Top Of Europe – Jungfraujoch Swiss

Ga pernah terpikir sebelumnya bisa naik gunung di Eropa. Walaupun naik gunungnya cuma tinggal duduk manis di kereta :D. Super banget deh emang masalah transportasi di Eropa!

Jadi, hampir setahun yang lalu kami jalan – jalan ke Swiss (woww, time flies). Kami emang niat cari tempat yang suasana kampung dan desa (maap kita anak kota :D). Kami dalam arti suami ya. Dia kekeuh banget mau ke Interlaken-lah, Wilderswil-lah, dsb. Apa siih ada apa di situ. Istri kesel suami banyak maunya hihi.. Akhirnya saya google bisa ngapain aja di sana, ternyata kita bisa ke Top of Europe alias Jungfraujoch.

Perjalanan ke Jungfraujoch sebenernya cepet, tapi karena itu kereta mendaki naik – naik ke puncak gunung, tinggi – tinggi sekali. Kiri kanan kulihat saja banyak pohon cemaraa aaa… Nyanyi ciee. Jadi kereta jalannya pelan. Biar pelan asal selamat.

 

DSC_0682
Siap – siap ke ketinggian 3454m πŸ™‚
DSC_0684
Dapet semacam “passport” yang dikasih setelah kita transaksi di stasiun kereta
DSC_0685
Ini pas sampai di stasiun Jungrfau, Stasiun ini di dalam gunung.

 

Hati – hati bagi temen – temen yang mau ke sini, mesti cek kondisi cuaca (walaupun belom tentu bener juga). Karena saya lihat di apps cuaca kondisinya di atas ada matahari, yang mana harapan saya untuk foto dengan latar gunung tertutup es. Namun, kenyataan berkata lain. Sampe atas itu malahan badai salju zzzz… Udah ditunggu sejam juga ga berenti itu badai. Jadi, dapetnya cuma ini doang

 

DSC_0690
Suhunya minus 13 derajat, yang putih berterbangan di depan saya itu salju, bukan ketombe.

 

Liat foto saya di atas? harusnya dari posisi itu, di belakang saya bisa keliatan gunung keren macam foto di bawah ini

 

Sumber

 

Kebayang kaannn, betapa apa yang terjadi – terjadilah, tanpa kita bisa berbuat apa – apa. Kalo saya ditanya apa saya sedih? Ga sedih, cuma greget sama sedikit jengkel aja. Sedikit ko beneran deh, karena saya niat balik lagi (yang entah kapan). Haha. Bucketlist tambahan.

Oh ya, pas sampai di atas sini suami saya sempet kena hipoksia. Right after kita turun dari kereta. Saya pikir, ini kamu lebay apa mas? Ternyata my mochi beneran sesek. Saya tawarin mau beli oksigen ga tapi kayanya dia bisa sehat cuma perlu istirahat sebentar dan minum anget alias kopi. Akhirnya sembuh πŸ˜€ Puji Tuhan. Bukti doi sembuh adalah foto di bawah ini. Tuh liat dia lompat πŸ™‚

 

DSC_0695
Nanti kita balik ke sini lagi ya, sayang. :p

 

Oh ya, kalo mungkin aja nih ada yang penasaran kenapa kita ga langsung naik lagi keesokan harinya, karena harga tiket untuk 1 orang itu 2,5 juta πŸ˜€ Yaa, nabung dulu untuk 3 tahun lagi mungkin baru bisa balik lagi hihi.

OMG, nulis ini aja kangen Swiss. Nanti kalo ga males, saya akan tulis kenapa saya kangen sama Swiss.

Auf Wiedersehen

 

Iklan

8 respons untuk β€˜Top Of Europe – Jungfraujoch Swiss’

  1. kutubuku Januari 15, 2018 / 1:47 pm

    Aku belum pernah ke Swiss. Ngga tau kenapa nggak tertarik, karena mungkin disini lebih deket ke Norway dan Norway sebelas dua belas lah klo soal gunung2an, plus mrk ada fjordnya… hayo, ke Norway aja lah, nanti bisa bandingin sendiri

    • Puji Januari 15, 2018 / 1:52 pm

      Mau Mbaa. Norway itu salah satu negara impian aku. Semoga 2019 atau awal 2020. Lama aja πŸ˜‚

  2. Dita Januari 15, 2018 / 2:26 pm

    Sedih emang kalo udah jauh2 dateng cuaca lagi gak bersahabat…huhuhu tapi gimana lagi mudah2an dikasih rejeki lagi ya biar bisa datang lagi

    • Puji Januari 15, 2018 / 2:36 pm

      Diaminkan doanya Mba. Amiiiiiinn

  3. zilko Januari 15, 2018 / 2:34 pm

    Ya memang gitu deh kalau yang namanya Swiss. Pemandangannya sih memang kece cetar, tapi harga-harganyaaaaa, hahahaha πŸ˜† .

    Iya ya, kalau ke gunung-gunungan tinggi gitu best bet-nya kayaknya kalau pas summer ya, kemungkinan badai saljunya lebih kecil. Kalau salju mestinya masih ada lah ya pas summer karena kan tempatnya tinggi banget πŸ˜€ .

    • Puji Januari 15, 2018 / 2:36 pm

      Iya coba nanti dateng pas summer 😁

      Aku kemaren dateng padahal udah spring loh, masih aja ada badai. Btw suaranya badai serem ya.
      Iya bedanya lumayan ya harga di Swiss. Berasa banget.

  4. Emaknya Benjamin br. Silaen Januari 15, 2018 / 4:45 pm

    Ke Swiss aku sudah pernah tp ke jungfraujoch nya belum, mahal banget hehe πŸ˜€ kudu banyak nabung dulu.

  5. Arman Januari 17, 2018 / 2:43 am

    sayang banget ya pas badai salju jadi gak keliatan apa2…
    kalo mau foto2 di gunung bersalju emang mendingan jangan pas winter. cuaca udah cerah tapi salju pasti masih banyak di gunung2 gitu… jadi bagus buat foto πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s