Semoga Rejeki

Halo semua,

Saya dan suami sudah sekitar setahun mencari hunian baru. Tapi, kami ga ngoyo banget datengin semua pameran rumah. Just go with the flow.

Pernah, ada satu rumah yang kami berdua taksir tapi gagal kami miliki. Tapi, konon kabarnya beli rumah itu kan jodoh ya. Berarti, rumah itu memang belum jodoh kami. Syukur tidak ada drama yang terjadi ketika rumah itu ga menjadi milik kami.

Lalu, Puji Tuhan saya dan suami sudah menemukan rumah yang sesuai dengan keinginan kami, terutama dari sisi lingkungannya.

Rencananya, minggu depan insya Allah (minta do’anya temen – temen) kami akan akad rumah. Semoga semua lancar dan tidak ada kendala apapun.

Meskipun akadnya minggu depan, rumahnya baru akan jadi 2019. HA!

Jadi, pindahnya juga masih lama. Kami saat ini sedang menikmati masa – masa di rumah yang sekarang. Saya udah sedikit baper karena mau pindah dari rumah itu, kalo bisa ga mau sering – sering pergi pas weekend. Pengen yang lamaaaaa menikmati rumah itu, bahkan kalo bisa pengen meluk rumah itu. Hehehe…

But, still, it’s a very exciting moment for us! Especially for me, yang

All right, folks. Have a good weekend!

Iklan

Jika Aku Menjadi

Hai temen – temen. Gimana kabarnya? Suka kan sama pembukaan ASIAN GAMES 2018 hari sabtu lalu? Kalo saya si suka, bodo amat situ mau pilih presiden siapa. Kita dibutuhkan untuk memberikan apresiasi kepada para siswa, pegawai, dan profesional yang udah berjuang keras untuk bikin opening ceremony dengan menawan.

Ok, enough ngoceh. Sekarang mau kembali ke judul. Kayanya, saya bakal sering bahas “Jika Aku Menjadi” kalo ga ada waktu terlalu banyak buat mikir dan nulis blog.

Kejadiannya, saya kan udah beberapa kali ikut kelas zumba. Saya liat banyak yang narinya ancur bangetttt, termasuk saya sendiri dong pastinya. Nah, sambil zumba saya sambil bayangin dan ngomong ke diri sendiri “Kalo gw jadi instruktur zumba nya, mungkin gw akan ngakak dan ketawa tiada henti, ngeliatin para anggota menari ga jelas.” dilanjut lagi “Atau, mungkin gw ga akan ketawa, sebagai bentuk penghormatan kepada mereka yang udah susah payah mau ikutin gw nari. Tapi, pasti gw bakalan dosa banget, karena akan ngomong mereka seperti “Bebek mau berenang, sapi mau nyebrang sawah, dsb.”

Hahahah, ok jangan ditiru ya.

Udah, segitu doang. Sampai jumpa di edisi “Jika Aku Menjadi” selanjutnya.

Silakan teman – teman jika ada yang mau nulis ide “Jika Aku Menjadi”. Tolong kasih tau saya ya, karena saya mau komenn šŸ™‚

Have a good day!

First Time in My Life – Snorkeling

Sebagai insan yang tidak memiliki salah satu surviving skill yaitu berenang. Maka, snorkeling bukan menjadi impian saya.

Tapi ternyata, beberapa minggu lalu saya bisa membuktikan ke diri sendiri meskipun tidak bisa berenang masih bisa tetap snorkeling.

Beberapa teman sebetulnya sudah bilang bahwa tidak harus bisa berenang untuk bisa snorkeling, yang penting berani.

Masalahnya, meskipun pake pelampung. Saya tetep takutt nyebur di laut. Huaaa šŸ˜”

Akhirnya rasa takut itu berhasil saya taklukan.

Ini pertama kali nyebur, dalam hati. Mati gua, mati gua. Aduh takut. Perasaan campur aduk sambil mengimbangi ombak. Ini snorkelingnya di tengah pantai ya, bukan pinggir pantai. Plus saat itu ombaknya lagi lumayan besar.

Setelah berhasil mengimbangi badan. Mas tour guide berkata “Ayo Mba, sekarang dicoba kepalanya liat ke dalam air” saya pikir udahlah kepalang basah. Beraniin aja. Sambil nahan napas.

OMG, one of the best moment in my life lihat ikan dan terumbu karang langsung di dalam pantai. Tapi ga lama saya langsung melek, karena ada kaki orang lain yang bikin saya takut ketendang šŸ¤£

Masnya bilang “Sekali lagi ya Mba, biar saya foto”

Hasilnya di bawah ini. Keliatan kan masih cupu berat, tapi lumayan untuk first-timer (dan ga bisa berenang).

Snorkeling ini di Pulau Pari. Nyari yang deket aja dari Jakarta, butuh hiburan.

Ada yang sering snorkeling di sini?

Yang dirindukan ketika liburan di Eropa

Pas perjalanan ke Eropa kemaren menurut saya di saat itulah saya kangen banget sama makanan Indonesia. Waktu ke Amrik ga terlalu rindu, soalnya makan malem masih suka cari Asian Food, entah itu Korean, Chinese atau Thai food. Tapi pas ke Eropa kemaren beneran tersiksa. Well, (penggunaan kata tersiksa sungguh lebay) karena sebenernya saya beberapa kali makan Indonesian food!

Selama di Eropa pun sebenernya terbatas juga saya makan makanan khas negeri yang lagi saya kunjungin. Paling coba Beef Turinger aja di Erfurt, Jerman atau udah pasti makan pizza dan pasta di Italy. Sisanya, makan kebab atau roti – rotian atau buah – buahan. Jiwa petualang kuliner saya pengen makan yang beda sebetulnya, namun karena takut dagingnya mengandung babi jadi kami sebisa mungkin cari yang aman.

Oh ya, berhubung saya penggila pasta dan lidah ini sangat akrab dengan pizza, maka makanan di Italy menjadi pelipur lara selama perjalanan di Eropa. Selain Italy, Belanda juga pelipur lara karena banyak restaurant Indonesia šŸ™‚

Ketika nginep di Ibis Berlin, kami bahagia bukan kepalang karena ada kios chinese food di deket hotel. Hari pertama kami pesen mie goreng bebek, hari kedua pesen nasi goreng ayam. Pastinya, tidak lupa saya bawa sambel bu rudy untuk memanjakan lidah saya yang pedas ini :p

Di Berlin pun, kami makan Indonesian food dengan porsi super besaaaarrr, makan di restaurant itu bareng temennya suami saya. Makanannya cukup otentik, enak. Suami bahagia karena dia pesen teh botol.

Selain makanan, saya rindu kamar dan rumah di Indonesia. Udah itu aja, sisanya ga rindu šŸ˜€

DSC_0997
Deretan Pastry Enak di salah satu kios di Paris

Have a good thursday šŸ™‚

 

Twitter Lately

Pertama, saya cuma mau bilang kalo saya nulis ini sambil sarapan bubur ayam dengan kerupuk yang banyak.

Kedua, saya mau ngeluarin uneg – uneg soal love and hate relationship saya dengan twitter akhir – akhir ini.

What I love about twitter right now, yang utama karena banyak jokes receh banget yang bisa bikin saya ketawa ngakak sendirian. (asli bener – bener ngakak) saya lebih ngakak kalo jokes nya itu yang real story (bukan orang mencoba ngelawak). Misal, tadi malem saya baca ada satu orang yang bikin thread soal dia lupa masak indomie goreng tapi pake kuah dan baru sadarnya pas udah makan setengah porsi karena itu indomie ga ada rasanya, terus dibales dengan lupa – lupa lainnya orang Indonesia seperti cium tangan ke tukang ojek, sabun dipake untuk sampoan, dlsb.

Ya, kadang – kadang saya ketawa juga siii kalo ada jokes yang garing.

Selain, jokes recehan kaya gitu saya juga seneng baca twit soal sejarah, food, berita yang paling update (bukan politik) yang nambah ilmu pengetahuan. Oh ya, saya juga suka liat orang sharing gambar yang mereka buat karena saya follow pinot. Mas Pinot yang rajin RT gambar yang orang kirim ke dia.

What I hate di twitter adalah orang yang terlalu mengidolakan seseorang sehingga sang idola ga bisa dikritik sepeser pun dan ini kalo di timeline saya berhubungan dengan politik biasanya.

Saya ga suka juga kalo ada yang bahas urusan ranjang meskipun ga vulgar ya. Bukan twitt “Aduh semalem saya abis begituan enak banget.” atau “Horny banget nih”. Ga sevulgar itu, tapi intinya twit yang menjurus ke arah itu. Atau dengan bangganya bilang “Gw tidur sama si A gini” and so on and so forth. Kenapa si mesti begitu banget? FYI, twit tersebut bukan dari orang yang saya follow tapi suka nyangkut ke TL saya meskipun saya udah block keyword tersebut. Bukan, saya bukan orang yang kolot. Tapi menurut saya just keep it yourself sih.

Infotwitwor juga untungnya ga pernah saya follow, karena (yes saya pernah liat TL mereka) ga penting banget gustiiii hidup mereka. Hahaha….

Semoga semakin ke sini makin banyak temen blogger yang kembali ke blog šŸ™‚ Plis, tulisan receh kalian aku tungguin.

XO,

Puj

 

Ada, Berada dan Keberadaan

Waktu kemaren saya seminar, sang mentor cerita mengenai Ada, Berada dan Keberadaan.

Apakah itu?

Ada adalah our existing. Contoh: Puji ada karena masih hidup, Alm tidak ada karena sudah kembali ke Sang Maha Pencipta.

Berada adalah tempat/ lokasi raga saat itu. Contoh: Rani sedang berada di rumah dan menulis blog.

Keberadaan adalah lokasi jiwa saat itu. Contoh: Rani sedang berada di rumah dan menulis blog namun pikirannya melayang ke tempat liburan dia bulan lalu.

Puji berada di tempat seminar namun bengong (pikiran melayang entah kemana karena ngantuk hahaha).

Familiar?

Sekian šŸ¤—

Kisah 75 sen

Alkisah,

Semalam saya males banget fitness. Tapi, suami bilang “Kamu fitness aja, nanti aku jemput.”

Selesai fitness, kami makan bareng. Lalu, keliling mall cari tas pinggang buat suami. Ternyata, kami malah nyangkut beli koper. Iyaaa koper hahahaa….

Lalu, si mba kasir bilang “Ibu, kurang xxx (lupa nominalnya) loh untuk jadi 2juta. Lumayan bu kalo total belanja 2 juta di hari ini bisa dapat voucher 50ribu.”

“Saya tadi abis makan di Seribu Rasa, bisa dihitung ga?”

“Oh bisa bu, coba saya minjem struknya.”

“Kurang 10ribu bu untuk mencapai dua juta.”

“Mba, barang 10ribuan di sini di mana ya?”

“Oh ibu bisa beli kertas kado aja, di sebelah sana (sambil nunjuk). Nanti, struk nya langsung di tukar di customer information ya, Bu.”

Sambil jalan buru – buru karena udah jam setengah 10, mall bentar lagi tutup.

Suami:

“Kamu beneran mau ngambil voucher itu?”

“Iya lumayan tau 50ribu buat sekali makan. Kamu kalo males tunggu aja sini, ntar aku jalan cepet.”

“Ga usah aku ikut aja.” (Sambil santai dorong koper baru)

Long story short kita selesai beli kertas kado dan sampai di information center.

Mas Information Center

“Bu, mohon maaf.”

“Iya, kenapa mas?”

“Ini totalnya belum dua juta.”

“Hah???? SERIUSSS???” tanya saya penuh selidik

“Iya bu, masih kurang 75 rupiah.”

Saya mau marah ama diri sendiri “Gak bisa dibantu, Mas?”

“Mohon maaf bu, soalnya ini lewat sistem.”

Saya lemas “Ya udah kalo gitu, gapapa Mas.”

Keluar dari customer information, suami puas ketawa – ketawa. Saya manyuuun ngerasa rugiiiiiii.

Lesson learned, lain kali lebih teliti kalo mau dapetin voucher.

 

Resign

Beberapa kali saya denger ketika ada seorang (perempuan) resign, pasti aja ada yang komen kurang lebih seperti ini

  • “Ya udah biarin lakinya kaya.”
  • “Ya mau ngapain lagi dia kerja, mending di rumah, lakinya pengusaha.”
  • “Oo pantes dia resign, lakinya bosnya di perusahan ABCD.”
  • “Udah di rumah aja, ga kekurangan duit kan.”

Lalu, saya pernah tanya “Emang kenapa kalo lakinya tajir terus dia resign?” Di jawab “Ya, kan ga butuh apa – apa lagi.” Saya lagi ga ingin berdebat jadi meneng bae.

Dan itu pernah terjadi, ketika beberapa orang bertanya kenapa saya masih kerja? Kadang – kadang pun, kesibukan saya kerja dikaitkan dengan beberapa hal yang menurut mereka belum saya capai dan karena saya bekerja bisa dikatakan itu salah satu penyebabnya. Silakan tebak sendiri, saya yakin beberapa orang pasti paham maksudnya haha…

Pernah loh ada (lebih dari satu) temen saya ngomong “Ngapain si lo masih kerja aja? Kurang uang juga engga kan? Cinta banget sama kerjaan?” Plus ditambah “kalo gw jadi elo gw udah blablablabla…..”

Untungnya setiap ada yang ngomong begitu saya ga lagi kelaperan pas baca chat begitu, kalo saya kelaperan bisa hapus contact saya deh tuh orang hahaha… Saya cuma jawab klise aja si saat itu dan saya amini saja dalam hati, berarti mereka pikir saya berkecukupan.

And fyi, kekurangan uang atau engga setiap orang berbeda ya. Misal ada seseorang memiliki gaji 3 juta kemudian naik menjadi 7 juta, bisa jadi ketika gaji dia 3 juta dia tidak merasakan kekurangan uang. Lalu, ketika gaji dia 7 juta dia kekurangan uang. Jadi jangan samakan standard kamu akan sesuatu kepada standard orang lain.

Perempuan itu berhak untuk memilih bekerja meskipun suaminya duitnya ga habis tujuh turunan (termasuk jika perempuan tersebut sudah menikah dan memiliki anak).

Menurut saya pribadi, seandainya suatu hari saya sudah tidak bekerja (kantoran) lagi bisa jadi karena saya sudah menemukan passion saya di bidang lain, misal mengurus kebun di rumah, mengurus kucing, memasak untuk anak – anak kurang mampu, sekolah masak, sekolah menulis, les bahasa inggris dan lain sebagainya.

Jadi, perlu diingat ada orang – orang yang bekerja karena merasa dia berkontribusi akan sesuatu melalui pekerjaannya, ada yang merasa itu hal yang sangat dia sukai. Bekerja bukan semata karena gajian šŸ™‚ Meskipun ya siapa juga gitu ya yang ga suka duit.

Have a good day everyone šŸ™‚

Training Hari Ini

Hari ini training soal The 7 habits of highly effective people. Sebelumnya siiih saya udah pernah baca buku ini dari jaman SMP, karena ayah saya beli buku ini. Tapi, saya ga paham šŸ¤£

Seperti training pada umumnya, ada kasus atau kisah-kisah yang diputar. Yang paling saya ingat adalah kutipan dari seorang pelatih sepak bola Uganda. Singkat cerita, dia jadi pelatih sepak bola Uganda yang mengumpulkan pengamen, pencuri, gelandangan untuk menjadi pemain bola , karena impian dia jadi pemain bola Uganda terkubur semenjak kakinya cedera.

Di Uganda, ternyata kita boleh membalas dendam kepada orang yang sudah melukai kita, orang tersebut memilih memaafkan karena teringat pesan ibunya.

“Maafkan, lupakan, karena menyimpan dendam dan marah tidak mengubah apapun yang telah terjadi.”

Lalu, dia move on dan mendidik semua anak itu.

Hebat ya, memaafkan dan melupakan orang yang mengubur impian dan harapan kita itu menurut saya sangat tidak mudah. Luar biasa lagi dia memberikan kesempatan kepada orang lain untuk menjadi lebih baik.

Lalu, ada juga pembahasan hal-hal yang ada di luar kendali kita yang tidak bisa kita ubah/kontrol. Jadi, kita diharapkan fokus pada hal yang bisa kita kontrol saja.

Mengenai sifat reaktif dan proaktif, setelah saya perhatikan di dunia nyata saya orang yang sangat reaktif tapi di dunia kerja saya lebih kepada proaktif. Ko bisa begitu ya? šŸ˜†

Kurang lebih segitu dulu ya.

See you