Makanan di Korea

Satu set menu sop daging sapi, di restoran Muree (Halal Korea) Harganya 90ribu rupiah

Makan di Korea emang merupakan tantangan tersendiri buat kami, karena butuh ekstra kesabaran buat cari makanan halal. Banyak banget jajanan kaki lima bertebaran di Seoul, sayangnya sang penjual kebanyakan ga bisa bahasa Inggris. Jadi kami ga berani makan yang bentuknya tidak terlihat aslinya. (Misal kalo ayam ya harus keliatan sebagai ayam)
Pernah satu waktu, saya penasaran banget sama taeppoki dan ada oseng dagingnya. Dalam hati agak curiga kalo itu daging babi. Terus saya minta suami tanya ke dua anak muda yang lagi berdiri di stall yang sama. “Hey, sorry is it pork?” (Karena no hope nanya sama yang jualan, rata-rata mereka udah tua 😁) Awalnya si dua orang anak muda ini melongo sambil kebingungan. Akhirnya suami mengulang lagi sambil nunjuk. Pork pork. Baru mereka ngeh, yang cowo nyaut. “Oh ya, pork pork.” Ok langsung bhay. πŸ˜‚

Saya cari referensi dulu di internet dimana saja restoran halal di Seoul dan sekitarnya, terus saya save alamatnya. Sebisa mungkin saya mau makan makanan khas Korea. Ga mau makanan India atau Arab. Huhuuu. Selain itu, kalo lewat satu tempat makan. Baca aja di menunya, mereka jual pork atau engga😁

Kalo kami, biasanya asalkan dia jualan cuma ayam atau seafood pasti kami berani makan πŸ™‚ Memang agak susah menemukan makanan seharga warteg kaki lima atau nasi padang kaki lima Jakarta di Seoul, harga cemilannya aja kalo dirupiahin bisa 15.000an. Dan itu cuma roti atau kentang satu tusuk. Ada si yang jual fillet ayam ditusuk (semacam sate) tapi harganya 30.000an rupiah. Bayangin kalo di Jakarta bisa makan sate seporsi plus nasi dan teh anget πŸ˜‚ Kalo lagi jalan ke kota yang biaya makannya lumayan mahal, anggep ajalah lagi makan di kafe 😊

Memang agak susah menemukan makanan seharga warteg kaki lima atau nasi padang kaki lima Jakarta di Seoul, harga cemilannya aja kalo dirupiahin bisa 15.000an. Dan itu cuma roti atau kentang satu tusuk. Ada si yang jual fillet ayam ditusuk (semacam sate) tapi harganya 30.000an rupiah. Bayangin kalo di Jakarta bisa makan sate seporsi plus nasi dan teh anget πŸ˜‚ Kalo lagi jalan ke kota yang biaya makannya lumayan mahal, anggep ajalah lagi makan di kafe 😊

Jadi, ini sih mau pamer aja si makanan yang kami makan selama disana πŸ™„πŸ˜Œ

Porsi pas buat berdua, ayam pedes manis khas korea. Kentangnya juga bumbunya enak plus crunchy. Makan ini plus dua teh kurleb 200ribu rupiah
Cemilan satu ekor ayam goreng, harganya 40.000 rupiah. Rasanya ayam goreng bawang putih gurih. Katanya orang Korea biasa makan ini sambil minum bir.
Dak Galbi khas Nami Island. (Ayam panggang) Makannya yang ala Korea pake daun, ayam, bawang putih dan cabe iris, nasi itu loh. Paket ayam plus nasi dan minum kurleb 150an rupiah.
Cobain chicken muffin McD biar ga penasaran πŸ˜…
Satu set menu sop daging ala korea. Kuahnya dipakein kochujang. Satu set sekitar 90ribu rupiah
Korean Ramyun Halal di resto Muree. Harganya 70ribuan rupiah
Wajib juga dong KFC! Ayamnya kurang asin, renyahnya ok lah. Harganya 60ribuan rupiah. KFC Indonesia still de best!

Yoogane Dakgalbi. Di Jakarta ada juga restorannya. Ini nasi dicampur ayam dan bumbu khas Korea. Kata temen saya yang di Korea lebih enak rasanya.

Dan sisanya kami jajan fishcake, kacang walnut, roti telor atau pancake kacang merah. (Yang saya cari – cari fotonya ko ga nemu) hehe…

Sampai jumpa di postingan Korea berikutnya

Iklan