Tentang Orang – Orang yang Liburan

Tulisan ini berisi curahan hati, betapa irinya aku terhadap orang yang bisa jalan – jalan ke Bali atau Jogja juga deh.

Kadang, terpikir juga, mungkin kalo belom punya G, saya bakalan work from Bali. Tinggal terapin protokol kesehatan, rajin berjemur, makan sehat, olahraga, jauhi kerumuman, Insya Allah terhindar dari hal – hal yang tak diinginkan.

Tapi, bocil G adalah pertimbangan no.1 saya dalam mengambil keputusan apa pun mulai semenjak dia di perut. So, here we are di rumah aja, begitu G bobo malem, saya mulai scroll – scroll IG, menatap nanar orang – orang yang lagi liburan di Bali dan menangis dalam hati, alamak ku rindu Bali. Seandainya ga corona, G pasti udah main di pantai Nusa Dua.

Kan, padahal ada tuh orang – orang (artess) yang bawa anaknya liburan ke Bali, ga mau ikutin aja? Enggaaaa! Saya ga berani resiko yang dihadapi, terutama di dalam pesawatnya. No way. Meski kadang, bisikan setan suka bilang, udah itu anak bayi si xx juga aman ko. Saya engga deh, ga mau egois, meski kadang hati teriris hahah…

Semalem, suami bilang, sabar 2 tahun lagi juga bakalan jalan – jalan lagi (dengan asumsi dia hampir semua manusia di muka bumi udah divaksin), saya jawab. Iyaaa, tapi dua tahun masih lama. πŸ˜€

Tau ga sih? Selama ini jalan – jalannya saya itu, keliling satu perumahan ke perumahan lain, dan liat – liat rumah bagus, sambil ngitung biaya cicilannya, terus ini kalo mau ke pasar kemana ya? Deket ga ya ke jalan tol? Keliling perumahan aja udah bisa bikin saya bahagia. Hehe

Baiklah, kalo kamu jalan – jalannya kemana?

14 respons untuk β€˜Tentang Orang – Orang yang Liburan’

  1. Ira Januari 19, 2021 / 3:37 pm

    sama Mbak Puji, aku juga suka iri kalau ada yang jalan-jalan ke luar kota, tapi tiap mau nekat jalan-jalan, langsung kepikiran sama orang tua yang udah berumur dan aku masih tinggal bareng mereka. Jadi lah aku jalan-jalannya ke supermarket buat belanja mingguan. Segitu pun aku juga udah bahagia.

    • Puji Januari 19, 2021 / 3:40 pm

      Aku juga ke supermarket, tapi aku batasin sebulan sekali, karena ga bisa sering ninggalin Gladys. Jadi, kalo ke supermarket pun ngebut 😦 padahal biasanya santai menikmati supermarket πŸ˜‚

  2. Crystal Januari 19, 2021 / 5:12 pm

    Aku jalan-jalan ke negara sebelah bulan September lalu. Waktu itu regulasi COVID memang masih agak dilonggarkan karena lagi musim liburan, jadi kami keukeuh ke Belgia walaupun disana dimana2 harus pakai masker. (Per September 2020, Belanda belum wajib masker soalnya, jadi agak kagok). Setelah itu angka positif semakin naik, bahkan rencana kami liburan ke Italia harus batal karena pelan2 negara itu mulai bikin ribet pelancong yang mau kesana. Jadi kami liburan di rumah aja lah…

    Soal gondok lihat keluarga di Indonesia yang masih jalan2 mah sering banget. Liburan Natal lalu mereka plesiran ke Sulawesi Utara. Tiap buka IG story udah speechless dan gak bisa komentar apa2 lagi.

    • Puji Januari 20, 2021 / 10:10 pm

      Pasrah aja udah Crys, liburan di rumah aja.
      Mungkin karena peraturan di Indonesia yang longgar kali ya, jadi banyak orang-orang seenaknya aja

  3. ndu.t.yke Januari 19, 2021 / 6:45 pm

    Keliling kecamatan aja aku sih hahaha. Ngebayangin kudu liburan bawa 2 toddler (or more?!), hadeu du du du du kayaknya kok capeeeek hahaha. Mending sekalian nunggu pandemi kelar, bocah berdua udah lebih besar, barulah lbh gampang buatku liburan.

    • Puji Januari 20, 2021 / 10:08 pm

      Emang rejekinya santai2 di rumah dulu ya Mba Tyk, kalo 2 bocah udah gede, baru deh ya liburan

      • ndu.t.yke Januari 21, 2021 / 5:01 am

        Ho oh. Kumales ribet soalnya, Ji. Ngurus bapake di perjalanan ae wes mayan nguras emosi kadang2. Palagi bocah 🀣

  4. Tjetje [binibule.com] Januari 19, 2021 / 7:23 pm

    Aku jalan-jalan ke pinggir kanal sama anjing, atau keliling komplek Ji. Udah gak kemana-mana lagi karena ada batasan 5 km. Tapi lumayan lah bisa lebih seger.

    Semoga kita selalu sehat dan bisa segera jalan-jalan lagi ya. Sekarang nabung yang banyak buat next trip.

    • Puji Januari 20, 2021 / 10:08 pm

      Amiiin, semoga sehat dan waras selalu.

  5. amijasmine Januari 19, 2021 / 11:08 pm

    Jalan jalan keliling komplek dah bikin bahagia. Ternyata bahagia itu sederhana.

    • Puji Januari 20, 2021 / 10:07 pm

      Iya betul, bahagia itu sederhana

  6. zilko Januari 21, 2021 / 1:58 am

    Kalau di pesawatnya (apalagi kalau flight pendek) aku pribadi sih nggak terlalu khawatir karena protokol kesehatannya berlapis banget dan dijalankan dengan ketat (di sini begitu sih, nggak ada pengalaman sendiri di Indo tapi kalau lihat-lihat di media sih sepertinya begitu ya?). Kemarin musim panas sempat bepergian dalam beberapa perjalanan akhir pekan di sini. Benar-benar membantu sih untuk menyegarkan pikiran.

    Cuma ya semenjak gelombang kedua ini untuk sementara stop dulu deh. Lebih baik begitu karena toh aturan-aturannya bisa berubah setiap saat kan, jadi kalau mau pergi pun pasti tetap ada rasa ‘kurang tenang’-nya karena ini. Jadi aku merasa kalau pergi sekarang tanpa alasan yang lebih urgent daripada sekedar pengen liburan doang itu ada unsur ‘nekad’-nya juga, hahaha πŸ˜† .

    • Puji Januari 26, 2021 / 7:54 pm

      Di Indo aku jujur aja masih ngeri, karena banyak yg ga disiplin 😦

  7. Phebie Januari 23, 2021 / 5:37 pm

    Jalan jalan dengan pr1t1k1l kes1h1tin ketat alias tidak naik angkutan umum seputar kota atau pinggir-pinggir dikit. Nggak mikirinlah orang lain mau bagaimana. Yang penting kitanya sudah berusaha. Hidup tanpa bawa beban rasa bersalah itu penting banget…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s