Menghabiskan Produk

Singkat cerita, ketika hamil saya membatasi diri dalam menggunakan berbagai macam produk perawatan kulit. Memang benar, banyak produk yang claim aman digunakan untuk ibu hamil, tapi saya tidak mau ambil resiko dan malas baca-baca juga sih hehe.

Lalu, fast forward, ketika bayi sudah berusia sekitar 4 bulan. Saya baru ingat, banyak lotion, cream ina anu yang terbengkalai, pas saya cek dan lihat exp date nya. Alamaaak sebentar lagi expired, jadi ada yang saya hibahkan, ada pula yang saya yakin bisa habiskan. hahaha… Jadilah setiap pagi dan sore, saya rajin pakai produk – produk tersebut.

Eh tapi, sebenernya ga cuma pas hamil aja sih saya sering tunda pake barang-barang yang saya beli. Sering juga mikirnya seperti ini, beli ah kayaknya butuh, lalu sampe rumah, ok simpen dulu, nanti pakenya besok, besok, besok, besok, gitu terus sampe 3 bulan lagi exp. Hahaha… Lagian badan cuma satu, ngapain juga butuh segala macam jenis produk ini. Lol. Suka heran sama diri sendiri.

Ada yang sama seperti saya?

Pengeluaran Bayi, Mahal?

Jawabannya tergantung, tergantung gaya hidup yang diadopsi orang tuanya.

Well, sudah pasti pengeluaran akan bertambah. Tapi tidak lantas menjadi mahal. Eh tapi pengertian mahal itu kan relatif ya! Ya beda dong mahalnya saya dengan Nagita Slavina πŸ˜†

Gaya hidup emang jadi biang kerok kemahalan di dunia ini, baik itu untuk manusia dewasa maupun anak-anak.

Kebutuhan dasar anak pas baru lahir yaitu pakaian, popok, saya beli nya mix, ada yang merk Indonesia, ada yang merk non Indonesia. Yang penting sesuai di kantong, ga perlu make gengsi.

Barang-barang tambahan seperti baby stroller, kalo bisa dapet lungsuran, dengan senang hati saya terima 😊 Tadinya saya mau beli yang baru πŸ˜† cuma saya pikir-pikir, karena pandemi jadi ga kemana-manaaaaaa kan! Dan udah ada juga stroller bekas kakak2 sepupunya si bayi, jadilah saya urungkan niat!

Soal MPASI, Baby G udah punya piring, gelas, sendok, tapi saya merasa kurang banyak. Awalnya saya mau langsung beli lagi, cuma saya tersadarkan, bahwa, anaknya aja masih piyik, ngapain sih maknya centil bener πŸ˜‚

Kebetulan G dapet kado alat untuk masak MPASI, dan saya bersyukur akan hal itu! Tapi, seandainya pun kami ga dapet kado tersebut, rasanya saya ga akan beli. Karena, sesungguhnya menyiapkan MPASI kan bisa pake peralatan basic memasak ✌🏻

Bahan makanan MPASI untuk G, saya beli daging sapi, daging ayam, hati ayam di pasar. Masak MPASI G, tidak selalu harus pake butter, dan olive oil. Dan nanti kalo G sudah makan ikan, tidak harus selalu Salmon. Saya akan berikan dia, ikan kembung, tenggiri, lele, dkk nya.

Oh ya, dan ASI itu sungguh sangat menekan budget pengeluaran. Temen saya pernah berpesan, β€œmendingan kamu usahain ASI, karena selain manfaatnya baik, hal tersebut juga akan meringankan pengeluaran sebesar xxx” (sesuai harga susu anak dia sebulan) Selain karena cinta saya kepada G untuk memberikan yang terbaik yaitu ASI, salah satunya juga karena prinsip ekonomi ini ☺️

Oh ya terakhir, persabunan atau lotion. Jika, memang, anak kamu terbukti dan diwajibkan dokter kulit pake Cetaphil, Sebamed dan sejenisnya. Sok mangga, pake itu. Tapi, kalo anak kamu baik-baik aja pake Zwitsal atau Pigeon, dah lah ga usah gaya-gayaan pake Cetaphil. Pasti buat kepentingan IG Story aja kan??? Ngaku hayo ngakuu πŸ˜πŸ˜‚

Satu lagi, janji ini yang terakhir, popok sekali pakai. Kalo cocok yang non Pampers, pake aja, no gengsi. G pake mamypoko, alhamdulillah aman kulitnya. Thank God banget deh buat segala kemudahan yang saya terima untuk G. Saya ga boong, ada ibu-ibu yang update di IGS kalo anaknya pake pampers. Kadang pengen komen, iye tauuu iye mahal 🀣 So far sih, belom ada yang update anaknya pake pospak merk Sweety atau Mamypoko atau lainnya. Ya sebenernya, lagian, ngapain juga kali update pospak. Hahhh julid aja saya nih πŸ˜ƒ

Ok baiklah, sampai di sini dulu.

Stay healthy!

Women Support Women

Tulisan kali ini akan membahas mengenai women support women untuk bekerja.

Disclaimer: I love all stay-at-home mom

Pasti sudah banyak yang tau, bahwa jadi perempuan itu syulit. Terutama perempuan punya anak dan bekerja, ada aja salahnya. Kalo kerja dianggap “tega” karena ninggalin anak demi uang, status, dan jabatan. Sedangkan, kalo ga kerja, dianggap sia-siain pendidikan yang udah didapat, dan kadang dianggap tidak berkontribusi (dalam hal ini secara materil) terhadap keluarga.

Untungnya, para perempuan di lingkungan terdekat saya mendukung perempuan bekerja. Contoh mudahnya adalah, mama, tante, atau kakak, dengan suka rela dititipin anak, ketika ibu si anak harus tugas/kerja. Ya, ini contohnya saya, ketika saya di ruang kerja, siapa pun itu yang lagi di rumah (paling sering si mama) akan bantu jagain G sampe saya selesai kerja. Contoh lainya, kakak saya. Dia kerja, sedangkan anaknya ditunggui oleh tante saya. Thank God, life is kind to us.

My mom once said, selama masih mampu bekerja, bekerjalah. Mom said, nanti anak pasti ngerti kalo orang tuanya bekerja (anak ga akan rewel). Sebenernya, pengertian bekerja di sini tidak harus kerja kantoran loh ya, bisa juga jualan, jadi guru yoga, or etc.

Banyak orang bekerja bukan cuma sebatas menilai diri dari pendapatan, tapi juga kontribusi, produktifitas, mengasah kemampuan, memperbanyak aktifitas, belajar hal baru, networking, berhadapan dengan lingkungan berbeda. Perempuan bekerja biasanya jadi lebih percaya diri.

As a mom to one baby daughter, saya juga pengen kasih kesempatan yang sama kepada G, seperti kesempatan yang saat ini saya dapat. Saya rela, tungguin anaknya G, selagi dia bekerja supaya dia bermanfaat untuk orang banyak. Itu jangka panjangnya.

Jangka pendeknya, saya akan support G habis-habisan (as all mom do) agar G bisa gapai mimpi setinggi langit, apapun cita-citanya, be it an engineer, scientist, musician, chef, pilot. Tapi saya pengennya sih G kerja di NASA (lah request haha).

Semoga, nantinya bukan cuma keluarga terdekat aja yang bisa saya support, tapi juga lingkungan terdekat. Cita-cita saya adalah punya usaha, yang pekerjanya nanti lebih banyak perempuan, agar mereka bisa lebih percaya diri dan mandiri. Hingga hari ini, saya masih belum tau mulai dari mana, caranya gimana. Tolong di doakan saja.

Have a good week!