Gempa di San Francisco

Di hari sabtu pagi, masih ngantuk dan cape, karena semalam kami baru sampe dari Jakarta. Sekitar jam 9 pagi, saya bergegas ke toilet, suami masih tidur2an di kasur hotel, masih males-malesan lahhhh.

Saya, bergegas ke kamar mandi, pas duduk di toilet, baru juga beberapa detik, saya ngerasa ada suara, terus goyang sedikit, saya pikir suami saya jalan menuju arah toilet haahahahaha… Lanjut, hotelnya kaya di tabrak sama bis/truk. Saking saya duduk di toilet terus sampe bergerak kaya kedorong gitu loh.

Langsung, teriak manggil suami saya. Massss, coba liat, hotel kita ditabrak apa? Sambil deg-degan, suami bilang kayanya gempaaa. ga ada suara apa-apa lagi. Akhirnya saya cek twitter, ternyata beneran gempa sekitar 4SR.

Begitulah, penyambutan hari pertama kami di Amerika. πŸ˜€

Salah Stasiun

Jalan – jalan, tentunya kebanyakan berakhir dengan cerita dan kisah yang bahagia, begitu bukan? Tapi, kadang namanya manusia, ga semua kehidupan berjalan sempurna, termasuk ketika jalan – jalan. Contohnya waktu saya pergi ke US bulan Oktober kemarin.

Berhubung saya lebih cekatan dalam hal cek email, dan booking membooking, maka kegiatan booking dan konfirmasi ketika kamu berpergian akan dikirimkan ke email saya. Lalu, saya bertugas untuk meneruskan informasi itu ke suami, dst.

Jadi, ketika kami lagi di kamar hotel di New York, suami tanya. “Besok alamat stasiun bus buat ke Washington di mana?” Saya langsung google. “Oh di sini”. Ok. Berhubung lokasinya lumayan jauh dari tengah kota, kami berangkat agak pagian. Supaya biaya transportasi lebih murah, tentu saja kami naik subway kan sambil geret – geret koper.

Sampe di stasiun, jam 8.30. Bis kami berangkat jam 9. Tapi kok, diliat – liat, ga ada kode bis yang akan kami naiki. Lalu, suami tanya ke petugas. Petugas bilang, kalo greyhound (bis yang kami pakai) mulai jalan jam 10. Kalian coba aja ke dalam, tanya ke petugasnya. Begitu sampe dalam stasiun, petugasnya belum buka.

Saya, mulai panik. mati guaaa jangan – jangan salah tempat. Lalu, saya cek tiket di hp dengan deg – degan, ternyata bener dong kalo saya salah stasiun. 😦 Huhuhu, pas kita cek pun, kalo kita ngejar naik taksi (yang mana biayanya 80 USD) tetep ga bakal ke kejar tepat waktu. Sambil takutttt saya bilang, tapi kita mesti beli tiket sekarang, kalo engga ga kebagian.

Akhirnya sambil duduk di stasiun yang sama, saya langsung beli tiket bis baru, yang mana selisih sekitar 1 jam dari jam pas saat saya pesen dan keberangkatannya tetep harus dari stasiun yang seharusnya. Suami udah ga mau marah kayanya, karena cape hehe.. Maacih bebeb. (Meskipun dalam hati saya masih takuut dimarahin wkwkw).

Setelah tiket kebeli, jalan lagi lah kita ke subway, geret koper lagi, naik turun tangga jangan lupa. Udah deg2an karena kedatangan kita bakalan deket banget sama waktu berangkat si bis. Huhuhuhu, mau nangis.

Meskipun nyesel karena ga liat detail stasiun dari tiket, juga gimanaaaa. Aku tak bisa menyesali yang sudah terjadi, kawan.

Dalam hati di subway cuma bisa berdoa, semoga bis nya belom jalan pas kita sampe. Lalu, sampailah kita di stasiun, selisih sekitar 15 menit sebelum bis berangkat. Semua orang sudah naik bis satu per satu. Ada satu orang petugas yang ngeliat kalo kita clingak – clinguk cari nomer bus nya, dia baik dan bilang tenang, itu bis nya masih ada dan kalian ga bakal ditinggal.

Kami, jadi orang yang paling terakhir naik. Pfiiiuuuuhhhh….. Yang ada syukurnya dikit jadi penumpang paling terakhir naik bis, karena bisa duduk di kursi paling depan πŸ˜€ Kenapa begitu? Karena, sejatinya kursi paling depan ditempatkan untuk manula atau difable people, berhubung hari itu ga ada manula dan atau difable people yang naik bis, maka kursi tersebut kosong dan boleh kami dudukin.

Pelajaran berharga, selalu cek alamat tempat bis bakal mengangkut kita, di tiketnya. Di Tiket, bukan di google. hahahaha….

Meet Up

Salah satu kesenangan bermain di dunia maya adalah, kita bisa kenalan dengan orang baru yang syukur – syukur kalo cocok bisa jadi temen πŸ™‚

So, waktu pergi ke LA, kami ketemu dengan Christa dan family! Kebetulan ada adiknya Christa juga lagi visit ke US, jadi kami makan malem bareng di Thai Restaurant. I’m so happy, karena udah rindu masakan Asia beneran (yang berminyak berkuah dan pedes).

Sebelum berangkat ke US, Christa juga udah banyak bantu kasih tau beberapa informasi yang berguna buat saya. Misalnya, jarak Disneyland yang cukup jauh dari tempat kami tinggal, snack paling enak di Disneyland, kalo ke Universal Studio langsung antri untuk ikut Universal Studio Tour, dan ada beberapa lainnya… Dengan dapet informasi tambahan tersebut, membuat kami merevisi itinerary pergi ke Disneyland dulu baru besoknya ke Universal Studio, jadi bisa main dengan tenang, santai dan aman di dua tempat itu.

Makanan enak, ngobrol santai, ga terasa waktu habis, seru banget ya kita cerita – cerita, mulai dari roadtrip, sampe dengan jastip! πŸ˜€

Tak lupa cerita soal music country yang makin lama, makin enak didengerin hehe..

Thank you so much Christa udah bersedia digangguin melalui chat – chat :* dan udah nyamperin kami dari Orange County!

Semoga semakin lancar dan bahagia tinggal di sana ya Chiii. See you again!

Lower Antalope Canyon – US Trip

Rejeki saya bisa ke Antalope Canyon, karena jaraknya tidak terlalu jauh dari tempat kami menginap di kota Page, Arizona. Awalnya, Antalope Canyon tidak ada dalam itinerary kami, kalo pun ada bisa dibilang hanya cadangan. Tapi, sungguh pengalaman yang sangat luar biasa, pada akhirnya bisa ke sini

Wajib pake tour!

Harap dicatat ya, memasuki area Antalope Canyon wajib pake tour yang sudah tersedia di pintu masuk Canyon. Saran saya, untuk temen – temen yang mau berkunjung ke sini, sebaiknya sudah booked sebelumnya melalui internet. Karena, bisa saja kita tidak ada kuota tersisa untuk kunjungan hari tersebut karena semua sudah habis di booked, padahal sudah jauh – jauh ke sini. Kan sedih jadinya 😦

Karena kesotoyan kami dan sungguh cerdas tidak google dulu, kami pikir masuk Antalope Canyon itu gampang (ga perlu pake tour, dsb). Seandainya bayar pun, hanya tinggal bayar, lalu tinggal keliling – keliling sendiri. Ternyata tidak seperti itu πŸ˜€ Untuk masuk ke dalamnya, kita wajib didampingi pemandu wisata dari suku Navajo. Kalo dilihat sekilas, menurut saya, suku Navajo agak mirip orang Indonesia πŸ˜€

Biaya masuknya sekitar 50USD/orang

Apa sih sebenernya Antalope Canyon?

Jadi, Antalope Canyon terbentuk karena adanya kejadian yang membuat batuan terkikis oleh air, angin dan pasir. Lalu, kalo sedang musim hujan, bisa saja di dalam kompleks Canyon itu banjir, sehingga tour pasti dibatalkan. Penting banget untuk cek cuaca kalo mau ke sini, seringnya ramalan cuaca di luar negeri itu (menurut saya) akurat. Entah kenapa ya, ramalan cuaca kalo di Jakarta, sering tidak akurat. Hmmm.

Di bawah ini penjelasan menurut google

Ngarai Antelope (bahasa InggrisAntelope Canyon) adalah sebuah ngarai terkenal yang berada di PageCoconino CountyArizonaAmerika Serikat. Daerah ngarai ini masuk ke dalam kompleks Navajo Indian Reservation, daerah penampungan terbesar untuk suku Indian DinΓ© dari Amerika Utara, yang juga disebut Navaho atau Navajo. Antelope Canyon terbentuk oleh erosi Batuan Pasir Navajo, terutama akibat banjir bandang dan kemudian karena proses sub-aerial. Air hujan, khususnya selama musim muson, mengalir ke cekungan memanjang di atas bagian ngarai celah, yang bertambah cepat dan memperbanyak pasir ketika tergerus ke jalur laluan sempit itu. Banjir terakhir terjadi pada tanggal 30 Oktober 2006 yang berlangsung selama 36 jam, dan menyebabkan Otoritas Taman Suku menutup Ngarai Antelope Bawah selama beberapa bulan.

Antalope Canyon

Biasanya satu pemandu, akan mengawal 1 rombongan sekitar 10 orang. Kita akan turun ke dalam perut bumi, turun tangga harus hati – hati, bahkan ada larangan kita ga boleh foto – foto pas turun tangga, karena memang securam itu.

Ini saya foto, pas udah mau pulang, keluar Canyon

Setelah sampai di dasar Canyon, ketemu deh sama pemandangan cantik seperti di bawah ini. Mesti pinter dan sabar menanti untuk dapat foto sepi, karena sesungguhnya canyon selalu ramai oleh wisatawan. Tenang aja, tour guide tau kok kalo tujuan kita ke sana itu foto – foto, jadi ga perlu khawatir πŸ˜€

Ketika kita sedang tour, kita hanya diperbolehkan bawa hp, kamera, dan botol air, kacamata dan selendang tentu saja boleh. No bag (bagaimana pun bentuknya), no selfie stick a.k.a tongsis, dan lain – lain. Karena, kita akan lewatin lorong – lorong sempit, dan juga naik turun. Jadi, supaya ga bikin ribet kali yaaaa.

Tour kurang lebih satu jam, ga terasa, tau – tau selesai. Yang bikin agak lama sebenernya pas giliran antri foto sih hehe..

Kamera suamiku jelek, bikin burem 🀣
Mencoba menangkap sinar matahari
Cantik
Punggung Tuan Eri πŸ˜‚
Semua cantik
Kaya di mana gitu
Mirip shark

Cantik ya, kalo ada waktu dan suka dengan kecantikan alam seperti ini silakan mampir ke Antalope Canyon ya.