Loh Loh Loh

Biasanya saya ketemu orang baru ataupun orang yang padahal udah beberapa kali ketemu, ngobrol bareng, etc sering salah sangka mengenai hal ini:

  1. Ternyata saya tinggi ya. Ini biasanya terjadi untuk orang yang baru pertama ketemu. “Loh, Puji tinggi juga ya?” Saya kadang bingung sih mau jawab apa hehe… Eh pernah juga sih ada orang yang udah beberapa kali ketemu, terus berdiri sebelahan sama saya baru bilang “Ternyata kamu tinggi juga ya.” Itu orang padahal ga lebih tinggi dari saya. Saya senyum – senyum aja sih 😀 Oh ya dan karena tinggi badan saya ini, orang sering sangka tinggi saya 170cm. Padahal tinggi saya cuma nyaris 170cm. Nyaris banget!!! 2cm matters!
  2. “Loh, Puji udah married toh.” I told ya, ini pertanyaan yang cukup umum saya denger ketika kenalan atau kolega saya tau saya udah kawin. Ketika ditanya, “Kenapa sebelumnya pikir saya belum kawin?” mereka cuma bilang, ga bisa dijelaskan dengan kata – kata, tapi mereka pikir saya belom married aja. Ini cukup sering saya denger loh. Pernah juga, suatu waktu kenalan saya kirim message “Ternyata lo udah married toh ji?” saya jawab “Kenape lo?” Dia cuma bales ketawa. Ga jelas. FYI padahal saya selalu pake cincin kawin loh.
  3. “Loh, Puji suka masak toh. Saya kira tomboy.” Ini apa sih haahahaha…. Saya pernah disangka ga suka masak karena saya tomboy. Masak is my meditation, you knowww?
  4. “Ternyata suara Puji begitu toh” Ini biasa diomongin sama anak blogger nih yang baru ketemu. Kaget ya denger suara saya cempreng. 😀
  5. “Loh ternyata Ka Puji udah tua” Saya ga tau sih ini mesti seneng apa tersinggung hahahaaha… Saya disangka masih umur 20an 😉 wink wink. Ini biasanya yang ngomong orang kenalan dari kantor.

Kalo kamu, biasanya orang sering salah sangka apa?

What I’ve Been Thru

Judul bahasa inggris, isi mah bahasa Indonesia tetep haha…

So, hari ini ada salah satu akun twitter yang tanya intinya kisah sedih apa yang pernah kalian alami dalam hidup? Banyak banget yang jawab, saya ikut bacain sampe mata ngembeng-ngembeng dan inget ada beberapa cerita yang mirip sama hidup saya.

Ini mungkin salah satu yang menurut saya sedih (Yes, ada lebih dari satu).

When my dad passed away. It has been 13years ago sebenernya but kalo lagi ngerasa orang lain share cerita kehilangan mereka, secara otomatis saya inget sosok ayah.

Intinya my dad orang yang cukup sehat sebenernya, tiba-tiba beliau sakit berhari-hari dan pas dicek ada bisul yang dia punya. Lalu, bisul itu disarankan untuk di operasi. Setelah di operasi, my dad cuma bertahan satu hari. Meninggal di ruang ICU (dan saya ada di dalam situ). I touched his cold body, I really hoped that his body could be warmer, but it’s not. Have you ever seen alat pacu jantung dipasang over your dad’s body? I’ve been there. Then the doctor check the clock and said “It’s 1pm. He is not here anymore.” Innalillahi Wainaillaihi Rojiuun.”

Ga ko saya ga pingsan, cuma saya merasa dunia berhenti berputar…. And, yes. I cried a lot. I cried like crazy.

Am his only child yang ditemenin pas daftar kuliah, my two sisters cuma dianter mama. But, he alwyas drove my sisters to their campus and then go back to his office (every single day). I never have that previlege. Because he was gone on July and my first day of college starting on September.

Lalu, gimana dengan kehidupan kami? Mama yang seorang IRT harus besarin 3 anak kuliah (satu baru mulai) dan si bungsu masih SD?

Pas ayah masih ada kami ga pernah bergelimang harta dan syukur ga pernah kekurangan juga. Alhamdulillah masih ada tabungan dan karena ayah PNS, jadi ada uang pensiun. Tapi ya, kebutuhan semakin meningkat. Akhirnya mama jualan nasi uduk dan lontong sayur. Saya ga pernah malu mama jualan, cuma suka sebel dan males aja kalo diminta temenin jaga dagangannya 😅

Terus, saya juga suka tawarin ke temen-temen kampus, nasi uduk atau nasi goreng buatan mama untuk mereka beli. Saya kadang bawa juga gorengan. Semua itu saya bawa naik bis. Tangerang-Karet. Berat juga sih kalo inget 😂

Terus, my two elder sisters sambil kuliah sambil kerja sampingan. Ada yang jadi SPG ada yang part time di McD. Sekitar semester 5, saya coba ngelamar part-timer di Sbux. Satu, dua bulan kerja masih minta ongkos ke mama. My spv back then ngomong ke saya “Ga kasian ama nyokap, kalo lo masih minta?” I thought ya bener juga sih. Besoknya saya bilang, “Ma, besok ga usah kasih ongkos lagi.” Selain Sbux dan kuliah saya juga pernah sambil SPGan (double job) pun di bulan puasa. Gila deh, selama masih ada waktunya saya ambil kerjaan. Saya diminta kerja 8 jam (double shift) juga saya ambil kalo bisa (normalnya kerja part time 4 jam). Soalnya saya pikir, kalo ga ada kerja (cari uang) malahan saya maen (ngabisin uang). Pergi jam 6 pagi pulang malem, udah makanan sehari-hari 🤣

Jujur, saya ga pernah menyangka bakalan ngalamin kejadian kaya gitu. But, I’m glad that I was survived.

Sampai 10 tahun kemudian. Di hari ini…….

I miss you dearly dad. My mom is my hero 🌹

What’s Up?

So, minggu kemaren kan long weekend ya. Jadi, kita planning untuk ke Bogor (ke rumah mertua) nginep di sana. Sabtu kami ke Bogor dan Minggu nonton Black Panther.

Akuuuuu siiihhhh, aku siiihhh suka sama film Black Panther. Sebenernya jadi penasaran juga sih sama kebudayaan Afrika gara – gara nonton itu, terus keinginan untuk liburan ke salah satu negara di Afrika semakin kuat. Namuuun, belum nemu tiket yang harganya sesuai kantong 😀

Agak penasaran, bukannya panther itu udah pasti black? Lalu, kenapa namanya black panther? Menguatkan karakternya aja atau gimana? Pertanyaan ga penting.

Lalu, saya sedang mencoba baca dengan lebih detail lagi soal rencana liburan, itinerary, dsb 🙂 karena mau apply visa. Doakan semua lancar. Amiiin dong Amiiin.

Bye geng, sehat – sehat terus ya kita semua.

Update!!! OMG, ternyata ada white panther

Menahan Diri

Tulisan ini adalah cerita pribadi tentang menahan diri.

Beberapa minggu yang lalu saya meyakinkan diri untuk tidak selalu memenuhi apa yang saya mau. Beberapa bulan belakangan, saya merasa sedikit lost control. Saya makan/jajan apapun yang saya mau, beli apapun yang saya mau walau ga butuh. Menahan diri juga untuk suka marah dan cepet emosi dengan lirikan tajam atau menaham ekspresi muka ketika lagi kesel (paling susah nih) 🤣

Makan atau jajan sebenernya gapapa, tapi di kasus saya ini yang saya lakuin seringnya ga baik buat tubuh. Sebulan belakangan ini saya rajin jajan bakso samrat (yang mana enak bangettttt), beli bebek goreng slamet, sempet setiap hari beli risoles isi smoked beef 2 (sekarang udah tobat) dan makan gorengan lainnya. Ga sehat banget (tapi enak). Gara-gara itulah saya mendisiplinkan diri untuk ga selalu “beli” apa yang saya mau.

Bulan lalu parah banget deh, semua dimakan, ga mikirin minyaknya, ga mikirin gulanya. Mulai sekarang, akan mikir apa yang dimasukin ke tubuh. Harus balance, harus seimbang. Jangan keenakan makanin bebek goreng slamet sama kol goreng terus.

Saya lagi kurangin makan nasi loooh, udah berhasil senin-jumat. Lalu, sabtu mulai makan nasi lagi karena saya nginep di rumah mama dan dengan kesadaran penuh request dibuatin Rendang. Dengan kesadaran penuh juga saya makan nasi dan bumbu rendang yang banyak. 😁

Kalo soal nahan emosi mau ngamuk alias marah, saya suka ingetin diri sendiri bahwa jangan terlalu galak. Bisa jadi, orang yang saya akan marahin atau galakin lagi sedih, depresi atau stress. Kemarahan saya akan buat dirinya tambah stress atau sedih, nanti.

Hari ini saya keliling mall, ada bazaar makanan yang jual siomay, pempek, dsb. Dua makanan yang saya sebutkan merupakan makanan favorit saya. Tapi, saya inget minggu lalu saya udah makan pempek. Saya bisa bikin siomay yang menurut saya enak (banget) (Boleh dong muji diri sendiri). Nanti bikin sendiri aja. Mau jajan chatime tapi inget gulanya dan harus sadar bahwa ga minum chatime juga aku bisa 😉

Lalu, ada juga tadi anak kecil yang main lari-larian sambil teriak berisik banget di tempat tas&sepatu. Nahan diri banget tuh saya untuk ga ngedumel hahahahaha…

Udah ya, segini dulu. Semoga hari weekendmu menyenangkan.

XoP (XO Puji) 🤗