My lovely love story part 3 (End) Kawiiiin

Lanjut yuuuukkk semoga ini postingan terakhir πŸ˜€

Silakan dibaca jika berkenan tulisan pertama dan kedua

Naah, setelah dikasih pertanyaan atau itu pernyataan ya? yang mak jleb itu. Aku langsung monolog “Mati gue, ini orang serius bener rupanya. Trus tapi kalo aku terima, kita ga ada pacaran lucu lucu gitu dong? Yaaa gimana yaaa (jiwa alay masih lebih tinggi nih maunya pacaran pake lucu2an dulu, belom mau pacaran dewasa(serius)).”

Akhirnya pertanyaan ini ga aku jawab iya atau tidak sih. Hahaha. Lalu si suami langsung cerita keadaan dia saat ini gimana, kondisi ekonominya gimana, cerita tentang keluarganya. Maksudnya sih sebagai bahan pertimbangan calon istrinya. Wihiiw PD banget “calon istri.”

Ya sini sih dengerin aja masnya ngomong, serius menyimak sambil mikir nih untuk masa depanΒ :p
Abis itu, dia jadi lumayan sering sms dan sering anter pulang. Tapi tetep ya dibelakang kantor aja jemputnya 😦 soalnya nih ya si suami itu lagi jadi bahan inceran gosip. Seperti cerita sebelumnya, kayanya orang – orang kantor kita (saat itu satu kantor kan) entah mengapa kekeuh banget nyuruh dia kawin. Nah pak suami ini ga mau proses pdkt ke putri tangerang ini (aku maksudnya) ketauan sama orang kantor. Katanya kasian sama aku, nanti jadi bahan gosip kalo sampe ada yang liat jalan bareng dia.(Ga tau harus seneng apa sedih diumpetin gini hehe)

Plus dia khawatir juga takutnya (the worst) nanti ga jadi kawin, dianggep ya dia playboy aja gitu karena deketin anak baru πŸ˜€ OK, I got it dan ngerti sih maklum ya banyak orang suka nyinyir (nulis sambil ngaca) jadi ga masyalah dijemput di belakang kantor. Lebih hebohnya lagi, meskipun jemput di belakang kantor untuk ke jalan rayanya tetep harus lewat depan kantor. Zzzzz. Jadi setiap lewat depan kantor, kalo ada yang terlihat lagi ngobrol depan kantor aku disuruh nyenderin bangku ke belakang supaya ga ada yang liat aku di mobil pak suami. Double zzzzz. (Tetep nurut juga) Mungkin aku udah suka nih sama dia, soalnya ngerasa ada yang perhatiin gituuu.

Sekitar dua minggu karena sering dianter pulang, si mama sempet nanya tentang Mas Eri lebih detail, dia ingetnya sih sama si kurir ini pas lebaran haji. Lol. Ya udah, sekitar sebulan juga Mas Eri ajak ke rumahnya (rumah yg sekarang kita tempatin). Namanya orang PDKT, bisa aja alesan ngajak ke rumah suruh masak (karena dia tau aku suka masak). Eh ternyataaa pas sampe rumahnya, boro-boro masak ya sodara. Kompor aja dia ga punya. Sigh. Jadinya dia inisiatif (kayanya sih udah direncanakan, curiga mode on) beli sotomie di depan komplek, terus aku nunggu dirumah aja gitu? Bukan cuma nunggu dirumah, aku disuruh nyapu sama ngambilin daun kering berguguran dari pohon kamboja belakang rumah. Hhhh mau getok rasanya.

Beberapa hari setelah ke rumah nya, Mas Eri ajak ke rumah ibunya di Bogor. Sempet cerita sama mama “Ma, Mas Eri katanya mau ngelamar.” Mama masih lempeng aja sih dia bilang “Oh serius apa cuma iseng doang. Awas jangan – jangan orang gila.” Orang gila disini maksudnya ada kan tuh cowo yang punya kelainan, baru deket sebentar sama cw udah ngajak kawin dan cerita nanti bakal ngelamar dan sejuta janji lainnya, eh tau nya pergi aja gitu. Pas mama ngomong gitu mama dan aku sih ketawa aja. Ya kalo dia pergi ya udah bodo amat :p.

Akhirnya sampe di Bogor, alhamdulillah calon ibu mertua responnya baik. Semua lancar. Lancar di keluarga, lancar di kita berdua. Tapi ada gangguan dari orang luar. Jadi ceritanya ada satu cw kantor tuh jadi fans beratnya si mas ini, sampe dia sering cerita yang aneh – aneh tentang dirinya dan kang mas eri. Aku tanya langsung ke Kang mas dan percaya kalo kang mas bener, karena penjelasan dia sangat rasional dan masuk akal. Ga mau cerita banyak – banyak tentang cw ini ah. Males.

Canggihnya, setelah sekitar dua bulan kita nge-date. Baru deh ketauan (dicurigai) orang kantor. Mungkin mereka awalnya asumsi karena kita semakin sering mention satu sama lain di twitter, atau ga tau juga sih sampe sekarang mereka curiga darimana. Walaupun orang kantor udah mulai curiga, kita tetep ga terbuka πŸ˜€ tetep jemput di kolong jembatan Tomang (kalo anter pulang naik motor) atau dibelakang kantor yang makin jauh dari kantor (kalo anter naik mobil). Pernah satu waktu nanya Mas Eri, apakah dia yang cerita ke temen kantor atau gimana.

Dia jawab aja jujur bener “Ya enggalah, aku belom cerita ke siapa – siapa. Jemput kamu aja aku suruh jauh – jauh, masa aku cerita ke orang kantor.” Oh iya ya bener juga. Oh ya (lagi), temen – temen makan siang juga mulai menaruh curiga, hihi. Sering banget disindir – sindir, dan dipancing untuk cerita :p tapi belom kepancing juga. Lol. Sampe ada yang bilang ibu – ibu nih (tapi ini akrab sih, suka becanda dan emang ceplas celpos aja) “Lo serius mau sama si Eri? Dia kan kere, ga punya duit, ga punya apa – apa, cuma punya rumah, itu aja mobil patungan sama adenya.”Sambil ketawa – ketawa. Bhahahaha. Serius mau ngakak. Tapi belaga polos aja teteup.

Akhirnya semakin serius aja nih nampaknya Puji dan Eri, satu hari si Mas Eri bilang karena kita makin serius, beliau sarankan saya untuk cari kerja lain. Si bapak itu memang agak anti untuk jalin hubungan sama orang – orang satu lingkungan kerja, karena banyak orang suka asumsi sendiri tanpa tau jalan ceritanya. Jadi dia males kalo belom pasti. Ini salah satu alesan juga kita belom bocorkan hubungan kita ke khalayak luas. (Jiiihh gaya pisan, macam artis aja). Meskipun akhirnya bocor juga, haha.

Yaaaahh yang cerita ya Mas Eri juga ke temennya. Jadi ada satu temen ikrib dia banget dari kuliah kebetulan satu kerjaan. Nah baru deh dia cerita, tapi cuma bilang “Gw lagi deket sama si Puji.” Tapi tetep ga cerita detailnya gimana – gimana, ga cerita juga udah menjelang serius. Ahaaa menjelang serius. Nah si papa bebeb nih, udah cerita sama satu orang. Cerita lagi lah dia sama satu temen cw, bu ibu. Baru disini dia bilang lagi deket sama aku, dan serius kayanya. Hihihi. Pas ketemu ga sengaja sama si ibu ini, sampe diajak loh ke ruangannya. Nanya serius (beneur) gimana cerita awal deketnya, dll. Sampe nanya “Kamu yakin tuh sama si Eri?” haha..

Sambil beberapa orang tau tentang hubungan kita, ya sambil kirim cv juga πŸ˜€ eh ga nyangka diproses cepet di perusahaan “Bukan Yang Lain”. Ya wis aku resign dari perusahaan kurir itu. Perusahaan kurir itu disebut – sebut udah banyak yang ketemu jodohnya, makanya suka diplesetin juga Jodoh NengkEne kalo ada yang ketauan pacaran satu kantor, dan akhirnya nikah. Trus pas farewell party baru deh pulang dianter Pak Eri πŸ˜€ dan ada yang tau juga (ga diumpet – umpetin lagi). Kan udah resign haha. Jadi don’t care. Ya sud secepat itulah hubungan kita berlangsung.

Jujur pada awalnya, aku jalanin aja sih pas di tembak kawin itu, dan berharap si lelaki sadar kalo cw nya ini aneh, jadi ga mau nerusin hahaha. Eh ternyata, dia kuat aja tuh ngeladenin cw aneh ini :p Hahaha. Tapi sekarang cinta beneuuurr sama papa bebeb, tak bisa hidup tanpamu lah πŸ˜€

Kalo diinget – inget lagi cepet juga proses kenalan kita, pertama date pas lebaran haji 17 November 2010, beberapa hari kemudian aku ulang tahun tepatnya 26 November, dan dikasih uang untuk beliin temen – temen kantor berloyang – loyang pizza (disogok nih kayanya) ooh tentu saja aku terima dengan senang hati pizzanya :).

Langsung cari kerjaan bulan Desember, dan dapet kerja pindah bulan Februari 2011. Lamaran bulan Juli 2011 nikah 3 Maret 2012. Emang lama banget proses dari lamaran ke nikah. Soalnya pak suami mau menunjukkan keseriusannya kepada semua orang, mungkin tau kali ya cw nya berpotensi bandel hahaha, tapi dia dilema juga kalo langsung nikah bulan Juli karena belom cukup uangnya untuk bikin pesta. Saya sih sebenernya gapapa cuma akad aja (udah sering bilang ke suami juga), tapi ibu mertua ya namapun orang Sumatera, plus akhirnya kali ya jejaka satu-satunya nikah πŸ˜€ maunya ada perayaan meskipun kecil – kecilan. Ya udah, jadi selama dari lamaran sampe nikah kami dia nabung habis – habisan untuk biaya pernikahan ini. Alhamdulillah puji Tuhan semua lancar sesuai rencana πŸ™‚

Meskipun semua proses sekejap mata begitu, dan ditembak kawin. Tetep aja aku masih suka ngerajuk ke suami “Pa, dulu aku ga ada tuh dilamar – lamar pake bunga gitu, makan ditempat romantis pake lilin. Yang ada langsung ditodong kawin. Mau atau engga.” Haha, si suami yang baik hati ini paling jawab “Ya udah, maunya dimana makannya sekarang.” Baik ya dia, makanya sering aku bully πŸ˜€

Begitulah ceritanya, ga ada angin ga ada ujan, anak polos nan lugu bloon ini diajak nikah mau aja. Kita ga punya tanggal jadian, cuma punya tanggal pernikahan aja. Hehe.. Semoga apapun yang terjadi di pernikahan ini, kami selalu menemukan solusi yang bahagia dan membuat kami selalu bersama. Aaaaaaaaaaaaammiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnnnnn.

20140804-205600-75360011.jpg

My lovely love story part 2 – Alamat rumahnya dimana?

Kisah pertamanya

Setelah kejadian gak ditawarin tebengan pulang abis bukber, ga ada kejadian yg gimana – gimana. Sebenernya sih ga sebel soalnya emang dia arah pulangnya beda. Hueheheh. Lagian juga bukan siapa2 kan?

Ya pas kerja juga biasa aja sih, pernah ada temen yg nanya. “Mau ga kalo dijodohin sama Pak Eri?” Haaaa aku tanya ke temen kenapa dia dijodoh-jodohin mulu sih. Temen sih cuma ketawa-ketawa aja. Soalnya dikantor itu kebanyakan yang seumur Pak Eri udah pada nikah. Padahal dia baru 30 loh (saat itu), kan sebenernya kalo cowo ga terlalu jadi perjaka tong-tong lah kalo belom nikah umur segitu. Agak heran juga tuh sama orang kantor nyuruh orang cepet kawin aja.

Namanya juga satu kantor yaaa, kita ketemu lagi dan lumayan sering ketemu. Eh terus berani juga dia minta no hp, ya udah aku kasih aja. Aku ga ada curiga yaa, karena wajar satu kantor nanya no.hp. Ternyata pas malemnya dia nelp, eheeeem. Ngobrol basa basii banget haha.. Dia cuma cerita lagi otw pulang ke Bogor ke rumah mamanya. (Waktu itu masih tinggal di Bogor belom di Cibubur) Β suami juga bilang gini nih “Jangan panggil saya pak kali, Eri aja.” Okelaah, berhubung dia yang minta tapi dia juga lebih tua akhirnya kuputuskan manggil pake Mas aja πŸ™‚ lagi ngobrol tiba-tiba telpnya mati. Ecapedeeeh. Abis pulsanya. Ngakak guling-guling.

Setelah itu dia add fb, follow twitter, dan add ym. Waktu itu masih jaman pake ym. Jarang sapa-sapaan juga sih di ym. Sepertinya beliau sibuk :p Pernah satu kali aku jail, ngajak dia ngobrol sok-sok nanya dan minta pendapat kalo ikut ODP di kantor itu kira-kira prospeknya gimana. Dijawab dengan serius dan diberikan nasihat yang baik. Tapi abis itu keadaan biasa aja, kami sibuk masing-masing. Singkat cerita ga ada tendensi yang berlebihan yang bisa menciptakan cinta diantara kita.(Ecieeh bahasanya)

Kecuali satu hal, si papa bebeb ini sering komen di twitter kaya cari perhatian gitu. Tapi dasar ya saya orangnya lempeng.com, dan ga mikir gimana2 jadi ya gitu aja. Eh kan saat ini juga saya punya yang disebut pacar, tapi ga jelas rimbanya. Dan nelp dia pun udah males, pokonya benar-benar pacar ga dianggap dan saya pun ga peduli. Sungguh hubungan yang aneh.

Nah teruss, out of the blue si bebi bala2 ini telp pas malem takbiran lebaran kurban. Ngobrol standard trus nanya rumah aku dimana. Aku bilang “Mau ngapain Mas tanya rumahku?” dijawab “Mau ke rumah lah.” Hah ini serius? Aku masih sok jual mahal (ini aku ngaku deh pap kalo waktu itu sok jual mahal. Lol) ga mau kasih alamat rumah aku dimana,tapi dia insist banget nanya “Tangerangnya dimana sih?” Ya udah aku kasih aja alamat lengkap dengan sok terpaksa :p

Berhubung banyak yg bilang Pak Eri nih laku keras di pasaran :p (ini bukan akuu ya yang bilaaang, menurut orang-orang) aku pun ga gitu yakin nih orang bakalan dateng kerumah. Eh taunya dia sms yang isinya abis solat ied dia jalan ke Tangerang. Aku tanya balik ke dia ya, secara kan itu Idul Adha, apa dia ga pergi sama mamanya?. Dijawab pula “Ga pergi, kalo lebaran haji emang ga kemana-mana.” Ya udah aku sih seneng-seneng aja ada yang bakalan ngajak jalan. (Muraaah aahhaah)… Sekitar jam 12 siang dia telp dan bilang udah mau sampe rumah. Wedddeehhh si papa napsu bener dari Bogor mau ketemu putri Tangerang :p Meskipun sempet pake nyasar pas masuk komplek (ini padahal udah di pandu loh langsung telp), akhirnya ketemu juga rumahnya.

Ya suuw, aku siap-siap sambil pamit sama mama mau pergi. Mama sempet nanya di dapur, “Itu temen kerja Ji? Kurir bukan?” Hadeuuuh mentang-mentang ya kerja di perusahaan kurir, bukan berarti semua pegawainya kurir juga kali Ma. Hahaha..

Pas datang ke rumah, Pak Eri langsung sibuk liatin foto – foto yang terpajang di dinding (beneran liat foto dari deket gitu, semacam di pameran lukisan) Lucu deh liatnya.

Teruuss teruuus kita capcus ke Summarecon Mal Serpong, di mobil hal yang kita bahas standard banget. Aku gak mau anggep ini PDKT sih, ga mau ke GRan. Nah nah, pas giliran turun dari mobil kita jalan kan tuh beriringan, eeiiii ada yang gandeng tangan aku. (Semacem truk digandeng hihi) gimana rasanya saat itu digandeng? Agak deg2an juga sih, selain deg2an malu2 plus takut si lelaki multitafsir nih aku lempeng aja digandeng gitu.

Makanlah kita di Secret Recipe, eh ga makan deh cuma ngopi ngopi aja soalnya masih kenyang. Sambil nunggu mau nonton juga. Nanya lah si papa aku udah punya pacar belom, jujur aja aku bilang ada tapi lagi di singapur tapi kita ga jelas juga sih. Keterusan curhat lah πŸ˜€ dia sok bijak aja sih kasih nasehat ini itu. Aku ga berani nanya balik, dia punya pacar apa engga. Cemen hahahahaha.

Inget banget film yang ditonton tuh “Skyline”. Film yang bukan seleraku banget 😦 selesai nonton dia nanya mau makan lagi apa engga. Tapi berhubung ga laper ya kita cus pulang aja πŸ˜€

Selesai kejadian nonton ini, di kantor kita biasa lagi aja. Naha kitu? (Kenapa gitu?) ya kayanya si bapak satu itu sibuk kerja dan lain2. Paling kita contact kadang-kadang aja lewat sms. Tapi belom ada tanda-tanda cinta bersemi diantara kitaa. Belom ada nih yang sering SMS udah makan belom, lagi apa, ngapain, dimana sama siapa. Ga ada sms kaya gitu. Selama dua mingguan setelah itu, akhirnya dia bilang mau anter pulang tapi akunya ga boleh naik mobil dari depan kantor 😦 lewat belakang kantor aja ketemuannya. Isshh dalem hati ngedumel nyebelin banget lagi nih cowo suruh guee jalan jauh ke belakang kantor. Tapi tetep dijalanin juga sih *getokpalasendiri

Pas di mobil nih, aku masuk beberapa saat kita ngobrol gitu aja. Laluuu dia bicara “Ji, saya sekarang udah ga mau pacaran yang kaya ABG gitu. (Si bapaknya lupa kali yg diajak ngomong abege (waktu ituuuu)) saya maunya langsung serius nikah. Ya tau sih harus kenal dulu, cuma maksudnya kalo kita pacaran tujuannya nikah. Bukan nunggu dua tahun terus baru rencanain nikah. Udah males pacaran kaya gitu. (Ketauan kan tuh sering pacaran dia haha) tapi saya ga maksa kamu. Kalo kamu mau ayo kita jalanin, tapi ya kalo kita memang ga jodoh saya ga marah juga. Tapi yang penting tujuannya kita kenalan untuk proses langsung nikah.”

Bersambung yaaaaakk, kira-kira kenapa tuh ya aku ga boleh naik mobil dari depan kantor?

My lovely love story part 1- Kalo salaman Barakallah

Ini kisah cintaku, hihi. Kisahku (duileh kisahku) berawal dari cari kerjaan abis lulus kuliah. Aku lulus sidang skripsi tuh bulan Agustus kan ya, nah berhubung masih partime di sbux jadi santai2 dulu cari kerja benerannya.

Lagi santai2 aja, karena kan wisuda baru bulan Desember. Trus Tante kasih tau, kebetulan tetangganya ngasih tau ada lowongan kerja. Pertama kali dikasih tau, jadi CS di bank dan menyenangkannya kerjanya juga di Tangerang. Jadi deket rumah. Tapi setelah interview entah mengapa, hati rasanya kurang sreg ya. Belaguuu, sok idealis maunya kerja sesuai jurusan kuliah. Eh si tante kasih tau kalo ada tetangganya (lagi) di kantornya buka lowongan PR officer. Ya udah langsung kirim cv dan nothing to lose. Ternyata dipanggil psikotes, interview, long story short akhirnya diterima kerja di kantor itu. πŸ˜€ seneng banget, karena masih sok idealis pengennya kerja sesuai dengan jurusan pas kuliah dan alhamdulillah kesampean. Puji Tuhan.

Sebagai anak baru yang masih super lugu nan polos, banyak tuh yg keganjenan sama saya (atau saya yg kepedean) bahahaha. Ya tapi anggep angin lalu aja soalnya waktu itu lagi deket sama cowo sih, cuma dia trus kerja di Singapur. Jadi kita ya gitu-gitu aja, nelp juga jarang-jarang.

Nah, si papa bebeb cintaku yg ganteng ini bisa dibilang the most eligible bachelor lah di kantor itu pada masanya. Hihi.. Tapi aku mah ga peduli sama dia :p ya maksudnya biasa aja. Sampe satu waktu kita meeting bareng hari jumat. Dia dateng telat, abis dari money changer karena sabtunya akan pergi ke Bangkok (reward ke bangkok dari kantor). Naaah pas mas eri dateng telat, pak direktur becandain “Ri, udah kenal belom ini tim PR baru. Awas ya jangan salaman nanti barakallah langsung sah sah.” Sebagai anak manis aku senyum2 lucu aja. Trus selama miting sempet ke gap nih, si bebeb curi-curi pandang ke anak baru imut ini. Wink. Dalem hati sih iiih apakali pak eri liat2 gue. Hahaha… P.S: Saya sering ungkit – ungkit kejadian ini ke suami dan dia senyum – senyum sambil ngaku emang liatin panta* saya. Minta banget digetok ahahaha….

Hidup berjalan biasa aja. Oh pun aku tidak menganggap dia exist karena eh karena, pas dia pulang dari Bangkok aku ga dikasih oleh-oleh apa – apa. Huuuh. Padahal yg dari Bangkok lain pun ada loh yg ngasih gantungan kunci, sampe nyamperin ke ruangan segala lagi. Even though itu gantungan kunci, sebagai anak baru ya seneng dikasih oleh-oleh.. Saya ketemu mas eri kalo dia mau meeting aja, nothing too special dengan bapak eri. Biasa bangetlah pokonya. Sering sih dijodoh-jodohin sama pak eri ini, ada yg bilang dia udah bikin undangan tinggal isi nama cw nya aja. Bhahaha. Kesannya dia perjaka ga ada yang mau banget, padahal mah antriiiii yang mau ama dia :p

Somehow ada gosip beredar kalo si puji PR itu ada hubungan sama Pak Eri. Laaahh ini siapa yg bikin gosip awalnya gak ketauan, tapi aku sih santai aja. Emang ga ada apa-apa, punya no hp dia aja kaga. Lol. Terus pernah nih abis lebaran, aku lagi bantu dekor ruangan untuk silaturahmi lebaran di kantor. Ada mas eri lewat, trus aku disamperin sambil dia bilang “Eh belom lebaran nih sama si somse.” Saya salaman sambil cengar cengir aja pemirsa, eh sambil mikir juga sih ini orang kenapa ngatain somse ya. Kecentilan bener -.-

Padahal sebelumnya dia yg somseeee, ceritanya kan pas puasanya kita ada bukber tuh. Dan dia ikutan juga, bukbernya di rumah salah satu temen kita di daerah Cibubur. Pas pulang nebeng bareng dia, ga ditawarin sampe deket mana gituu, padahal dia nanya rumahku dimana. Cuma diturunin sampe sebelum pintu tol Cibubur trus dianterin sampe naik taksi (sih). Tapi tetep aja ga basa basi juga. Huuu payah. Lah ini ko kaya aku yg ngarep ya. Hahaha. (Setelah di klarifikasi ulang, kenapa dia ga mau anterin, katanya takut saya tolak) Super lol :p

Udah ya ceritanya segini dulu. Bocoran cerita selanjutnya, ada yang kekeuh banget mau kerumah dan ada scene dimana “maksa” ngajak kawin sampe si mama pikir jangan-jangan orang gila. rotfl. :p