Sop Buntut Hotel Borobudur

Hari ini saya mau review tentang Sop Buntut yang konon legendaris di ibukota Indonesia! Ya, sop buntut Bogor Cafe, Hotel Borobudur. Kebetulan buka cabang di PIM, jadinya saya makan disitu aja.

Pilihan menu sungguh beragam, sop buntut rebus, sop buntut goreng, sop buntut bakar. Nasi goreng buntut, tahu pong, martabak buntut, dll.

Kami akhirnya pesan 1 sop buntut rebus dan satu lagi sop buntut bakar. Tadinya saya mau pesan sop buntut goreng, kata Mba pelayannya enakan yang bakar. Ya udah jadinya pesen yang bakar #mudahterpengaruh

Oh iya, fyi. Andalan mereka sop buntut rebus seperti foto dibawah ini.


Rasa kuahnya itu very smooth, ga meninggalkan jejak minyak, after taste yang tersisa hanya rasa dagingnya. Ga ada sisa lemak tertinggal. Dagingnya juga empuk (banget) gampang di ambil meskipun pake sendok garpu.

Kuahnya ya seperti yang saya tulis diatas, kuahnya bersih dari lemak. Rasa kaldu daging berasa di kuah ini kuahnya pun ga terlalu asin, jadi memang yang di highlight keempukan dan rasa orisinil daging buntut tersebut. 

Sop Buntut Bakar

Kalo untuk sop buntut bakar, rasa dagingnya manis dan gurih. Kalo kuahnya rasanya sama.

Saya si suka aja sama sop buntut ini. Tapi suami kurang suka, karena dia lebih suka sop buntut versi berlemak. (Tapi tetep jatah daging saya dihabisin juga πŸ˜›). 

Kalo kamu memang suka sop buntut yang setelah makan ga meninggalkan jejak lemak di mulut. Sop buntut ini wajib dicoba.

Untuk harga memang cukup mahal si, ya wajar juga karena harga buntut aja mahal udah gitu proses masaknya pasti butuh waktu lama plus mesti inget kuahnya diganti berapa kalo tuh sampe rasa minyaknya hilang.

Secara keseluruhan, kalo suami ngasih nilai 6, menurut dia Sop Buntut Dahapati di Bandung masih lebih dia sukai.

Saya kasih nilai 7, karena perpaduan rasa kuah dan dagingnya cukup sempurna.

Selamat mencoba! 

Saran: Kalo pas ke sini jangan weekend dan jam makan (siang atau malam) dijamin waiting list πŸ™‚