Tentang Cuaca

Cuaca di Jakarta, akhir – akhir ini sangat galau. Sebentar hujan deres, sebentar panas terik. Bisa juga mendung seharian tapi ujannya cuma rintik dan sebentar.

Serem ya sama cuaca anomali yang kaya gini. Satu hal yang saya senangi dari cuaca seperti ini adalah Jakarta jadi adem, apalagi kalo malem pulang kantor/fitness naik motor. Kan jalanan agak sepi tuh, jadi kena angin dingin yang enak. πŸ˜€

Ga enaknya ya mesti siap sepatu kotor karena jalanan becek. Menurut sotoyannya temen saya, cuaca begini bakal berakhir setelah imlek. Will see lah ya πŸ˜€

Gimana cuaca di tempat temen – temen? πŸ˜€

Iklan

I’m addicted to….

I’m addicted to nothing.

Yes, eventhough I love a spicy food with all my heart, am still satisfied my appetite without chilli.

From my small observation from the millenials. Some of them feel soooo empty, something lost, not complete if they not sipping a coffee or bubble tea in a day (for example).

Sadly, they consume coffee with tons of sugar and 3/4 milk from their cup. Not the black one nor cappuccino (without syrup) πŸ˜—

I almost addicted to bubble tea πŸ˜†

So, this one is the annoying post 😌 let me finish now!!!!

Bhayyyy

Long Journey

We will take a long journey.

Frankly speaking, I don’t know how long it would be. Really don’t know. Have no idea.

What I try to believe is, we do what we call “ikhtiar” and it isΒ secure to feel insecure, right?

This is the end of the post. Maybe letter I’ll tell you more πŸ˜‰

When you’re gone

Saya ga pernah tergila – gila atau terobsesi sama penyanyi atau musikus. Tapi, saya cukup sering mendengarkan lagu Linkin Park bersama teman – teman waktu kami SMP dulu.

Saya sering juga dengerin semua album (via youtube) lagu The Cranberries di kantor. Ga begitu inget tepatnya saya suka The Cranberries sejak kapan, Favorit saya lagu linger.

Do you have to let it linger?

But I’ll miss you when you’re gone!

Sad. RIP Dolores.

xx

Puji, yang ga kesampean nonton konser The Cranberries.

 

Top Of Europe – Jungfraujoch Swiss

Ga pernah terpikir sebelumnya bisa naik gunung di Eropa. Walaupun naik gunungnya cuma tinggal duduk manis di kereta :D. Super banget deh emang masalah transportasi di Eropa!

Jadi, hampir setahun yang lalu kami jalan – jalan ke Swiss (woww, time flies). Kami emang niat cari tempat yang suasana kampung dan desa (maap kita anak kota :D). Kami dalam arti suami ya. Dia kekeuh banget mau ke Interlaken-lah, Wilderswil-lah, dsb. Apa siih ada apa di situ. Istri kesel suami banyak maunya hihi.. Akhirnya saya google bisa ngapain aja di sana, ternyata kita bisa ke Top of Europe alias Jungfraujoch.

Perjalanan ke Jungfraujoch sebenernya cepet, tapi karena itu kereta mendaki naik – naik ke puncak gunung, tinggi – tinggi sekali. Kiri kanan kulihat saja banyak pohon cemaraa aaa… Nyanyi ciee. Jadi kereta jalannya pelan. Biar pelan asal selamat.

 

DSC_0682
Siap – siap ke ketinggian 3454m πŸ™‚
DSC_0684
Dapet semacam “passport” yang dikasih setelah kita transaksi di stasiun kereta
DSC_0685
Ini pas sampai di stasiun Jungrfau, Stasiun ini di dalam gunung.

 

Hati – hati bagi temen – temen yang mau ke sini, mesti cek kondisi cuaca (walaupun belom tentu bener juga). Karena saya lihat di apps cuaca kondisinya di atas ada matahari, yang mana harapan saya untuk foto dengan latar gunung tertutup es. Namun, kenyataan berkata lain. Sampe atas itu malahan badai salju zzzz… Udah ditunggu sejam juga ga berenti itu badai. Jadi, dapetnya cuma ini doang

 

DSC_0690
Suhunya minus 13 derajat, yang putih berterbangan di depan saya itu salju, bukan ketombe.

 

Liat foto saya di atas? harusnya dari posisi itu, di belakang saya bisa keliatan gunung keren macam foto di bawah ini

 

Sumber

 

Kebayang kaannn, betapa apa yang terjadi – terjadilah, tanpa kita bisa berbuat apa – apa. Kalo saya ditanya apa saya sedih? Ga sedih, cuma greget sama sedikit jengkel aja. Sedikit ko beneran deh, karena saya niat balik lagi (yang entah kapan). Haha. Bucketlist tambahan.

Oh ya, pas sampai di atas sini suami saya sempet kena hipoksia. Right after kita turun dari kereta. Saya pikir, ini kamu lebay apa mas? Ternyata my mochi beneran sesek. Saya tawarin mau beli oksigen ga tapi kayanya dia bisa sehat cuma perlu istirahat sebentar dan minum anget alias kopi. Akhirnya sembuh πŸ˜€ Puji Tuhan. Bukti doi sembuh adalah foto di bawah ini. Tuh liat dia lompat πŸ™‚

 

DSC_0695
Nanti kita balik ke sini lagi ya, sayang. :p

 

Oh ya, kalo mungkin aja nih ada yang penasaran kenapa kita ga langsung naik lagi keesokan harinya, karena harga tiket untuk 1 orang itu 2,5 juta πŸ˜€ Yaa, nabung dulu untuk 3 tahun lagi mungkin baru bisa balik lagi hihi.

OMG, nulis ini aja kangen Swiss. Nanti kalo ga males, saya akan tulis kenapa saya kangen sama Swiss.

Auf Wiedersehen

 

Kebanyakan Klenik

Emang ya, orang Indonesia itu hobi banget menghubungkan sesuatu ke hal horor atau mistis. So, tulisan ini sebenernya mau bahas soal Hotel Tugu Malang yang saya inepin selama di Malang akhir tahun 2017 lalu.

Sebelum saya nginep di sini, suami saya dan temen kantornya ada kerjaan di Malang dan mereka nginep sini. Mereka ga sekamar, tapi temennya suami itu ngerasa ketemu kejadian aneh. Misal, merasa ada yang liatin dia dari kamar mandi, ada rambut bule di kamar mandinya. (Kenapa selalu di kamar mandi? Mbuuh). Suami saya tetep ga nemuin atau ngerasain hal aneh selama stay di situ, malahan dia ngerasa nyaman dan seneng sama hotelnya lalu berniat ngajak saya nginep di situ.

Awal, saya (yang cemen ini, iya gara – gara kebanyakan ditakutin soal hantu siih dari kecil) takut setengah mati dan bersumpah ga akan nginep di situ kalo ke Malang. Namun, apa daya hotel yang kita mau udah fullbooked di Malang dan hotel Tugu masih kosong. Ya udah, saya pasrah nginep di situ.

Jauh sebelum perjalanan ke Malang saya udah baca – baca soal hotel tersebut lewat INTERNET. Ya, seribu satu macam cerita lah ya di internet yang bikin saya deg – degan. Sebelum akhirnya confirm, suami sempet tanya emang beneran saya berani untuk nginpe situ. Saya bilang, ya berani dong asal sama kamu terus. hahaha… Sebenernya saya berani karena saya pernah nginep di banyak hotel yang cukup ajaib dan ALHAMDULILLAH ga ada kejadian aneh – aneh. Puji Tuhan.

Ternyata setelah saya nginep.

Hotelnya menyenangkan, pelayanannya jempolan, makanannya enak, banyak spot buat foto – fotoan, banyak sejarah yang bisa dipelajari, banyak barang antik dan unik. Seru banget. Lalu, mengenai lukisan perempuan bergaun putih berambut panjang, percayalah lukisan aslinya itu tidak seseram seperti yang ada di foto. Cantik dan tidak menakutkan sama sekali.

So, kali kalian ke Malang sempatin waktu buat ke sini, meskipun hanya makan di restaurant nya saja.

Sekian dulu ceritanya ya πŸ™‚

P.S: Emang sengaja ga pake foto. Belom pindahin ke laptop hahaha….

2018

Halo teman – teman,

Selamat menyambut tahun 2018.

Semoga tahun ini lebih baik, soal resolusi. Saya punya beberapa dan sebaiknya resolusi itu emang ditulis sih ya terutama untuk diri sendiri. Untuk kali ini saya akan tulis resolusi itu secara offline saja πŸ™‚ Tapi secara halus (makhluk kali halus) hahahaa saya pasti akan berbagi cerita di blog!

Yang pasti, blog harus tetap hidup. Meskipun godaan untuk sering berkicau di twitter lagi keras – kerasnya hihi.

Oke, happy new year untuk teman – teman yang merayakan (nyinyir mesti jalan terus) hahahaha..

Kisshugs

Oh ya, salah satu resolusi yang bisa saya kasih tau adalah to travel more with my mochi :*

IMG_6755IMG_6801