Gimana ya

Perasaan saya, sekitar seminggu belakang lagi kurang enak. Setelah saya telaah, ternyata saya marah, kesal, frustasi, kecewa, dan juga bingung.

Mungkin banyak yang sudah tau, kalo kasus covid di Indonesia, semakin parah akhir-akhir ini.

Saya pengen marah, tapi kayanya juga ga seharusnya marah. Entahlah. Saya sebal, kepada orang yang bisa jalan-jalan hilir mudik keluar kota? Keluar negeri?

Saya greget banget dengan orang-orang yang tidak taat protokol kesehatan. Benciii banget sama mereka yang masih ga percaya covid. Benci juga kepada mereka yang anti vaksin.

Saya selalu bersyukur tidak kekurangan suatu apapun di masa pandemi ini, sehingga saya merasa menjadi orang yang “salah” kalo komplain. But, I’m just human. Bosen juga sih begini terus.

Atau bisa jadi, saya sudah punya harapan atau angan-angan kapan covid akan berakhir, tapi ternyata malah semakin buruk 😦

Stay safe and healthy buat kita semua.

Cerita Hari Ini

Hari ini, setelah hampir dua tahun, akhirnya saya kembali makan Sate Maranggi di Purwakarta.

Sebetulnya, sate ini sudah buka dua cabang. 1 di daerah Cibubur, 1 lagi di rest area (lupa tepatnya). Cuma, terasa kurang afdol gitu kayanya kalo ga langsung makan di tempat pertamanya.

Alhamdulillah, perjalanan menuju tempat makan lancar. Kondisi resto juga belom padat, karena pas dateng masih jam 11.30. Jadi masih agak lowong.

Abis makan, langsung balik lagi ke Tangerang. Yesss, emang seniat itu 😂

Siapakah di sini yang doyan Sate Maranggi Hj.Yetty?

Minggu Pagi

Tumben nih hari minggu pagi nulis blog 😂

Tadi pagi, saya belanja di pasar tradisional. Senang sekali rasanya. Sebenernya kalo pasar modern itu cuma 2km alias 5 menit dari rumah. Tapi, kalo belanja sering-sering di situ ya di total jadi mahal 😂 itung kasar, tiap belanja beda 50-100rb. Untuk sebulan di kali 2-3. Lumayan kan. So, ke pasmod merupakan belanja rekreasi.

Kalo pasar tradisional, bumbu dapur murah dan bagus, bawang-bawangan dan cabe, lebih murah dibanding pasmod, sayur2annya so-so, ikan ok, ayam dipotong langsung di tempat, daging so-so. Sedangkan pasmod, daging sapi banyak pilihannya, segala jenis seafood lengkap. Jajanannya mantapp 😂

Pulang dari pasar, saya bikin nasi goreng pake iga sapi, pelengkap telor ceplok dan emping. Da best!

Makan siang kayanya mau beli mie ayam di restoran, punya tetangga komplek. Keluarga suaminya udah jualan mie ini 15 taun.

Sekian cerita pagi ini.

Heran dan sedih

Judulnya semacam apa sih gitu ya. Aneh 😂

So, saya kan sering nonton video YT dari dokter spesialis anak. Kebanyakan video yang saya tonton seputar tumbuh kembang. Contoh, “Berapa BB yang ideal untuk bayi 7 bulan.” Atau “Bagaimana perkembangan motorik bayi 9 bulan”. Macam itu lah

Saya sangat senang dan bersyukur, para dokter tersebut sharing dengan sangat jelas, runut, penyampaian mudah dipahami oleh penonton. Terus setelah itu para dokter, selalu bilang. Cek ke dokter spesialis anak ya Pak/Bu, kalo bayi Anda belom begini atau begitu.

Terusssss, masih ada aja loh. Bukan masih ada aja sih, malah banyak… yang tanya ke dokternya. “Dok, anak saya 8 bulan ko belom bisa tengkurap sendiri ya?” “Anak saya 2 taun, belom bisa jalan. Kenapa?” Dan pertanyaan-pertanyaan macam itu.

Saya heran kenapa mereka masih nanya begitu, Apakah mereka menonton video dengan seksama? Terus, apakah mereka pikir dokter = cenayang 😂 tapi di satu sisi sedih juga, berarti penggunaan internet dan terbukanya akses informasi, ga lantas membuat orang menjadi lebih smart.

Udah gitu aja, cuma mau menyampaikan unek-unek yang ga jelas ini 😂