Pindang Palembang

Pindang Palembang, kebanyakan ikan yang digunakan sebagai protein.

Walaupun ada juga penggunaan iga atau udang Sungai Musi.

Saya sih sebenernya suka semua πŸ˜€

Namun, berhubung lagi di Palembang, saya makan Pindang Ikan Baung dan juga pindang udang Sungai Musi

Β 

Duh, jadi kangen rasanya. Seger, asem gurih. Ikan baung itu konon kabarnya cuma ada di Sungai Musi, dagingnya halus, lembut dan ga terlalu banyak duri. Agak mirip ikan lele mukanya. Mukaaaa πŸ˜‚

Udang Sungai Musi, rasanya sama seperti udang pada umumnya. Namun, penampakan badannya gede aja. Isinya dagingnya menurut saya, tetep aja sedikit meskipun makan 2 ekor kaya foto di atas itu πŸ˜‚

Ada yang pernah cobain dua makanan ini? Suka ga?

Iklan

Cerita Mudik 2017

Halo semuaaaa…

Pertama, saya mau ucapinΒ mohon maafΒ lahir batin kalo ada kesalahan penulisan, ataupun becandaan yang secara tidak sengaja membuat teman – teman tersinggung πŸ˜€

Mudik tahun ini, kami awalnya cuma rencana ke Lampung. As usual lah ya πŸ˜€ Lebaran dan sholat Ied di rumah mama di Tangerang, abis solat dan makan ketupat beserta kawan – kawannya lanjut nyekar ke tempat ayah. Abis nyekar langsung cus ke Pelabuhan Merak dengan tujuan Pelabuhan Bakauheni dan Lampung.

Di Lampung, seperti biasa ke rumah tante – tante dan nenek, muter sampe malem. Abis itu, kami nginep hotel. Pas di hotel, saya tanya suami. Mau iseng ga langsung ke Palembang? Suami bilang, ayo boleh aja. Eng ing eng. FYI, jarakΒ Bandar Lampung ke PalembangΒ adalah sekitar 374 km. Suami cuma tanya baju cukup ga? Saya bilang, baju cukup aja sih. Ya udah, saya langsung booked hotel buat di Palembang πŸ˜€

Hari kedua lebaran, masih muter ke rumah sodara di Lampung. Sampe malem juga, setelah itu kami balik hotel, eh sebelum balik hotel, kita sempetin makan di pempek 123 dulu sih hehehehehe. Pempek 123 adalah makanan wajib selama di Lampung. Besok harinya (lebaran ketiga) Pagi jam 9, langsunglah kami cus ke Palembang, setelah sarapan pempek 123 juga. Hihi. Padahal dari hari pertama datang, kami udah disuguhin pempek di semua rumah yang kami datengin πŸ˜†

Sampe Palembang sekitar jam 8.30 malem, itu udah termasuk berhenti dua kali untuk makan, dan beberapa kali untuk ke toilet. Masuk kota Palembang, saya merengek ke suami mau pempek. Untungnya setelah sampe hotel, depan dan kanan kiri hotel deretan penjual pempek semua! Mulai dari yang tenar dan udah punya nama, sampai yang jual di rumah – rumah gitu.

Berhubung, saya cukup sering makan pempek yang tenar. Maka, saya ajak suami untuk makan pempek yang di rumahan. Harga satuannya 2.500 rupiah, dan rasanya enak!!! Enak dan menurut kami murah ya kalo compare ke harga Jakarta.

Setelah makan pempek dan pesen mie goreng, kami balik hotel untuk istirahat.

Rencana dua hari ke depan adalah keliling ke rumah nenek dan kerabat, dan juga kulineran πŸ™‚

Foto di bawah ini adalah makanan selama kita di sana πŸ˜€

 

Sarapan Celimpungan di Warkop H.Madina. Sediih fotonya burem 😦 anyway, celimpungan sebenernya mirik tekwan, namun dimakan pake kuah santan.
Lenggang di Sudi Mampir. I Love It sooooo much.

RM.Musi Rawas. Pindang patin, tempoyak patin, sambel pete udang, srikaya, dsb
Masakan di rumah nenek Palembang. Rusip, sambal ikan fermentasi terbuat dari ikan teri, atau ikan bilis.
Kue khas Palembang, Maksuba dan 8 jam. Nenek bikin masing-masing 4 loyang πŸ˜‚

Siapa yg nolak disuguhin tekwan? Plus bisa ambil suka-suka 😜
Mie Celor 26 Ilir H.M. Syafei Z

Gimana cerita mudik atau cerita liburan, temen – temen?