Trip To Singapore 2 – Madame Tussauds

Melanjuti postingan ini sebelumnya, waktu kemaren ke Singapore itu kami sempetin jalan – jalan ke Madame Tussauds setelah liat bunga – bunga di hari sebelumnya. Saya udah wanti – wanti ke suami bahwa kita mesti bangun pagi dan pergi lebih cepet. Supaya tempatnya masih sepi dan bisa bebas foto – foto tanpa perlu antri. Masalahnya nih ya (masalah saya banget) saya itu cranky  kalo udah nunggu lama, haha. Plus, membaca beberapa blog juga yang pernah bahas soal kunjungan ke Madame Tussauds bahwa rata – rata orang yang foto – foto di setiap patung itu kecenderungannya gak tau diri. Gak tau diri dalam artian, udahlah banyak orang yang antri, tapi teteup aja fotonya lama dengan berbagai gaya. Nah, saya males menghadapi yang kaya gini, daripada saya manyun.

Singkat cerita, sampailah kami di Madame Tussauds sekitar setengah 12. Karena tempat ini sebetulnya baru buka jam 11, jadi masih sepi dan bisa bebas foto – foto tanpa ngantri. Yeayyy. Sebetulnya kalo ga pake ngantri, cepet banget loh keliling ruangan ini plus foto – foto. Cuma satu jam lebih 10 menit kurang lebih. Saya seneng banget foto – foto begini ga pake ngantri. Haha..

Ini foto – foto nya ya 😀

   

Shake it off  

  Besar tanganku sama dengan besar tangan Jackie chan

  Kiss CR7

  Aduuh perutnya keras haha

Super tall Yao Ming  

 Ready to moonwalk

  My hubby breakfast at Tiffany’s

  

Proses pembuatan patung  

  

  

  
Dari Madame Tussauds kita lanjut ke Images of Singapore yang areanya bersebelahan dengan Madame Tussauds. Images of Singapore ini menceritakan tentang sejarah awal berdirinya negeri Singa ini. Konsepnya bagus, jadi di areanya itu dibuat tematik dan setiap area ada satu orang story teller yang berperan sebagai orang yang tinggal pada masa itu. Pertama ada yang ceritain sejarah singkat tentang Singapore secara keseluruhan, lalu disuruh jalan ke satu ruangan dimana masa itu orang Singapore masih tinggal sebagai nelayan, lalu lanjut jalan ke ruangan lain, ada satu ruangan yang seolah – olah dibuat ketika mau perang,  dan yang terakhir adalah ruangan Singapore pada masa mendatang. Saya ga foto – foto, karena tempatnya gelap plus serius bener dengerin penjelasan para talent nya 😀

Selesai dari Images of Singapore, kita naik Boat semacam di Istana Boneka Dufan. Isinya miniatur icon Singapore dan juga boneka – boneka suku – suku yang ada di Singapore. Kurang lebih sama konsepnya kaya Dufan, mungkin bedanya naik boat ini sebentar banget  mungking ga sampe 10 menit.

Selesai jalan – jalan di Madame Tussauds. Hati senang dan riang karena ga perlu ngantri menggila. 

Tip:Datanglah lebih pagi, supaya tidak perlu antri foto dan juga lebih leluasa menikmati patungnya 🙂

Gardens By The Bay – Singapore1

 Minggu lalu, saya dan suami punya kesempatan untuk jalan-jalan ke Gardens by the Bay,Singapore. Dengan harga tiket @25SGD kita bisa puas nikmatin semua area Gardens by the Bay.

Sebelum mendarat di Singapur, saya sempet browsing ada event apa aja di Gardens by the Bay. Kebetulan banget, pas kita kesana lagi ada event Tulipmania. Wohooo. Hati ini girang banget, I adore tulip so much. Meskipun rejeki belom nyampe ke Keukenhof yang penting udah berasa mau ke Belanda 🙂 Semoga someday bisa ke Keukenhof beneran hehehe… Amiiin..

Back to the topic, kami menuju Gardens by the Bay naik MRT dong pastinya, turun di Bayfront dan ikutin aja signage Gardens by the Bay dijamin sampai. Nah berhubung saya sama suami kecentilan dan mau save energy, maka untuk masuk ke dalam areanya kami pilih untuk naik minivan yang bisa drop pengunjung sampe depan pintu masuk. Biaya naik mobil ini @2SGD bisa dipake untuk return trip. Oh ya, kalo mau jalan kaki juga oke banget, soalnya pemandangannya indah dan adem banget karena banyak pohon-pohon gede 🙂 dan pastinya bisa jadi ajang narsis dan eksis 🙂

Sampe Gardens by the Bay saya langsung antri menuju ke Flower Dome karena mau liat tulip. Pas sampe kedalem are Flower Dome langsung adem nyesss udaranya. OMG sejuk banget. Haduuhh sukaa. Saking noraknya, saya langsung bilang sama suami “Haduh aku mau tinggal di Belanda kalo adem gini.” Suami cuma ketawa-ketawa aja denger pernyataan saya. IMO suhu di dalam flower dome pasti disesuaikan dengan habitat asli tempat bunga itu tumbuh… 

Tema di Tulipmania kali itu adalah Magical Fairy Tales. Sumpah, saya sampe ga bisa berhenti senyum-senyum dan mengagumi bunga-bunga itu. Pastinya saya sibuk foto-foto bunga dong. Hehe.. Beberapa setting yang ada disana yaitu: Hansel and Gretel, Little Red Riding Hood, The Ugly Duckling, The Little Mermaid, Thumbelina and White Splendour.

  

                 Berasa ada di tamannya negeri dongeng 🙂 I’m so happy…. 

  

 Puas menikmati Flower Dome, kami langsung menuju Cloud Forest. Masuk ke area cloud forest saya kedinginan. Norak abis haha.. Lebih dingin dari area Flower Dome, tapi setelah saya jalan keliling ga begitu terasa lagi dinginnya :D. Berikut penjelasan tentang Cloud Forest “Home to 60,000 plants from tropical highlands, 2,000 metres above sea level, the Cloud Forest features the world’s tallest indoor waterfall as well as interactive discovery zones.” No wonder, pas mas masuk ke area sini (meskipun kedinginan) I feel like home karena tanaman dan bunga-bunganya saya tau dan biasa liat hehe.. Salah satu contohnya beraneka jenis anggrek ada disini 😀

  

           Di Cloud Forest ada jembatan di lantai 6 yang bisa kita kelilingin gitu (Cloud Walk) dan entah kenapa tiba-tiba saya sedikit parno pas liat kebawah jembatan 😦 sampe ga mau lepas gandeng tangan suami hehe.. Cemen banget hahahaha… 

Setelah keliling-keliling dan kita mau pulang, ternyata ujan gede aja dong. Jadi sambil ngaso dan nunggu minivan jemputan untuk balik ke arah MRT kita duduk sambil ngobrol dan komenin baju orang yang lalu lalang. Hahaha… Maapkan kami :

Ternyata ujan ga berhenti juga, tapi cuma mengecil aja. Jadi kita putusin untuk mulai antri minivan dan sebelumnya kita ubek-ubek tas untuk cari baju ganti, ternyata suami bawa 1 kaos dan saya bawa handuk. Soalnya uncle-uncle petugasnya udah teriak-teriak. “Sampe halte sana masih hujan, dan kita ga sediain payung dan kalian akan basah kalo ga punya payung dan juga ga ada tempat berteduh. Kalo mau ambil resiko basah atau memang bawa payung silakan antri naik mobil.” Hehe.. Berhubung kita yakin peralatan kita sudah aman, kita putusin untuk antri dan balik lagi ke MRT.

Kapan waktu yang tepat untuk mengunjungi Gardens by the Bay? Menurut saya semua waktu, pagi siang atau sore tepat. Paling banyak orang datang menjelang sore, karena mau lihat Garden Rhapsody di malam hari yang nyala gemerlap 🙂 Kalo dateng pagi menjelang siang kaya saya, enaknya belum begitu padat pengunjung jadi bisa bebas foto-foto 🙂 

Kami memang udah mutusin untuk ga naik OCBC Skyway karena mau hemat energi hehe.. Kalo mau naik harganya @5SGD.

Pakaian seperti apa yang pas? Pakaian apapun yang bikin nyaman dan enak untuk jalan kaki lama-lama 😀 kebayang yaa bo, kalo pake high heels 10senti jalan sejauh itu hehe..

Tenang aja disana ada tempat makan dan juga ada tap water yang bisa kita minum langsung airnya 🙂

I adore this place. What a exciting and super cool place. Ada penjelasan juga tentang kenapa Gardens by the Bay dibuat dan sebagainya di area Secret Garden dan Earth Check. Definitely will come back again someday!