Dikibulin orang India di Singapor

Rencananya kalo tidak ada hambatan, jumat besok aku dan papa bebeb mau ke SIN. Sebenernya ini tiket udah dibeli dari beberapa bulan lalu. Alkisah beli tiketnya tanpa direncanakan sama sekali, saya dateng jam 8an pagi waktu itu ke kantor, terus ada si Ririe, sang BB cantik jelita bilang ke aku “Puji, aku lagi cek tiket AA ke SIN ada beberapa yang murah nih.” Terus aku dikasih pilihan tanggal ama dia (emang dia baek bener haha), terus dikasih tau cara belinya šŸ˜€ sama dia (karena selama ini aku belom pernah beli tiket promo.. Eaaaa gayanya selangitt) Ya udah aku beli langsung.. Wkwkwkwk.. Secepat kilat itu. Pas udah beli baru kasih tau papa bebeb sih hehehe…

Tiba – tiba saya lagi bengong inget pernah dikibulin sama orang India di Singapore, (iya ini inti ceritanya, yang atas preambule sekaligus pameerr) :p

Kita kan waktu itu nginep di daerah little India, terus kita berdua lagi jalan kaki lewatin Tekka Market, eh ada orang India yang negor. Suami pikir ini orang ajak ngobrol aja gitu (emang gitu, kebiasaan kita yang mungkin kadang buruk suka langsung sumeh kalo ada yang ngajak ngobrol). Terus si orang India ngoceh – ngoceh dan nanya kita dari mana, terus dia bilang ke suami “Situ rejeki bagus, tapi situ harus inget untuk selalu inget ama Tuhan. Situ sekarang agak jauh ama Tuhan. Ane bisa liat dari muka situ.” Begitu dia bilang dalam bahasa inggris, terus suami saya cengar – cengir aja. Terus si India bilang “Coba saya liat tangannya.” Terus suami kasih aja, dan dia bilang “Iya percaya sama ane, rejeki situ bagus meskipun lagi stress ya sekarang karena kerjaan. blablabla sambil dia baca – baca garis tangan.” Plus terakhir dia bilang “Supaya situ selalu luck, sampe setahun kedepan jangan gunting rambut hari sabtu.”

Terus saya udah ngerasa, ada yang aneh nih sis (Maap ya saya suka lama sadarnya :p), lalu saya tarik tangan suami untuk nandain ngajak pergi. Ya udah si suami bilang “Oke, tengkyu tengkyu.” Si India bilang “Eh, situ harus beramal dong kan udah dibacain.” (iya dia bilang kita suruh amal ke dia. Amaaaaaaaal) Dalam hati eike udah ketsel. Eh suami keluarin dompet -.- dan kebetulan SGD kita tinggal kicik – kicik doang, karena yang gede (ealaah gede) disimpen di amplop :p terus suami kasih 50ribu rupiah. Terus si nehi melongok ke dompet sambil bilang. “Hayah, lo rejeki banyak masa amalnya dikit. Itu kasih ane yang warna merah lah.” Akhirnya suami kasih 100ribunya.

Terus aku hanya bisa melongo karena kejadiannya cepet banget, dan si india pergi sambil bilang tengkyu. Pas jalan saya ngoceh – ngoceh dah pastiiii..

Saya bilang, “Pa, kamu di hipnotis ga?” dijawab lempeng “Engga, aku sadar.” Istri makin napsu ya balesnya “Sumpe banget sadar, ngasih duit segitu ke orang aneh. Lagian papa bukan bilang apa kek tadi gitu. Malah diem aja” (Kesel banget, membayangkan uang itu lumayan bisa buat jajan coklat šŸ˜¦ Suami cuma bales “Ya udahlah biarin aja, anggep aja itu sialnya aku. Kalo memang aku ditipu, ya berarti biarin orang itu dapet karmanya sendiri. Kalo emang ini karma balesan buat aku, ya syukur aku udah bayarnya dan cuma seratus ribu doang.”

Zzzz istri ketsel ^&@_@^$^% denger jawaban begitu.

Pelajaran, jangan suka gampang baik kalo diajak ngobrol orang :p Jujur ini kelemahan kita berdua si, dimanapun kalo ada orang yang ajak ngobrol pasti kita langsung ramah. Suami sih lebih tepatnya, kalo saya kan mukanya lempeng kaya jalan tol :p

Pelajaran lagi, kalo kita ditipu orang ya tetep positive thinking aja kaya mas suami itu :p meski bini keki karena kehilangan duit yang kalo dipikir – pikir ga seberapa (tapi bisa beli coklat ituu kakakk), anggep aja itu emang cobaan buat kita dan nanti pasti ada gantinya.

Pelajara lagi lagi, langsung kabur aja kalo ada orang Ā – orang yang sok ngeramal, nanti ujung – ujungnya minta Amal a.k.a minta bayaran šŸ˜¦

Note: Ini ga maksud menjelekkan orang India secara general ya šŸ™‚ Temen saya banyak yang India dan turunan India sangat baik . Penipu mah dari bangsa mana juga ada šŸ™‚ Ya, kan?

Iklan