugur)
Salah satu contoh pemandangan selama roadtrip di New Zealand

Kalo di US, pemandangannya kebanyakan bukit, batu – batu besar. kesannya tandus dan kering, padahal mah tetep aja anginnya dingin πŸ˜€

Pemandangan bukit – bukit di USA
  • Kontur jalan dari satu kota ke kota lainnya di USA kebanyakan jalannya luruuusss kaya ga ada ujungnya, kalo di NZ jalannya lebih kelok berliku.
Kebanyakan jalan di US lurus terus, blas.
Jalan kelok berliku, ketemu ijo – ijo, sapi/domba di NZ
  • Rest Area, ya karena jika dihitung dari jumlah penduduk USA lebih banyak, tentu saja lebih banyak rest area di USA dibandingkan NZ ya. Terus, meskipun menurut review rest area atau kota transit di NZ dibilang rame, tetep kalah rame sama USA πŸ™‚ Isi bensin lebih tenang pas di USA memang, dibandingkan NZ hehe.
  • Kota transit, kota transit lebih lengkap dan lebih besar di USA pastinya, kan. Setiap transit ke satu kota, saya lihat ada restauran yang jual fried chicken ala rumahan aja atau pizza, hati ini langsung terasa tenang hahahaha. Sedangkan ketika sampai di kota transit di NZ tetep aja sepiiii, sudah cukup puas kalo ketemu supermarket yang lengkap, bisa beli daging sapi/domba dan bisa beli buah – buahan serta ketemu instant rice. Hehe. Penting!
Twizel, salah satu kota transit di NZ, meskipun ada rumah penduduk, tetep terasa sepi buat saya. But, I Love It!
  • Luas Jalan. Luas jalan di NZ ya ukurannya masing – masing dua line untuk kiri dan kanan, lalu karena ga pernah macet, jadi, terasa lebih lapang dibandingkan dengan jalanan di Jawa misalnya. Kalo luas jalan di USA sih, jangan ditanya, minimal 3 – 4 line deh. Udah gitu ukuran mobil di USA kan banyakan gede ya, termasuk ketemu kontainer yang super panjang, termasuk di jalan pedesaan. Dan juga ketemu banyak truk yang mukanya aneh-aneh. Aneh di sini dalam artian saya ga biasa lihat di Indonesia. Awalnya saya norak liat itu semua hahahahaa. Lama – lama, ya udah biasa aja. Oh ya, luas jalan tol di kota besar di USA juga, buset deh, bikin orang yang baru nyetir agak deg-degan. Beberapa kali saya dan suami kelewatan exit toll, jadi mesti exit di pintu setelahnya. Ga bisa tuh kaya di Indo, persiapannya cuma sekitar 1km menjelang exit :p

Kalo disuruh milih, lebih suka roadtrip di NZ atau di USA, saya ga akan bisa milih. Karena pengalaman dan serunya beda πŸ˜€

Bikin tulisan ini, bikin saya kangen roadtrip. Semoga dua tahun lagi udah aman pergi roadtrip, saya pengen ngerasain roadtrip di Eropa. Gapapa ya, mimpi aja dulu πŸ™‚

Stay safe teman – teman.

Vertigo

Seminggu yang lalu, tepatnya selasa malam, suami saya tiba – tiba terserang vertigo. Padahal, kita lagi santai-santai aja di rumah, dan ga ada gejala apa pun. Ini adalah vertigo pertama kali, jadi saya bener – bener asumsi kalo dia itu vertigo. Soalnya dia bilang kepala dia muter, ga bisa melek, mual, muntah. Lalu saya putusin panggil grab dan ke IGD. Pas sampe IGD, saya bilang ke suster, suami saya kena vertigo. Dan ternyata bener.

Drama kumbara banget deh pas selasa malam, Thank God dapet supir grab yang mau dan bisa angkut suami saya ke mobilnya, karena saya ga mungkin seret atau gotong dia dalam kondisi hamil. Makasih banyak ya Pak.

Sesuai kondisi terkini, karena lagi corona, suami wajib rapid test & swab test, alhamdulillah hasilnya negatif.

Dari sekitar 10.30pm, saya duduk aja nungguin dia di samping kasur IGD, ya tentu aja ga tidur dong, masih bisa sih merem2 ayam nyenderin kepala ke tembok. Sebetulnya dari jam 1an pagi, saya udah selesai urus administrasi untuk kamar perawatan, tapi berhubung tensi darah suami masih sangat tinggi. Jadi, dokter saranin untuk tetap di IGD supaya bisa dipantau segera, sampe tensi turun sekitar jam 4.40an baru deh pindah ke kamar rawat.

Karena udah ngantuk banget, saya tidur sebentar di sofa bed, ga lama jam 6 pagi dokter jaga dateng, alhasil saya bangun lagi. Dokter selesai periksa, saya pulang sebentar untuk istirahat di rumah. Sampe rumah, ngantuknya ilang. Langsung cuci baju, makan, siram tanaman, tidur-tiduran. Untung ada mama dan ade saya, yang udah langsung dateng jam 12 malem ke rumah. Malemnya saya balik lagi ke RS untuk nginep, kasian soalnya suami masih agak parah kondisinya, baru deh ketika hari Jumat kondisinya langsung mendingan.

Thank you banget ke teknologi, nungguin orang di RS jadinya ga terlalu bosen, karena masih bisa wa-an, dan cek2 sosmed yang penuh drama hahahahaaha…… Hiburann!!!

Akhirnya suami dibolehin pulang hari minggu, sekarang lagi proses recovery.

Niat saya bikin tulisan ini, untuk curhat aja, hihihi…

Semoga temen – temen dalam knodisi sehat selalu ya.

Fase Baru dalam Hidup

Beberapa malam yang lalu, saya kepikiran, saya kan lagi hamil, nanti ketika anak ini lahir insya allah sehat dan selamat. Amin. Berarti hidup saya jadi sempurna?

Terus, saya mikir, perasaan saya, sebelum saya punya anak hidup sudah sempurna menurut versi saya. Alhamdulillah apa yang saya butuhkan saya punya, beberapa yang saya inginkan juga bisa saya miliki. Jadi, saya merasa, setelah kelahiran anak nanti, hidup saya lebih kepada memasuki fase baru.

Fase baru nanti yang akan saya hadapi. Paling banyak tau dan denger sih, fase sering begadang sampe anak umur 2 tahun ahahahahaha… Fase menyusui, fase jadi orang tua, fase ngurusin anak manusia, and so on.

Semogaaa saya diberikan kekuatan lahir dan batin untuk memasuki fase tersebut sekitar dua bulan lagi. Amiin.

Stay healthy kawan – kawan.

Super Random Story

Selama di rumah aja, selain kegiatan rutin yang dilakukan seperti kerja, ngerjain pekerjaan rumah, workout, saya juga rutin visit website atau scroll IG dong pastinya.

Berhubung ga bisa kemana – mana, termasuk ke Bandung. Jadinya, saya cuma bisa liatin makanan yang saya lagi kepengen dan cuma ada di Bandung. Kasian ya hahaha.. Misal, saya kemaren buka website toko kue Bawean, bayangin lagi makan nogat cake di sana. OMG! Terus toko kue lainnya yang cantik – cantik dan enak di Bandung.

Keingetan juga bubur yang di depan hotel Perdana Wisata (ga tau bubur apa namanya), tapi enak banget. Ngeliatin foto mie baso akung, liat – liat foto batagor H.Isan. Buka – buka web hotel Padma, sambil ngebatin, mungkin baru dua tahun lagi berani jalan – jalan ke Bandung. Apakah sebab musabab nya? Sebabnya adalah, Bandung itu kan rame, banyak penduduknya, saya siiih masih merasa harus super waspada kalo pergi sejauh itu meskipun new normal 😦

Tapiii mungkin, siapa tau nanti keputusan ini berubah, meskipun kecil kemungkinannya untuk berubah. Huffttyy…

Selain liatin makanan, saya juga lagi rajin liatin video apa cobaaa tebak? Jawabannya adalah video Body Combat. Wekekeekekk… Ga sangka, akhirnya kangen juga ke Body Combat, sampe senyum – senyum sendiri pas liat video bodycombat. Soalnya terakhir body combat, mungkin sekitar 9 bulan yang lalu, pokonya di awal saya mulai IVF, saya dianjurkan untuk stop dulu olahraga yang berat. Yang tadinya mau saya langgar, tapi tetep saya turutin juga. Daripada daripada ya kan :p ….

Oh ya, terus saya kan pas lebaran ketemu mama, karena mama di rumah aja, terus minggu lalu ke sana lagi. Mama bilang, kayanya kalo ga lagi corona, pasti saya dan suami udah pergi kemana tau, bisa tau – tau di Bali lah, ke Bandung lah, kemana aja deh pokonya. Saya cuma ketawa – ketawa aja, karena emang bener tebakannya. Hahaha. Awalnya saya udah plan mau pergi bulan – bulan ini. Yaa, tapi semua berubah karena corona dan demi kebaikan bersama.

Baiklah, sekian dulu cerita yang sangat random ini.

Selamat Idul Fitri 1441 H

Selamat Idul Fitri untuk semua teman – teman yang merayakan, semoga amal ibadah kita diterima oleh Allah SWT. Amiin.

Idul Fitri ini adalah Idul Fitri pertama, di rumah baru. hehe….

Idul Fitri pertama dalam kondisi hamil, uwuuuu

Idul Fitri pertama semenjak nikah, ga mudik kemana pun

Idul Fitri pertama ga pulang ke Puri Bali, rumah lama (hiks hiks, masih suka kangen sama rumah lama)

Semoga Idul Fitri tahun depan, meskipun saya sangat yakin ga bakal mudik juga, karena belom berani mudik, tapi lebih baik dari tahun ini. Amiin YRA

Cari Nama

Gimana kabar teman – teman sekalian di rumah? Semoga sehat selalu, baik fisik dan juga mental.

Jadi, hingga tulisan ini diterbitkan, saya dan suami belum sepakat mengenai nama bayi. Kriteria nama bayi adalah sebagai berikut,

  • Sudah pasti namanya nanti harus memiliki arti yang bagus
  • Kalo saya pengen punya bayi yang nama depannya satu suku kata, misal flo, max, zee, shawn, cyo, macam itu lahhh. Kalian paham kan? :p
  • Suami ga mau nama bayi sama dengan nama temannya. Padahal ada satu nama yang saya suka, tapi gara – gara ada temennya dia yang namanya sama, maka gugurlah nama tersebut
  • Suami lagi coba cari nama dari kata dalam bahasa Indonesia jadul, tapi belom nemu yang sreg di saya, buat dia udah sreg tapi saya ga suka…wkwkwkwkw.. Dapat dipastikan nama ini gugur.
  • Oh ya, ada juga satu penggal nama yang saya suka, artinya bagus, tapi suami kurang suka. hmmmmm

Yah begitulah, kira – kira pergulatan kami belakangan ini mengenai nama bayi. Tenang masih ada waktu tiga bulan untuk menentukan nama yang sebenarnya. Atau adakah temen – temen di sini yang punya saran nama baik cowo/cewe? πŸ˜€

Update Hamil

Semalem baru ngeh, kalo ga pernah update mengenai hamil di sini.

Hari ini kehamilan saya 23 w menuju 24 w. Ga terasa waktu cepat berlalu. Alhamdulillah dikasih banyak kemudahan selama proses kehamilan. Bisa dibilang udah ada beberapa perubahan dibanding minggu – minggu sebelumnya. Mulai kemaren, perut saya mudah kembung, dan perut sedikit engap haha.

Belom ada ngidam, cuma lidah saya lebih suka makanan yang tidak bening, lagi ga terlalu doyan sama makanan semacam sop iga, atau sop ayam. Padahal biasanya lebih suka yang begitu.

Oh ya dari sekitar bulan ketiga hamil, kaki saya gatel – gatel, entah kena apa, udah ke dokter kulit juga, sekarang tinggal sisa bekas hitamnya. Dokter kulit bilang bisa jadi ini dari hormon kehamilan. Awalnya greget, karena terlihat saya ga urus diri 😦 dan jorok, tapi lama kelamaan udah sebodo amat ko. Haha. Ntar juga ilang sendiri.

Syukurnya juga saya masih mau jalan kaki, yoga, pilates, dan sedikit latihan beban. Saya ga maksain ini, kadang kalo males saya ga ikutin, tapi kalo udah niat saya ga tunda – tunda. Istilahnya mumpung pengen. Mana tau bulan berikutnya udah full males hehe. Tapi olahraga ketika hamil itu, banyak sekali untungnya buat saya. Semoga saya tetep disiplin selama tiga bulan ke depan. Amiiin.

Oh ya, BB so far sudah naik 6 kg. Konon kabarnya akan meningkat secara cepat di minggu – minggu ke depannya. Semangat πŸ˜€

Gimana caranya manage stress ketika hamil plus kondisi negara lagi dilanda pandemi? Saya terus berusaha untuk bersyukur atas apa yang saya miliki selama ini, ga pusing sama hal yang ga worth buat saya marah lama – lama. Tetep marah, cuma jadi sangat cepet sembuh marahnya hahahaah… Melakukan hal yang saya suka, misal masak pastinya πŸ™‚

Baby so far so good, anak baik, dan selalu bisa dibilangin mama meskipun masih dalam perut, (atau justru karena masih dalam perut? haha).

Oke, sekian dulu update soal hamil.

Stay healthy teman – teman.

Tentang Lebaran

Meskipun puasanya belom genap seminggu. Saya udah kepikir mau lebaran aja hehe…. Udah pasti lebaran tahun ini, bakalan di rumah aja. No mudik, kemanapun. Setiap tahun biasanya saya mudik ke Lampung, ke tempat keluarga ibu mertua. Naik mobil berdua aja sama suami, karena biasanya ibu mertua lebaran di sana. Rencananya mudik lebaran tahun ini, suami dan ibu mertua mau ke Malang ke tempat keluarga alm.bapak mertua. Tapi, ya udah pasti batal lah ya.

Lebaran tahun ini cuma berdoa semoga tetep bisa makan makanan lebaran buatan mama hihi, dan juga makan nastar. Sebelum puasa di mulai, saya berdua suami udah habisin satu toples nastar dan juga sagu keju. Mesti tahan diri buat jajan nastar lagi, jangan berlebihan lah. Jajan nastarnya nanti aja, pas puasa minggu ketiga >.<

Saya berdoa semoga teman – teman yang ga bisa pulang ke kampung halaman, bisa ikhlas lebaran jauh dari orang tua dan keluarga. Saya yakin ini pasti berat untuk mereka, karena saya pun merasakan tiap tahun mudik ke Lampung, ngerasa ada yang kurang di tahun ini karena tidak bisa mudik. Meskipun ketika perjalanan menuju Lampung suka sebel kalo nunggu kapalnya lama di Pelabuhan Bakauheni. Tapi semua terbayarkan ketika bisa makan pempek 123 dan juga bakso Sony. haha, ujung2nya makanan.

Sekian dulu cerita tentang lebaran. Apa kisah lebaran yang paling teman – teman ingat?