My lovely love story part 3 (End) Kawiiiin

Lanjut yuuuukkk semoga ini postingan terakhir πŸ˜€

Silakan dibaca jika berkenan tulisan pertama dan kedua

Naah, setelah dikasih pertanyaan atau itu pernyataan ya? yang mak jleb itu. Aku langsung monolog “Mati gue, ini orang serius bener rupanya. Trus tapi kalo aku terima, kita ga ada pacaran lucu lucu gitu dong? Yaaa gimana yaaa (jiwa alay masih lebih tinggi nih maunya pacaran pake lucu2an dulu, belom mau pacaran dewasa(serius)).”

Akhirnya pertanyaan ini ga aku jawab iya atau tidak sih. Hahaha. Lalu si suami langsung cerita keadaan dia saat ini gimana, kondisi ekonominya gimana, cerita tentang keluarganya. Maksudnya sih sebagai bahan pertimbangan calon istrinya. Wihiiw PD banget “calon istri.”

Ya sini sih dengerin aja masnya ngomong, serius menyimak sambil mikir nih untuk masa depanΒ :p
Abis itu, dia jadi lumayan sering sms dan sering anter pulang. Tapi tetep ya dibelakang kantor aja jemputnya 😦 soalnya nih ya si suami itu lagi jadi bahan inceran gosip. Seperti cerita sebelumnya, kayanya orang – orang kantor kita (saat itu satu kantor kan) entah mengapa kekeuh banget nyuruh dia kawin. Nah pak suami ini ga mau proses pdkt ke putri tangerang ini (aku maksudnya) ketauan sama orang kantor. Katanya kasian sama aku, nanti jadi bahan gosip kalo sampe ada yang liat jalan bareng dia.(Ga tau harus seneng apa sedih diumpetin gini hehe)

Plus dia khawatir juga takutnya (the worst) nanti ga jadi kawin, dianggep ya dia playboy aja gitu karena deketin anak baru πŸ˜€ OK, I got it dan ngerti sih maklum ya banyak orang suka nyinyir (nulis sambil ngaca) jadi ga masyalah dijemput di belakang kantor. Lebih hebohnya lagi, meskipun jemput di belakang kantor untuk ke jalan rayanya tetep harus lewat depan kantor. Zzzzz. Jadi setiap lewat depan kantor, kalo ada yang terlihat lagi ngobrol depan kantor aku disuruh nyenderin bangku ke belakang supaya ga ada yang liat aku di mobil pak suami. Double zzzzz. (Tetep nurut juga) Mungkin aku udah suka nih sama dia, soalnya ngerasa ada yang perhatiin gituuu.

Sekitar dua minggu karena sering dianter pulang, si mama sempet nanya tentang Mas Eri lebih detail, dia ingetnya sih sama si kurir ini pas lebaran haji. Lol. Ya udah, sekitar sebulan juga Mas Eri ajak ke rumahnya (rumah yg sekarang kita tempatin). Namanya orang PDKT, bisa aja alesan ngajak ke rumah suruh masak (karena dia tau aku suka masak). Eh ternyataaa pas sampe rumahnya, boro-boro masak ya sodara. Kompor aja dia ga punya. Sigh. Jadinya dia inisiatif (kayanya sih udah direncanakan, curiga mode on) beli sotomie di depan komplek, terus aku nunggu dirumah aja gitu? Bukan cuma nunggu dirumah, aku disuruh nyapu sama ngambilin daun kering berguguran dari pohon kamboja belakang rumah. Hhhh mau getok rasanya.

Beberapa hari setelah ke rumah nya, Mas Eri ajak ke rumah ibunya di Bogor. Sempet cerita sama mama “Ma, Mas Eri katanya mau ngelamar.” Mama masih lempeng aja sih dia bilang “Oh serius apa cuma iseng doang. Awas jangan – jangan orang gila.” Orang gila disini maksudnya ada kan tuh cowo yang punya kelainan, baru deket sebentar sama cw udah ngajak kawin dan cerita nanti bakal ngelamar dan sejuta janji lainnya, eh tau nya pergi aja gitu. Pas mama ngomong gitu mama dan aku sih ketawa aja. Ya kalo dia pergi ya udah bodo amat :p.

Akhirnya sampe di Bogor, alhamdulillah calon ibu mertua responnya baik. Semua lancar. Lancar di keluarga, lancar di kita berdua. Tapi ada gangguan dari orang luar. Jadi ceritanya ada satu cw kantor tuh jadi fans beratnya si mas ini, sampe dia sering cerita yang aneh – aneh tentang dirinya dan kang mas eri. Aku tanya langsung ke Kang mas dan percaya kalo kang mas bener, karena penjelasan dia sangat rasional dan masuk akal. Ga mau cerita banyak – banyak tentang cw ini ah. Males.

Canggihnya, setelah sekitar dua bulan kita nge-date. Baru deh ketauan (dicurigai) orang kantor. Mungkin mereka awalnya asumsi karena kita semakin sering mention satu sama lain di twitter, atau ga tau juga sih sampe sekarang mereka curiga darimana. Walaupun orang kantor udah mulai curiga, kita tetep ga terbuka πŸ˜€ tetep jemput di kolong jembatan Tomang (kalo anter pulang naik motor) atau dibelakang kantor yang makin jauh dari kantor (kalo anter naik mobil). Pernah satu waktu nanya Mas Eri, apakah dia yang cerita ke temen kantor atau gimana.

Dia jawab aja jujur bener “Ya enggalah, aku belom cerita ke siapa – siapa. Jemput kamu aja aku suruh jauh – jauh, masa aku cerita ke orang kantor.” Oh iya ya bener juga. Oh ya (lagi), temen – temen makan siang juga mulai menaruh curiga, hihi. Sering banget disindir – sindir, dan dipancing untuk cerita :p tapi belom kepancing juga. Lol. Sampe ada yang bilang ibu – ibu nih (tapi ini akrab sih, suka becanda dan emang ceplas celpos aja) “Lo serius mau sama si Eri? Dia kan kere, ga punya duit, ga punya apa – apa, cuma punya rumah, itu aja mobil patungan sama adenya.”Sambil ketawa – ketawa. Bhahahaha. Serius mau ngakak. Tapi belaga polos aja teteup.

Akhirnya semakin serius aja nih nampaknya Puji dan Eri, satu hari si Mas Eri bilang karena kita makin serius, beliau sarankan saya untuk cari kerja lain. Si bapak itu memang agak anti untuk jalin hubungan sama orang – orang satu lingkungan kerja, karena banyak orang suka asumsi sendiri tanpa tau jalan ceritanya. Jadi dia males kalo belom pasti. Ini salah satu alesan juga kita belom bocorkan hubungan kita ke khalayak luas. (Jiiihh gaya pisan, macam artis aja). Meskipun akhirnya bocor juga, haha.

Yaaaahh yang cerita ya Mas Eri juga ke temennya. Jadi ada satu temen ikrib dia banget dari kuliah kebetulan satu kerjaan. Nah baru deh dia cerita, tapi cuma bilang “Gw lagi deket sama si Puji.” Tapi tetep ga cerita detailnya gimana – gimana, ga cerita juga udah menjelang serius. Ahaaa menjelang serius. Nah si papa bebeb nih, udah cerita sama satu orang. Cerita lagi lah dia sama satu temen cw, bu ibu. Baru disini dia bilang lagi deket sama aku, dan serius kayanya. Hihihi. Pas ketemu ga sengaja sama si ibu ini, sampe diajak loh ke ruangannya. Nanya serius (beneur) gimana cerita awal deketnya, dll. Sampe nanya “Kamu yakin tuh sama si Eri?” haha..

Sambil beberapa orang tau tentang hubungan kita, ya sambil kirim cv juga πŸ˜€ eh ga nyangka diproses cepet di perusahaan “Bukan Yang Lain”. Ya wis aku resign dari perusahaan kurir itu. Perusahaan kurir itu disebut – sebut udah banyak yang ketemu jodohnya, makanya suka diplesetin juga Jodoh NengkEne kalo ada yang ketauan pacaran satu kantor, dan akhirnya nikah. Trus pas farewell party baru deh pulang dianter Pak Eri πŸ˜€ dan ada yang tau juga (ga diumpet – umpetin lagi). Kan udah resign haha. Jadi don’t care. Ya sud secepat itulah hubungan kita berlangsung.

Jujur pada awalnya, aku jalanin aja sih pas di tembak kawin itu, dan berharap si lelaki sadar kalo cw nya ini aneh, jadi ga mau nerusin hahaha. Eh ternyata, dia kuat aja tuh ngeladenin cw aneh ini :p Hahaha. Tapi sekarang cinta beneuuurr sama papa bebeb, tak bisa hidup tanpamu lah πŸ˜€

Kalo diinget – inget lagi cepet juga proses kenalan kita, pertama date pas lebaran haji 17 November 2010, beberapa hari kemudian aku ulang tahun tepatnya 26 November, dan dikasih uang untuk beliin temen – temen kantor berloyang – loyang pizza (disogok nih kayanya) ooh tentu saja aku terima dengan senang hati pizzanya :).

Langsung cari kerjaan bulan Desember, dan dapet kerja pindah bulan Februari 2011. Lamaran bulan Juli 2011 nikah 3 Maret 2012. Emang lama banget proses dari lamaran ke nikah. Soalnya pak suami mau menunjukkan keseriusannya kepada semua orang, mungkin tau kali ya cw nya berpotensi bandel hahaha, tapi dia dilema juga kalo langsung nikah bulan Juli karena belom cukup uangnya untuk bikin pesta. Saya sih sebenernya gapapa cuma akad aja (udah sering bilang ke suami juga), tapi ibu mertua ya namapun orang Sumatera, plus akhirnya kali ya jejaka satu-satunya nikah πŸ˜€ maunya ada perayaan meskipun kecil – kecilan. Ya udah, jadi selama dari lamaran sampe nikah kami dia nabung habis – habisan untuk biaya pernikahan ini. Alhamdulillah puji Tuhan semua lancar sesuai rencana πŸ™‚

Meskipun semua proses sekejap mata begitu, dan ditembak kawin. Tetep aja aku masih suka ngerajuk ke suami “Pa, dulu aku ga ada tuh dilamar – lamar pake bunga gitu, makan ditempat romantis pake lilin. Yang ada langsung ditodong kawin. Mau atau engga.” Haha, si suami yang baik hati ini paling jawab “Ya udah, maunya dimana makannya sekarang.” Baik ya dia, makanya sering aku bully πŸ˜€

Begitulah ceritanya, ga ada angin ga ada ujan, anak polos nan lugu bloon ini diajak nikah mau aja. Kita ga punya tanggal jadian, cuma punya tanggal pernikahan aja. Hehe.. Semoga apapun yang terjadi di pernikahan ini, kami selalu menemukan solusi yang bahagia dan membuat kami selalu bersama. Aaaaaaaaaaaaammiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnnnnn.

20140804-205600-75360011.jpg

Iklan