Menghabiskan Produk

Singkat cerita, ketika hamil saya membatasi diri dalam menggunakan berbagai macam produk perawatan kulit. Memang benar, banyak produk yang claim aman digunakan untuk ibu hamil, tapi saya tidak mau ambil resiko dan malas baca-baca juga sih hehe.

Lalu, fast forward, ketika bayi sudah berusia sekitar 4 bulan. Saya baru ingat, banyak lotion, cream ina anu yang terbengkalai, pas saya cek dan lihat exp date nya. Alamaaak sebentar lagi expired, jadi ada yang saya hibahkan, ada pula yang saya yakin bisa habiskan. hahaha… Jadilah setiap pagi dan sore, saya rajin pakai produk – produk tersebut.

Eh tapi, sebenernya ga cuma pas hamil aja sih saya sering tunda pake barang-barang yang saya beli. Sering juga mikirnya seperti ini, beli ah kayaknya butuh, lalu sampe rumah, ok simpen dulu, nanti pakenya besok, besok, besok, besok, gitu terus sampe 3 bulan lagi exp. Hahaha… Lagian badan cuma satu, ngapain juga butuh segala macam jenis produk ini. Lol. Suka heran sama diri sendiri.

Ada yang sama seperti saya?

Pengeluaran Bayi, Mahal?

Jawabannya tergantung, tergantung gaya hidup yang diadopsi orang tuanya.

Well, sudah pasti pengeluaran akan bertambah. Tapi tidak lantas menjadi mahal. Eh tapi pengertian mahal itu kan relatif ya! Ya beda dong mahalnya saya dengan Nagita Slavina πŸ˜†

Gaya hidup emang jadi biang kerok kemahalan di dunia ini, baik itu untuk manusia dewasa maupun anak-anak.

Kebutuhan dasar anak pas baru lahir yaitu pakaian, popok, saya beli nya mix, ada yang merk Indonesia, ada yang merk non Indonesia. Yang penting sesuai di kantong, ga perlu make gengsi.

Barang-barang tambahan seperti baby stroller, kalo bisa dapet lungsuran, dengan senang hati saya terima 😊 Tadinya saya mau beli yang baru πŸ˜† cuma saya pikir-pikir, karena pandemi jadi ga kemana-manaaaaaa kan! Dan udah ada juga stroller bekas kakak2 sepupunya si bayi, jadilah saya urungkan niat!

Soal MPASI, Baby G udah punya piring, gelas, sendok, tapi saya merasa kurang banyak. Awalnya saya mau langsung beli lagi, cuma saya tersadarkan, bahwa, anaknya aja masih piyik, ngapain sih maknya centil bener πŸ˜‚

Kebetulan G dapet kado alat untuk masak MPASI, dan saya bersyukur akan hal itu! Tapi, seandainya pun kami ga dapet kado tersebut, rasanya saya ga akan beli. Karena, sesungguhnya menyiapkan MPASI kan bisa pake peralatan basic memasak ✌🏻

Bahan makanan MPASI untuk G, saya beli daging sapi, daging ayam, hati ayam di pasar. Masak MPASI G, tidak selalu harus pake butter, dan olive oil. Dan nanti kalo G sudah makan ikan, tidak harus selalu Salmon. Saya akan berikan dia, ikan kembung, tenggiri, lele, dkk nya.

Oh ya, dan ASI itu sungguh sangat menekan budget pengeluaran. Temen saya pernah berpesan, β€œmendingan kamu usahain ASI, karena selain manfaatnya baik, hal tersebut juga akan meringankan pengeluaran sebesar xxx” (sesuai harga susu anak dia sebulan) Selain karena cinta saya kepada G untuk memberikan yang terbaik yaitu ASI, salah satunya juga karena prinsip ekonomi ini ☺️

Oh ya terakhir, persabunan atau lotion. Jika, memang, anak kamu terbukti dan diwajibkan dokter kulit pake Cetaphil, Sebamed dan sejenisnya. Sok mangga, pake itu. Tapi, kalo anak kamu baik-baik aja pake Zwitsal atau Pigeon, dah lah ga usah gaya-gayaan pake Cetaphil. Pasti buat kepentingan IG Story aja kan??? Ngaku hayo ngakuu πŸ˜πŸ˜‚

Satu lagi, janji ini yang terakhir, popok sekali pakai. Kalo cocok yang non Pampers, pake aja, no gengsi. G pake mamypoko, alhamdulillah aman kulitnya. Thank God banget deh buat segala kemudahan yang saya terima untuk G. Saya ga boong, ada ibu-ibu yang update di IGS kalo anaknya pake pampers. Kadang pengen komen, iye tauuu iye mahal 🀣 So far sih, belom ada yang update anaknya pake pospak merk Sweety atau Mamypoko atau lainnya. Ya sebenernya, lagian, ngapain juga kali update pospak. Hahhh julid aja saya nih πŸ˜ƒ

Ok baiklah, sampai di sini dulu.

Stay healthy!

Women Support Women

Tulisan kali ini akan membahas mengenai women support women untuk bekerja.

Disclaimer: I love all stay-at-home mom

Pasti sudah banyak yang tau, bahwa jadi perempuan itu syulit. Terutama perempuan punya anak dan bekerja, ada aja salahnya. Kalo kerja dianggap “tega” karena ninggalin anak demi uang, status, dan jabatan. Sedangkan, kalo ga kerja, dianggap sia-siain pendidikan yang udah didapat, dan kadang dianggap tidak berkontribusi (dalam hal ini secara materil) terhadap keluarga.

Untungnya, para perempuan di lingkungan terdekat saya mendukung perempuan bekerja. Contoh mudahnya adalah, mama, tante, atau kakak, dengan suka rela dititipin anak, ketika ibu si anak harus tugas/kerja. Ya, ini contohnya saya, ketika saya di ruang kerja, siapa pun itu yang lagi di rumah (paling sering si mama) akan bantu jagain G sampe saya selesai kerja. Contoh lainya, kakak saya. Dia kerja, sedangkan anaknya ditunggui oleh tante saya. Thank God, life is kind to us.

My mom once said, selama masih mampu bekerja, bekerjalah. Mom said, nanti anak pasti ngerti kalo orang tuanya bekerja (anak ga akan rewel). Sebenernya, pengertian bekerja di sini tidak harus kerja kantoran loh ya, bisa juga jualan, jadi guru yoga, or etc.

Banyak orang bekerja bukan cuma sebatas menilai diri dari pendapatan, tapi juga kontribusi, produktifitas, mengasah kemampuan, memperbanyak aktifitas, belajar hal baru, networking, berhadapan dengan lingkungan berbeda. Perempuan bekerja biasanya jadi lebih percaya diri.

As a mom to one baby daughter, saya juga pengen kasih kesempatan yang sama kepada G, seperti kesempatan yang saat ini saya dapat. Saya rela, tungguin anaknya G, selagi dia bekerja supaya dia bermanfaat untuk orang banyak. Itu jangka panjangnya.

Jangka pendeknya, saya akan support G habis-habisan (as all mom do) agar G bisa gapai mimpi setinggi langit, apapun cita-citanya, be it an engineer, scientist, musician, chef, pilot. Tapi saya pengennya sih G kerja di NASA (lah request haha).

Semoga, nantinya bukan cuma keluarga terdekat aja yang bisa saya support, tapi juga lingkungan terdekat. Cita-cita saya adalah punya usaha, yang pekerjanya nanti lebih banyak perempuan, agar mereka bisa lebih percaya diri dan mandiri. Hingga hari ini, saya masih belum tau mulai dari mana, caranya gimana. Tolong di doakan saja.

Have a good week!

I’m grateful for

I’m grateful for my 30 minutes πŸ‘£

I’m grateful for my health, my baby health, my husband health

I’m grateful for my late lunch with Kepiting Telor Asin

I’m grateful that I can bake πŸͺ

I’m grateful for my job

I’m grateful for my old phone that still works 🀣

I’m grateful for my new bed sheets

What are you grateful for?

Kerja di situ

Lucu deh kemaren di twitter ada satu orang yang lempar pertanyaan ke followersnya, kerja di kantor tempat saya saat ini kerja, seperti apa. Saya yang baca reply nya, senyum-senyum.

Jadi para karyawan di kantor saya, dianggap stereotype seperti ini. Kalo perempuan, pakai sepatu tory burch, lanyard coach. Laki dan perempuan dianggap hedon TGIF di Senopati area, tiap pagi ngopi di sbux, makan siang di sushi tei, 2x seminggu AYCE, jajan sore snack kekinian, nenteng Macbook kemana-mana.

Padahal, kenyataannya, ya memang ada yang seperti itu. Tapi ga semuanya kaya gitu 🀣

Contohnya saya lah, ga punya sepatu TB, ga punyaa bahkan!!! Ga punya lanyard coach πŸ˜… pake mac udah hampir 6 taun karena enak emang pake mac πŸ€·πŸ»β€β™€οΈ ga suka TGIF di Senopati, (dulu) setelah selesai kerja lebih suka langsung jalan cepat-cepat ke Lotte buat Work out di FF. Saya dan temen-temen sangat suka makan siang pesen ayam pak gembus, bebek slamet dan kol goreng, atau soto sebrang kantor, atau kantin basement! Kadang-kadang doang ke sushi tei, dan ga tiap bulan makan di AYCE.

Ada juga siiih yang hobi TGIF an, meskipun pake laptop bawaan kantor πŸ˜‚ Kadang, kaum TGIF Senopati ini juga masih beli maksi di basement loh.

Intinya mah, jangan samain semua orang hanya karena liat satu dua sample. Ok ok, I know yang kemaren di twitter banyak yang bercanda, karena tulisan ini yang meskipun jujur emang cuma iseng doang ko 😁

Kalo karyawan di tempat kerja kamu punya ciri khas nya ngga?

Tentang Orang – Orang yang Liburan

Tulisan ini berisi curahan hati, betapa irinya aku terhadap orang yang bisa jalan – jalan ke Bali atau Jogja juga deh.

Kadang, terpikir juga, mungkin kalo belom punya G, saya bakalan work from Bali. Tinggal terapin protokol kesehatan, rajin berjemur, makan sehat, olahraga, jauhi kerumuman, Insya Allah terhindar dari hal – hal yang tak diinginkan.

Tapi, bocil G adalah pertimbangan no.1 saya dalam mengambil keputusan apa pun mulai semenjak dia di perut. So, here we are di rumah aja, begitu G bobo malem, saya mulai scroll – scroll IG, menatap nanar orang – orang yang lagi liburan di Bali dan menangis dalam hati, alamak ku rindu Bali. Seandainya ga corona, G pasti udah main di pantai Nusa Dua.

Kan, padahal ada tuh orang – orang (artess) yang bawa anaknya liburan ke Bali, ga mau ikutin aja? Enggaaaa! Saya ga berani resiko yang dihadapi, terutama di dalam pesawatnya. No way. Meski kadang, bisikan setan suka bilang, udah itu anak bayi si xx juga aman ko. Saya engga deh, ga mau egois, meski kadang hati teriris hahah…

Semalem, suami bilang, sabar 2 tahun lagi juga bakalan jalan – jalan lagi (dengan asumsi dia hampir semua manusia di muka bumi udah divaksin), saya jawab. Iyaaa, tapi dua tahun masih lama. πŸ˜€

Tau ga sih? Selama ini jalan – jalannya saya itu, keliling satu perumahan ke perumahan lain, dan liat – liat rumah bagus, sambil ngitung biaya cicilannya, terus ini kalo mau ke pasar kemana ya? Deket ga ya ke jalan tol? Keliling perumahan aja udah bisa bikin saya bahagia. Hehe

Baiklah, kalo kamu jalan – jalannya kemana?

Kadang Sepi

Jadi ibu, selain menyenangkan kadang juga dilanda kesepian. Padahal, saya punya bantuan untuk urus anak. Cuma kadang kalo malem, perasaan sepi ga bisa dihindari.

Pukpuk untuk ibu di luar sana yang harus urus anaknya sendirian.

Gladys anak baik, anak yang anteng, tidur nyenyak sepanjang malam, bangun jam 6 pagi. Ga pernah rewel seharian. Apa yang saya rasakan ke Gladys lebih dari sayang, lebih dari cinta. Maaf ya nak, bukan kamu yang membosankan, tapi emang gara-gara pandemi, jadi pas kamu udah bobo, langsung sepi aja perasaan hati ini. Gladys selalu bikin hari mama lebih bahagia dan lebih ceria.

Kesannya gak bersyukur ya punya anak ko malah ngerasa kesepian? Bukan begitu sih, mungkin lebih kepada saya terkadang butuh pembahasan/kesibukan lain selain berkutat dengan anak.

Ketika kesepian melanda, biasanya saya cium cium Gladys dan pelukin Gladys. Sekali lagi, semangat untuk para mama di luar sana πŸ‘πŸ»

Mama, Tukang Masak

Banyak yang bilang, termasuk mama sendiri. Kalo hobi saya memasak itu nurun dari mama, karena menurutnya, ketika mama hamil saya, mama rajin ikut kursus masak dan kue. Tapi, saya inget juga sih waktu masih kecil sering ikut ke TBK, dan duduk diem ngeliatin ibu-ibu masak. Pulangnya saya makan masakan/kue hasil kursus.

Bisa dibilang makanan yang mama buat, kebanyakan enak (ini hasil dari banyak orang, bukan cuma keluarga inti aja). Ada juga yang biasa aja, menurut selera saya. Pernah juga gagal, biasanya kue ya kalo gagal. Tapi tetep aja dimakan πŸ˜‚

Setelah saya menikah, pisah rumah, kita suka chat dan saling bertanya masak apa. Kadang, kalo iseng saya jawab masak bodo maa 🀣

Makanan yang saya sering sajiin atau resep yang sering saya share ke mama, biasanya masakan non Indonesia. Karena kalo masakan Indonesia, mama lebih jago lah πŸ˜„ Pernah saya buatin pad thai, tiramisu, pasta-pasta, (fav mama lasagna) beef stroganoff (fav juga), scones, brownies, quiche, etc

Saya sering mention di sini kan, kalo mama nemenin Gladys, senin-jumat. Nah, pagi-pagi biasanya mama masak. Jadi, pas saya kerja, mama ga ribet masak lagi. Gimana kalo weekend? Sebelum weekend berakhir, saya minta mama bikin stock masakan buat sabtu&minggu. Jadi, pas mama lagi pulang ke rumahnya, stok makanan di rumah saya tetap aman πŸ˜ƒ

Cuma satu kebiasaan mama yang cukup bikin saya bilang, cape deeehh soal makanan adalah, ketika mama baru belajar satu makanan. Dapat dipastikan mama akan seriiiing banget bikin itu lagi itu lagi. Mulai dari jojongko, talam ubi, ayam goreng ala kfc, klepon, kue sus, black forest, siomay, pempek. Terus, nanti kalo mama udah bosen sendiri, malahan itu makanan bakalan sekian tahun kemudian baru dibuat lagi 🀣

Tapi, saya salut sama mama karena tetep mau belajar dan ga sok tau mentang-mentang orang tua. Mama, suka chiffon cake pandan buatan saya, tapi kalo disuruh bikin, males katanya jadi cuma nontonin doang. Kalo masak yang gampang-gampang, masih suka. Kalo saya bikin makanan, suka nanya ini bumbu apa, caranya gimana. Kalo mama doyan, bakal dipraktekin di rumah.

Sekian cerita ngalor ngidul soal mama si tukang masak, yang dulunya sering masak buat warga komplek, arisan, pengajian. Bahkan, tetua (misal adeknya nenek/kakek saya) sering minta dimasakin sama mama kalo tau mama mau berkunjung ke rumahnya.

Semoga mama sehat selalu

Survive Satu Hari

Semenjak punya bayi, saya merasa bahwa setiap satu hari berlalu dan saya bisa survive ngurus bayi merupakan berkah yang sungguh nikmat. Hahaha….

I really have no idea, gimana caranya besarin dan ngurusin anak. Well, ya mungkin semua orang tua baru juga begitu kali ya. But, I used to live alone with my husband for almost eight years. Dan tiba – tiba ada bayi yang mesti kami urus, kami rawat. Feel awesome and odd at the same time.

Thank God, ada mama yang bantu temenin Gladys, senin – jumat, ketika saya kerja. Tapiii, sabtu minggu suster mami (a.k.a grandma) butuh rehat. Jadi, weekend saya full nempel sama Gladys. Even though Gladys is an easy baby, very nice, cuma cranky kalo ngantuk dan laper doang tetep aja saya merasa bersyukur setiap jam 7 malam, ketika Gladys sudah tidur. Hahaha.. Saya bilang, alhamdulillah hari ini sudah lewat.

Papa daycare, starting at midnight. Sambil ngantuk – ngantuk biasanya saya bilang. “Gantiin Gladys popok.” or “Aku ngantuk, tolong kasih Gladys susu lewat botol.” atau kalo Gladys minta di eyong – eyong (ditimang) tengah malam, papa yang akan turun tangan, dan kasih Gladys ke mama ketika Gladys sudah mau nyusu terus langsung lanjut tidur.

Ok folks, stay safe.

Pelan – Pelan

Saya sedang dalam proses pelan – pelan kembali ke kebugaran tubuh saya, seperti sebelum hamil. Setelah dua bulan, kerjaannya cuma makan, tidur, ngurus bayi. Akhirnya, pas masuk bulan ketiga setelah melahirkan, saya mulai lebih aktif terutama untuk work out.

Diawali dengan walk walk walk bareng Leslie Sansone, angkat beban pelan – pelan, coba ikut low impact HIIT. But, don’t worry, I listen to my body. Kalo cape/sakit ya udah, even though I miss my strength (haha)….

Cukup beruntung, saya (merasa) punya peace of mind bahwa kebugaran saya akan kembali pelan – pelan, jadi ga ngoyo untuk langsung lari 5 km. πŸ˜€

Lumayan, udah pernah ikut body combat 2x. 1x saya cukup kuat (karena gerakannya menurut saya cukup gampang), dan 1 lagi saya ngos – ngosan parah. Mungkin, mulai bulan depan saya mau coba lari lagi. I know it won’t be easy, karena setelah saya hitung, udah setahun saya ga lari at all. Tepatnya mulai bulan Nov 2019, pas program IVF saya jalani. But, I believe I can.

Saya lagi coba untuk buat kegiatan olahraga saya rutin, seperti dahulu kala. Run, weightlifting, bodycombat, dan kadang – kadang yoga/pilates. Tapi saat ini run nya diganti dengan walk dulu haha… Dengan harapan, kebugaran saya bakal kembali pelan – pelan seperti sedia kala. Amiiin.

Olahraga bikin saya tetap waras menghadapi bayi, dan kerja dari rumah aja.

Ok everyone, stay safe.