Review Aplikasi Transportasi Online

Ini semua berdasarkan pengalaman pribadi ya, ga dibayar sepeser pun. Tapi kalo setelah ini dapet code voucher juga ga nolak 😝

Let’s start!

1. Uber Car. Ya, sebenernya saya pernah beberapa kali cerita tentang pengalaman pake Uber. So far so good. Aplikasinya hampir ga pernah error, selalu update cepet (entah itu dapet driver atau engga, intinya ga pernah diPHPin), supir dan mobil aman dan nyaman. Enak juga begitu turun mobil receipt langsung masuk email.  Kebanyakan supir kooperatif. 

UberMoto: Sempet kesel gara-gara satu kali pernah dapet driver yang rese. Saya order pulang kantor ke rumah di Tangerang. Besoknya driver wa saya. Ga saya bales, lalu sampe tiga hari kedepan ucapin selamat pagi. Akhirnya saya blok wa nya. Terus dia masih sms loh. Tetep saya cuekin juga. Berhenti sendiri. But, the rest pake uber moto ga ada masalah. Dan lebih murah dibandingkan yang lainnya (dengan rate normal ya)

Skor for uber:4/5

Gojek & Gocar

Udah pada taulah ya gojek. Saya pake gojek cukup sering terutama order gofood. Kalo untuk driver motornya so far selalu dapet yang sopan. Paling pernah sebel pas udah nunggu tau-tau dia minta cancel. Gofood for life! Gofood sangat membantu, bahkan ketika saya bingung. Mau makan apa yaaa 😂 Tinggal cek gofood sambil cari referensi makanan.

Gocar. Pernah beberapa kali coba gocar. Tapi ga dapet-dapet mobilnya. Zzzz. Diminta cancel orderlah, apps nya muterr aja terus lah (ga jelas dapet mobil apa engga). Susah dapet gocar! Harganya juga ga murah-murah banget.

Skor for Gojek&Gokar: 3,8/5

GrabBike

Untuk naik motor grab cukup ok, dan senengnya pake grab suka banyak promo hehe… Terus baru-baru ini mereka kan launch grab food, tapi berhubung belom pernah coba jadi ga bis komen. 

Grabcar: Mirip sama Gocar, susah banget cari mobilnya. Paling banyak 2x lah naik mobil dari Grab. 

Skor:3,5/5

For me, Uber juaranya! 

Kamu? Suka pake aplikasi yang mana?

Iklan

Pertama Kali Naik Commuter Line

Yeay, setelah sekian lama berencana naik commuter line akhirnya kemaren terlaksana juga.

Kebetulan kan karena pulang ke rumah Mama, jadi bisa naik CL. Janjian sama Iren buat naik CL. Kita naik dari stasiun Duri (kalo ga salah ya). hahahaha lupa tiba – tiba.

Maap yah, norak ini 😀

Terus gimana pengalaman pertama? Aman sejahtera sentosa, meskipun berdiri dari naik sampai stasiun turun tapi ga yang berdesak – desakan banget. Lancar jayaa dan bahagia. Hihi

Next nya semoga berani naik CL sendiri 😀

So,  pengalaman pertama apa yang udah temen – temen lakuin belakangan ini?

Ketika…..

It’s time for komenin orang haha… Rese yah.

Jadi, kemaren ketika lagi jalan di mol. Saya liat cowo muda (ya 20an lah) bawa tas cewenya sambil gandeng cewenya. Padahal itu cewe ga bawa apa-apan juga. Bener – bener bak princess. Hahaha..

Hati kecil saya masih ga bisa terima untuk lihat cowo bawa (nenteng) tas cewe(nya) cuma karena manja – manjaan aja. Iriii!!! Gak, gak iri kooo. Saya ga pernah kasih kalo suami saya mau bawain tas saya, karena saya lagi ribet bawa belanjaan dll. Paling kalo saya kesusahan, saya minta dia bawainnya belanjaan saya. Bukan tas saya.

Atau, bapak – bapak unyu yang bawa tas istrinya karena istrinya lagi gendong anaknya. Mmm.. Ini komen saya mungkin ngeselin haha, kalo saya sih bakalan minta anaknya yang digendong bapaknya. Atau engga, ganti – gantian gendongnya.

Well, rese ya saya. Gitu lah kira – kira, haha… Saya kadang suka kepo, supaya apa sih cowo yang bawa tas cewenya?

Oke oke, kalo misalnya cewe nya lagi sakit, itu pengecualian ya. Tapi kalo sehat? Ha… Haaa

So, have a good weekend!

Kebiasaan Masak Mama

Mama, punya kebiasaan masak kira – kira seperti ini.

Kalo Mama tau salah satu anaknya / mantunya doyan sama salah satu makanan. Hampir setiap kita kesana pasti dibikinin makanan itu. Yang mana kita mah seneng banget hahaha… Misal nih, saya sama suami udah niat mau jajan di luar sebelum sampe ke Tangerang, eh tiba – tiba mama chat. “Mama udah masak sambel goreng ati” (kesukaan Mas Eri) atau “Mama udah masak sayur tempe” (kesukaan Mas Eri juga). Palingan kalo kesukaan saya yang paling sering dibuatin sambel haha.. (Yang mana itu kesukaan Mas Eri juga). Menang banyak deh Mas Eri. Semua – semua masakan buat Mas Eri, tongseng kambing lah, ini lah itu lah. Buat mantu yang lain juga ko, ada satu mantu nya yang doyan banget sama tempe. It’s like setiap dia ke Tangerang udah pasti ada tempe goreng. hahaha…

Selain itu, Mama punya kebiasaan masak yang cenderung impulsive kalo baru bisa masak satu jenis makanan. Kebiasaan ini dari saya kecil sih. Mama and the geng kan suka ikut kursus masak gitu ya jadi sering praktek kue atau masakan beda – beda. Kalo sering beda sih seneng. Nah ini! Demi mempraktekkan menu baru nya, bisa lohh seminggu sekali bikin makanan yang sama. Duluuu, kalo lagi jaman kue kukus bikiiin kue kukus terus, pernah juga jamannya kue jongko. (oh sorry aku ga tau bahasa lain dari kue jongko) sampe ga ada yang makan lagi, baru berenti. Lagi jamannya bikin siomay, bikin terus. Pas lagi rajinnya nasi kuning, sikat terus. Sampe Mama bosen atau mungkin ngerasa yang makannya bosen haha…..

Apa lagi ya yang dulu sering dibuat, oh otak – otak goreng pake kulit pangsit. Itu jugaaa ampe bosen deh, tahu isi, martabak, dan lainnya.

Yang saya inget, kalo dia lagi bingung masak apa. Kemungkinan besar, Mama masak sayur asem pake ikan asin gabus di goreng garing. Atau bikin telor balado. Ha ha…

Eh iya, post ini sekaligus ditujukan untuk ulang tahun mama tanggal 10 Oktober lalu. Ulang tahun yang ke 54!

Gimana kebiasaan masak mamamu?

Makanan Ayah

Ayah saya tuh tipe pemakan segala sih sebenernya. Dan berhubung doi hobi makan, jadinya anak-anaknya ketularan juga. Meskipun ga ada perayaan apa-apa, kita cukup sering makan di restoran gitu. Paling sering sih warung makan sunda juga teteuup haha…

Terus, my mom juga kan pasti mesti rajin masak ya dan ada juga masakan yang terpengaruh dari selera ayah. Kayanya ada beberapa yang aneh, tapi saya baru inget dua ini. Either saya doyan banget atau saya jadi ngerasa aneh banget!

Bubur panas pakai telur mentah. Duluuuu, saya rasa ini makanan apaan! Mentah begitu, plus aneh pula. Eh, pas dicobain saya jadi doyan banget. Cukup sering mama masak makanan ini di weekend. Enak. Saya selalu pesen ga pake seledri kalo mama bikin. Bubur nasi panas banget, dipakein garem merica terus ditambah telur ayam kampung. Toppingnya bawang goreng dan sambel. Enak!

Sop daging pake kacang ijo? Whatttt! Apaan sih ini. Aduh, rasanya ga sesuai dama selera saya. Dan keselnya, ayah suka maksa anak-anaknya buat makan ini. Dia bilang, sehat tuh ada kacang ijonya. Huft. Jadi setiap ditanya udah makan apa belom, bilang aja udah. Si mama sampe cape juga masaknya, karena yang doyan ayah doang. Anak-anaknya ga ada yang doyan.

Kalo temen-temen gimana? Ada cerita sama?

Enak, Ga Enak bilang

 

 

download
Pic from here

 

Setelah saya perhatikan, kebiasaan orang Indonesia pada umumnya itu tidak rajin memberikan review secara detail dan terperinci. Terutama, kalo “service” yang diterima itu memuaskan. Namun, sebaliknya kalo service yang diberikan itu mengecewakan bisa dipastikan akan komen panjang lebar mulai di kolom komen service review (kalo ada kolom komentar) sampai dengan sosial media pribadi dan juga ditag ke segala penjuru arah.

Kadang, bagus sih kalo ada kejadian buruk yang kita bisa tau dan jadinya kita bisa antisipasi juga kan yes?

Tetapi, alangkahnya baiknya juga kalo ada sesuatu yang “memuaskan” itu juga bisa cerita kronologis detail sama seperti sesuatu yang tidak memuaskan itu. Terus, kalo di Amazon, dll. Para pembeli itu rajin banget loh komen panjang lebar tentang hal yang memuaskan mereka. Itu, bisa bikin puas si penjual atau pemberi service nya kan? 🙂

Selain dari hasil ngerumpi bareng temen yang bahas tentang review dan reputasi di beberapa toko online, tulisan ini sebagai note untuk pribadi juga, karena selama saya pake beberapa service biasanya cuma komen singkat kalo memuaskan. “Nice atau Good atau Cool atau Well Done” Jarang panjang lebar kaya kalo saya komplain haha (ngaku).

Kalo saya biasanya suka sebut hal kaya gitu sebagai kalimat. “Kalo enak diem, kalo ga enak baru bilang”

Laen kali, kalo enak bilang ya mentemen. Jadi yang ngasih service atau jasa itu bisa ngerasa dihargai 😀

Meeting my “new friends”

Hayoo, ngiranya apa hayooo…..

Jadi setelah dipikirkan sekian lama, akhirnya yaaa. Akhirnya! Berani juga saya pake braces hehe…. AKHIRNYAAA……

Udah berani aja, langsung sikat cus gitulah. Mau sakit kek, mau gimana kek. Hajaarrr. Udah hampir sebulan si sebenernya pake braces ini 😀

Begitu dokter gigi bilang, sudah selesai ya. Langsung berasa gigi gendut 😦

Malamnya langsung berasa pusing dan sakit kepala (banget). Dua hari ga bisa ngunyah, apa yang dimakan langsung telen – telen aja. haha….

Setelah braces terpasang makan suka nyangkut – nyangkut, maka dari itu tusuk gigi dan kaca kecil sekarang menjadi teman setia saya setelah makan.

Senyum masih malu – malu terutama kalo foto, masih belom pede mau nyengir keliatan gigi semua, apa senyum mingkem (tapi mulut nampak penuh).

Pas malam hari lagi bobo, suka berasa pegel mulutnya. Kadang – kadang juga suka kebangun karena tetiba gigit gigi sendiri. haha..

Sampai berteman sekitar dua tahun ya 😀

*Emang ga pasang foto pake braces, masih malu 😀

H+7 Setelah Libur Lebaran

Hari ini bawaannya malessss banget, hahaha…..

Kenapa sih meskipun liburnya panjang pas giliran masuk kerja bakalan ngeras “Kok besok udah kerja aja?” Manusia ye ga ada puasnya.

Perlu pemanasan dulu sebelum kerja ini. Dan tumben ya, udah sampe kantor jam segini 😀 Tol Tangerang – Jakarta sih tetep aja macet.  Cenderung parah macetnya as always.

Yang saya pikirin adalah makan siang apa ya nanti haha…..

Oke guys, have a good day teman – teman.

Bukber Bareng Blogger

Karena setiap meet up dengan blogger harus diceritakan……

Jadi, kemaren itu saya, Christa dan Kak Joice buka puasa bareng 😀 Sebetulnya ngajak temen – temen blogger lainnya. Tapi karena kesibukan mereka, mereka ga jadi ikutan.

Udah ga kaku, karena udah pernah ketemuan sebelumnya hehe….. Saking ga kakunya, ga ada satu detik pun kita berhenti ngoceh. Pokonya semua hal diomongin haha, dari mulai kehidupan berjalan, rencana jalan – jalan, cerita jalan – jalan, cerita kerjaan, cerita buku ((((ROMAN PICISAN))) hahahaa, cerita film, cerita blogger, cerita yang lagi hits, cerita sehari – hari dan lain sebagainya. Maygat banyak banget dan kalopun disuruh ngulang ketemu dan ngomongin itu semua saya tetap mau!!!!

Oh iya, bahas juga betapa sulitnya nemuin waktu buat nulis blog akhir – akhir ini, terus yahhhhh Ibu Guru Joice dan Christa bahas apa coba? Ya siapa lagi lah ya kalo bukan Theo James!!!!!! Berhubung doi ganteng jadi saya agak nyambung. Maap yah saya kurang update sama dunia entertainment kecuali itu orang hits berat haha.

Kalo diinget – inget lagi seru ketemuan sama mereka 🙂

I’m very happy to have a friend from blogsphere like they both :*

Till we meet again, girls!

 

Udah Puasa Lagi

Buat saya dan mungkin sebagian besar lainnya, waktu berjalan sungguh cepat. Yap. Itu yang saya rasain. 

Tapi, yang paling bikin saya agak sedih adalah akhir-akhir ini saya kekurangan waktu buat visit blog, komen di blog temen-temen secara rutin dan juga tulis cerita di blog. Banyak banget yang belum sempet saya ceritain dari mulai postingan Korea (Yang udah lama banget ke pending), ke Aceh, Bengkulu, Palangkaraya sampai dengan Papua! Dan bahkan cerita ga penting aja susah banget ketiknya hehe meskipun laptop lebih sering deket saya. Hahaa… I’m very busy in my real life 😦 but gladly I enjoyed it! 

Oh ya, terus besok udah puasa lagi. Semoga mendapatkan banyak keberkahan tahun ini buat temen-temen ya dan semoga diberikan kelancaran menjalankan ibadah puasa dan ibadah lainnya. Amin

Jadi, kapan kita bukber? 😊

Mesjid Agung Samarinda