Jangan Malu Untuk Mulai Olahraga

Saya sebenernya cukup rutin & suka olahraga (walaupun bukan yang freak atau super kuat), hal ini diawali dari waktu saya SMP ikut kegiatan ekstrakulikuler basket, sebenernya ikutan pramuka juga sih. Tapi yang dirutinin ini ya basket sampe SMA juga. Pas SMP, pernah ikut seleksi Popda (Persatuan Olahraga Pelajar Daerah) tapi cuma lolos sampe seleksi awal. hehe.. See, saya ga jago dan kuat banget. cuma suka aja 🙂

Masuk kuliah, sebenernya saya juga pengen ikut basket tapi jadwal latihan yang jauh banget dari rumah bikin saya mengurungkan niat tersebut. Praktis, semenjak kuliah saya hampir ga pernah olahraga. Parah banget, jangan diikutin!

Fast forward ke sekitar 3 tahun lalu waktu saya mulai olahraga rutin lagi, lokasi tempat gym yang hanya sepuluh langkah kaki bikin saya rajin banget olahraga tiap minggu. Namun, lokasi kantor saya mesti pindah. Ada sih yang nawarin gym di hotel sebelah kantor, tapi banyak yang bilang tempatnya kecil dan kurang nyaman. Saya urungkan niat untuk join membership, sampai akhirnya lokasi kantor pindah lagi dan beberapa bulan lalu saya join di gym deket kantor.

Kebanyakan saya ikut kelas, supaya latihan ssaya terarah. Selain itu, saya  juga lagi rutin ikut training lari (thank you Mba Eva rekomendasi appsnya).

Berikut sedikit pengalaman saya pribadi soal mulai olahraga lagi:

1.Jangan Malu. Biasa kita ngerasa malu untuk mulai olahraga lagi, yang paling standard sih malu (sebenernya lebih ke males sih kalo saya) sama lingkungan sekitar yang mungkin akan bilang kita sok sehat, sok sporty, dsb. Cuekin aja. Kita ga minta mereka bayarin kan? 😀 Atau malu untuk nanya cara gunain suatu alat gimana, kalo malu banget untuk nanya, bisa diakalin dengan perhatiin ketika orang lain pake alat tersebut.

2. Jangan Takut. Jadi gini maksudnya, kalo kita lagi di track treadmill gitu misal kita bakal jiper “Aduh kalo nanti gw kebanyakan jalan daripada lari terus diliatin dan dicibirin orang gimana?” atau baru ikut kelas zumba misalnya “Aduh, kalo gw ga bisa ikutin gerakannya gimana? atau menjadi yang paling kaku gimana.” Tenang aja guys, ga ada yang berpikiran seperti itu karena apaaa? Karenaaaaaa rata – rata orang yang olahraga sama kamu juga lagi sibuk ngatur napas mereka, ngikutin gerakan, dsb. Ga ada waktu buat mikirin orang lain.

3. Tentukan Tujuan. Tentukan tujuan mau olahraga supaya apa? Supaya bisa lari lebih cepet, supaya badan bisa lebih lentur karena yoga? supaya lebih berotot? atau supaya kurus? Ini bisa pengaruh juga selanjutnya ke jenis olahraga yang kamu pilih

4. Pilih yang kamu suka. Ga semua orang yang mampu angkat beban itu kuat lari yang lama, dan sebaliknya. Ga semua orang yang rajin yoga itu suka atau bisa bulutangkis, misalnya. Coba dulu beberapa olahraga yang kamu minati, dari situ nanti bisa ketahuan mana yang paling kamu suka sampai dengan ke yang paling kamu tidak suka

5. Tidak bisa hanya ada di pikiran. Selain karena sakit / cedera, sebenernya tubuh kita diciptakan untuk memiliki daya tahan yang sangat kuat. Kadang, yang merasa ga mampu itu kita sendiri 😀

6. Dengarkan tubuhmu. Dengarkan tubuhmu kalo lagi malas olahraga, boleh diikutin ko malasnya. Ya tapi jangan malas terus – terusan sampe setahun atau bertahun – tahun. 😀

7. Ciptakan variasi. Ini supaya ga jenuh, bisa variasi jenis olahraganya, pilihan harinya. Beberapa bulan lalu, saya rutin latihan senin, rabu, jumat. Sekarang saya lagi ganti ke Senin, Rabu, Kamis atau Selasa, Rabu, Kamis. Buat variasi juga bisa dengan lagu yang kita dengar ketika kita berolahraga.

Kayanya segitu dulu, ini ga bermaksud untuk sok – sokan. Saya cuma pengen sharing aja hal tersebut berdasarkan pengalaman pribadi. So far, saya mampu bertahan (ga bosen) di treadmill selama 30 menit ini progress yang cukup signifikan menurut saya karena sebelumnya cukup 15 menit aja udah bosennnn…

Sebagai selingan, saya juga ikut body balance atau pilates, tetep belom terlalu lentur juga hahahaa… Tapi, saya merasa happy bisa betah di kelas selama 1 jam.

Target / tujuan orang untuk olahraga pastinya bersifat personal, tapi kalo kita bisa mulai dari sekarang kenapa engga? Yuk, mulai olahraga lagi. Kapan terakhir kamu olahraga?

Iklan

Halloween

Bentar lagi Halloween. Di Indonesia, terutama Jakarta beberapa tahun terakhir ini juga ikut keriaan halloween. Salah satu contohnya, kemaren ketika saya ikut kelas Body Combat. Instrukturnya ada tiga (biasanya cuma 1), mereka masing – masing di make up serem macam muka rusak sebelah, dsb. Terus ada yang pake baju Thor, Capt.America, dan satu lagi apa ya. Ga jelas hahaha.

Gila, bayangin deh kalo ikut kelas body combat aja masih bisa gerak dan inget nafas udah bagus. Mereka pake baju dan make up gitu (pasti gerah) plus masih harus teriak – teriak ke kita kasih instruksi dan semangat selama satu jam 🙂 Padahal mereka juga jadi instruktur di kelas yang sebelumnya. Gila ga tuh :p

Saya ga foto karena ga inget buat pepotoan karena lelah banget hahaha…..

Lalu, di kantor saya juga ada keriaan halloween setiap tahunnya. Dekorasi ala halloween, lomba kostum, makanan dan minuman (yang kebanyakan tidak sehat tapi enak) berlimpah, rumah hantu (ruangan hantu sih tepatnya), tarot reading (volunteer yang bisa baca tarot) dan ditutup dengan nonton film horor bersama!!!. Acara dimulai dari sore sampe malem, tapi sayang tahun ini saya ga bisa ikut karena mesti pulang cepet 😦

Kebetulan, waktu saya ke Disney Sea Jepang temanya udah masuk halloween juga, jadi pas sore menjelang ada pertunjukan zombie. Semacam zombie attack gitu deh. Saya sih ga takut ama zombie bohongan itu tapi lucu juga ikutan ketawa waktu orang – orang pada takut sama zombie 😀

So, gimana di tempatmu? Rame rayain halloween jugakah?

Makanan Saat Weekend

Kemaren dapet ide dari Mariska untuk share makanan saat weekend.

Sebenernya makanan saya waktu weekend itu, seringnya Sayur rebus (bisa labu, cuciwis, genjer, kecipir, kailan, sawi) atau tumis kangkung, telur dadar dan sambel. Sambelnya saya buat sesuai mood. Bisa sambel tomat, sambel bawang, sambel korek, sambel tempe atau sambel matah.

Saya berhubung suka keburu males, jadi agak jarang foto makanan hasil masakan sendiri (kecuali pamer dikit di IG story) hahaha….

Tapi, kalo lagi agak rajin. Biasa saya buat makanan pendamping untuk itu semua. Misal, sop iga yang saya buat minggu lalu, atau sabtu kemaren saya buat kacang panjang + tempe orek dan bikin balado ikan salem.

Berikut beberapa daftar makanan yang cukup sering saya bikin buat weekend.

Cemilan: Saya cukup sering buat pempek dan siomay. Dulu sih masih rajin bikin risol, sekarang lagi males.

Main course : Daging Pedes Manis, Sayur Tempe (kesukaan suami), Capcay, Sambel Goreng Kentang Ati, Balado ikan atau daging, ayam goreng bumbu lengkuas atau ayam goreng bumbu kuning, sop iga, lasagna dan beberapa pasta lainnya.

Dessert: Paling sering bikin puding cokelat.

Di luar makanan tersebut, ini daftar makanan yang pernah saya coba tapi ga sering saya bikin, Empal Gentong resep dari Mba Yoyen, Garang Asem, Semur Daging, Mie Ayam, Bakso, Chicken Nugget, Bihun Goreng atau Nasi Goreng (biasa buat sarapan), ikan mas baby di goreng kering, Ati Ampela ditumis bumbu kuning, pepes ayam, rendang.

So far itu aja sih kayanya (yang saya inget), belom terlalu banyak 😀

Temen – temen share resep masakannya dong kalo weekend 🙂

Jaman Sekarang

Jaman sekarang dengan kecanggihan teknologi, semua jadi lebih mudah. Lebih gampang dilakukan, apalagi buat orang – orang yang sibuk macam kita ni 😀

Mau beli makanan, tinggal order lewat aplikasi. Waktu jaman saya dulu awal kerja, kalo mau order makanan, pilihannya jadi terbatas karena beberapa hal. Misal, makanan yang mau diorder ga ada layanan delivery nya. Jadi kita mesti langsung datang (kan syulit ya plus waktu istirahat juga terbatas). Jadi, pilihannya kadang pizza, atau bento aja. Gitu terus sampe bosen haha… Sekarang kan enak tuh ya, tinggal pesen lewat satu aplikasi semua beres. Pesenan saya lewat aplikasi itu ya Ayam Pak Gembus, Mie Ayam Boy dan Pisang Madu Bu Nanik.

Beli baju, makanan oleh – oleh (bukan oleh – oleh kekinian para artis ya). Ya biasa beli online juga. Kalo beli baju, saya punya (lebih dari) satu toko langganan di Tokopedia. Kalo beli makanan oleh – oleh saya rajin cari seller yang bagus. Biasanya saya beli sambel bu rudy, pempek palembang, bawang goreng dari Palu. Dan beli hal macam – macam lainnya, semacam sabun dr.bronners,  measuring cup buat di dapur, beli food processor juga di Toped, beli cetakan kue lumpur juga hahaha… Banyak banget hal dimudahkan, saya ga perlu cape – cape kena macet. Tinggal klik.

Dan ini yang paling penting, beli pulsa. Duluuuu waktu kuliah, saya jualan pulsa loh. Untungnya emang ga seberapa sih, cuma pengen latihan dagang aja. Alhasil yang beli ya keluarga deket dan beberapa temen. Untungnya lumayan siih, tapi cape juga tiap mau top up mesti bilang dulu ke upperline (halah upper line) abis itu mesti top up lewat ATM hahaha….. Emang jaman dulu, beli pulsa itu rempong. Mesti ke counter di pinggir jalan, atau beli ke tukang pulsa eceran macam saya gini atau di ATM. Mending ya kalo ATM nya deket, kalo jauh kan PR juga.

Sekarang, beli pulsa lebih gampang di Tokopedia. Saya biasanya sih ya, tiap bulan udah langganan beli pulsa di sini. Sering juga beli Paket Kuota Internet buat my hubby karena hobinya main game, heraaaaaan. (Ga bosen – bosen dia main game -.- )Bayarnya lewat internet banking jadi super mudahhhh dan ga perlu keluar keringet…. Selain ga perlu keluar keringet kita juga bisa dapetin Pulsa Murah , karena apa coba pulsa murah? Karena banyak promonya, ini serius sih. Coba deh rutin cek websitenya. Ada promo cashback lah, ada diskon langsung lah. Mantap lah beli pulsa di sini.

Kemudahan apa yang temen – temen rasain di jaman sekarang ini? Kasih tau aku dong! 🙂

For The First Time in My Life (RPM Class)

There is always a first time for everything.

Setelah, sekitar satu tahun tidak rutin berolahraga, saya memutuskan untuk jadi member gym lagi, yang deket dengan kantor. Tinggal jalan kaki. Tujuan saya supaya hidup lebih sehat, pikiran lebih fresh dan bahagia.

Senengnya saya, karena gym ini ada RPM Class (yang tidak ada di gym saya sebelumnya). Pengen join RPM Class, karena jujur aja saya mau kecilin paha 😀

Setelah beberapa kali tidak ada jadwal kelas yang cocok, akhirnya kemaren ada satu jadwal yang cocok. Langsung lah saya ikutan, saya udah tunggu di deket sepeda tersebut sekitar 10 menit sebelum kelas dimulai. Sebenernya, sempet sedikit heran kenapa ko masih sepi banget itu kelas. Eh ternyata, sampe kelasnya mulai cuma saya seorang yang ikutan kelas itu hahahahaah…..

Saya tentu bilang ke sang instruktur, kalo ini adalah pertama kali saya ikut kelas RPM. Diajarin hal basic lah ya. Cara atur pedal, dudukan, dsb. “Ok, kita mulai ya pelan – pelan dulu.” ujar sang instruktur.

Dan, dari total durasi kelas yang harusnya 50 menit, saya hanya sanggup sampe menit 20. Paha saya udah sakit, bukan panas, tapi paha rasanya pedes. hihihi. Instruktur bilang gapapa, nanti lain kali di coba lagi. Saya ga kapok, next time pasti saya akan ikutan kelas RPM lagi.

Ada yang pernah ikutan RPM Class juga, ceritain dong pengalaman kamu pertama kali ikut kelas ini, paha pedes juga ga? >,<

 

 

Meeting – Meeting

Entah mengapa, seringkali saya berpikir kalo hidup saya semacam sitkom. Sering nemu hal yang konyol dan lucu, atau karena saya terlalu sering ngetawain diri sendiri, pada akhirnya? Entahlah.

Oke, ini saya mau cerita kejadian aneh ataupun lucu saat mau miting yang terjadi pada saya. Kalo di kantor sekarang, saking seringnya saya meeting suka dibilang jadi meeting specialist aja hahahaahaa…. Can I? hahaaha

Kejadian 1

Pernah ya di suatu meeting, kami sebagai tamu ga ditawarin minum. Padahal itu orang, sambil ngobrol sama kami, minum kopi kemasan bahkan makan kitkat. Tapi, dia ga nawarin minuman meskipun air putih. Padahal kami berempat waktu itu haus. Ya kali sissss masa kita minta. Selesai meeting, kami semua ngerasa sedih karena ga ditawarin air putih hahahahahaa…….

Kejadian 2

“Pak, kita dari Tokopedia. Mau meeting dengan Bu Anu jam sekian.” Kata kami kepada Bapak Satpam.

“Oke bu, ditunggu ya.” Jawab Pak Satpam

Tiba – tiba ada dua orang perempuan keluar pintu dan langsung menyambut kami. “Mba, ayo meetingnya di dalam.”

Bapak Satpam diem aja, kami pun mengikuti mba tersebut. Beberapa langkah jalan ke dalam ruangan ada orang yang baru datang dan nyamperin pak satpam. “Pak, yang dari Tokopedia mana ya?” Saya dan temen langsung berhenti jalan dan noleh. “Kita dari Tokopedia.”

Saya dan temen langsung berhenti jalan dan noleh. “Kita dari Tokopedia.” Terus mba – mba yang ajak jalan saya dan si kawan bilang “Ohh dari Tokopedia. Maaf ya saya kira meeting sama saya.” Abis itu saya dan si kawan cuma bisa cengar – cengir aja.

Kejadian 3

Merasa diremehkan. Entah ya karena muka – muka kami ini yang masih kiyutttt, keliatan muda atau penampilan yang kurang meyakinkan (padahal udah professional look loh pake blazer). Kami sering merasa tidak dianggap pas meeting sama lawan meeting kami (ini dulu sih, sekarang udah ga pernah). Pernah loh, temen meeting saya yang super jarang marah sampe kesel (pas udah di mobil pastinya) gara – gara ngerasa orang yang meeting sama kami itu super belagu dan sombong. ahahahaha…

Udahan dulu ya cerita meetingnya, nanti disambung lagi. Ada yang pernah alamin kejadian lucu atau aneh pas meeting?

 

People May Not Know Your Name, but Know Your Story

Terkadang saya baca tulisan atau status seseorang di sosial media. “Maybe you know my name, but not my story.” 

Tapi, nampaknya di era internet ini banyakan kebalikannya. Setidaknya begitu menurut saya. Orang tau cerita orang lain melalui internet, terkadang tahu cerita sangat detail. Namun, seringkali lupa namanya.

Hal ini bisa ditandai dengan “Eh, lo tau ga? Gw baca di facebook feed kalo ada orang begini begini loh, dia tuh begini begini begitu.”

Atau kejadian hari ini saya baca ada seorang wanita dilecehkan oleh abang Grab. Tentu, saya sedih dan berempati untuk mba tersebut. Bahkan, saya ingat ceritanya dengan detail dan runut. Namun, lagi. Saya tidak ingat namanya.

Kadang, kita pikir buat status asal-asalan atau status serius atau status penuh makna atau status penuh kode tidak ada yang baca. Sadarlah, wahai kawan! Pasti ada yang baca status tersebut. 

Kita ada era dimana orang banyak mengingat kita dari sosial media. Oh si A yang hobinya curhatin pasangannya yang selingkuh? Atau oh si B yang kerjaannya makan-makan terus? Si C yang selalu lembur di kantor, si D yang selalu selfie (padahal sebelumnya ga pernah selfie) karena makin kurus dan berharap ditanya.

Temen-temen, entah temen saya doang atau gimana. Banyak status mereka yang bener – bener cerita secara gamblang ranah pribadinya. Kadang ku ingin tutup mata, karena ga sanggup bacanya. Tapi kadang ku senang juga mengamati dinamika kehidupan. Catet. Ini bukan saya yang kepo loh ya, mereka yang dengan senang hati “cerita” ko. 🤗

Ceritalah yang enak-enak aja di sosial media. Yang informatif, yang bikin orang happy liatnya, ya bolehlah sekali-kali galau atau bingung. Ya tapi masa hidup galau terus? Saya juga kadang heran sama yang udah punya pasangan, ko kadang statusnya suka semacam kode gitu. Lahhh jadi ngomongin orang.

Udah ya, bobo dulu

Drama Hari Ini

Percakapan saya dan suami, di kamar pagi tadi.

Me: “Ahok hari ini putusan sidang. Tebak! Dia di penjara atau engga?”

H: “Engga, dia pasti bebas. Kamu?”

Me:”Feeling ku di penjara. I’m not a pessimist, but I’m trying to be realistic.”

H:”Kalo sampe di penjara. Mungkin, nasib dia jadi mortir.”

Me: “Let’s go to the office.”

Di kantor lagi meeting, gara – gara tangan jail cek wa grup. Saya jadi tau kalo Ahok di vonis penjara 2 tahun. And I tell everyone in the room dan semua sedih. And I cried (ga yang gimana banget sih cuma keluar air mata aja 😦

Sedih, mimpi banyak anak Indonesia harus terkubur. Ga semua orang Indonesia bisa jadi pemimpin di negeri ini. Para pemimpin harus golongan tertentu, harus ras tertentu, harus agama tertentu.

Entahlah kemana bhineka tunggal ika itu pergi ~~~~

 

Halo, I’m Back

Halo I’m Back dari liburan dua minggu di benua Eropa 😀

Banyak banget yang pengen ditulis, sampai bingung mesti mulai dari mana!

Beragam pengalaman seru dan menarik, lucu plus deg – degan banyak terjadi. Seneng juga sempet ketemu dua blogger panutan di Belanda sana. Mba Yoyen dan Mba Deny. Cerita detailnya nanti ya.

Saya masih proses bulan madu menikmati kenangan tentang Eropa. Mohon maklum untuk yang follow instagram saya, kalo isinya akan beberapa kali throwback hahaha…

Sorry kalo belom sempet blogwalking dan juga komenin temen – temen di postingannya. 😀

Hope you all in a great condition as I am 🙂

Cheers,

Puji

Buat Apa Sih Banyak – Banyak Tas

Hai Teman – Teman,

Hari selasa ini berasa hari senin ya (buat saya si) 😀

Ulang tahun saya kan udah lewat hampir sebulan ya, dapet banyak kado siih dari temen – temen. Tapi sampe sekarang sih suami saya belom kasih kado juga (karena saya ngerasa ga perlu), terus dia kekeuh ceritanya nih mau beliin jam tangan. Tapi, entah kenapa saya tiba – tiba tanya “Atau beliin tas aja ya?” Suami jawab, “ngapain tas kan udah ada beberapa.”

Saya jadi kepikir pengen nulis ini 😀

Buat apa ya tas banyak – banyak? Terutama cw – cw nih. Tas saya ga sampe 10 sih. Tapi itu aja yang sering saya pake paling satu atau dua tas aja. Sisanya diem aja itu tas ga jalan – jalan. Karena, saya juga agak males sih pindahin barang – barang. Tapi, saya lagi kepikir mau beli tas baru (yang entah macam apa dan gimana bentuknya). Haha. Sunggu dilema.

Temen – temen, kalo beli tas apa pertimbangannya? (Butuh penguatan hahahaaha)

Terus, punya berapa tas di rumah?

Kepooooo haha….

Have a good day!