Let It Go

Picture pinjem dari http://lordani0512.deviantart.com/art/Keep-calm-and-let-it-go-420629691
Picture pinjem dari http://lordani0512.deviantart.com/art/Keep-calm-and-let-it-go-420629691

Let it gooo.. Let it gooo (nyanyi)

Postingan kali ini mau cerita tentang merelakan, atau memaafkan juga boleh. Intinya berdamai dengan diri sendiri.

Jadi, long story short (lah wong belom cerita udah mendekin cerita. Wkwkkwwkk) Tadi siang saya sama dua sohib (asik sohib, jadul abis) sempet ngobrol tentang memaafkan/berdamai dengan diri sendiri atau merelakan apa yang udah terjadi.

Susah ya memang merelakan sesuatu yang kita rasakan sangat menyakitkan hati dan perasaan, tapi kalo kita udah masuk tahap merelakan atau memaafkan diri sendiri atau berdamai dengan diri sendiri dijamin kita akan masuk ke tingkatan manusia yang lebih baik dari sebelumnya. Misalnya, berdamai sama hati sendiri karena pernah gagal mendapatkan beasiswa, atau gagal ujian CPNS, gagal nikah, gagal berumah tangga, pernah selingkuh, merasa dikecewakan sahabat, atau pasangan. Merasa hubungan dengan keluarga buruk, perceraian orang tua, putus sekolah dll.

Saya mau cerita based on true story, karena saya sendiri yang ngalaminnya. Kejadian ini udah hampir setahun yang lalu..Hahahaa… Jadi gini, kejadian ini sempet buat saya sedih dan down banget. Mungkin akan ada yang menganggap hal ini sepele, tapi buat saya kejadian ini (entah kenapa) ga bisa saya anggep sepele. Alkisah, saya ngebantu temen kerja saya pindah kerja dan kebetulan ke kantor saya yang dulu (sebelum saya satu kantor sama dia) dan (sumpah saya ga ngarepin imbalan apapun). Nah, sebelum dia pindah kerja, dia udah pernah nanya ke ex.boss kami yang udah pindah duluan dari kantor itu. Si ex boss kami ini tidak memberikan angin segar lah ya ke dia intinya. Please, temen saya ini udah pernah ngomong. “Gw ga bakalan mau kerja bareng dia lagi.” Udah jelas banget kan ya artinya apa. Semenjak dia pindah ke kantor baru, kita berdua tetep keep in touch hampir setiap hari ngobrolin hal paling penting sampe ga penting (maklum ya namanya juga perempuan) dan di salah satu BBM kita dia cerita “Eh, si Mba ini nawarin gw kerja. Gw ogah banget, dulu pas gw nanya ga ditanggepin. Giliran sekarang gw udah dapet kerjaan baru, malah ditawarin kerjaan.” (Intinya begitu maksud chat-nya)

Nah, sekitar 7 bulanan berselang. BBM lah si temen saya itu di suatu siang yang sangat indah sepulang dari saya makan di Kedai Sambel Bu Rudi di Surabaya. Inget banget, waktu itu dia bilang “Bencong, gw mau ngomong sama lo, tapi lo jangan marah ya.” Deg! Saya langsung menjadi paranormal dan somehow yakin kalo dia mau say sorry karena dia resign. Terus saya jawab “Iya kenapa?” Terus dia bilang kalo dia mau resign (dalem hati, bener kan) saya jawab “Pindah kemana? Ke tempat Mba ini ya?” terus dia jawab. “Iya bencong, jangan marah ya. Gw mau lo tau hal ini langsung dari gw. Rencananya setelah ini gw mau ngomong sama laki lo.” (iyes, she works with my husband at that time) eh tapi dia memang capable! Bukan karena faktor ada saya yang “membantu”. Disitu dia bilang, dia bakal one month notice lalu capcuuss.

Deg! Saya entah kenapa rasanya kaya abis dikhianatin? Saya ngerasa sedih dan tak berguna dan bertanya – tanya kenapa dia ga bilang sebelumnya, ketika dia pikir – pikir mau ambil tawaran kerja itu atau engga. Seandainya dia bilang sebelum dia mutusin untuk pindah, saya sangat yakin saya bukan orang yang akan menahan atau melarang dia untuk pindah. Atau emang saya ga dianggep? Ko bisa dia mematahkan kata – katanya sendiri? Ada perasaan bersalah sama suami saya, karena suami saya mulai ngerasa nyaman dan udah percaya sama temen saya. Dan pertanyaan mengapa begini, mengapa begitu lainnya.

Disitu, ko tiba – tiba saya jadi ngerasa pamrih, jadi ngerasa butuh budi saya dibalas. Gak gak bukan begitu, saya cuma sedih aja dan merasa tertohok. Saya orangnya ga tahan kan ya mendem perasaan, akhirnya saya sempet BBM dia saya bilang intinya “Jujur gw kecewa sama lo, dan gw gak nyangka lo bisa begitu. Gw inget dulu lo pernah bilang ga mau kerja bareng sama dia, tapi kenyataannya ga begitu.” Terus dia say sorry, terus saya hapus BBM nya dia. Iya, suer saya sakit hati banget. Lalu, hampir sebulan berlalu. Saya ga tahan untuk ga ngobrol sama dia, akhirnya saya WA dia duluan dan say hi. hahaha…

Saya awalnya sedih, sakit hati, merasa dikhianati lalu lama – lama mencoba memafkan temen saya dan mencoba berdamai dengan diri sendiri karena masalah itu. Ada perasaan, apa sebagai teman saya ga berharga untuk dimintain pendapat? Dll.. Berat dan susah banget. Tapi saya pikir kalo ga mulai sekarang kapanlagi saya bisa maafin semua yang udah terjadi hehe.. Merelakan yang terjadi, dan kenapa sebelumnya dia ga cerita ke saya biarlah itu jadi misteri. Kami masih tetep ngobrol tapi ga se-intens dulu. Suka atau tidak, ada yang berubah dari cara kami komunikasi, masih hahahehe kok kalo ngobrol, cuma kayanya gimaaanaaa gitu. Mudah – mudahan seiring berjalannya waktu, akan kembali normal aja ya.

Sebagai manusia kita mungkin banget disakitin orang, nyakitin orang. Tapi yang harus kita inget, kita ga bisa sedih lama – lama, harus move on. Ga boleh dendam dan menerima yang sudah terjadi. Berdamai sama diri sendiri, berdamai sama keadaan dan mencoba memperbaiki diri kedepannya. Percaya aja, semua kejadian pasti ada hikmahnya.

Semoga, temen – temen udah baca panjang – panjang dapet hikmahnya? Apa coba hikmahnya? hehehee

Salam,

Puji

Iklan