Marketing โ€“ Kelangkaan = Strategi promosi bisnis yang OK?

Image from http://latinbusinesstoday.com/wp-content/uploads/2013/04/socialpromotion.jpg
Image from http://latinbusinesstoday.com/wp-content/uploads/2013/04/socialpromotion.jpg

Supaya pembaca ga bosen baca blog saya yang isinya seputar kegiatan sehari โ€“ hari saya, atau papa mochi, atau cerita makanan hehehe.. Boleh ya, saya sok tahu sedikit mau bahas tentang Marketing dari perspektif saya? ๐Ÿ˜€

Jadi gini, setelah saya bikin postingan Batu Akik. Saya sempet ngobrol juga sama Papa Mochi apakah bisnis batu akik akan bertahan lama dan apakah harganya semakin lama semakin turun? Mengingat dulu, bisnis ini sempat hits lalu redup, lalu sekarang hits lagi dengan harga yang bervariasi, dari yang murah sampe yang mahal. Menurut beliau, bisnis batu akik bakalan bertahan lama dan orang yang beli batu akik kemungkinan tidak akan merugi. Kenapa begitu? Karena menurutnya, batu merupakan sumber daya alam yang tidak bisa diperbaharui. Beda ceritanya waktu tanaman (adenium antorium, dll) lagi trend. Tanaman itu bisa diperbaharui, kita bisa tanam ulang dari bibitnya, bisa dikawinkan silang, dsb. Makanya jangan sedih dan relakan saja kalo waktu itu ada yang beli tanaman harganya jutaan, sekarang ratusan ribu pun sulit laku ๐Ÿ˜€

Ada beberapa contoh kasus bisnis yang menerapkan kelangkaan (scarcity) seingat pengamatan saya. (Maap ya tulisannya cetek banget semuanya seingat pengamatan saya, belum ada research lebih dalam. Lol)

  1. Keripik Maโ€™Icih. Pasti semua inget dong, sama keripik pedas yang punya level ini. Saya sih suka sama level 10 baru berasa pedesnya. Nah, keripik Maโ€™Icih dulu menerapkan startegi kelangkaan juga. Jadi stock produksinya (dibilang) terbatas, lalu mereka hanya jualan di waktu โ€“ waktu tertentu, di tempat tertentu. Waktu dan tempat penjualan diupdate melalui akun sosmed mereka dan voila, setiap saat mereka jualan pasti orang rela ngantri. Oh ya, inget juga stock pembelian dibatasi. Maksimum 2 bag (kalo ga salah). Mungkin karena stock produksi yang semakin mencukupi, sekarang ini kita bisa menemukan kerpikik Maโ€™Icih kapanpun J
  2. Restoran Dโ€™Cost. Seingat saya, dulu restoran ini awalnya buka di daerah Kemang (Please, correct me, If Iโ€™m wrong) dengan slogan Rasa Bintang Lima harga Kaki Lima, mereka menerapkan konsep warung buka tutup. Maksudnya, warung ini buka menjelang makan siang (jam 11) dan tutup jam 3 sore. Lalu mulai buka lagi menjelang makan malam. Kalo menurut saya pribadi sih, tujuannya untuk bikin orang penasaran karena barangnya/produk makanan ini langka dan tidak bisa didapatkan kapan saja (harus menunggu jam tertentu) Jadi ga heran juga kan, dulu orang rela antri kesini karena apa? Yap betul, karena penasaran!
  3. Red Velvet โ€“ Union. Pertama kali Red Velvet booming di Jakarta, banyak banget yang antri beli cake di Union, plus banyak pula yang harus rela pulang dengan tangan hampa karena pembelian cake dibatasi (atau harus order satu hari sebelumnya), ada juga satu toko kue di Jakarta Selatan (maap, saya lupa nama tokonya) yang jual cronut (yang sumpe deh enaknya lol) produksinya juga dibatasi. Jadi kalo mau beli harus telp dulu atau dating jam 11 teng begitu toko ini buka. ๐Ÿ˜€
  4. Pia Legong dari Bali juga menerapkan strategi Marketing yang mirip, bikin orang penasaran karena kelangkaan stock pia mereka. Pengujung rela antri uwel โ€“ uwelan di counter Pia Legong!

Masih banyak contoh lainnya sih, tapi semoga dengan sedikit contoh diatas dapat ditarik benang merah. Bahwa kelangkaan bisa menjadi strategi marketing yang cukup baik untuk meningkatkan penjualan! Entah karena memang bahan โ€“ bahannya langka, atau dibuat seolah โ€“ olah langka atau susah didapatkan. Tapi, yang saya mention diatas itu semua membuktikan kalo mereka telah berhasil dengan kelangkaan stock, kelangkaan jam buka, dll.

Selain startegi promosi kelangkaan, tentunya masih banyak faktor penting untuk meningkatkan penjualan. Kualitas dari produk itu sendiri, packaging, keunikan produk, dsb.

Sudah dulu ya, semoga ga bingung baca blog yang koq kayanya serius banget ini, hahaโ€ฆ Semoga membantu teman โ€“ teman kalo ada yang ingin promosiin barang dagangannya. Misal, jual rujak cireng yang rasanya tak terlupakan, tapi cuma bisa dibeli pas malam jumat kliwon (misalnya). Atau produksi susu sapi murni yang bisa dibeli di hari Sabtu aja, karena nunggu susu sapinya penuh dulu (bisaaaa), atau jual roti yang bahan โ€“ bahannya dari luar negeri, jadi produksi perharinya menjadi terbatas (:D) Bisa apa saja, intinya ciptakan kelangkaan yang bikin orang penasaran ๐Ÿ˜‰

Salam,

Puji

Iklan

Apa Kareba Makassar!

Makassar!
Makassar!

Apa Kareba? Baji โ€“ Baji ๐Ÿ™‚

Minggu lalu saya punya kesempatan untuk datang ke Makassar, meskipun Cuma dua hari satu malem, banyak cerita seru! Dan pastinya ada cerita kulinernya :p

Begitu sampe Makassar, saya langsung disuguhi Palubasa Jl.Serigala. Enak banget, rasanya penuh dengan lemak! Sorry, saking lapernya (late lunch jam 2 siang) sampe lupa foto ๐Ÿ˜€ setelah itu langsung acara sampe jam setengah 10 malem di hotel L padahal tadinya niatnya udah mau makan seafood, tapi berhubung banyak kabar beredar di Makassar lagi banyak begal juga, jadinya saya dan temen โ€“ temen order KFC aja. Hiksssโ€ฆ.

Ketika saya lagi berdiri say thank you ke orang โ€“ orang yang udah dating ke acara kantor saya itu,ย  ada satu orang yang nanya ke temen saya. โ€œYang namanya Puji yang mana?โ€ Terus temen saya nunjuk saya, dan orang itu ternyata Mba Siti. Iya, Mba Siti, istrinya Daeng MB ๐Ÿ˜€

Seneng banget bisa ketemu Mba Siti secara langsung dan seneng banget Mba Siti menyapa dan mencoba mencari saya. GR ๐Ÿ˜€ soalnya, kalo Mba Siti ga mencari saya, saya ga akan tau juga kalo beliau datang di acara itu. ๐Ÿ˜€ So this one is my first meet up with blogger! Yeayynesss! Seru ngobrol sama Mba Siti, orangnya asik dan ceria! Aduh Mba, aku masih terngiang โ€“ ngiang logat Makassar mu toh ๐Ÿ˜€

Saking saya seneng dan girangnya, awalnya saya lupa minta foto. Hahahahaa.. Untung Mba Siti bilang ke temennya, โ€œIni batere gw abis, tolong fotoin dong.โ€ Saya yang masih heboh sendiri akhirnya bilang โ€œOh iya Mba, ini pake kameraku aja.โ€ Senyum โ€“ senyum. So here we are. Mba Siti is warm person, pretty, very nice! Thank you Mba for looked for me, jadinya kita bisa ngobrol โ€“ ngobrol meskipun sebentar. Kalo ke Jakarta kabarin ya Mba ๐Ÿ™‚

With Mba Siti
With Mba Siti

Lalu, besoknya saya masih ada satu acara lagi di pagi hari, saya udah rewel banget nih ke temen saya. โ€œPokoknya aku mau makan coto Makassar, kalo sempet mau makan seafood juga.โ€ Tapi saya pikir dalam hati kalo ga sempet seafood gapapa deh nanti ku makan di RM Ujungpandang BSD aja bareng suamiku. (Iya, saya emang ngeselin haha). Lalu lalu, selesai acara pas jam 12 siang, kita makan Coto Makassar Jl.Gagak! Ya Tuhan, rasanya enak enak enak banget! Suka banget sama coto, saya pesan yang isinya daging dan paru. Jujur, saya ga gitu suka paru basah, lebih suka paru sapi yang goreng kering versi padang. Ternyata, itu parunya sungguh juara. Mengambil hati saya banget, sampe kelaperan langsung pas nulis ini. Hihi..

Coto Makassar Jl.Gagak! Rasanya tak terlupakan.Sedaaap :)
Coto Makassar Jl.Gagak! Rasanya tak terlupakan.Sedaaap ๐Ÿ™‚

Saya bingung nih abis makan coto, makan apa (lagi) ya? Seafood kayanya ga jadi, akhirnya mau cari Mie Titi, ya udah muter โ€“ muter ke tempat Mie Titi tapi sayangnya udah pada habis. Hikshiksโ€ฆ Akhirnya kita memutuskan untuk makan es pisang ijo disebrang Fort Rotterdam. Oh iya, satu lagi. Saya sukak banget sama langit birunya Makassar. Birunya biru langit (ini ko aneh yah?) Maksudnya birunya tuh cerah banget, terang (yeaah panas juga :p), dan awannya gede โ€“ gede baguss. Oke, nikmatin dokumentasi saya yang terbatas dibawah ini ya ๐Ÿ™‚

Pake gaya keramas, karena rambutnya terbang - terbang terus. Lol
Pake gaya keramas, karena rambutnya terbang – terbang terus. Lol
Lihat, langit birunya. Itu asli!
Lihat, langit birunya. Itu asli!
Siapa suka Es Pisang Ijo?
Siapa suka Es Pisang Ijo?

photo (7) photo (5)