Alamat E-Mail Alay

Holaa, jumpa lagi dengan postingan ga penting lainnya. lol

Temen – temen, pernah ga punya alamat e-mail yang menjijaykan diri sendiri kalo inget? Jadi ceritanya, saya kan login ke FB (iya aku masih maen FB loh, tapi yang menurut aku ganggu aku remove semua hahahaahahaaa) terus ternyata si FB butuh saya masukin e-mail lagi, dan e-mail saya ini sungguh bikin saya malu sendiri. E-mail saya itu puji.lebay@….com wahahahahahahaah… Karena saya sadar sih, dari dulu saya ini emang orangnya lebay banget. Kalo ngomong nada tinggi melengkiing dan cepet pulak. Pokonya saya hiperbolis dong, terus saya dengan kerelaan diri sendiri bikin email lebay itu. Hahaha. Kalo temen – temen saya emang dari dulu suka bilang “Dasar lebay.”

Dan males ya ganti e-mail ini, jadilah saya tetep pake nama e-mail lebay itu…Ngook…

Ada beberapa orang yang saya tau e-mailnya juga agak jijay, misalnya fantaungu@…..com hihihi… atau nama belakang pemain bola atau artis dipake, misalnya pujironaldo@….com atau pujicruise@….com atau pujibale@…..com Ngikik…. kakak saya yang kedua punya alamat email nisazambrotta@…com Siape elooo, Zambortta juga ga kenal lo keleus hihihi… Terus ada juga yang ditambahin licious… Edaannn dipikir makanan kali ya delicious… lol…. Bikin pujilicious ahhh untuk IG baru, eh tapi ga menjual banget yak.. Wahahaahaha

Ampun deh kalo ngetawain pujilebay sama si fantaungu ga bakal beres. Oh iya suami saya juga pernah punya e-mail alay, e-mail alaynya erihantu@…com wkwkwwkwkwk…..

Aduh maap ya ini isi postingannya Gajebo gini, haahaha….

Temen – temen kasih tau dong e-mail teralay apa? Biar aku ada temennya pernah jadi alay 🙂

Iklan

As you wish!

Eh ini judulnya doang ko yang bahasa inggris, tapi isinya ya gitu deh. Hehehe… Gatel pengen nulis blog, meskipun saya blogger abal – abal tapi tetep banget hasrat menulis blog tinggi 🙂

Pernah ga temen – temen ngerasa pengen sesuatu yang nampaknya ga mungkin? Tapi ternyata kejadian? Saya sering banget ngalamin hal ini, dan kayanya pun sering banget nulis di blog tentang hal ini. Contohnya kerjaan saya yang sekarang. Awalnya saya ngedumel tiap hari sama suami kalo mau resign aja dan ga mau kerja. Khuu tak sangghup nerusin kerjaan di kantor itu.

Sama suami diminta untuk sabar aja tiap hari, saya serius banget sampe nangis – nangis mintanya dan suamiku tetep diem aja walopun saya setengah mati minta berhenti kerja. Menurut dia ambil aja sisi positifnya di tempat kerja itu, sisi positifnya saya bisa ngerasain hal negatif dan tidak mengulangi kejadian negatif yang pernah saya alami di kemudian hari. Nah loh, bisa bayangin kan perasaan saya yang eneg banget ini dahulu kala? 😀

Eh terus saya kirim CV ke salah satu company yang ternyata dulunya saya sempet ngomong. “Lucu kali ya, kalo saya kerja di sini. Tapi kalo saya kerja di sini, mau kerja sebagai apa ya?” Karena kebetulan saat saya ngomong gitu, company ini belum ngelakuin campaign Marketing apapun. Terus saya sempet batin juga kalo nanti kerja maunya yang bisa keliling kota, ga perlu sering lah, beberapa kali aja setahun. Di kantor lama minimal sebulan sekali saya pasti ke Bandung, dan bisa juga ke kota – kota lainnya 😀 Plus, dalem hati saya pernah bilang “Kalo saya kerja disini mungkin impian saya untuk keliling kota pupus, karena perusahaan internet kan semua bisa diatasi dari pusat.”

Eh ternyata, Allah SWT yang Maha Pengasih dan Penyanyang kabulin do’a saya semua. Saya kerja di kantor yang sekarang setelah ga sengaja liat lowongan yang somehow sesuai dengan kualifikasi saya, terus langsung pindah sebulan kemudain… Lalu ternyata kerja di perusahaan internet bisa keliling kota juga (yang yes, atas inisiatif saya untuk melakukan kegiatan di beberapa kota hihihi), teman – teman yang baik, bos yang baik, lingkungan kerja yang baik. Semua All in! Super maaannttaaabb!

Terima kasih Tuhan, semua nikmatMu tak bisa ku dustakan!