Europe Trip – My Dream Come True

Mengingat sekarang banyaknya foto bertebaran teman – teman saya lagi di Eropa (entah mengapa) saya mau share sedikit tentang Europe Trip.

Alkisah saya liat gambar Keukenhof di salah satu majalah, saya mengagumi bunga – bunga bertebaran di majalah tersebut. Dalam hati saya bilang, Someday, I will be there!

Jadi, salah satu tujuan kami ke Eropa ya mau kunjungin Keukenhof. Ya walaupun pas kesana Keukenhof baru buka 3 hari, saya seneng bukan main. Meskipun, saya tau kalo banyak bunga yang belum mekar sempurna. Tapi itu tidak menyurutkan niat dan juga kebahagiaan saya. Tiket Keukenhof sudah di beli. (Thanks buat Mba Deny yg udah aku tanya mengenai ini). Mendarat di bandara Schipol dengan selamat, titip bagasi di locker. Tujuan utama kami yaituuuuu langsung meluncur ke Keukenhof.

Pas di Belanda, meskipun suhunya dingin untuk orang tropis macam kami ini tapi karena ada matahari yang terik jadi sangat nyaman buat jalan-jalan. Super love suhu Belanda pada waktu itu.

Keluar bandara langsung antri bus untuk ke Keukenhof. Super yeayyyy, ngeliat kincir angin. OMG norak, bodo amat!!! ngeliat hamparan hijau yang tenang, langit biru, burung – burung liar, cuaca pas, jalanan lancar, tertib, aahhh ada perasaan cinta di hati ini….

Kami baru turun pesawat 2 jam yang lalu, tapi hati happy 🙂

Setelah perjalanan sekitar satu jam, nyampe juga. Meskipun baru buka 3 hari, tapi Keukenhof ternyata sudah ramai!

Keukenhof, just like what I’ve imagined of.

Pintu masuk. Look at that lovely sky. No edit.

Belom semua bunga mekar sempurna. But, I’m happy (still)

 

Tapi, saya merasa unik juga si pohon – pohon kering dan bunga yang belum mekar sempurna, jadi ada warna tersendiri menurut saya 🙂

Kalo disuruh balik lagi ke Keukenhof. Mauuuu!!!!

Liat taman bunga di belahan Belanda lainnya juga mau 🙂

Duh, rindu 🙂

Cocok ga aku jadi tukang bunga

 

Iklan

Meet Up with Mba Yoyen di Amsterdam

Di hari kedua di Belanda, saya janjian untuk ketemu the famous blogger from the low land! Tak lain tak bukan Mba Yoyen. *drumroll.

Saya kabarin Mba Yoyen untuk ajak ketemuan sekitar 1 bulan sebelum ke Belanda. Mba Yoyen care banget loh orangnya, sempet tanya itinerary kami selama di Eropa. Setelah liat itinerary kami yang padat merayap, Mba Yoyen titip pesan “jaga kesehatan ya kalian.” Care bangettt.

Setelah saya kabarin saya mau ke Belanda dan ajak meet up, kami jadi lumayan sering ngobrol di wa untuk atur jadwal pertemuan dan saya banyak nanya-nanya ke Mba Yoyen 😂, nanya daerah tempat hotel nginep, bahasa belanda nya pork apa, dsb. Maapin Mba, kalo ganggu terus hahaaa.. Mungkin itu juga yang bikin saya ga terlalu tegang pas mau meet up!

Bahkan pas Jumat mau terbang, Mba Yoyen juga masih wa bilang Bon Voyage 😘 sweet banget.

Hari H pun tiba, kami janjian ketemu di Amsterdam Centraal deket orang yang main piano. Sejujurnya saya amaze sih ada piano di stasiun kereta 😀

Mba Yoyen dateng dengan wajah sumringah, cakep dan stylish gitu. Sedangkan saya pake jacket tebel dan kayanya sih culun juga karena masih tahap penyesuaian sama dinginnya Amsterdam. 😂

Suami saya udah janjian juga ketemu temennya, jadi kita pisah di stasiun. Akhirnya Mba Yoyen tanya, mau kemana. Saya bilang saya ikut aja 😂. Terus Mba Yoyen janjiin mau traktir kentang MannekenPis alias Fritjes. Horeeeyyyy…. Yang beli MannekenPis ini mayan rame, Mba Yo bilang ini semacam gorengan mereka.  Sempet ditawarin mau sendiri apa berdua makannya. Saya pilih bedua karena ingetlah kawan, bahwa porsi makanan di Eropa itu besar!

The Famous Snack in Amsterdam

Di bawah ini ada foto bocah kegirangan di traktir Mannekenpis.😆

Liat antrian di belakang 😄

Sambil jalan dan makan ManekenPis, kami jalan ke satu cafe di dalem mall, buat ngobrol-ngobrol. Eh selagi di perjalanan, suami telp ajakin kami naik perahu Amsterdam Canal. Mba Yo bilang kalo beliau ikut aja sama kita. So, saya ok in request suami.

Sambil ngopi, saya banyak diceritain soal pendidikan di Belanda. Dan akhirnya juga saya tau cara baca nama anaknya Mba Yo. 😁 Sambil bilang, “sorry Mba, anak Mba Yo namanya siapa ya. Aku ga bisa nyebutnya 😂” Itu nanya sambil malu-malu. Lalu, kita bahas hidup di luar negeri ga gampang juga, nyerempet bahas ciwi ciwi dari Indonesia yang berharap bisa idup enak begitu kawin sama bule, bahas kota Lampung dan hotelnya, bahas kerjaan di Belanda gimana. Bahas cuaca yang dingin juga pastinya. Banyak banget yang dibahas.

Ga terasa deh waktu cepet banget berlalu pas kami ngobrol, tau-tau kami udah mesti ke tempat janjian sama suami saya dan temennya buat naik Canal.

Ketika lagi antri naik canal, ada bu ibu pake bahasa Spanyol yang ngoceh ke kami karena disangka kami nyelak dia. Sama Mba Yoyen tadinya mau dibales karena kan Mba Yo bisa bahasa Spanyol, tapi Mba Yo tahan diri 😃 jadi kami diem aja. Well, kalo Mba Yo ga bilang tuh bu ibu lagi ngoceh ke kita saya juga ga akan tau si, soalnya kan ga ngerti ya. Hehe.

Sambil keliling Amsterdam Canal, ngobrol lah Mba Yo dan suami, apalagi kalo bukan bahas soal sejarah? Saya yang ilmu sejarahnya pas-pasan ini cuma manggut – manggut sama ber oo ooo aja 😆 kalo mereka lagi bahas sejarah. Kadang paham dengan yang dibahas, kadang ga paham juga sih. *peace

Ga terasa, waktu keliling canal selesai. Di waktu itulah kami harus say goodbye ke Mba Yoyen. Hiks hiks sedih.
Momen haru banget pas tanya, “Mba Yoyen dari Amsterdam Central ke rumah berapa lama lagi?” Intinya Mba Yo bilang sekitar 80km. Whatttttt!!!! Aku terharu dan tersanjung Mba Yoyen mau samperin kami padahal jaraknya sejauh itu. Makasih banyak Mba, next time ketemu di tengah-tengah antara rumah Mba juga ga papa. (kapan yaa ke Belanda lagi hihi).

Tak lupa, Mba Yo juga kasih kami oleh-oleh, ada coklat, meises, keju rasa sambal, keju gouda muda, dan juga kasih saya eyeliner……

Mba Yo jelas orangnya care banget, ga usah dibahas lagi lah ya kalo pengetahuannya Mba Yo juga luas banget.

Makasih banyak Mba, ga expect dapet kenangan manis sebaik ini.

See you again, someday! XO

Liat deh Mba Yo cerah bersinar, sedangkan saya….
Ini foto candid by suami. Kayanya kami lagi dengerin Thoar ngomong 😀

Ketemu Mba Deny di Den Haag

Suatu kali saya pernah mimpi tiba-tiba ada di Belanda dan ketemuan Mba Deny yang dimimpi saya itu Mba Deny sedang hamil. Ga berapa lama saya kasi tau Mba Deny soal mimpi ini, dan ternyata mimpi ketemuan bisa jadi nyata!

Jadi awal saya mau ke Eropa saya udah contact Mba Deny dan bilang bahwa kami mau ke Eropa, plus kalo ada waktu mau ajak ketemuan Mba Deny juga. Malahan Mba Deny sempet tawarin nginep di rumahnya juga. Baiknya Mba Deny, tapi karena satu dan lain hal, akhirnya kami batal nginep di rumah Mba Deny. Thanks ya Mba buat tawarannya.

Singkat cerita begitu saya sampai Schipol, wa dari Mba Deny masuk. Mba Deny bilang kami beruntung banget soalnya dapet cuaca cerah di Belanda (yeayyy) dan follow up jadwal ketemuan juga 😀 Kami janjian untuk ketemu dengan Mba Deny di Den Haag waktu makan malam dan makan Indonesian Food. Baru sampe udah langsung makan Indonesian Food!

Seperti yang udah Mba Deny tulis di blog, Mba Deny telat karena keretanya bermasalah. Tapi enak ya di Belanda, kalo telat jelas telat 30 menit. Ga kaya di Jakarta kalo telat ga jelas berapa lama 😀

Sambil nunggu Mba Deny dateng, saya dan suami jajan Starbucks di Den Haag Central Station sambil menghangatkan diri. Karena malam itu dingin buat kami. Ga lama ada yang manggil namakuuu. Dan aku seribu persen yakin itu Mba Deny! (YAIYAALLAAHHH) Langsung cipika cipiki dan cus jalan ke tempat makan malem itu.

Eh tau ga? Komen pertama Mba Deny ke saya apa? “Ternyata suara kamu gitu ya, Ji?” Saya jawab “Kenapa Mba? Suaraku cempreng ya.” terus sambil ketawa – ketawa (seperti bangga gitu saya dengan suara cempreng) hahaaa. Sebelum jalan ke tempat makan Mba Deny bilang mau tunjukin kota Den Haag. Which make us happy. Dan saya berulang kali bilang, malam minggu di Den Haag ko sepi siih!!! “turisngeselin”


Liat – liat bangunan bersejarah di tengah kota, cerita ada apa saja di Den Haag plus sepanjang jalan itu, kami ga berhenti ngobrol.. Sampai nyampe ke restoran tempat kita makan masih juga ga berhenti ngobrol! Ga ada habisnya topik yang dibahas dari mulai makanan, kerjaan, bikin visa, rencana kami mau kemana aja dan lain sebagainya. Bagaikan bertemu teman lama pokonya. Mba Deny juga kasih oleh – oleh stroopwafel.Yeayy.. Thanks Mba.
Waktu berlalu cepet banget when we are enjoying it! Gak terasa kami udah harus balik ke Amsterdam dan Mba Deny juga udah mesti ketemuan ama suaminya. Setelah makan pun kami masih diajak keliling liat – liat Den Haag sekali lagi 🙂 berempat (karena suaminya Mba Deny udah sampe).

Dan kami berpisah di persimpangan menuju Den Haag Station.

Thank you for your time ya Mba, hope to see you again someday 🙂

Muka bengep karena baru mendarat di hari yang sama, malamnya langsung ketemuan 🙂