Tentang Orang – Orang yang Liburan

Tulisan ini berisi curahan hati, betapa irinya aku terhadap orang yang bisa jalan – jalan ke Bali atau Jogja juga deh.

Kadang, terpikir juga, mungkin kalo belom punya G, saya bakalan work from Bali. Tinggal terapin protokol kesehatan, rajin berjemur, makan sehat, olahraga, jauhi kerumuman, Insya Allah terhindar dari hal – hal yang tak diinginkan.

Tapi, bocil G adalah pertimbangan no.1 saya dalam mengambil keputusan apa pun mulai semenjak dia di perut. So, here we are di rumah aja, begitu G bobo malem, saya mulai scroll – scroll IG, menatap nanar orang – orang yang lagi liburan di Bali dan menangis dalam hati, alamak ku rindu Bali. Seandainya ga corona, G pasti udah main di pantai Nusa Dua.

Kan, padahal ada tuh orang – orang (artess) yang bawa anaknya liburan ke Bali, ga mau ikutin aja? Enggaaaa! Saya ga berani resiko yang dihadapi, terutama di dalam pesawatnya. No way. Meski kadang, bisikan setan suka bilang, udah itu anak bayi si xx juga aman ko. Saya engga deh, ga mau egois, meski kadang hati teriris hahah…

Semalem, suami bilang, sabar 2 tahun lagi juga bakalan jalan – jalan lagi (dengan asumsi dia hampir semua manusia di muka bumi udah divaksin), saya jawab. Iyaaa, tapi dua tahun masih lama. šŸ˜€

Tau ga sih? Selama ini jalan – jalannya saya itu, keliling satu perumahan ke perumahan lain, dan liat – liat rumah bagus, sambil ngitung biaya cicilannya, terus ini kalo mau ke pasar kemana ya? Deket ga ya ke jalan tol? Keliling perumahan aja udah bisa bikin saya bahagia. Hehe

Baiklah, kalo kamu jalan – jalannya kemana?