Meeting – Meeting

Entah mengapa, seringkali saya berpikir kalo hidup saya semacam sitkom. Sering nemu hal yang konyol dan lucu, atau karena saya terlalu sering ngetawain diri sendiri, pada akhirnya? Entahlah.

Oke, ini saya mau cerita kejadian aneh ataupun lucu saat mau miting yang terjadi pada saya. Kalo di kantor sekarang, saking seringnya saya meeting suka dibilang jadi meeting specialist aja hahahaahaa…. Can I? hahaaha

Kejadian 1

Pernah ya di suatu meeting, kami sebagai tamu ga ditawarin minum. Padahal itu orang, sambil ngobrol sama kami, minum kopi kemasan bahkan makan kitkat. Tapi, dia ga nawarin minuman meskipun air putih. Padahal kami berempat waktu itu haus. Ya kali sissss masa kita minta. Selesai meeting, kami semua ngerasa sedih karena ga ditawarin air putih hahahahahaa…….

Kejadian 2

“Pak, kita dari Tokopedia. Mau meeting dengan Bu Anu jam sekian.” Kata kami kepada Bapak Satpam.

“Oke bu, ditunggu ya.” Jawab Pak Satpam

Tiba – tiba ada dua orang perempuan keluar pintu dan langsung menyambut kami. “Mba, ayo meetingnya di dalam.”

Bapak Satpam diem aja, kami pun mengikuti mba tersebut. Beberapa langkah jalan ke dalam ruangan ada orang yang baru datang dan nyamperin pak satpam. “Pak, yang dari Tokopedia mana ya?” Saya dan temen langsung berhenti jalan dan noleh. “Kita dari Tokopedia.”

Saya dan temen langsung berhenti jalan dan noleh. “Kita dari Tokopedia.” Terus mba – mba yang ajak jalan saya dan si kawan bilang “Ohh dari Tokopedia. Maaf ya saya kira meeting sama saya.” Abis itu saya dan si kawan cuma bisa cengar – cengir aja.

Kejadian 3

Merasa diremehkan. Entah ya karena muka – muka kami ini yang masih kiyutttt, keliatan muda atau penampilan yang kurang meyakinkan (padahal udah professional look loh pake blazer). Kami sering merasa tidak dianggap pas meeting sama lawan meeting kami (ini dulu sih, sekarang udah ga pernah). Pernah loh, temen meeting saya yang super jarang marah sampe kesel (pas udah di mobil pastinya) gara – gara ngerasa orang yang meeting sama kami itu super belagu dan sombong. ahahahaha…

Udahan dulu ya cerita meetingnya, nanti disambung lagi. Ada yang pernah alamin kejadian lucu atau aneh pas meeting?

 

People May Not Know Your Name, but Know Your Story

Terkadang saya baca tulisan atau status seseorang di sosial media. “Maybe you know my name, but not my story.” 

Tapi, nampaknya di era internet ini banyakan kebalikannya. Setidaknya begitu menurut saya. Orang tau cerita orang lain melalui internet, terkadang tahu cerita sangat detail. Namun, seringkali lupa namanya.

Hal ini bisa ditandai dengan “Eh, lo tau ga? Gw baca di facebook feed kalo ada orang begini begini loh, dia tuh begini begini begitu.”

Atau kejadian hari ini saya baca ada seorang wanita dilecehkan oleh abang Grab. Tentu, saya sedih dan berempati untuk mba tersebut. Bahkan, saya ingat ceritanya dengan detail dan runut. Namun, lagi. Saya tidak ingat namanya.

Kadang, kita pikir buat status asal-asalan atau status serius atau status penuh makna atau status penuh kode tidak ada yang baca. Sadarlah, wahai kawan! Pasti ada yang baca status tersebut. 

Kita ada era dimana orang banyak mengingat kita dari sosial media. Oh si A yang hobinya curhatin pasangannya yang selingkuh? Atau oh si B yang kerjaannya makan-makan terus? Si C yang selalu lembur di kantor, si D yang selalu selfie (padahal sebelumnya ga pernah selfie) karena makin kurus dan berharap ditanya.

Temen-temen, entah temen saya doang atau gimana. Banyak status mereka yang bener – bener cerita secara gamblang ranah pribadinya. Kadang ku ingin tutup mata, karena ga sanggup bacanya. Tapi kadang ku senang juga mengamati dinamika kehidupan. Catet. Ini bukan saya yang kepo loh ya, mereka yang dengan senang hati “cerita” ko. 🤗

Ceritalah yang enak-enak aja di sosial media. Yang informatif, yang bikin orang happy liatnya, ya bolehlah sekali-kali galau atau bingung. Ya tapi masa hidup galau terus? Saya juga kadang heran sama yang udah punya pasangan, ko kadang statusnya suka semacam kode gitu. Lahhh jadi ngomongin orang.

Udah ya, bobo dulu

Drama Hari Ini

Percakapan saya dan suami, di kamar pagi tadi.

Me: “Ahok hari ini putusan sidang. Tebak! Dia di penjara atau engga?”

H: “Engga, dia pasti bebas. Kamu?”

Me:”Feeling ku di penjara. I’m not a pessimist, but I’m trying to be realistic.”

H:”Kalo sampe di penjara. Mungkin, nasib dia jadi mortir.”

Me: “Let’s go to the office.”

Di kantor lagi meeting, gara – gara tangan jail cek wa grup. Saya jadi tau kalo Ahok di vonis penjara 2 tahun. And I tell everyone in the room dan semua sedih. And I cried (ga yang gimana banget sih cuma keluar air mata aja 😦

Sedih, mimpi banyak anak Indonesia harus terkubur. Ga semua orang Indonesia bisa jadi pemimpin di negeri ini. Para pemimpin harus golongan tertentu, harus ras tertentu, harus agama tertentu.

Entahlah kemana bhineka tunggal ika itu pergi ~~~~

 

Halo, I’m Back

Halo I’m Back dari liburan dua minggu di benua Eropa 😀

Banyak banget yang pengen ditulis, sampai bingung mesti mulai dari mana!

Beragam pengalaman seru dan menarik, lucu plus deg – degan banyak terjadi. Seneng juga sempet ketemu dua blogger panutan di Belanda sana. Mba Yoyen dan Mba Deny. Cerita detailnya nanti ya.

Saya masih proses bulan madu menikmati kenangan tentang Eropa. Mohon maklum untuk yang follow instagram saya, kalo isinya akan beberapa kali throwback hahaha…

Sorry kalo belom sempet blogwalking dan juga komenin temen – temen di postingannya. 😀

Hope you all in a great condition as I am 🙂

Cheers,

Puji

Buat Apa Sih Banyak – Banyak Tas

Hai Teman – Teman,

Hari selasa ini berasa hari senin ya (buat saya si) 😀

Ulang tahun saya kan udah lewat hampir sebulan ya, dapet banyak kado siih dari temen – temen. Tapi sampe sekarang sih suami saya belom kasih kado juga (karena saya ngerasa ga perlu), terus dia kekeuh ceritanya nih mau beliin jam tangan. Tapi, entah kenapa saya tiba – tiba tanya “Atau beliin tas aja ya?” Suami jawab, “ngapain tas kan udah ada beberapa.”

Saya jadi kepikir pengen nulis ini 😀

Buat apa ya tas banyak – banyak? Terutama cw – cw nih. Tas saya ga sampe 10 sih. Tapi itu aja yang sering saya pake paling satu atau dua tas aja. Sisanya diem aja itu tas ga jalan – jalan. Karena, saya juga agak males sih pindahin barang – barang. Tapi, saya lagi kepikir mau beli tas baru (yang entah macam apa dan gimana bentuknya). Haha. Sunggu dilema.

Temen – temen, kalo beli tas apa pertimbangannya? (Butuh penguatan hahahaaha)

Terus, punya berapa tas di rumah?

Kepooooo haha….

Have a good day!

 

Tersimpan

Banyak banget foto – foto tersimpan yang sebenernya udah niat buat dibikin cerita di blog ini, tapi entah kenapa ada aja kendalanya.

Misal, ga ada waktu (klasik banget ya alesannya :D)

Udah coba bawa pulang laptop tiap weekend, bye makin ga ada waktu karena sibuk ngukur jalan (alias pergi), sibuk ngisi perut, sibuk masak, dan sok sibuk lainnya.

Bawa laptop ke rumah Mama, lebih – lebih lagi rempongnya. Anak – anak bebek alias para ponakan yang selalu ngintil kemanapun saya bergerak. Pokonya kalo liat saya langsung nempel terus kaya anak – anak bebek ngikutin induknya. Mana bisa buka laptop? Yang ada mereka heboh mau liat foto, mau liat video, mau foto. Ini dan itu.

Terus ya, kayanya kebiasaan ini jelek banget. Setiap saya abis pergi kemana atau makan dimana, di dalam hati sudah janji untuk “update di blog aahhh nanti”. Yah tapi, ketika di tarsok (ntar besok) aja bikinnya malahan ga jadi – jadi hahahhahaa…

Semoga bisa lebih rajin ya postingan tentang review yang tulus dari hati (terutama soal makanan) haha.

 

Have a good week ahead!

Tentang Jaket Jokowi

Mau nulis sedikit mengenai jaket Jokowi.

Pada heboh sama jaket yang dipake Presiden RI dengan harga kurang lebih 1 juta rupiah? Ko heran sih? Jokowi kan gajinya kurang lebih 200 juta. Untuk detail lengkapnya silakan cari di google yes :p

Kalo jaketnya harga sekitar 1 juta, berarti cuma 0,5persen dari pendapatan beliau. Terus kenapa?

Saya coba iseng cek dan nemu dari sini

1. Apabila Anda memiliki hutang, maka skema yang digunakan adalah:

Needs  :  Debts  :  Wants  :  Savings  :  Investments

  50%    :   30%   :     10%    :      10%      :          0%

Ketika Anda memiliki hutang sebaiknya tidak melakukan investasi sampai hutang Anda selesai.

Contohnya: Apabila Anda berpenghasilan Rp. 5.000.000,- namun Anda memiliki hutang, maka formasi ideal pengeluaran Anda adalah:

  • Needs: Rp. 2.500.000,-
  • Debts: Rp. 1.500.000,-
  • Wants: Rp. 500.000,-
  • Savings: Rp. 500.000,-
  • Investments: 0

2. Apabila saat ini anda tidak memiliki hutang, maka Anda dapat menggunakan skema berikut:

Needs  :  Debts  :  Wants  :  Savings  :  Investments

  50%    :     0%    :     15%    :      15%      :          20%

Contohnya: Penghasilan Anda saat ini adalah Rp. 5.000.000,- dan anda tidak memiliki kewajiban membayar hutang. Maka formasi ideal pengeluaran Anda adalah sebagai berikut:

  • Needs: Rp. 2.500.000,-
  • Debts: Rp. 0,-
  • Wants: Rp. 750.000,-
  • Savings: Rp. 750.000,-
  • Investments: Rp. 1.000.000,-

Jaket yang Pak Jokowi pake itu masuk kategori wants yah 😉 liat deh, kalo dari perhitungan skema tersebut persentase sisanya masih jauh banget, sekitar 14,5% atau kalo Pak Jokowi punya utang masih sisa 9,5% haha… Pengertian mahal tuh, pengertian siapa dulu? Don’t put your shoes on others!

Kalo kamu ternyata punya gaji yang mirip sama Jokowi tapi ga beli baju harga satu juta, ya gapapa juga, ga perlu kritik. Semua orang punya hak buat pake uangnya sendiri kan mau diapain juga 😀

Terus, kalo mau protes sama kepemimpinan atau pekerjaannya, please be focus and be objektif. Kritik aja kerjaannya pake data yang reliable, jangan sangkut pautin sama apa yang dipake. Kalo masih ada yang compare sama pemimpin negara lain yang lebih sederhana. Lantas jawaban saya akan “Ngapain? Iya ngapain compare sama pemimpin negara lain?”

Ini murni iseng aja, I’m not Jokowi die hard fans, masih sering juga kritik kenapa dia ga begini atau begitu.

Karena, manusia ga pernah ada puasnya ketika kebencian sudah menutupi otak.

Salam damai 🙂

 

Review Aplikasi Transportasi Online

Ini semua berdasarkan pengalaman pribadi ya, ga dibayar sepeser pun. Tapi kalo setelah ini dapet code voucher juga ga nolak 😝

Let’s start!

1. Uber Car. Ya, sebenernya saya pernah beberapa kali cerita tentang pengalaman pake Uber. So far so good. Aplikasinya hampir ga pernah error, selalu update cepet (entah itu dapet driver atau engga, intinya ga pernah diPHPin), supir dan mobil aman dan nyaman. Enak juga begitu turun mobil receipt langsung masuk email.  Kebanyakan supir kooperatif. 

UberMoto: Sempet kesel gara-gara satu kali pernah dapet driver yang rese. Saya order pulang kantor ke rumah di Tangerang. Besoknya driver wa saya. Ga saya bales, lalu sampe tiga hari kedepan ucapin selamat pagi. Akhirnya saya blok wa nya. Terus dia masih sms loh. Tetep saya cuekin juga. Berhenti sendiri. But, the rest pake uber moto ga ada masalah. Dan lebih murah dibandingkan yang lainnya (dengan rate normal ya)

Skor for uber:4/5

Gojek & Gocar

Udah pada taulah ya gojek. Saya pake gojek cukup sering terutama order gofood. Kalo untuk driver motornya so far selalu dapet yang sopan. Paling pernah sebel pas udah nunggu tau-tau dia minta cancel. Gofood for life! Gofood sangat membantu, bahkan ketika saya bingung. Mau makan apa yaaa 😂 Tinggal cek gofood sambil cari referensi makanan.

Gocar. Pernah beberapa kali coba gocar. Tapi ga dapet-dapet mobilnya. Zzzz. Diminta cancel orderlah, apps nya muterr aja terus lah (ga jelas dapet mobil apa engga). Susah dapet gocar! Harganya juga ga murah-murah banget.

Skor for Gojek&Gokar: 3,8/5

GrabBike

Untuk naik motor grab cukup ok, dan senengnya pake grab suka banyak promo hehe… Terus baru-baru ini mereka kan launch grab food, tapi berhubung belom pernah coba jadi ga bis komen. 

Grabcar: Mirip sama Gocar, susah banget cari mobilnya. Paling banyak 2x lah naik mobil dari Grab. 

Skor:3,5/5

For me, Uber juaranya! 

Kamu? Suka pake aplikasi yang mana?

Pertama Kali Naik Commuter Line

Yeay, setelah sekian lama berencana naik commuter line akhirnya kemaren terlaksana juga.

Kebetulan kan karena pulang ke rumah Mama, jadi bisa naik CL. Janjian sama Iren buat naik CL. Kita naik dari stasiun Duri (kalo ga salah ya). hahahaha lupa tiba – tiba.

Maap yah, norak ini 😀

Terus gimana pengalaman pertama? Aman sejahtera sentosa, meskipun berdiri dari naik sampai stasiun turun tapi ga yang berdesak – desakan banget. Lancar jayaa dan bahagia. Hihi

Next nya semoga berani naik CL sendiri 😀

So,  pengalaman pertama apa yang udah temen – temen lakuin belakangan ini?

Ketika…..

It’s time for komenin orang haha… Rese yah.

Jadi, kemaren ketika lagi jalan di mol. Saya liat cowo muda (ya 20an lah) bawa tas cewenya sambil gandeng cewenya. Padahal itu cewe ga bawa apa-apan juga. Bener – bener bak princess. Hahaha..

Hati kecil saya masih ga bisa terima untuk lihat cowo bawa (nenteng) tas cewe(nya) cuma karena manja – manjaan aja. Iriii!!! Gak, gak iri kooo. Saya ga pernah kasih kalo suami saya mau bawain tas saya, karena saya lagi ribet bawa belanjaan dll. Paling kalo saya kesusahan, saya minta dia bawainnya belanjaan saya. Bukan tas saya.

Atau, bapak – bapak unyu yang bawa tas istrinya karena istrinya lagi gendong anaknya. Mmm.. Ini komen saya mungkin ngeselin haha, kalo saya sih bakalan minta anaknya yang digendong bapaknya. Atau engga, ganti – gantian gendongnya.

Well, rese ya saya. Gitu lah kira – kira, haha… Saya kadang suka kepo, supaya apa sih cowo yang bawa tas cewenya?

Oke oke, kalo misalnya cewe nya lagi sakit, itu pengecualian ya. Tapi kalo sehat? Ha… Haaa

So, have a good weekend!