Mama, Tukang Masak

Banyak yang bilang, termasuk mama sendiri. Kalo hobi saya memasak itu nurun dari mama, karena menurutnya, ketika mama hamil saya, mama rajin ikut kursus masak dan kue. Tapi, saya inget juga sih waktu masih kecil sering ikut ke TBK, dan duduk diem ngeliatin ibu-ibu masak. Pulangnya saya makan masakan/kue hasil kursus.

Bisa dibilang makanan yang mama buat, kebanyakan enak (ini hasil dari banyak orang, bukan cuma keluarga inti aja). Ada juga yang biasa aja, menurut selera saya. Pernah juga gagal, biasanya kue ya kalo gagal. Tapi tetep aja dimakan 😂

Setelah saya menikah, pisah rumah, kita suka chat dan saling bertanya masak apa. Kadang, kalo iseng saya jawab masak bodo maa 🤣

Makanan yang saya sering sajiin atau resep yang sering saya share ke mama, biasanya masakan non Indonesia. Karena kalo masakan Indonesia, mama lebih jago lah 😄 Pernah saya buatin pad thai, tiramisu, pasta-pasta, (fav mama lasagna) beef stroganoff (fav juga), scones, brownies, quiche, etc

Saya sering mention di sini kan, kalo mama nemenin Gladys, senin-jumat. Nah, pagi-pagi biasanya mama masak. Jadi, pas saya kerja, mama ga ribet masak lagi. Gimana kalo weekend? Sebelum weekend berakhir, saya minta mama bikin stock masakan buat sabtu&minggu. Jadi, pas mama lagi pulang ke rumahnya, stok makanan di rumah saya tetap aman 😃

Cuma satu kebiasaan mama yang cukup bikin saya bilang, cape deeehh soal makanan adalah, ketika mama baru belajar satu makanan. Dapat dipastikan mama akan seriiiing banget bikin itu lagi itu lagi. Mulai dari jojongko, talam ubi, ayam goreng ala kfc, klepon, kue sus, black forest, siomay, pempek. Terus, nanti kalo mama udah bosen sendiri, malahan itu makanan bakalan sekian tahun kemudian baru dibuat lagi 🤣

Tapi, saya salut sama mama karena tetep mau belajar dan ga sok tau mentang-mentang orang tua. Mama, suka chiffon cake pandan buatan saya, tapi kalo disuruh bikin, males katanya jadi cuma nontonin doang. Kalo masak yang gampang-gampang, masih suka. Kalo saya bikin makanan, suka nanya ini bumbu apa, caranya gimana. Kalo mama doyan, bakal dipraktekin di rumah.

Sekian cerita ngalor ngidul soal mama si tukang masak, yang dulunya sering masak buat warga komplek, arisan, pengajian. Bahkan, tetua (misal adeknya nenek/kakek saya) sering minta dimasakin sama mama kalo tau mama mau berkunjung ke rumahnya.

Semoga mama sehat selalu

3 respons untuk ‘Mama, Tukang Masak

  1. kayka Desember 13, 2020 / 8:20 pm

    masakan mama is the best ❤️

  2. joeyz14 Desember 19, 2020 / 4:11 pm

    Aku dah pernah makan masakan mama puji berarti ya. Yang kamu anter ke rumahku pas idul fitri. Enak banget semuanya apalagi sambel atinya. Sehat terus neneknya Gladys😍

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s