Top Of Europe – Jungfraujoch Swiss

Ga pernah terpikir sebelumnya bisa naik gunung di Eropa. Walaupun naik gunungnya cuma tinggal duduk manis di kereta :D. Super banget deh emang masalah transportasi di Eropa!

Jadi, hampir setahun yang lalu kami jalan – jalan ke Swiss (woww, time flies). Kami emang niat cari tempat yang suasana kampung dan desa (maap kita anak kota :D). Kami dalam arti suami ya. Dia kekeuh banget mau ke Interlaken-lah, Wilderswil-lah, dsb. Apa siih ada apa di situ. Istri kesel suami banyak maunya hihi.. Akhirnya saya google bisa ngapain aja di sana, ternyata kita bisa ke Top of Europe alias Jungfraujoch.

Perjalanan ke Jungfraujoch sebenernya cepet, tapi karena itu kereta mendaki naik – naik ke puncak gunung, tinggi – tinggi sekali. Kiri kanan kulihat saja banyak pohon cemaraa aaa… Nyanyi ciee. Jadi kereta jalannya pelan. Biar pelan asal selamat.

 

DSC_0682
Siap – siap ke ketinggian 3454m 🙂
DSC_0684
Dapet semacam “passport” yang dikasih setelah kita transaksi di stasiun kereta
DSC_0685
Ini pas sampai di stasiun Jungrfau, Stasiun ini di dalam gunung.

 

Hati – hati bagi temen – temen yang mau ke sini, mesti cek kondisi cuaca (walaupun belom tentu bener juga). Karena saya lihat di apps cuaca kondisinya di atas ada matahari, yang mana harapan saya untuk foto dengan latar gunung tertutup es. Namun, kenyataan berkata lain. Sampe atas itu malahan badai salju zzzz… Udah ditunggu sejam juga ga berenti itu badai. Jadi, dapetnya cuma ini doang

 

DSC_0690
Suhunya minus 13 derajat, yang putih berterbangan di depan saya itu salju, bukan ketombe.

 

Liat foto saya di atas? harusnya dari posisi itu, di belakang saya bisa keliatan gunung keren macam foto di bawah ini

 

Sumber

 

Kebayang kaannn, betapa apa yang terjadi – terjadilah, tanpa kita bisa berbuat apa – apa. Kalo saya ditanya apa saya sedih? Ga sedih, cuma greget sama sedikit jengkel aja. Sedikit ko beneran deh, karena saya niat balik lagi (yang entah kapan). Haha. Bucketlist tambahan.

Oh ya, pas sampai di atas sini suami saya sempet kena hipoksia. Right after kita turun dari kereta. Saya pikir, ini kamu lebay apa mas? Ternyata my mochi beneran sesek. Saya tawarin mau beli oksigen ga tapi kayanya dia bisa sehat cuma perlu istirahat sebentar dan minum anget alias kopi. Akhirnya sembuh 😀 Puji Tuhan. Bukti doi sembuh adalah foto di bawah ini. Tuh liat dia lompat 🙂

 

DSC_0695
Nanti kita balik ke sini lagi ya, sayang. :p

 

Oh ya, kalo mungkin aja nih ada yang penasaran kenapa kita ga langsung naik lagi keesokan harinya, karena harga tiket untuk 1 orang itu 2,5 juta 😀 Yaa, nabung dulu untuk 3 tahun lagi mungkin baru bisa balik lagi hihi.

OMG, nulis ini aja kangen Swiss. Nanti kalo ga males, saya akan tulis kenapa saya kangen sama Swiss.

Auf Wiedersehen

 

Iklan