Bawa receh aja di Eropa

Jadi, waktu saya ke Eropa itu sebenernya udah cukup bawel nanya ini itu ke Mba Yoyen dan Mba Deny. Tapi, entah kenapa saya ga kepikir nanya soal uang ke mereka.

Jadilah kami ke Eropa dengan bawa uang pecahan besar. Pokonya uang pecahan kecilnya dikit banget. (Uang pecahan besar juga ga banyak 😂😂).

Gara-gara pecahan besar, jadi kan lembarannya ga banyak juga tuh. Saya sempet deg-degan. Jangan-jangan kurang duitnya pas di sana. Maklum ya, karena kebiasaan pake nominal besar di Jakarta 😫

Terus, pas mau naik bis. Kami dengan polosnya keluarin uang pecahan besar dengan impian bisa dapet receh macam di Jakarta sini. Eh tapiiii, sang kondektur tanya ada uang kecil ga? Soalnya doi ga ada kembalian. Untungnya saat itu masih ada uang kecil.

Setelah itu langsung agak khawatir, jangan-jangan hampir di semua tempat begitu 😱 Ternyata iya!

Uang pecahan besar itu susah diterima sama minimarket atau ticketing bus. Paling mungkin uang dipecahin harus beli barang yang nilainya ga jauh dari itu. Ya mana mungkin hari awal-awal di Belanda langsung hedon!

Terus, kami tanya ke satu mba penjaga toko di station. Gimana caranya kami mau pecahin duit? Sang Mba saranin untuk tuker di Money Changer. Oalaahhh ternyata kesitu toh (Dalam hati). Danke Mba

Langsunglah saya menuju ke Money Changer yang dimaksud. Tapiiihhhh ternyata, kalo tuker duit pecahan walau sesama Euro kena dipotong sekian persen kawannnn 😅

Potongannya pun progresif. Makin banyak nukernya, makin gede potongannya. Ya sudah kami pasrah! Mau gimana lagi, daripada susah nantinya.

Well, ya itulah. Kalo mau pergi kemana-mana lebih baik cek semua dari mulai cuaca sampe penggunaan mata uang.

So, guys kalo mau ke Eropa banyakin bawa 5Euro aja. Banyaknya bawa sekoper 😌😛

Ada yang punya pengalaman serupa?

Iklan