Jika Aku Menjadi

Hai temen – temen. Gimana kabarnya? Suka kan sama pembukaan ASIAN GAMES 2018 hari sabtu lalu? Kalo saya si suka, bodo amat situ mau pilih presiden siapa. Kita dibutuhkan untuk memberikan apresiasi kepada para siswa, pegawai, dan profesional yang udah berjuang keras untuk bikin opening ceremony dengan menawan.

Ok, enough ngoceh. Sekarang mau kembali ke judul. Kayanya, saya bakal sering bahas “Jika Aku Menjadi” kalo ga ada waktu terlalu banyak buat mikir dan nulis blog.

Kejadiannya, saya kan udah beberapa kali ikut kelas zumba. Saya liat banyak yang narinya ancur bangetttt, termasuk saya sendiri dong pastinya. Nah, sambil zumba saya sambil bayangin dan ngomong ke diri sendiri “Kalo gw jadi instruktur zumba nya, mungkin gw akan ngakak dan ketawa tiada henti, ngeliatin para anggota menari ga jelas.” dilanjut lagi “Atau, mungkin gw ga akan ketawa, sebagai bentuk penghormatan kepada mereka yang udah susah payah mau ikutin gw nari. Tapi, pasti gw bakalan dosa banget, karena akan ngomong mereka seperti “Bebek mau berenang, sapi mau nyebrang sawah, dsb.”

Hahahah, ok jangan ditiru ya.

Udah, segitu doang. Sampai jumpa di edisi “Jika Aku Menjadi” selanjutnya.

Silakan teman – teman jika ada yang mau nulis ide “Jika Aku Menjadi”. Tolong kasih tau saya ya, karena saya mau komenn 🙂

Have a good day!

Iklan