Hari ini Setahun yang Lalu

Saya mau cerita mengenai kegiatan saya di Rumah Sakit waktu mau melahirkan, while I’m still vividly remember it. Sebetulnya saya terpaksa masuk RS tanggal 9 Agustus 2020. Flashback, 9 Agustus 2020 seharusnya adalah hari saya kontrol kehamilan terakhir kali, setelah kontrol ini, saya dan dokter bakal langsung ketemu dua minggu kemudian di RS untuk persiapan melahirkan.

Tapi, namanya takdir ya, pas periksa ternyata air ketuban Gladys sudah tinggal sedikit. Jumlah airnya ada di batas minim dari yang dibutuhkan, maka dokter suruh saya langsung ke RS Siloam (waktu itu periksanya di RS Omni), karena persiapan di RS Siloam amit-amiiit kalo sampe ada kenapa-kenapa dengan bayinya, lebih bagus.

Pergilah kami ke RS, tanpa persiapan apa pun. Sambil hati saya deg-degan juga sih, khawatir dengan keadaan bayi. Setelah sampe ke RS, ke poli kebidanan, dicek detak jantung bayi dan gerakannya, semua normal. Namun, demi kebaikan, dokter minta saya di rawat, sambil diinfus (kali aja bisa nambah jumlah air ketuban). Di sini juga pertama kalinya saya di swab PCR. Setelah hasil negatif PCR keluar. Masuklah saya ke kamar perawatan.

Ketika dokter periksa di tanggal 10, ternyata air ketuban belum nambah banyak, meskipun udah di support infus dan saya minum air berliter-liter lebih dari biasanya.

Lalu, tibalah hari ini setahun yang lalu, yaa kurang lebih jam nya mirip-mirip lah, saya masuk ke ruangan dokter. Pas di cek, ternyata air ketubannya juga ga nambah banyak. Pada saat ini, saya cuma bisa pasrah, mana pula suami belum sampe ke ruangan dokter, karena dia otw dari kantor. Dokter berkata, “Bu, ini kayanya bayinya mesti kita keluarin segera. Karena, lebih baik gedein dia di luar, daripada kita ga tau apa yang terjadi di dalam. Jadi, kita lahirin besok aja.”

Saya langsung? Hah besok? besok, besok? Si dokter (kita udah akrab ya) bilang, sambil nunggu si Bapak deh. Sambil dia cek, itung-itung BB Gladys, yang juga pas banget buat lahiran. (Bisa gitu siih Gladys). Dokter itung minggu kehamilan G. Memang akhir 35w sih, cuma udah kuat ko, dan semua support if we need NICU, tersedia di RS itu. Ya sudah, pasrah lah.

Ga lama suami dateng, dan dia ok untuk dikeluarin besok aja bayinya. Dokter langsung telp dokter anak, kepala NICU untuk dampingin G (just in case), dan ternyata dokter anak kosong juga jadwalnya, jadi bisa ikutan operasi. Sampe sekarang beliau jadi dokter anak G.

Baliklah ke kamar, saya berderai air mata pas di kamar hahahaa, pengennya bayi lahir pas w38. Tapi apa daya, kasih sampai kecepetan hehe.

Mulai malam ini saya puasa, karena besok mesti operasi kan. Sambil dalam hati berdoa for the best for both of us.

Yap, besok lanjut lagi ceritanya.

My New Normal

Jujur, ga inget sih, apakah sudah pernah buat tulisan ini atau belum. My new normal (selain karena pandemi) ya udah pasti new normal as a mom with a baby. Jadi, bisa di bilang, dengan ada atau tidaknya pandemi(oooh I wish, pandemi ga ada), my life will be a new normal.

Baru ngeh beberapa hari lalu sebenernya, saya batin tiba – tiba. Oh iya ya, hari – hari new normal gw itu, bukan cuma karena pandemi. New Normal saya terasa (atau malah jadi ga terasa?) karena ada bayi.

Kadang saya mikir, gimana nih new normal saya kalo bukan dalam keadaan hamil, dan melahirkan? Udah tau sih jawabannya, saya bakalan berdua aja sama suami. hahaha.

Lucu deh bocah ini, udah jago berdiri sendiri, pernah sih dia ga sadar selangkah dua langkah. Tapi setelah itu, belom pernah lagi nih ngelangkahin kakinya. Kadang ga terasa, waktu cepet banget berlalu.

Coba ini ngayal, new normal kalo cuma karena jadi a new mom. Pergi kerja, hati pasti sedih, karena bakal ngerasa kangen sama bayi pas di kantor. Belom lagi, ga bisa sering DBF. Mesti sering pompa. Ga bisa hampir 24 jam full di deket bayi, hampir setahun lamanya seperti sekarang ini.

Tapi, enaknya pasti bisa jalan-jalan sesuka hati bareng bayi. Bisa berenang bareng bayi. Ahhh I wish.

My new normal? As a new mom? Ga pernah kebayang bisa secinta itu sama satu makhluk yang pernah gigit pas nyusu, atau cubit kecil, atau tusuk tangan mama pake kuku (padahal udah mama gunting itu kuku masih aja tajem). Yang kadang, mama pengen ngaso nih, ngantuk. Tapi dia masih main. Mama ga bisa marah. Ga sangka!

Apa pun yang dipikirin pertama buat bocah, nanti dia gimana ya, bosen ga ya, mau ga ya makan ini, itu. Kalo pergi yang dipikirin anaknya duluan, baju – baju, dan makanan cemilan udah ada belom, popok udah bawa belom. haha. Kalo mama mau beli barang, yang dipikirin, kalo uangnya buat di simpen aja, siapa tau nanti ada sesuatu yang bagus atau lucu buat bayi.

Selain itu, meski pun kita cuma pisah ruangan (saya kerja di kamar, dia kadang main di luar kamar), begitu selesai kerja, atau pas lagi bisa break liat bayi. Saya ngerasa kangen haha. Padahal suaranya selalu kedengeran (karena suaranya nyaring).

Oh ya, masa depan yang mau saya ambil atau yang sedang saya pikirin, udah pasti memasukkan dia ke dalam kepentingan utama. Misal, mama kalo mau ambil kursus dalam waktu dekat, siapa yang urus bayi? haha.. Mama cuma sedikit tega, kalo pas lagi olah raga aja, itu pun cuma sejam (atau lebih dikit), dan olah raga juga tetep di depan mata si bayi. hehe

OMG! Betapa lucunya hidup ini.

Stay healthy and stay safe. We are in this together.