Let It Go

Picture pinjem dari http://lordani0512.deviantart.com/art/Keep-calm-and-let-it-go-420629691
Picture pinjem dari http://lordani0512.deviantart.com/art/Keep-calm-and-let-it-go-420629691

Let it gooo.. Let it gooo (nyanyi)

Postingan kali ini mau cerita tentang merelakan, atau memaafkan juga boleh. Intinya berdamai dengan diri sendiri.

Jadi, long story short (lah wong belom cerita udah mendekin cerita. Wkwkkwwkk) Tadi siang saya sama dua sohib (asik sohib, jadul abis) sempet ngobrol tentang memaafkan/berdamai dengan diri sendiri atau merelakan apa yang udah terjadi.

Susah ya memang merelakan sesuatu yang kita rasakan sangat menyakitkan hati dan perasaan, tapi kalo kita udah masuk tahap merelakan atau memaafkan diri sendiri atau berdamai dengan diri sendiri dijamin kita akan masuk ke tingkatan manusia yang lebihΒ baik dari sebelumnya. Misalnya, berdamai sama hati sendiri karena pernah gagal mendapatkan beasiswa, atau gagal ujian CPNS, gagal nikah, gagal berumah tangga, pernah selingkuh, merasa dikecewakan sahabat, atau pasangan. Merasa hubungan dengan keluarga buruk, perceraian orang tua, putus sekolah dll.

Saya mau cerita based on true story, karena saya sendiri yang ngalaminnya. Kejadian ini udah hampir setahun yang lalu..Hahahaa… Jadi gini, kejadian ini sempet buat saya sedih dan down banget. Mungkin akan ada yang menganggap hal ini sepele, tapi buat saya kejadian ini (entah kenapa) ga bisa saya anggep sepele. Alkisah,Β saya ngebantu temen kerja saya pindah kerja dan kebetulan ke kantor saya yang dulu (sebelum saya satu kantor sama dia) dan (sumpah saya ga ngarepin imbalan apapun).Β Nah, sebelum dia pindah kerja, dia udah pernah nanya ke ex.boss kami yang udah pindah duluan dari kantor itu. Si ex boss kami ini tidak memberikan angin segar lah ya ke dia intinya. Please, temen saya ini udah pernah ngomong. “Gw ga bakalan mau kerja bareng dia lagi.” Udah jelas banget kan ya artinya apa. Semenjak dia pindah ke kantor baru, kita berdua tetep keep in touch hampir setiap hari ngobrolin hal paling penting sampe ga penting (maklum ya namanya juga perempuan) dan di salah satu BBM kita dia cerita “Eh, si Mba ini nawarin gw kerja. Gw ogah banget, dulu pas gw nanya ga ditanggepin. Giliran sekarang gw udah dapet kerjaan baru, malah ditawarin kerjaan.” (Intinya begitu maksud chat-nya)

Nah, sekitar 7 bulanan berselang. BBM lah si temen saya itu di suatu siang yang sangat indah sepulang dari saya makan di Kedai Sambel Bu Rudi di Surabaya. Inget banget, waktu itu dia bilang “Bencong, gw mau ngomong sama lo, tapi lo jangan marah ya.” Deg! Saya langsung menjadi paranormal dan somehow yakin kalo dia mau say sorry karena dia resign. Terus saya jawab “Iya kenapa?” Terus dia bilang kalo dia mau resign (dalem hati, bener kan) saya jawab “Pindah kemana? Ke tempat Mba ini ya?” terus dia jawab. “Iya bencong, jangan marah ya. Gw mau lo tau hal ini langsung dari gw. Rencananya setelah ini gw mau ngomong sama laki lo.” (iyes, she works with my husband at that time) eh tapi dia memang capable! Bukan karena faktor ada saya yang “membantu”. Disitu dia bilang, dia bakal one month notice lalu capcuuss.

Deg! Saya entah kenapa rasanya kaya abis dikhianatin? Saya ngerasa sedih dan tak berguna dan bertanya – tanya kenapa dia ga bilang sebelumnya, ketika dia pikir – pikir mau ambil tawaran kerja itu atau engga. Seandainya dia bilang sebelum dia mutusin untuk pindah, saya sangat yakin saya bukan orang yang akan menahan atau melarang dia untuk pindah. Atau emang saya ga dianggep? Ko bisa dia mematahkan kata – katanya sendiri? Ada perasaan bersalah sama suami saya, karena suami saya mulai ngerasa nyaman dan udah percaya sama temen saya. Dan pertanyaan mengapa begini, mengapa begitu lainnya.

Disitu, ko tiba – tiba saya jadi ngerasa pamrih, jadi ngerasa butuh budi saya dibalas. Gak gak bukan begitu, saya cuma sedih aja dan merasa tertohok. Saya orangnya ga tahan kan ya mendem perasaan, akhirnya saya sempet BBM dia saya bilang intinya “Jujur gw kecewa sama lo, dan gw gak nyangka lo bisa begitu. Gw inget dulu lo pernah bilang ga mau kerja bareng sama dia, tapi kenyataannya ga begitu.” Terus dia say sorry, terus saya hapus BBM nya dia. Iya, suer saya sakit hati banget. Lalu, hampir sebulan berlalu. Saya ga tahan untuk ga ngobrol sama dia, akhirnya saya WA dia duluan dan say hi. hahaha…

Saya awalnya sedih, sakit hati, merasa dikhianati lalu lama – lama mencoba memafkan temen saya dan mencoba berdamai dengan diri sendiri karena masalah itu. Ada perasaan, apa sebagai teman saya ga berharga untuk dimintain pendapat? Dll.. Berat dan susah banget. Tapi saya pikir kalo ga mulai sekarang kapanlagi saya bisa maafin semua yang udah terjadi hehe.. Merelakan yang terjadi, dan kenapa sebelumnya dia ga cerita ke saya biarlah itu jadi misteri. Kami masih tetep ngobrol tapi ga se-intens dulu. Suka atau tidak, ada yang berubah dari cara kami komunikasi, masih hahahehe kok kalo ngobrol, cuma kayanya gimaaanaaa gitu. Mudah – mudahan seiring berjalannya waktu, akan kembali normal aja ya.

Sebagai manusia kita mungkin banget disakitin orang, nyakitin orang. Tapi yang harus kita inget, kita ga bisa sedih lama – lama, harus move on. Ga boleh dendam dan menerima yang sudah terjadi. Berdamai sama diri sendiri, berdamai sama keadaan dan mencoba memperbaiki diri kedepannya. Percaya aja, semua kejadian pasti ada hikmahnya.

Semoga, temen – temen udah baca panjang – panjang dapet hikmahnya? Apa coba hikmahnya? hehehee

Salam,

Puji

Iklan

29 thoughts on “Let It Go

  1. -n- Maret 25, 2015 / 8:09 am

    Pukpuk mbak puji.
    Memang kadang awalnya, justru yg harus dimaafkan adalah diri sendiri yah. Dari situ, barulah bs memaafkan orang lain.

    • Puji Maret 25, 2015 / 8:54 am

      Makasih pukpuknya.
      Iya harus maafin diri sendiri dulu

  2. Nadia Khaerunnisa Maret 25, 2015 / 8:48 am

    Wajar sih kalo sempet kecewa, jadi hikmahnya adalaaah… don’t expect too much from a person? hahaha *ganyambung

    • Puji Maret 25, 2015 / 8:50 am

      Bisa bisaaa πŸ™‚

      • ranselijo Maret 25, 2015 / 9:47 am

        Jangan pernah berharap sama manusia karena pasti akan kecewa suatu saat nanti πŸ™‚
        Itu kata beberapa orang, Mbak. πŸ˜€

      • Puji Maret 25, 2015 / 9:58 am

        yap πŸ™‚

  3. nyonyasepatu Maret 25, 2015 / 9:49 am

    hikmahnya memaafkan dan minta maaf itu sebenarnya sama2 berat ya 😦

    • Puji Maret 25, 2015 / 9:58 am

      Iya bener banget, harus legowo hatinya Mba Non, beraaat

  4. Gara Maret 25, 2015 / 10:20 am

    Saya izin me-resume dulu.
    Jadi Mbak membantu kawan Mbak pindah kerja. Terus ternyata kawan Mbak ini resign juga dari kantornya yang bisa dia masuki dengan bantuan dari Mbak itu, dan itu membuat Mbak merasa dikhianati. Demikiankah Mbak?

    • Puji Maret 25, 2015 / 10:31 am

      Jadi gini, saya bantu cari kerja, masalah dia resignnya sih saya gapapa. Cuma dia resign ke tempat yang dari awal dia bilang dia ga akan mau pindah. Cepat atau lambat saya tau dia pasti akan resign juga dari kantor itu, cuma ga nyangka dia akan pindah ke kantor yang dia udah bilang ga rela pindah situ hehe.. Begitu Bli

      • Gara Maret 25, 2015 / 11:14 am

        Hoo, demikian kisahnya… sabar ya Mbak :)). Iya, kalau sudah bisa memaafkan, pasti akan jadi lebih tenang. Meskipun memang agak susah buat bisa kembali seperti dulu, persahabatan bak sebuah guci yang pecah, meski ditempel sebagus apa pun tetap tidak bisa kembali seperti dulu :hehe.

      • Puji Maret 25, 2015 / 11:17 am

        Iya si πŸ˜€ emang jadi beda hehe. Thank you Bli

      • Gara Maret 25, 2015 / 11:18 am

        Sama-sama :)).

  5. Christa Maret 25, 2015 / 10:51 am

    Hikmahnya adalahhh jangan menumpuk perasaan ga enak, dan kayak lagunya.. Let it goooo πŸ™‚

    • Puji Maret 25, 2015 / 10:53 am

      Setuju, ga ada guna menumpuk perasaan ga enak hehe

  6. Arman Maret 25, 2015 / 11:39 am

    hikmahnya ya itu.. harus bisa let it go.. πŸ™‚ buat apa menyimpan dendam ya… udah lah maafin aja. πŸ™‚

    • Puji Maret 25, 2015 / 11:40 am

      Iya ko, harus let it go. Udah ga sebel hehe

  7. riemikan Maret 25, 2015 / 12:18 pm

    Sangat bisa dipahami perasaannya apalagi klo udah tentang trust ya.

    • Puji Maret 25, 2015 / 1:12 pm

      πŸ˜€

  8. denaldd Maret 25, 2015 / 4:29 pm

    Akupun pernah dikhianati oleh sahabat sendiri. Setelahnya aku menjadi trauma untuk punya sahabat. Sampai detik inipun aku ga pernah mentasbihkan seseorang menjadi sahabat. Hanya beberapa orang yang jadi teman dekat. Aku sudah memaafkan kejadian dahulu kala itu, tapi kedepannya aku menjadi lebih berhati-hati dan tidak mau terulang lagi πŸ™‚

    • Puji Maret 25, 2015 / 4:38 pm

      Harus hati-hati dan jangan pake hati ya Mba πŸ˜€

  9. adhyasahib Maret 25, 2015 / 8:12 pm

    biarkan aja berlalu,gak usah di pikirin,bikin pusing sendiri *padahal kalo kejadian ke diri sendiri juga paling dipikir terus,haha*

  10. winnymarch Maret 26, 2015 / 12:40 am

    ini film let it go mw ada sambungan kayaknya kak.. aku suka bgt film ini mengajarkan sesuatu

  11. cerita4musim Maret 26, 2015 / 4:05 am

    Pembelajaran hidup Ji, syukurlah kalau sudah bisa move on πŸ™‚

  12. errickaka Maret 26, 2015 / 8:30 am

    Selalu ada dimana fase seorang merasakan hal seperti ini, tapi kembali ke kitanya juga maafin aja kali yaa…..

    sepertinya banyak hikmah yg bisa diambil atas kejadian seperti ini πŸ™‚

  13. Ira Maret 26, 2015 / 3:08 pm

    hikmahnya….memang mesti belajar memaafkan dengan ikhlas ya mbak plus sesuai judulnya…let it go…

  14. Indah Susanti Maret 26, 2015 / 7:39 pm

    Yah, kadang begitulah berteman..kadang kita perlu mengalah demi mempertahankan persahabatan. Tapi kalau keseringan mengalah, baru diputuskan, daripada sakit hati. Ini aku juga baru aja kecewa kesekian kali sama org yg sama yg aku anggap teman. Udah tua, capek drama mulu.
    Anyway, kalau menurutku, mungkin saja temannya Puji gak bermaksud menyampingkan Puji. Mungkin biar Puji gak ada beban juga kelak….semoga masih terus bersahabat..

    • Puji Maret 26, 2015 / 8:40 pm

      Iya Mba Indah, terima kasih sarannya πŸ™‚

  15. kayka Maret 28, 2015 / 3:05 am

    soal dikecewakan ini, mungkin rasanya gak terlalu gimana klo gak terlalu deket ya tapi klo deket,wah sakitnya tuh disiniii ya ji πŸ™‚

    kejadian juga disaya, udah lama sih. sempat lama mendingin tapi akhirnya kita baikan lagi. cuma yaitu persahabatannya gak bisa benar-benar seperti sebelumnya lagi…

    salam
    /kayka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s