Cerita Singkat dari Jepang

Cerita singkat dulu gapapa ya. πŸ˜€

Sekitar hampir dua minggu, saya dan suami jalan-jalan ke Jepang.

Berikut beberapa hal yang menurut saya menarik yang bisa saya share.

1. Banyak banget minimarket. Meskipun di kota besar di Indonesia semakin menjamur mart-mart-mart. Di Jepang mart lebih banyak banget bertebaran. Paling sering liat sih FamilyMart ya. Selain itu ada Lawson, 711, dan lain sebagainya. Hampir sebagian besar juga mereka 24 jam bukanya. Barang yang ditawarin juga lengkap banget di mart itu. Mulai dari makanan, peralatan kantor, stocking, payung, sampai dengan majalah dewasa πŸ€—

2. Menjual majalah dewasa bukan hal yang tabu. Di setiap rak majalah di Jepang pasti ada majalah dengan cover perempuan berbikini. Ya saya ga buka isinya, ngapain juga. Tapi, udah bisa diduga lah ya isinya 😏

3. Vending machine bertebaran, sampe ke gang perumahan. Ya saya kan sama suami, cari jalan kecil masuk komplek orang. Tetep ada loh vending machine di area perumahan. Ga cuma di stasiun atau halte. Suami bilang, “mungkin karena ga ada warung di Jepang.” Yeah, right! πŸ˜‚ hahaha

4. Susah cari makanan halal. Ya ini bener sih, selama di sana siasatinnya beli onigiri salmon. (Ga tiap hari juga kalo saya). Makan eskrim, makan seafood, makan steak (yang menurut saya cukup murah jika dibandingkan harga steak di holy___ di Indonesia). Jadi, kemaren pilihan makan kami, ramen (kebetulan deket hotel di Tokyo dan Kyoto ada yang halal!), Tempura, Steak dan Yoshinoya. Makan sushi juga sih, yang mana sushinya enak banget ☺️ Plus cemilan lainnya. Saran saya, buat kalian yang ngerasa khawatir soal kehalalan makanan di Jepang, silakan bawa bekel kering sendiri. Misal abon, rendang kering, dendeng, dsb. Nasi instant bisa dibeli di supermarket. Fyi, nasi Jepang enak mampus πŸ˜†

5. Jepang itu bersih banget, I wanna cry. Terharu. Ko ada sih kota bersih kaya gitu, padahal mereka ga tau pepatah “Kebersihan sebagian dari iman” hahh hahh? πŸ˜‚ Mungkin mereka ga butuh tau pepatah, tapi cukup menjalani haha… anyway saya dan suami (kalo lagi inget) berusaha liat-liat ke bawah untuk cari sampah di pinggir jalan. Kegiatan yang aneh hahaha… Hampir ga nemu, sampai satu kali kami di stasiun kereta liat satu sampah plastik di lantai (ga tau bekas siapa) dan ga lama kemudian ada anak muda yang pungut itu plastik lalu buang ke tempat sampah. πŸ‘πŸ»

6. Ga kepo. Ada bapak-bapak cukup tua yang kayanya mendadak kumat di stasiun. Kami cuma lihat itu bapak udah tiduran (pake alas tidur) ditemani satu petugas kesehatan dan satu satpam. Tapi, ga dirubung manusia macam di Indonesia πŸ˜… Yang ada di situ hanya yang berkepentingan saja.

7. Orang Jepang baik banget. Bener deh tuh kalo kita nanya jalan dia bisa jalan kaki nemenin kita ke tempat yang kita maksud. Terus, petugas di supermarket juga bener-bener bacain ingridients mie instan yang kita beli karena dia khawatir mie itu mengandung buta (daging babi).

8. Ga bisa bahasa inggris. πŸ˜† Menurut temen saya, sebenernya mereka belajar bahasa inggris dari SD. Tapi ga banyak kesempatan untuk praktek bahasa inggris di sekolah terutama di lingkungan rumah. Jadi, kemungkinan orang Jepang itu punya English writing skill yang bagus tapi ga biasa ngomong. Tapi, ga perlu khawatir kalo jalan ke sana, karena di semua stasiun ada penjelasan bahasa inggris plus ada pengumuman pake bahasa inggris (kadang ada pengumuman pake bahasa China dan Korea).

9. Ada jam buka untuk restaurant. Restaurant punya jam buka makan siang dan makan malam. Makan siang 11.30-2.30 pm dan makan malam 6.30-9.30pm. Jadi, jangan sampai ngarep makan sore, taunya restaurant tutup!

Segitu dulu ya, tungguin aja cerita selengkapnya. πŸ˜‚

Perhatikan baik-baik segitiga hitam agak di bawah sayap. Itu Gn.Fuji.

Foto di atas pas kami baru pertama sampai ke Jepang. Saya iseng foto suami. My mochi.