Iā€™m grateful for

Iā€™m grateful for my 30 minutes šŸ‘£

Iā€™m grateful for my health, my baby health, my husband health

Iā€™m grateful for my late lunch with Kepiting Telor Asin

Iā€™m grateful that I can bake šŸŖ

Iā€™m grateful for my job

Iā€™m grateful for my old phone that still works šŸ¤£

Iā€™m grateful for my new bed sheets

What are you grateful for?

Kerja di situ

Lucu deh kemaren di twitter ada satu orang yang lempar pertanyaan ke followersnya, kerja di kantor tempat saya saat ini kerja, seperti apa. Saya yang baca reply nya, senyum-senyum.

Jadi para karyawan di kantor saya, dianggap stereotype seperti ini. Kalo perempuan, pakai sepatu tory burch, lanyard coach. Laki dan perempuan dianggap hedon TGIF di Senopati area, tiap pagi ngopi di sbux, makan siang di sushi tei, 2x seminggu AYCE, jajan sore snack kekinian, nenteng Macbook kemana-mana.

Padahal, kenyataannya, ya memang ada yang seperti itu. Tapi ga semuanya kaya gitu šŸ¤£

Contohnya saya lah, ga punya sepatu TB, ga punyaa bahkan!!! Ga punya lanyard coach šŸ˜… pake mac udah hampir 6 taun karena enak emang pake mac šŸ¤·šŸ»ā€ā™€ļø ga suka TGIF di Senopati, (dulu) setelah selesai kerja lebih suka langsung jalan cepat-cepat ke Lotte buat Work out di FF. Saya dan temen-temen sangat suka makan siang pesen ayam pak gembus, bebek slamet dan kol goreng, atau soto sebrang kantor, atau kantin basement! Kadang-kadang doang ke sushi tei, dan ga tiap bulan makan di AYCE.

Ada juga siiih yang hobi TGIF an, meskipun pake laptop bawaan kantor šŸ˜‚ Kadang, kaum TGIF Senopati ini juga masih beli maksi di basement loh.

Intinya mah, jangan samain semua orang hanya karena liat satu dua sample. Ok ok, I know yang kemaren di twitter banyak yang bercanda, karena tulisan ini yang meskipun jujur emang cuma iseng doang ko šŸ˜

Kalo karyawan di tempat kerja kamu punya ciri khas nya ngga?

Tentang Orang – Orang yang Liburan

Tulisan ini berisi curahan hati, betapa irinya aku terhadap orang yang bisa jalan – jalan ke Bali atau Jogja juga deh.

Kadang, terpikir juga, mungkin kalo belom punya G, saya bakalan work from Bali. Tinggal terapin protokol kesehatan, rajin berjemur, makan sehat, olahraga, jauhi kerumuman, Insya Allah terhindar dari hal – hal yang tak diinginkan.

Tapi, bocil G adalah pertimbangan no.1 saya dalam mengambil keputusan apa pun mulai semenjak dia di perut. So, here we are di rumah aja, begitu G bobo malem, saya mulai scroll – scroll IG, menatap nanar orang – orang yang lagi liburan di Bali dan menangis dalam hati, alamak ku rindu Bali. Seandainya ga corona, G pasti udah main di pantai Nusa Dua.

Kan, padahal ada tuh orang – orang (artess) yang bawa anaknya liburan ke Bali, ga mau ikutin aja? Enggaaaa! Saya ga berani resiko yang dihadapi, terutama di dalam pesawatnya. No way. Meski kadang, bisikan setan suka bilang, udah itu anak bayi si xx juga aman ko. Saya engga deh, ga mau egois, meski kadang hati teriris hahah…

Semalem, suami bilang, sabar 2 tahun lagi juga bakalan jalan – jalan lagi (dengan asumsi dia hampir semua manusia di muka bumi udah divaksin), saya jawab. Iyaaa, tapi dua tahun masih lama. šŸ˜€

Tau ga sih? Selama ini jalan – jalannya saya itu, keliling satu perumahan ke perumahan lain, dan liat – liat rumah bagus, sambil ngitung biaya cicilannya, terus ini kalo mau ke pasar kemana ya? Deket ga ya ke jalan tol? Keliling perumahan aja udah bisa bikin saya bahagia. Hehe

Baiklah, kalo kamu jalan – jalannya kemana?

Kadang Sepi

Jadi ibu, selain menyenangkan kadang juga dilanda kesepian. Padahal, saya punya bantuan untuk urus anak. Cuma kadang kalo malem, perasaan sepi ga bisa dihindari.

Pukpuk untuk ibu di luar sana yang harus urus anaknya sendirian.

Gladys anak baik, anak yang anteng, tidur nyenyak sepanjang malam, bangun jam 6 pagi. Ga pernah rewel seharian. Apa yang saya rasakan ke Gladys lebih dari sayang, lebih dari cinta. Maaf ya nak, bukan kamu yang membosankan, tapi emang gara-gara pandemi, jadi pas kamu udah bobo, langsung sepi aja perasaan hati ini. Gladys selalu bikin hari mama lebih bahagia dan lebih ceria.

Kesannya gak bersyukur ya punya anak ko malah ngerasa kesepian? Bukan begitu sih, mungkin lebih kepada saya terkadang butuh pembahasan/kesibukan lain selain berkutat dengan anak.

Ketika kesepian melanda, biasanya saya cium cium Gladys dan pelukin Gladys. Sekali lagi, semangat untuk para mama di luar sana šŸ‘šŸ»