Korea I’m In Love

Jadi sebelum saya mulai postingannya, jujurnya mah ya ini pengen banget bisa cerita detail dan terstruktur. Bahkan pengen ceritanya dari awal kedatangan sampai dengan kepulangan ke tanah air. Namun apa daya, lagi sulit cari waktu ๐Ÿ™‚ Jadi mungkin ceritanya akan random ๐Ÿ™‚

Let’s Start!

Yeayy Korea….. This is the second time for me and my hubby ke Korea. Tapi ini pertama kalinya kami ke Korea bareng. Yuhuuyy dan bisa dibilang juga ini merupakan early wedding anniversary present ๐Ÿ™‚ Korea merupakan salah satu negara yang mau saya kunjungin dalam rangka mencari salju….. Dan ternyata, Tuhan mengabulkan doa saya ๐Ÿ™‚ Apakah saya suka drama korea? Gak! (Suka si cuma Full House doang) Apakah saya tau artis Korea? Jawabannya cuma tau Rain sama Song Hye Kyo dan pernah denger beberapa nama lainnya tapi tetep ga pernah inget :p

Pas kita ke Korea itu suhu udaranya 1-2dercel, pernah juga ngerasain 5dercel tapi tetep kedinginan hahaa… Bahkan, sempet minus juga. Hihiihi…. Untuk persiapan tempur saya di dalam pesawat, saya pake celana longjohn dan jeans, heattech tangan panjang dan jaket serta topi, sarung tangan, kaos kaki, sepatu boots. Kalo suami baru ganti pake yang anget – anget setelah di bandara Incheon. Terus terang saya penasaran sama cuaca dinginnya kaya gimana dan bakalan sedingin apa, karena waktu bulan November ke Korea yang masih belasan dercel saya udah gemeteran. Apalagi ini yang cuma single digit dercel. Hihihi

Keluar dari stasiun ada yang minta difoto ๐Ÿ™‚

Transportasi kami selama di sana ya pake KORAIL (www.letskorail.com) dari airport kami langsung cus ke hotel pake keretanya Seoul, enak yah nyaman meskipun memang ga sebagus Singapore tapi sangat bisa diandalkan. Temen – temen bisa beli kartu KORAIL di minimarket yang posisinya ada disebelah kiri pintu keluar bandara Incheon. Cukup antri yang beli kartu KORAIL disitu….. Nyaman dan enak naik KORAIL. Love it. Untuk menuju stasiun kereta di bandara cukup mudah, karena tingfal ikutin petunjuk yang sangat jelas hehe… Setelah sampai stasiun Jongno, kami turun dan petualangan yang sesungguhnya buat kami baru dimulai. Kami harus narik koper sambil naik turun tangga….Seru juga ngalamin geret – geret koper sambil naik turun tangga plus udara dingin. Dingin pertama yang kita rasain itu pas keluar stasiun untuk cari hotel yang udah kita booking. Nyessss Alamakjang, dinginnya menggigit. Setelah muter – muter dan nanya ke orang – orang dengan cara menunjukkan alamat dan capture map hotel kami, sampailah kami ke hotelnya.

Rame koper kereta dari Bandara

Setelah taro koper di kamar, kami rebahan dulu meskipun sebentar banget. Rebahan cuma ngelempengin punggung selama 10 menit lalu keluar lagi buat cari makan. Berhubung pas kami sampai Seoul udah cukup sore jadi kita putuskan untuk cari makan dan jalan-jalan sekitar hotel. Setelah cek – cek akhirnya kita makan ayam goreng yang ternyata enak enak enak….

Crispy dan pedesnya pas!

Berhubung cukup lelah selama perjalanan, akhirnya kita putuskan untuk istirahat di kamar setelah makan dan petualangan akan dilanjutkan besok ๐Ÿ™‚

 

Selipan “Tour” Selama di Korea

DSC00292
Foto saat “kabur” di sela – sela tur… Jadi kangen Korea karena mendungnya lagi mirip sama cuaca mendung di Jakarta hari ini ๐Ÿ˜€

Anyongaseo,

Balik lagi nulis tentang Korea, aduuh jadi galau langsung kangen Korea. Hehehe… Kali ini saya mau bahas tentang tempat – tempat belanja yang katanya “wajib” dari pemerintah Korea berhubung kami perginya pake tur and travel ya ๐Ÿ˜€ Jadi ya udah, ikut aja hahahaa…

  1. Odbo…. Odbo itu sejenis kosmetik. Jadi awalnya, sang pemandu wisata yang namanya Eva itu mempromosikan dirinya sendiri kenapa mukanya semulus itu. (Well, mukanya emang mulus typical orang Korea gitu). Nah, diajaklah kita ke salah satu toko Odbo. Mulailah salesnya jualan, mereka bilang produk itu lebih bagus dan lebih murah dari SK2. Dengan beli satu produk SK2, udah bisa beli satu paket produk mereka yang bisa dipake selama 6 bulan. Terus dengan diiming – imingi dapet bonus ngana nganu, tetep aja kita ga ada yang beli. Wkwkwkwkwkwkkk…. Kita beli sih, tapi bukan produk Odbo yang kita beli ๐Ÿ˜€ produk lain yang juga dijual disitu. Kita beli masker, dan ada yang beli lipstik. Dan saya nyesel beli masker disini ๐Ÿ˜ฆ karena ternyata lebih mahal dibandingin masker di Myeongdong… Huhuhuhu…..
  2. Korea & Culture Institute (Belajar Buat Kimchi) Iming – iming awalnya, dibilang kita belajar buat Kimchi… yeayyy…. Bener si buat kimchi beneran, tapi setelah buat kimchi kita ditawarin macem – macem produk kimchinya mereka. Pasti dikasih tester juga dong ya. Kita si makan aja, tapi ga banyak juga yang beli. Huehehehe…. Ibu – Ibu yang luar biasa deh! Seneng perginya, ga mudah tergoda sama para sales yang jago jualannya (ya iyalah namanya juga sales)ย hehe…..
  3. Ginseng Outlet. Begitu datang, rombongan kita langsung diminta naik lift ke lantai berapa ya lupa. Terus disitu udah ada satu orang yang nyambut kita, dia jelasin sejarah dan latar belakang nanam ginseng. Dijelasin pula jenis – jenis ginseng dari berbagai negara, seperti Cina dan juga Jepang. And something to be sure, mereka klaim ginseng mereka yang paling bagus diantara semua ginseng yang ada di muka bumi ๐Ÿ˜€ Bagus si, saya seneng nambah pengetahuan dari jadi tau seperti apa tanaman ginseng itu. Dan diakhir sesi, kami semua digiring ke satu ruangan yang sebut saja toko ๐Ÿ˜€ dan sudah ditunggu oleh sales juga dong. Mereka jual paket ginseng ini itu, plus jual bubuk ginseng juga yang bisa dijadiin apa aja. Baik dijadiin campuran masakan, campuran obat dan juga dijadiin masker. Tadinya saya tertarik, eh tapi harganya jutaan… Harga paket – paketannya mahal bingits, kayanya paling murah 2 jutaan ๐Ÿ˜ฆ
  4. Amethyst Showcase………… Pas awal pergi saya pikir mau dikasih liat apa, eh taunya jualan batu akik dan juga perhiasan lainnya, huehehee…… Saya sama temen saya cuma manggut – manggut pas salesnya jualan, sambil liat – liat di depan etalase toko saya bilang “Ini semacam batu akik ya, batu kecubung.” Eh si sales yang orang Indonesia nyaut “Beda bu sama batu kecubung, kalo kecubung terbuat dari air dan tanah, kalo ini dari air dan lumpur.” Hahhaahaha, kita langsung cengar – cengir aja. Harganya? Ya jutaan rupiah lah pastinya…
  5. Red Pine House, ini juga obat yang dibilang mujarab sama mereka (baca:sales). Bisa melancarkan peredaran darah yang tersumbat karena lemak, jadi bisa terhindar dari stroke dan lain – lain yang berhubungan dengan penyakit darah tersumbat lainnya. Udah gitu cara penggunaannya juga mudah, semuanya udah di package dalam bentuk kapsul jadi tinggal glek anda terbebas dari sakit – sakitan. Tadinya saya niat beliin ini untuk suami saya karena beliau emang darah tinggi dan banyak lemak, saya pikir harganya kalo 1-2juta cincai lah sepaketnya (karena lumayan banyak), eh ternyata harganya 10juta aja gitu untuk satu paket komplitnya. Ngek Ngok hahahahaa….. Cek dompet, mengurungkan niat dan berdoa dalam hati supaya suami sehat selalu, hehehehehe…………. Gila bung, mahal banget. Lagi – lagi, kami digiring menuju satu ruangan dan ruangannya di tutup pintunya jugak. Setelah sesi jualan, kami semua cuma senyam senyum gak jelas (karena ga ada yang mau beli coy, mahal banget). Akhirnya si sales ngeluarin paket hemat dengan harga sejutaan lebih, akhirnya teman kami termakan bujuk rayu. Hahhaaha… Begitu berhasil kabur dari jeratan sales, kita di bis ledekin mas don yang beli kapsul itu. “Makasih ya mas, menyelamatkan kami semua.” Tapi disini ada satu kejadian yang bikin kami serombongan ketawa ga berenti – berenti, jadi ada satu temen saya yang nyeletuk “Yang ada kita langsung strokeย Mba begitu bayar di kasir.” Hahahaha… Si Mba ladenin dengan jawaban normatif, yang bilang kesehatan lebih penting, dll. Tapi kita ga dengerin karena udah kehabisan tenaga untuk ketawain temen saya ini. Hahahaa….
  6. Toko Dutyย Free…. Ceritanya menurut mereka, ini toko tax free yang murah dan barangnya bisa ambil di Bandara jadi ga perlu repot nenteng – nenteng! Nah tapi, kita kan sangat itungan ya masalah duit (dimana itu wajib hukumnya), kita bandingkan dengan harga di tempat lain, bahkan di Jakarta tetep lebih mahal di toko ini. Walaupun iming – iming tax free :p Etude disini juga lebih mahal dibanding tempat yang kemaren kita liat ๐Ÿ™‚ Hasilnya? Hasilnya kita cuma keliling bentar di dalem toko, terus kabur foto – foto di luar toko. Beberapanya foto diatas itu ๐Ÿ˜€
  7. Korean Food and Souvenir Supermarket (sebelum ke Bandara) Sebelum ke bandara, kita sempet mampir kesini dan beli beberapa barang. Salah satunya susu pisang. Yeyeyeyyy! Enak. Beli susu pisang harus di hari terakhir sebelum kita pulang, karena masa kadaluarsanya cuma 4-5 hari kalo ga salah ๐Ÿ˜€ Dan harus dimasukin bagasi juga ya. Harga snack disini so – so, ada yang sama dengan harga sebelumnya, ada yang lebih murah, ada yang lebih mahal….. Tapi kalo untuk souvenir (kaya gantungan kunci, atau tempelan kulkas) saya saranin cari di pasar – pasar aja

Nah, yang salute lagi dari semua toko diatas, hampir semuanya punya pegawai orang Indonesia! (Yang ga ada pegawai Indonesianya cuma di nomer 6 & 7) Kalopun mereka ga punya pegawai orang Indonesia, bisa dipastikan kalo oeni atau uppa itu bisa bahasa Indonesia. Canggih kan? Pastinyaย karena semakin tinggi kunjungan turis Indonesia ke Korea nih yaa :p

P.S: Foto – foto diatas ga diedit sama sekali, soalnya ga sempet (sok sibuk) hehee…

Aannyeonghaseyo, Part 2 One Fine Day in Nami Island

DSC00329

Lanjut yuuk cerita ke Korea, kemaren pas halan – halan ke Korea, kita sempetin (pastinyaaa) mampir ke Nami Island! Yeayyy!

Mungkin, untuk para penggemar drama Korea jaman duluuuu tau kali ya seriesย Winter Sonata? Nah, Nami Island itu lokasi syuting Winter Sonata ๐Ÿ˜€ Emang tempatnya cakep banget nget… Penuh dengan pepohonan dan ada danau – danaunya.

Kalo kecantikan pulau ini, rata – rata kita semua pasti udah tau lah ya? Nah kalo, story behind Nami Island ini pada tau gaaa? ๐Ÿ˜€ Saya ceritain sedikit ya sejarahnya (berdasarkan cerita dari Tour Guide kita)

Alkisah pada jaman dahulu kala, hiduplah seorang Korea bernama Nami. Nami ini sangat pintar pada masanya, sampai – sampai, ia berhasil menjadi jendral di usia 25 tahun lalu menjadi menteri di usia yang sama. Karena Raja (atau presiden ya, saya lupa hahaah), takut tahtanya diambil sama Nami, maka sang raja memutuskan untuk membunuh Nami, dan memotong tubuhnya menjadi 6 bagian.

Karena rakyat sangat mencintai sang Jendral, maka rakyat rela mencari potongan tubuhnya dan setelah semua potongan tubuhnya terkumpul, rakyat menguburnya di suatu pulau yang tenang. Dan pulau itu sekarang dinamai pulau Nami ๐Ÿ˜€

DSC00309
Konon, ini makam sang jendral Nami

Nah, tapi barusan saya googling sejarah Nami dan nemu link ini, tapi ceritanya beda banget dari yang saya denger dari sang pemandu wisata. Haha, jadi silakan percaya yang mana :p

Jadi, untuk menuju ke Nami Island, kita harus nyebrang dulu naik kapal ferry sekitar 10 menit. Selain nyebrang pake kapal, ada pilihan lain si. Kita bisa naik flying fox. Tapi berhubung rombongan kita ga sempet naik flying fox, makanya kita naik ferry untuk menuju Nami Island.

Liat ga tower yang digambar paling besar? Nah itu tinggi tower untuk naik flying fox nya. Berani gaaak?

Jangan khawatir, ferrynya setiap 10 menit ada yang dateng, jadinya ga perlu antri lama ๐Ÿ™‚

Nah, ngapain aja si di Nami Island itu? Udah pastiiiiii foto – foto! Ampun dah semua tempat di Nami ini instagramable banggettt ๐Ÿ˜€ Dan ingat – ingat, banyak orang pacaran disini. Jadi kalo ga dateng bareng pasangan jangan mupeng hahaha… Udah gitu, kalo suatu hari temen – temen kesini dan emang hobi dipotooo, silakan bawa tripod atau tongsis ya ๐Ÿ™‚

DSC00313DSC00314

Dan kita – kita juga udah pasti sibuk bergaya, hihi

DSC00326
Boleh yaaa Narsis :p

Liat kaaan, fotonya pada heboh mau gaya ala – ala yoga hahahaahaha…..

DSC00354DSC00358

Nah, kalo udah pada cape poto-poto, bisa loh istirahat di cafe – cafe yang bertebaran di pintu menuju keluar (jalanย masuk dan keluar sama btw), selain ada snackย Korea, ada juga cafe italia, dll.

DSC00360
Pao kacang merah yang masih baru mateng jadi panas banget (pas beli) tapi dingin semenit kemudian karena cuaca hahaaha

Sekitar dua jam kita disitu, keliling dan foto – foto aja. Gak berasa, kita harus udahan main dan foto – fotonya ๐Ÿ˜ฆ Oh yaย syukur banget hari itu ga hujan sama sekali. Kalo hujan bisa bubar rencana foto – foto ๐Ÿ˜ฆ

Pengen banget bisa liat winter di Nami Island. Semoga tercapai. Amiiinn..

Most of all, ini foto favorit saya selama di Nami Island. Karena apa? Karena fotonya rempong banget hahahaaha… Tapi terus hasilnya, semua ceriaaa ๐Ÿ™‚

IMG_4844[1]

IMG_4841[1]

Aannyeonghaseyo, Part 1

  
Dengan judul seperti diatas, udah tau dong ya saya mau cerita apa. Pastinya cerita Koreaaaa!!

Akhirnya, bisa berkunjung ke salah satu negara yang ada di bucket list saya yaitu ke Korea.. Yippieee…

It’s like my early bday present ๐Ÿ™‚ dan juga hadiah ditengah kehebohan kantor. Makasih banget to Mel, my boss yang kasih ijin pergi hihi…

Saya berangkat tanggal 17 – 22 November 2015 pergi bersama 11 orang lainnya, jadi sangat seruu ๐Ÿ™‚ Saat itu, Seoul lagi Autumn Season serta cuaca disana itu sekitar 9 – 11dercel. Waaa dingin, eh bener aja dong. Begitu keluar Bandara langsung dingin menyergap, berasa masuk ke dalam kulkas, plus hujan juga jadi anginnya pas kena muka dingin nyess. Aduh maap yah aku norak ga pernah ke negera dingin. hihi….

Berhubung udah tau dingin, saya langsung ready pake jaket yang lumayan tebel, pake celana longjon dan juga celana jeans, terus pake kaos kaki wol dan sepatu biasa (ga punya boots ni :D) dan sarung tangan udah dimasukkin kedalam kantong jaket, jadi gampang kalo tangan udah hampir beku.

First destination ke Gyeongbokgung Palace, it’s like tempat wajib kalo kita ke Korea ๐Ÿ˜€ dan wajib juga foto sama penjaga istananya ๐Ÿ™‚ Fyi, menurut guide nya, Palace ini udah ga digunakan lagi, dan juga bukan bentuk Palace pertama kali karena bentuk aslinya hanya kurang dari 10persen dari total keseluruhan bangunnya. Konon bangunan aslinya sudah dibakar pada jaman dahulu oleh pemerintah Jepang ketika mereka perang. Palace ini tempat wajib untuk didatengin para pelajar SMP dan SMA di Korea untuk mempelajari sejarah negara mereka.

Kata guidenya, para penjaga ini standby dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam, dan mereka jaga setiap hari tidak peduli panas hujan ataupun salju. Dan kocaknya, ada satu teman saya yang liat penjaganya merem – merem gitu (kayanya ngantuk) hehehehe…

   
 Setelah puas foto – foto plus agak gak sanggup kelamaan di Palace karena kedinginan hehe, kita langsung menuju kimchi house, untuk belajar buat kimchiiiii. Siapa disini yang doyan Kimchiii? Saya suka kimchi, tapi suka aja ya bukan suka banget. Ternyata proses pembuatan kimchi mudah loh, asal bahan – bahannya tersedia ๐Ÿ˜€

Di Korea sendiri, banyak banget macam kimchi, ada ratusan. Ga cuma sayur sawi yang paling tenar ya, ataupun lobak. Ada beberapa kimchi yang saya coba disana, yaitu kimchi jamur, kimchi cumi kering, kimchi cumi basah, sama apalagi ya lupa ๐Ÿ˜€ Yang paling enak kimchi cumi kering. Itu enak banget ๐Ÿ™‚ Nah, orang Korea ini bikin Kimchi setahun sekali, dan mereka bikinnya setiap akhir tahun, katanyaa siii orang Korea punya wadah sendiri untuk nyimpen kimchi – kimchi itu, semacam gentong. Btw, kita prakteknya bikin kimchinya kan pake sawi ya, nah itu sawi putihnya gede bangettt. Guedeee banget, seneng banget ngeliatnya. Lobak yang mereka punya juga guedeee banget, dan wortel juga guedeeee banget. ๐Ÿ˜€

Abis belajar bikin kimchi, dan cicip-cicip juga. Kita foto pake baju tradisional Korea yaitu Hanbok. Satu set Hanbok itu warna warni ya, sama seperti makanan Korea, karena mereka memasukkan semua unsur warna dengan makna tertentu dengan satu tujuan yaitu supaya semuanya balance. Udah gitu, pake Hanbok gak takut keliatan gendut karena bajunya longgar. Salah fokus hahahahaa….

IMG_4791[1]
Udah cocok jadi eoni belom? ๐Ÿ˜€

Eits sebelum kita nyobain kimchi, saya lupa kalo kita makan sup ayam ginseng. Ayamnya itu satu ekor ayam baby (tanpa ceker dan kepala tentu saja) dengan kuah kaldu ayam itu sendiri, ginseng, mie beras korea dan super panas. Selain itu, didalam si ayam ada nasi ketan putihnya, yang rasanya enaaaaaakk banget dan legit. Karena disajiin di hotpot, maka panasnya lamaaa banget, dan cocok banget dimakan disaat udara dingin. Yang kurang disini buat saya adalah cabe rawit hehe… Oh ya dan rasa masakan ini kurang garam untuk kebanyakan orang Indonesia ๐Ÿ™‚

IMG_4778[1]

That’s all dulu ya untuk sekarang ๐Ÿ˜€ Akan aku usahakan segenap hati untuk tulis lanjutannya ๐Ÿ˜€

Kamsahamida ๐Ÿ™‚