Dikibulin orang India di Singapor

Rencananya kalo tidak ada hambatan, jumat besok aku dan papa bebeb mau ke SIN. Sebenernya ini tiket udah dibeli dari beberapa bulan lalu. Alkisah beli tiketnya tanpa direncanakan sama sekali, saya dateng jam 8an pagi waktu itu ke kantor, terus ada si Ririe, sang BB cantik jelita bilang ke aku “Puji, aku lagi cek tiket AA ke SIN ada beberapa yang murah nih.” Terus aku dikasih pilihan tanggal ama dia (emang dia baek bener haha), terus dikasih tau cara belinya ­čśÇ sama dia (karena selama ini aku belom pernah beli tiket promo.. Eaaaa gayanya selangitt) Ya udah aku beli langsung.. Wkwkwkwk.. Secepat kilat itu. Pas udah beli baru kasih tau papa bebeb sih hehehe…

Tiba – tiba saya lagi bengong inget pernah dikibulin sama orang India di Singapore, (iya ini inti ceritanya, yang atas preambule sekaligus pameerr) :p

Kita kan waktu itu nginep di daerah little India, terus kita berdua lagi jalan kaki lewatin Tekka Market, eh ada orang India yang negor. Suami pikir ini orang ajak ngobrol aja gitu (emang gitu, kebiasaan kita yang mungkin kadang buruk suka langsung sumeh kalo ada yang ngajak ngobrol). Terus si orang India ngoceh – ngoceh dan nanya kita dari mana, terus dia bilang ke suami “Situ rejeki bagus, tapi situ harus inget untuk selalu inget ama Tuhan. Situ sekarang agak jauh ama Tuhan. Ane bisa liat dari muka situ.” Begitu dia bilang dalam bahasa inggris, terus suami saya cengar – cengir aja. Terus si India bilang “Coba saya liat tangannya.” Terus suami kasih aja, dan dia bilang “Iya percaya sama ane, rejeki situ bagus meskipun lagi stress ya sekarang karena kerjaan. blablabla sambil dia baca – baca garis tangan.” Plus terakhir dia bilang “Supaya situ selalu luck, sampe setahun kedepan jangan gunting rambut hari sabtu.”

Terus saya udah ngerasa, ada yang aneh nih sis (Maap ya saya suka lama sadarnya :p), lalu saya tarik tangan suami untuk nandain ngajak pergi. Ya udah si suami bilang “Oke, tengkyu tengkyu.” Si India bilang “Eh, situ harus beramal dong kan udah dibacain.” (iya dia bilang kita suruh amal ke dia. Amaaaaaaaal) Dalam hati eike udah ketsel. Eh suami keluarin dompet -.- dan kebetulan SGD kita tinggal kicik – kicik doang, karena yang gede (ealaah gede) disimpen di amplop :p terus suami kasih 50ribu rupiah. Terus si nehi melongok ke dompet sambil bilang. “Hayah, lo rejeki banyak masa amalnya dikit. Itu kasih ane yang warna merah lah.” Akhirnya suami kasih 100ribunya.

Terus aku hanya bisa melongo karena kejadiannya cepet banget, dan si india pergi sambil bilang tengkyu. Pas jalan saya ngoceh – ngoceh dah pastiiii..

Saya bilang, “Pa, kamu di hipnotis ga?” dijawab lempeng “Engga, aku sadar.” Istri makin napsu ya balesnya “Sumpe banget sadar, ngasih duit segitu ke orang aneh. Lagian papa bukan bilang apa kek tadi gitu. Malah diem aja” (Kesel banget, membayangkan uang itu lumayan bisa buat jajan coklat ­čśŽ Suami cuma bales “Ya udahlah biarin aja, anggep aja itu sialnya aku. Kalo memang aku ditipu, ya berarti biarin orang itu dapet karmanya sendiri. Kalo emang ini karma balesan buat aku, ya syukur aku udah bayarnya dan cuma seratus ribu doang.”

Zzzz istri ketsel ^&@_@^$^% denger jawaban begitu.

Pelajaran, jangan suka gampang baik kalo diajak ngobrol orang :p Jujur ini kelemahan kita berdua si, dimanapun kalo ada orang yang ajak ngobrol pasti kita langsung ramah. Suami sih lebih tepatnya, kalo saya kan mukanya lempeng kaya jalan tol :p

Pelajaran lagi, kalo kita ditipu orang ya tetep positive thinking aja kaya mas suami itu :p meski bini keki karena kehilangan duit yang kalo dipikir – pikir ga seberapa (tapi bisa beli coklat ituu kakakk), anggep aja itu emang cobaan buat kita dan nanti pasti ada gantinya.

Pelajara lagi lagi, langsung kabur aja kalo ada orang ┬á– orang yang sok ngeramal, nanti ujung – ujungnya minta Amal a.k.a minta bayaran ­čśŽ

Note: Ini ga maksud menjelekkan orang India secara general ya ­čÖé Temen saya banyak yang India dan turunan India sangat baik . Penipu mah dari bangsa mana juga ada ­čÖé Ya, kan?

Iklan

Hati – Hati Bayar Tol

Minjem gambar di internet
Minjem gambar di internet

Sebelum masuk ke inti cerita, mau curhat dulu boleh yaaaa…. Hari ini macetnya panjaaaang banget, kita kan udah pindah lagi ke rumah di Sawangan tapi entah karena apa, mungkin hujan atau mungkin banjir atau entahlahh aku lelah. *Dramaqueen…. Setelah melalui perjalanan panjang menuju kantor hari ini. 2 jam 10 menit untuk saya sampe kantor dan 3 jam 10 menit untuk suami, akhirnya kami tiba di kantor masing – masing. Macetnya hari ini di tiga titik, jadi ada dua titik tambahan yang macet. Biasanya titik kemacetan yang kita temui cuma di tol kebon jeruk. Tapi hari ini.. hadeuh ga bisa berkata – kata lagi deh sama kemacetan Jakarta :p

Oke, back to topic, jadi gini ceritanya mungkin ada teman – teman yang udah pernah denger sebelumnya, kalo saya pernah dapet kembalian uang jelek waktu bayar tol. Nah,┬áudah lumayan lama dosen saya pernah posting di salah satu sosial media, kalo dia bayar tol pake e-toll card dan ke-charge 2x, sampe di foto itu struk tolnya, selisih waktunya cuma sekian detik. Besoknya, bu dosen posting lagi di sosmed kalo ada temennya yang kena hal serupa.

Entah karena error atau apa, itu mesin nge-charge dua kali. Bayangkan kalo sekali bayar tol 16rb kaya saya (curcol), ke-charge dua kali apa ga kesel sampe ke ubun – ubun. ­čśÇ Anggaplah biaya tol yang paling murah itu 2ribu, kalo satu pengendara kena 2ribu, terus dikali seribu pengendara dikali 30hari, udah berapa cobaa itu penyedia jalan tol dapet untung dari “usaha haram”. Terus kalo udah ke-charge secara “tidak sengaja” itu, apakah kalo konsumen minta duitnya balik bakalan dibalikin? kemungkinan besar ga dibalikin kan?

Kasian ya jadi pengguna jalan tol di Jakarta, kena macet iya, bayar tol mahal, dapet kembalian tol uang jelek, pake kartu otomatis di charge 2x. Ya nasiib nasiiib, kapan perbaikan akan benar – benar dilakukan, tidak hanya wacana?

Buat temen – temen yang berkendara selalu waspada ya kalo di gerbang tol, pastikan cek kembalian apakah ada uang jelek atau engga, dan juga cek struk tol apakah ke charge dua kali atau engga.

Salam,

Puji yang tadi pagi kesel banget karena maceeetttt

Beberapa Tips Supaya Aman Belanja Online

Saya merasa punya tanggungjawab moril, untuk kasih tau ini ke teman – teman┬áblogger supaya lebih hati – hati kalo belanja online, terutama yang belanja di marketplace maupun retail online.

Penjelasan mengenai tipe – tipe e-commerce (iklan baris, marketplace, maupun retail online ataupun daily deals) sudah pernah dituliskan Mba Siti disini┬ásaya jelaskan lagi secara garis besar ya. Iklan baris (classified ad) itu semacam iklan baris di koran yang pindah ke online. Penjual memajang barangnya, lalu calon pembeli menghubungi penjual langsung (transaksi terjadi diluar situs tersebut), situs tidak bertanggung jawab atas transaksi yang terjadi. Salah satu iklan baris di Indonesia yaitu o*x. Lalu penjelasan mengenai Marketplace, sebut saja Tokopedia ­čśÇ Tokopedia menjadi perantara antara penjual dan pembeli, atau bisa juga disebut Mall Online. Sistem transaksi terjadi didalam website dengan menggunakan rekening bersama (escrow system) penjelasan lebih lanjut ada dibawah ya, pihak yang bertanggungjawab melakukan pengiriman barang merupakan penjual (bukan marketplace-nya), kalo di luar negeri sama seperti eBay. Lalu ada retail online, retail ini konsepnya sama seperti Matahar* atau Hyperm*rt , mereka mengumpulkan barang – barang dari supplier, dan menjualnya atas nama website mereka dan mereka yang bertanggungjawab atas pengiriman barang, karena mereka stock barang (makanya biasanya mereka punya gudang). Beberapa retail online saya kasih clue nya ya ­čśÇ Laza*a, Za*lo*a, Berr*be*k*, dan lain sebagainya, kalo contoh internasionalnya retail itu Amazon. Kalo dailydeals itu yang suka jual voucher diskon makan ini, diskon spa, atau voucher2 diskon lainnya.

Meskipun semua┬ásitus jual beli online sebetulnya┬ásudah berusaha sebaik mungkin dalam┬ámelindungi konsumennya, tetapi sebagai konsumen pun kita harus hati – hati supaya terhindar dari penipuan. Be A Smart Shopper. Berikut beberapa hal yang wajib diingat saat belanja online agar terhindar dari penipuan:

1. Pilih situs belanja yang terpercaya

Hal pertama yang harus dipikirkan ketika belanja online adalah, kredibilitas dari situs tempat belanja. Pilih website yang terpercaya dan sudah memiliki kredibilitas dalam dunia jual-beli online, seperti Tokopedia. (Gapapa ya sekalian promoin kantor sendiri :D) Atau cari dulu informasi terkait situs tersebut ataupun bertanya kepada teman dan keluarga yang sudah pernah bertransaksi melalui situs tersebut.

Jangan lupa untuk membaca kebijakan-kebijakan dari situs jual-beli online tersebut, apakah ada garansi barang hingga kebijakan tentang pengembalian uang jika barang yang sudah kita beli kita diterima dalam keadaan cacat. Pastikan tidak ada kebijakan yang merugikan kita┬ásebagai pembeli, serta pastikan pula data-data pribadi akan dilindungi dan tidak disebarluaskan ke pihak lain. Jika ada kebijakan yang merugikan, sebaiknya ga usah jadi aja belanja disitu ­čśÇ

2. Jangan tergiur dengan harga murah

Siapa juga yang ga suka harga murah? Saya suka bangeeeeeeeeeeeett, apalagi kalo barang itu yang lagi saya idam – idamkan. Tapi kita harus inget, harga murah itu masuk akal ga sama produk yang dijual. Misal ada yang jual iphone 6 tapi harganya 2 juta :p nah ini patut dipertanyakan. Untuk memastikan harga produk yang ingin dibeli, baiknya kita┬ámencari tau dulu kisaran harga produk tersebut di pasaran, sehingga kita┬átidak akan mudah tertipu dengan toko yang menjual produk tersebut dengan harga miring.

3. Baca deskripsi produk

Sebelum memutuskan untuk membeli satu produk, wajib membaca informasi atau deskripsi terkait produk tersebut terlebih dahulu. Jangan sampai produk tersebut tidak sesuai dengan apa yang kita harapkan. Jika ada yang kurang jelas, kita bisa menghubungi penjual bersangkutan untuk mengetahui lebih detail tentang produk yang ingin kita beli.

4. Rekening pribadi atau perusahaan?

Saat melakukan transaksi jual-beli online melalui web, hindari mentransfer dana ke nomor rekening pribadi. Pilihlah website yang memiliki rekening atas nama badan usaha seperti PT atau CV, yang keamanannya sudah pasti lebih terjamin. Rekening ini biasanya disebut dengan rekening bersama (rekber) atau escrow system, yang menjadi perantara antara penjual dan pembeli, serta bisa meminimalisir tindakan penipuan. Cara kerjanya, uang yang ditransfer oleh pembeli akan tertahan pada pihak perantara hingga barang sampai ke tangan pembeli. Saat barang sudah sampai ke pembeli dengan kondisi yang baik, barulah dana yang dibayarkan pembeli, diterima oleh pihak penjual. Salah satu tempat berbelanja online yang menyediakan fasilitas ini adalah Tokopedia ­čśÇ

5. Kredibilitas penjual

Saat berkunjung ke sebuah toko online, janganlah terburu-buru untuk melakukan transaksi di toko tersebut. Lihatlah kredibilitas penjual dari toko tersebut terlebih dahulu. Kita bisa menilai kredibilitas penjual dengan melihat testimoni atau review yang diberikan oleh pembeli-pembeli lain yang sebelumnya sudah pernah membeli dari toko yang bersangkutan. Kalo review yang diberikan oleh pembeli positif, maka silakan lanjutkan untuk bertransaksi di toko tersebut. Namun jika reviewnya kurang baik, lebih baik cari toko online lain yang menjual produk yang kita inginkan.

6. Periksa kembali pesanan

Sebelum melakukan pembayaran, pastikan kembali bahwa produk yang kita pesan sudah sesuai. Selain itu, make sure kita sudah memasukkan alamat dan nomor telepon dengan benar. Hal ini untuk menghindari terjadinya kesalahan pada saat proses pengiriman barang.

7. Asuransikan

Kalo belanja online, sudah pasti barang diantar oleh kurir atau jasa pengiriman kan ya (kecuali menggunakan sistem COD). Nah kalo misalnya, kita belanja barang yang harganya mahal, misalnya 500ribu keatas. Baiknya minta penjual untuk menambahkan asuransi di pengiriman. Lebih baik bayar lebih untuk biaya asuransi tersebut, yang penting pesanan datang dalam kondisi yang baik.

8. Simpan bukti transaksi

Untuk mengantisipasi terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan, kita wajib menyimpan bukti transaksi seperti resi transfer dan histori percakapan dengan penjual, hingga transaksi benar-benar selesai. Jadi apabila terjadi kesalahan pengiriman atau penjual menyatakan kita belum melakukan pembayaran, kita bisa menunjukkan bukti-bukti tersebut kepada penjual.

Beberapa tips diatas dirangkum dari blog.tokopedia.com

Lalu ada lagi nih, kasus penipuan dengan modus baru, yaitu dengan phishing. Phishing itu dengan cara mengirim email dengan link, dan link tersebut ketika di klik meminta user id dan password kita di salah satu situs belanja, ketika user memasukkan user id dan password, karena itu bukan website tokopedia (misalnya) akan gagal login, tapi user dan password nya sudah disimpan oleh si penipu. Korban phishing harus segera mengubah semua password akun mereka jika email dan password yang dipakai sama. Ini sama seperti korban penipuan bank-bank, karena belum aware nya terhadap phishing sampai bank Indonesia memilih menggunakan sistem token. Semakin tinggi security semakin tidak nyaman biasanya sebuah sistem.

Semoga tulisan diatas bermanfaat ya teman – teman, mari┬átetap belanja online. Namun harus tetap hati – hati ya ­čÖé Mari menjadi “tukang belanja” yang cerdas. ­čÖé

Cheers