My lovely love story part 2 – Alamat rumahnya dimana?

Kisah pertamanya

Setelah kejadian gak ditawarin tebengan pulang abis bukber, ga ada kejadian yg gimana – gimana. Sebenernya sih ga sebel soalnya emang dia arah pulangnya beda. Hueheheh. Lagian juga bukan siapa2 kan?

Ya pas kerja juga biasa aja sih, pernah ada temen yg nanya. “Mau ga kalo dijodohin sama Pak Eri?” Haaaa aku tanya ke temen kenapa dia dijodoh-jodohin mulu sih. Temen sih cuma ketawa-ketawa aja. Soalnya dikantor itu kebanyakan yang seumur Pak Eri udah pada nikah. Padahal dia baru 30 loh (saat itu), kan sebenernya kalo cowo ga terlalu jadi perjaka tong-tong lah kalo belom nikah umur segitu. Agak heran juga tuh sama orang kantor nyuruh orang cepet kawin aja.

Namanya juga satu kantor yaaa, kita ketemu lagi dan lumayan sering ketemu. Eh terus berani juga dia minta no hp, ya udah aku kasih aja. Aku ga ada curiga yaa, karena wajar satu kantor nanya no.hp. Ternyata pas malemnya dia nelp, eheeeem. Ngobrol basa basii banget haha.. Dia cuma cerita lagi otw pulang ke Bogor ke rumah mamanya. (Waktu itu masih tinggal di Bogor belom di Cibubur)  suami juga bilang gini nih “Jangan panggil saya pak kali, Eri aja.” Okelaah, berhubung dia yang minta tapi dia juga lebih tua akhirnya kuputuskan manggil pake Mas aja 🙂 lagi ngobrol tiba-tiba telpnya mati. Ecapedeeeh. Abis pulsanya. Ngakak guling-guling.

Setelah itu dia add fb, follow twitter, dan add ym. Waktu itu masih jaman pake ym. Jarang sapa-sapaan juga sih di ym. Sepertinya beliau sibuk :p Pernah satu kali aku jail, ngajak dia ngobrol sok-sok nanya dan minta pendapat kalo ikut ODP di kantor itu kira-kira prospeknya gimana. Dijawab dengan serius dan diberikan nasihat yang baik. Tapi abis itu keadaan biasa aja, kami sibuk masing-masing. Singkat cerita ga ada tendensi yang berlebihan yang bisa menciptakan cinta diantara kita.(Ecieeh bahasanya)

Kecuali satu hal, si papa bebeb ini sering komen di twitter kaya cari perhatian gitu. Tapi dasar ya saya orangnya lempeng.com, dan ga mikir gimana2 jadi ya gitu aja. Eh kan saat ini juga saya punya yang disebut pacar, tapi ga jelas rimbanya. Dan nelp dia pun udah males, pokonya benar-benar pacar ga dianggap dan saya pun ga peduli. Sungguh hubungan yang aneh.

Nah teruss, out of the blue si bebi bala2 ini telp pas malem takbiran lebaran kurban. Ngobrol standard trus nanya rumah aku dimana. Aku bilang “Mau ngapain Mas tanya rumahku?” dijawab “Mau ke rumah lah.” Hah ini serius? Aku masih sok jual mahal (ini aku ngaku deh pap kalo waktu itu sok jual mahal. Lol) ga mau kasih alamat rumah aku dimana,tapi dia insist banget nanya “Tangerangnya dimana sih?” Ya udah aku kasih aja alamat lengkap dengan sok terpaksa :p

Berhubung banyak yg bilang Pak Eri nih laku keras di pasaran :p (ini bukan akuu ya yang bilaaang, menurut orang-orang) aku pun ga gitu yakin nih orang bakalan dateng kerumah. Eh taunya dia sms yang isinya abis solat ied dia jalan ke Tangerang. Aku tanya balik ke dia ya, secara kan itu Idul Adha, apa dia ga pergi sama mamanya?. Dijawab pula “Ga pergi, kalo lebaran haji emang ga kemana-mana.” Ya udah aku sih seneng-seneng aja ada yang bakalan ngajak jalan. (Muraaah aahhaah)… Sekitar jam 12 siang dia telp dan bilang udah mau sampe rumah. Wedddeehhh si papa napsu bener dari Bogor mau ketemu putri Tangerang :p Meskipun sempet pake nyasar pas masuk komplek (ini padahal udah di pandu loh langsung telp), akhirnya ketemu juga rumahnya.

Ya suuw, aku siap-siap sambil pamit sama mama mau pergi. Mama sempet nanya di dapur, “Itu temen kerja Ji? Kurir bukan?” Hadeuuuh mentang-mentang ya kerja di perusahaan kurir, bukan berarti semua pegawainya kurir juga kali Ma. Hahaha..

Pas datang ke rumah, Pak Eri langsung sibuk liatin foto – foto yang terpajang di dinding (beneran liat foto dari deket gitu, semacam di pameran lukisan) Lucu deh liatnya.

Teruuss teruuus kita capcus ke Summarecon Mal Serpong, di mobil hal yang kita bahas standard banget. Aku gak mau anggep ini PDKT sih, ga mau ke GRan. Nah nah, pas giliran turun dari mobil kita jalan kan tuh beriringan, eeiiii ada yang gandeng tangan aku. (Semacem truk digandeng hihi) gimana rasanya saat itu digandeng? Agak deg2an juga sih, selain deg2an malu2 plus takut si lelaki multitafsir nih aku lempeng aja digandeng gitu.

Makanlah kita di Secret Recipe, eh ga makan deh cuma ngopi ngopi aja soalnya masih kenyang. Sambil nunggu mau nonton juga. Nanya lah si papa aku udah punya pacar belom, jujur aja aku bilang ada tapi lagi di singapur tapi kita ga jelas juga sih. Keterusan curhat lah 😀 dia sok bijak aja sih kasih nasehat ini itu. Aku ga berani nanya balik, dia punya pacar apa engga. Cemen hahahahaha.

Inget banget film yang ditonton tuh “Skyline”. Film yang bukan seleraku banget 😦 selesai nonton dia nanya mau makan lagi apa engga. Tapi berhubung ga laper ya kita cus pulang aja 😀

Selesai kejadian nonton ini, di kantor kita biasa lagi aja. Naha kitu? (Kenapa gitu?) ya kayanya si bapak satu itu sibuk kerja dan lain2. Paling kita contact kadang-kadang aja lewat sms. Tapi belom ada tanda-tanda cinta bersemi diantara kitaa. Belom ada nih yang sering SMS udah makan belom, lagi apa, ngapain, dimana sama siapa. Ga ada sms kaya gitu. Selama dua mingguan setelah itu, akhirnya dia bilang mau anter pulang tapi akunya ga boleh naik mobil dari depan kantor 😦 lewat belakang kantor aja ketemuannya. Isshh dalem hati ngedumel nyebelin banget lagi nih cowo suruh guee jalan jauh ke belakang kantor. Tapi tetep dijalanin juga sih *getokpalasendiri

Pas di mobil nih, aku masuk beberapa saat kita ngobrol gitu aja. Laluuu dia bicara “Ji, saya sekarang udah ga mau pacaran yang kaya ABG gitu. (Si bapaknya lupa kali yg diajak ngomong abege (waktu ituuuu)) saya maunya langsung serius nikah. Ya tau sih harus kenal dulu, cuma maksudnya kalo kita pacaran tujuannya nikah. Bukan nunggu dua tahun terus baru rencanain nikah. Udah males pacaran kaya gitu. (Ketauan kan tuh sering pacaran dia haha) tapi saya ga maksa kamu. Kalo kamu mau ayo kita jalanin, tapi ya kalo kita memang ga jodoh saya ga marah juga. Tapi yang penting tujuannya kita kenalan untuk proses langsung nikah.”

Bersambung yaaaaakk, kira-kira kenapa tuh ya aku ga boleh naik mobil dari depan kantor?

Iklan