Signora Pasta

Signora Pasta yang akan saya review ini restaurant nya ada di The Breeze, BSD. Pertama kali makan Signora pasta sekitar 3 tahun lalu, waktu masih jadi penganten baru. Hahaha..

Jadi, kita lagi iseng – iseng cari tempat makan, terus nemu lah ini tempat pasta di daerah Cirendeu. Tempat pertamanya mereka. Setelah itu kita langsung jatuh hatiiii… Di Cirendeu ini rame juga loh, pernah bahkan pas kita dateng gak kebagian seat šŸ˜¦ Jadinya cari makanan lain. Pernah juga pas disini ketemu si empunya resto, dan dikasih roti tawar yang dia bilang si bikin sendiri pake olive oil dan herbs aja gitu. Enaaakkk…

Anyway, beberapa hari yang lalu my bebi mau makan lasagna. Dia tadinya si request ke bininya supaya bikin, ya tapi itu aja udah jam 7 malem, mau jadi jam berapa coba kalo saya yang bikin lasagna. Akhirnya, kita putuskan untuk mampir sebentar ke The Breeze, untuk jajan lasagna dan pizza di Signora Pasta.

Ambience yang di The Breeze dan di Cirendeu sama, sama – sama penuh dengan pernak – pernik Juventus. Juventini sejati dah :p plus ditemani lagu – lagu Italianooo. Oh ya, waktu dulu kita makan di Cirendeu, si empunya resto nyanyi – nyanyi Itali gitu loh. Kocak. Haha

Rasa pastanya al dente. Pizza nya juga enak, ga meghteuh. Saya pernah juga satu kali pesen tiramisu dan enak. Enak semuaaaaaaaaa… Jadi pengen ke Itali.. :p

Range harga untuk pastanya 30 ribu – 50ribuan. Pizza, starting 70ribuan – 100ribuan. Minuman 20ribuan, dan dessert nya 20ribuan juga. Minumannya juga enak, my hubby’s fav is banana apa gitu, semacam milkshake tapi rasanya lebih good dari milkshake biasa. Dan kemaren saya pesen bunga – bunga, campuran delima, lemon, lemongrass sama leci. Enak pake banget. Seger tapi manis (saya ga suka minuman terlalu asem soalnya)

Worth it banget. Paling enak makan berempat atau berlima gitu, supaya bisa pilih menu banyak – banyak šŸ˜€ Plus, pelayanannya juga cepat dan ramah.

IMG_4690[1]

IMG_4692[1]

Signora Pizza
Signora Pizza
Yummy Lasagna
Yummy Lasagna

Semua Karena Pizza

IMG_2395

Hari sabtu kemaren, akhirnya saya buat pizza sendiri. Horeee… Saya coba cari resep simple dough-nya hasil tanya sama Kak Joice terus nemu resepnya. Pizzanya yang simple yaa šŸ™‚ jangan disamain sama pizza versi restoran gitu :p Sebut saja pizza versi saya pizza kampung.

Pagi-pagi, setelah bangun tidur langsung buat dough. Terus selama menunggu dough, saya ke Giant untuk beli bahan-bahan makan siang. Berhubung tuan besar udah laper, jadi sambil nunggu dough menggendut, saya masak untuk makan siang. Makan siangnya sederhana, pokcoy tumis tauco, sambel uleg, dan telur dadar. Nikmat banget.

Beres makan siang, saya mulailah ngerjain prose pembuatan pizza selanjutnya. Giling dough dan kasih topping, toppingnya ekstra cabe rawit sesuai permintaan papa mochi.

Sejam kemudian pizza jadi, dan papa mochi seneng banget makannya, katanya enak. Alhamdulillah yaaahhh sesuatu… Abis kenyang cemilin pizza kita gogoleran sambil nonton tv. Terus, saya bbm mama saya dan bilang saya abis bikin pizza(a.k.a pamer) terus lanjut ngobrol-ngobrol biasa aja nanyain hal lain. Eh, 5 menit kemudian malahan si mama telp. Dia bilang mau kerumah saya, bareng sama kakak-kakak saya yang kebetulan lagi di rumah mama. Jadilah saya gedebugan bikin dough lagi karena mereka dateng tujuannya mau makan pizza šŸ˜€

Long story short, mereka dateng bersama para krucil dan 4 loyang pizza habis tak bersisa :p dan kata mereka pizza kampungnya enak, Alhamdulillah. Dateng keponakan-keponakan tersayang artinya pada ngacak-acak kamar dan boneka pastinyaaa… Sebelum mereka pulang, saya kasih pilihan mau makan malem sate ayam, soto mie, tongseng atau nasi uduk. Akhirnya pada request makan malem nasi uduk betawi aja. Okelaah, tuan dan nyonya rumah naik motor ke jalan raya depan beli nasi uduk untuk para tamu.

Selesai makan nasi uduk, mereka pulang. Bener-bener SMP bangeett. Sudah makan pulang :p

Gimana weekend-mu kawan? Semoga menyenangkan juga ya šŸ™‚