Bingkisan Lebaran

Alhamdulillah, saya dapat banyak bingkisan lebaran tahun ini. Kue yang paling banyak, pastinya. Seneng dong, dapet makanan dari Bali, Malang, Pekanbaru, Palembang. Udah pasti ketebak makanan itu enak semua. Tapi yang paling berkesan adalah dikasih mukena.

Sejujurnya, sekitar minggu lalu saya batin dalam hati. “Taun ini ada yang kasih aku mukena ga yaa, pengen punya mukena baru.” Iya, saya tau, saya bisa beli sendiri. Tapi, mukena dikasih itu rasanya beda. Hampir semua hal yang dikasih itu rasanya lebih enak šŸ˜‚šŸ˜‚

Karena, udah sekitar 4 tahun saya selalu dapet mukena dan sajadah pas lebaran. Pas udah bukain bingkisan ga nemu mukena, saya ya udah pasrah aja. Mukena lama sebenernya masih gapapa. Eh ternyata ada satu bingkisan yang ketinggalan di mobil, pas dibuka isinya mukena!!

Seneng banget hihi.. Masih dapet rejeki dikasih mukena, bukan ko ini bukan mukena syahrini šŸ˜‚ ini cuma mukena lipat gitu, yang saya sekarang dapat motifnya batik. Bagus dan adem.

Mama saya sempet nanya, dapet mukena ga? Buat sini aja (buat di rumah mama maksudnya), saya bilang dapet tapi mau dipake solat dulu šŸ¤£

Sekian dulu cerita bingkisan lebaran tahun ini. Kalo kamu, memori apa yang paling berkesan ketika dapat bingkisan di hari raya?

Iklan

Menahan Diri Bukber

Setiap buka puasa, mall di sebelah kantor saya itu sungguh sangat ramai aduhaiii…

Hampir semua restaurant waiting list, saya Alhamdulillah ga buka puasa di sana, tapi saya kan ke gym di mall tersebut, jadi bisa lihat betapa penuhnya semua restaurant di mall tsb.

Udah cukup lama, saya buka puasa di tempat yang tidak pakai antri, alias di rumah, kantor, atau di tempat makan yang udah booking. No thank you deh kalo mesti antri.

Why? Karena, saya pikir bisa makan di tempat itu kapanpun ketika sudah tidak buka puasa. Jadi, kenapa mesti heboh antri Sushi Tei, dll šŸ˜‚ Karena esensinya sama aja gitu loh, sama-sama makan.

Itu sayaa, kalo kamu sih bebas loh šŸ¤Ŗ

Busy Week

Sebenernya tiap minggu itu busy week, pencitraan ya kan. Namun, minggu ini bener – bener ga ada waktu untuk kasih rekomendasi resep masak di minggu ketiga puasa.

Alhamdulillah yah udah masuk minggu ketiga, semoga dilancarkan sampai Idul Fitri tiba.

Padahal, dua hari kemaren dikasih Work From Home dari kantor, mengingat adanya demo dari para perusuh itu. Tapi tetep kerja dan tetep con call juga haha….

Mengingat kondisi politik terutama di Jakarta saat ini, Hhhhh. Sebenernya saya ga mau terlalu ikut komen soal politik, tapi kemaren saya udah ga tahan banget untuk ga komen.

Sebisa mungkin saya coba komen yang “sopan” haha… Padahal aslinya mah udah ngoceh – ngoceh itu. Gara – gara kelakuan para perusuh, banyak kerjaan saya yang terpending, rugi waktu, rugi uang. ZZzzzzz. Gemes.

Semoga perusuh itu semua udah ditangkep – tangkepin, jangan bawa – bawa Allahu Akbar kalo mau demo. Bikin malu!

Udah ya ngamuknya haha, see you next week.

Inspirasi Menu Berbuka – 2

Hi Semua,

Cukup cepat waktu berlalu, alhamdulillah kita sudah masuk ke minggu kedua bulan Ramadan. Di bawah ini saya share lagi, inspirasi menu berbuka untuk minggu kedua ya.

  • Senin, Pecel sayur (bumbu pecelnya beli aja, ditambah tinggal rebus sayur – sayuran), tahu goreng, tempe goreng, telur dadar. Sehat dan murah. Dessert: Pudding rasa leci
  • Selasa, Cemilan, Macaroni Schotel. Masakan, sop iga sapi, sambel. Dessert: es buah
  • Rabu, Udang goreng tepung, buncis tumis telor. Dessert: Tiramisu
  • Kamis, Telur dadar padang, sayur daun ubi. Dessert: Bola Ubi
  • Jumat, Ikan Tenggiri Balado (atau bisa diganti ikan laut lainnya), tumis bayam dan jagung. Dessert: Kolak Pisang
  • Sabtu, Spaghetti Bolognese, stew wortel. Cemilan: Bakwan goreng dan sambel kacang. Dessert: Jus jambu biji
  • Minggu, Ayam gulai, labu rebus, lalapan. Cemilan: Donat

Sekian inspirasi menu berbuka jilid 2. Semoga memberikan sedikit inspirasi untuk temen – temen.

Inspirasi Menu Berbuka

Hai Teman – Teman,

Selamat Berpuasa bagi yang menjalankan.

Saya kasih inspirasi menu berbuka untuk satu minggu ke depan. Sungguh saya berharap bisa masak tiap buka puasa, tapi apa daya. Itu tak mungkin hehe… Saya cuma bisa masak pas weekend aja šŸ™‚

Biasanya, kalo saya niat masak mau bikin ini itu, banyaaaak banget idenya. Tapi yang terealisasi cuma sedikit, selain karena perkara waktu, siapa jugaaaaa yang mau makan makanan tersebut? Karena saya di rumah cuma berdua, bisa sih di frozen. Tapi ga semua bisa makanan enak dibekuin.

So, here we go. Saya coba bikin inspirasi menu untuk seminggu ke depan. Harap dicatat, ini gak ada resepnya. Silakan google sendiri hahaha.

  • Senin, Telur balado dan Capcay. Cemilan: Pisang Goreng
  • Selasa, Ayam Goreng dan Tumis jagung muda. Cemilan: Kue Lumpur
  • Rabu, Soup Wonton dan Tumis Kailan. Cemilan: Risol bihun
  • Kamis, Sapo Tahu dan Buncis tumis daging cincang. Cemilan: Buah potong
  • Jumat, Soup Ayam beserta sayur mayur kol wortel di dalamnya, sambel, tempe goreng tepung. Cemilan: Buah
  • Sabtu, Ikan laut di tim pake jahe, bawang putih dan daun bawang, sambel, tahu goreng, tumis kangkung. Cemilan: Kue Bolu
  • Minggu, Nasi Tim Ayam, Wortel dan labu rebus. Cemilan: Brownies

Oke geng, segitu aja. Sampai ketemu di inspirasi menu berbuka minggu kedua šŸ™‚

Semangat šŸ™‚

Besok Puasa

Halo teman-teman,

Besok udah puasa ya šŸ˜‡

Semoga ibadah kita semua dilancarkan selalu ya, dijauhkan dari energi negatif juga!

Meskipun saya ga sholehah banget, tapi selalu seneng, excited, dan ada perasaan terharu gimanaaaa gitu kalo masuk bulan puasa.

Inget, kalo ada rencana bukber, jangan cuma jadiin itu rencana. Realisasiin juga dong šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚

Masa, dari tahun ke tahun ga berubah? šŸ¤Ŗ

Ok yaa, selamat siap-siap sahur buat nanti malam.

Daaah šŸ˜‹

Sejauh Ini

Waktu itu, saya lagi jalan kaki dari kantor menuju tempat olahraga. Tiba-tiba saya kepikiran, How and Why I’ve come this far?

Saya ingat betul dulu berpikir, hanya akan jadi medioker. Yang kerja begitu-begitu aja, ngelakuin pekerjaan rutin yang mungkin tidak saya sukai.

Saya pikir hidup saya akan linear, lurus aja lempeng. Bahkan, ketika gaji pertama saya 2juta rupiah, saya pikir gaji saya selama 10 tahun ke depan ga akan jauh dari itu. Saya pikir kenaikan hanya sebatas inflasi.

Prestasi di kelas pas-pasan, koneksi penting tidak ada, pinter bikin presentasi juga engga. Biasa banget. Tapi, titik saya berada saat ini bikin saya wondering, ko bisa dengan modal yang biasa aja, saya sampai di sini. Ko bisa ya?

Sangat bersyukur, bahwa apa yang saat ini sedang saya jalani, jauh melebihi ekspektasi. Bukan soal posisi, atau jabatan, bahkan uang. Lebih daripada itu, banyak sekali kesempatan yang terbuka buat saya belajar banyak hal, memperkaya wawasan dan ilmu.

Terima kasih Tuhan, karena Engkau Maha Baik.

First Time in My Life, MRT Jakarta

Hari minggu kemaren, pertama kalinya saya naik MRT Jakarta. Yeayyy!

Jadi, saya mau jenguk temen yang baru lahiran di Jakarta Utara, namun supaya cepet dan emang ga mau ajak suami. Saya memutuskan untuk naik MRT dari stasiun Lebak Bulus.

Super seneng, karena dari Lebak Bulus sampai Bundaran Senayan cuma 25 menit!!!!! Dari situ saya lanjut naik taksi ke Jakut, karena hari minggu pagi. Jadi masih kosong melompong.

Semoga, MRT dan LRT dengan tujuan lainnya segera jadi. Semoga, MRT tetap bersih, dan sehat selalu šŸ˜… ga pernah rusak. Semoga maintenance nya dijaga dengan baik.

Saya liat, banyak orang yang satu gerbong dengan saya, bergumam gembira, bahagia, bahkan berwoowww woooww pas kita masuk terowongan. I swear šŸ˜

Oh ya, pulangnya naik MRT lagi, temen saya drop sampai st.Kota, saya naik bis TJ, lalu turun di Bundaran HI šŸ¤—

Ada yang pernah cobain MRT Jakarta?

Aku dan Nastar

Cerita ini ga akan panjang. Cuma mau curhat, saya udah lama niat bikin nastar. Udah baca resep, tanya resep ke Mba Yoyen, dan liat resep lainnya.

Tapi, selalu saja ada hambatannya ahahaha..

Bukan karena males, kebetulan weekend saya ada aja gitu kegiatannya šŸ˜€ sok keren! Kegiatan itu dalam arti tidur, nonton tv, scrolling IG, masak biasa, bebenah rumah.

Doakan ya semoga suatu hari saya bisa merealisasikan keinginan bikin nastar sendiri.

So good to be back

Setelah absen dua minggu di tempat fitness, akhirnya kemaren saya kembali lagi. Meskipun pas di Arab banyak banget jalan kakinya, tapi saya merasa ga olahraga. Padahal ada satu kegiatan hiking juga. Hihihi…

Cerita sedikit, demi menjaga kewarasan dan kesehatan badan saya, saya meningkatkan nafsu makan selama di Arab sana (baca: banyak makan nasi). Makannya normal, tapi satu porsi nasinya dilebihin sedikit. Karena, saya takut ga ada waktu lain buat makan, selain pas jam makan. Jadi saya wajib isi full tank perut hahahaaha..

Hasilnya kemaren cukup baik, saya survive tetep lari 35 menit nonstop. Yoooyy ntap!

Sungguh bahagia karena rindu sama olahraga šŸ˜€ sekarang yang agak PR lagi ngerem nafsu makan, udah kembali normal sih. Cuma mesti lagi tahan sedikit godaan makan yang manis – manis aja.

Hari ini jadwal bodypump. Setelah dua minggu juga bolos. Saya yakin kuat angkat beban, karena angkat beban kehidupan aja kuat ko. Eaaaaa..

Have a good day!