Jika aku menjadi – Youtuber

Haii gaess, waktu itu saya pernah ngobrol dengan suami. Eh dia sih yang ngomong duluan, “Coba ya setiap kita pergi, kita videoin terus upload ke Youtube.”

Saya jawab, “Kamu yakin sanggup mesti rekam video setiap saat?Kesempatan menikmati jalanan atau pengalaman atau tempat wisata yang kita kunjungin bakal berkurang kenikmatannya, karena kita fokus bikin konten?”

Saya lanjutin “Jangan lupa, kita mesti sedia batere setiap saat. Bawa kamera lengkap untuk ambil gambar. Kalo itu batere abis, ya wassalam. Kita harus balik lagi ke tempat tersebut, atau ya ga ada konten untuk tempat itu.”

Suami jawab, “Iya juga sih ya jadi mesti sediain waktu ekstra di satu tempat wisata, karena susah sambil rekam video sambil nikmatin tempat itu.”

Saya timpalin “Ya, jangan lupa, mesti diedit. Kita kan ga ada yang bisa edit haahahahha.”

Akhirnya kami berdua mengurungkan niat jadi YTber. Menyerah. Oh ya, menurut sayaaa udah telat juga kalo kami mulai sekarang, karena udah banyak YTber bermunculan, selain artis-artis itu tentu saja 🙂

Tapi, saya salut loh sama YTber terutama untuk yang fokus soal travel. Karena, bikin itinerary itu ga gampang, plus barang – barang yang dibawa pas travel, biasanya juga ga sedikit. Mohon dicatat, ini untuk YTber yang belom ada tim loh yaa, rekam sendiri, edit sendiri.. Saya nulis pengalaman jalan – jalan di blog sini aja belang bentong, hehe.

Anyway temen – temen, kalo misal niiih ada kesempatan jadi YTber, pengennya fokus di genre apa?

Kalo saya mau jadi Youtuber dengan fokus travel & eat 🙂

Jika Aku Menjadi

Hai temen – temen. Gimana kabarnya? Suka kan sama pembukaan ASIAN GAMES 2018 hari sabtu lalu? Kalo saya si suka, bodo amat situ mau pilih presiden siapa. Kita dibutuhkan untuk memberikan apresiasi kepada para siswa, pegawai, dan profesional yang udah berjuang keras untuk bikin opening ceremony dengan menawan.

Ok, enough ngoceh. Sekarang mau kembali ke judul. Kayanya, saya bakal sering bahas “Jika Aku Menjadi” kalo ga ada waktu terlalu banyak buat mikir dan nulis blog.

Kejadiannya, saya kan udah beberapa kali ikut kelas zumba. Saya liat banyak yang narinya ancur bangetttt, termasuk saya sendiri dong pastinya. Nah, sambil zumba saya sambil bayangin dan ngomong ke diri sendiri “Kalo gw jadi instruktur zumba nya, mungkin gw akan ngakak dan ketawa tiada henti, ngeliatin para anggota menari ga jelas.” dilanjut lagi “Atau, mungkin gw ga akan ketawa, sebagai bentuk penghormatan kepada mereka yang udah susah payah mau ikutin gw nari. Tapi, pasti gw bakalan dosa banget, karena akan ngomong mereka seperti “Bebek mau berenang, sapi mau nyebrang sawah, dsb.”

Hahahah, ok jangan ditiru ya.

Udah, segitu doang. Sampai jumpa di edisi “Jika Aku Menjadi” selanjutnya.

Silakan teman – teman jika ada yang mau nulis ide “Jika Aku Menjadi”. Tolong kasih tau saya ya, karena saya mau komenn 🙂

Have a good day!