Soto H.Darwasa (Roxy)

KemarinΒ kami buka puasa di Soto H.Darwasa (Roxy) tapi kita ga makan di Restoran yang ada di Roxy, kita makan di cabangnya yaitu di Ruko Bolsena, Gading Serpong, Kab.Tangerang.

Harga seporsi soto daging ini Rp.30.000,- Soto ini memiliki cita rasa kuah yang light, beneran light ga kentel dan ga mehteuh kalo bahasa sunda mah. Menurut saya dan suami, yang istimewa dari soto ini adalah ada pilihan daging goreng. Yap, betul, dagingnya digoreng dulu lalu baru siram kuah soto. Tapi sayang, pilihan ini juga paling laku jadinya pas kami datang semalam udah habis daging gorengnya. Jadinya kami mesen daging rebus biasa yang enak juga πŸ˜€ Buat saya sambelnya ga pedes, jadi butuh dua mangkok kecil sambel hihi..

Oh ya, selain pilihan daging, untuk pecinta jeroan sapi disini juga lengkap. Ada babat, sengkel, kikil, paru, urat dll. Yuk dipilih yuk dipiliiih…

Soto H.Darwasa Roxy mulai jualan dari tahun 1950an dan typically restoran di Indonesia, banyak banget foto artis plus pejabat yang pernah makan Soto H.Darwasa terpampang disini. Nampaknya usaha ini selanjutnya dilanjutin sama anak cucunya.

Menurut saya penyajian di tempat makan soto ini agak beda, sotonya disajiin di piring bukan di mangkok πŸ˜€ Kalo kata suami, yang di Jl.Tidore (Roxy) Jakarta Pusat, tempatnya selalu penuh dan rame banget karena itu juga, biasanya siang jam 2 udah habis daging gorengnya. And FYI, saya tau tempat makan soto ini juga dari suami hehe, yang memang hobinya keliling kuliner makanan – makanan macam begini. Kalo yang saya makan di Summarecon ini, daging gorengnya kadang – kadang sampe malem masih ready. Yummm jadi laper. Hahahaa…

Ya udah cuss, kalo lagi main – main ke daerah Serpong, Summarecon, dan sekitarnya silakan mampir kesini πŸ™‚

See you on my next food review post.

 

Bollywood Night

Last week, one of my beautiful besties got married. The wedding theme is Bollywood ! Happy wedding Icha and Amal.

Saya mau pamer baju saya disini, haha.. I just love it so much. Sempet ketsel karena ada yang sangkain, hamil ya? Why people (and also me) very easy to judge? Mentang – mentang orang ghendut langsung disangka hamil aja….. Sudah ah, ga mau rusak kebahagiaan dan bagusnya foto – foto dibawah ini hihi.. Just enjoy the picture please πŸ˜€

 
  
  
  

Minim Tayangan tentang Indonesia

Salah satu makanan khas Indonesia, Nasi Goreng :D
Salah satu makanan khas Indonesia, Nasi Goreng πŸ˜€

Halo semuanya, saya mau bahas mengenai tayangan Indonesia terutama tentang kuliner/daerah wisata yang jaraaaaaaaaaaaang banget dibahas di channel luar dibandingkan Negara Malaysia atau Vietnam atau Thailand atau Kamboja?

Jadi, saya ini kan pecinta AFC (Asian Food Channel) and Nat Geo People, selain Star World, Fox Channel dan BBC Knowledge tentunya. Saya juga suka banget nonton acara masak – masakan gitu. Nah, ya kan paling sering nonton AFC karena acara masak memasak atau kulineran, eh tapiii kenapa program yang bahas mengenai kuliner Indonesia ataupun daerah wisatanya dikiiit banget? Mereka lebih banyak bahas mengenai kuliner/daerah wisata Malaysia, Singapore atau Thailand ataupun Vietnam? Saya pikir masakan Indonesia itu lebih kaya dibandingin masakan Negara – Negara lainnya, lebih beraneka ragam menu makanannya. Siapa yang setuju sama saya? Angkat tangan!

Bahkan Negara Malaysia punya program yang secara spesifik membahas kuliner di satu kota, misalnya Penang atau Melaka gitu. Sedangkan Indonesia? Boro – boro (eh udah lama ya ga pake kata boro – boro haha) dibahas tiap kota misalnya Medan atau Banjarmasin, program yang bahas kuliner Indonesia secara general aja jarang banget, ada siih adaaa di salah satu channel itu, tapi bisa dihitung pake jari tangan programnya saking sedikitnya.

Saya heran, kenapa pemerintah kurang peka ya sama hal kaya gini? Atau mereka ga tau? Ga mungkin sih kalo mereka ga tau, soalnya orang – orang dinas itu selalu di undang sama salah satu channel kalo si channel bikin event di Jakarta. Tau banget saya tau banget, mereka pasti datang ko kalo kita (dulu pas saya kerja disana) undang dinner sama chef siapa atau ada event apa. See? Mereka seperti menyia – nyiakan peluang gitu, padahal bisa banget itu bekerjasama dengan channel luar untuk bikin program yang mengangkat khasanah kuliner Indonesia. Atau mereka udah kerjasama tapi ga ada follow up nya? Atau gimana? Saya kurang paham.

Kalo di channel – channel yang membahas tentang binatang cukup sering sih mereka bahas Indonesia, tapi itu semua atas inisiatif dari si pembuat program langsung karena mereka tau negeri kita ini kaya banget spesies flora dan faunanya. Kenapa saya yakin itu insiatif channel? Ada deeeeh, mau tau aja atau mau tau banget? πŸ˜€

Saya sebagai warga Indonesia yang baik cuma bisa gregetan kalo liat banyak tayangan kuliner, terutama kuliner Asia Tenggara tapi sedikit yang membahas tentang Indonesia. Oh iya, waktu itu pernah juga loh Gordon Ramsay bikin program khusus ke Asia Tenggara, dia ke Malaysia, Vietnam, terus Bangkok dan Kamboja (kalo ga salah) dan dia melupakan Indonesia. Gemeesss banget gak?

Entah karena ijinnya sulit untuk bikin program di Indonesia, atau pada males support programnya, atau sang empunya wewenang cuek aja, ga peduli ini kuliner atau pariwisata Indonesia dikenal atau ga dikenal dunia bodo amat, yang penting mereka tetep gajian dan bisa teteup bisa studi banding? Gigit jari..