Mama, Tukang Masak

Banyak yang bilang, termasuk mama sendiri. Kalo hobi saya memasak itu nurun dari mama, karena menurutnya, ketika mama hamil saya, mama rajin ikut kursus masak dan kue. Tapi, saya inget juga sih waktu masih kecil sering ikut ke TBK, dan duduk diem ngeliatin ibu-ibu masak. Pulangnya saya makan masakan/kue hasil kursus.

Bisa dibilang makanan yang mama buat, kebanyakan enak (ini hasil dari banyak orang, bukan cuma keluarga inti aja). Ada juga yang biasa aja, menurut selera saya. Pernah juga gagal, biasanya kue ya kalo gagal. Tapi tetep aja dimakan šŸ˜‚

Setelah saya menikah, pisah rumah, kita suka chat dan saling bertanya masak apa. Kadang, kalo iseng saya jawab masak bodo maa šŸ¤£

Makanan yang saya sering sajiin atau resep yang sering saya share ke mama, biasanya masakan non Indonesia. Karena kalo masakan Indonesia, mama lebih jago lah šŸ˜„ Pernah saya buatin pad thai, tiramisu, pasta-pasta, (fav mama lasagna) beef stroganoff (fav juga), scones, brownies, quiche, etc

Saya sering mention di sini kan, kalo mama nemenin Gladys, senin-jumat. Nah, pagi-pagi biasanya mama masak. Jadi, pas saya kerja, mama ga ribet masak lagi. Gimana kalo weekend? Sebelum weekend berakhir, saya minta mama bikin stock masakan buat sabtu&minggu. Jadi, pas mama lagi pulang ke rumahnya, stok makanan di rumah saya tetap aman šŸ˜ƒ

Cuma satu kebiasaan mama yang cukup bikin saya bilang, cape deeehh soal makanan adalah, ketika mama baru belajar satu makanan. Dapat dipastikan mama akan seriiiing banget bikin itu lagi itu lagi. Mulai dari jojongko, talam ubi, ayam goreng ala kfc, klepon, kue sus, black forest, siomay, pempek. Terus, nanti kalo mama udah bosen sendiri, malahan itu makanan bakalan sekian tahun kemudian baru dibuat lagi šŸ¤£

Tapi, saya salut sama mama karena tetep mau belajar dan ga sok tau mentang-mentang orang tua. Mama, suka chiffon cake pandan buatan saya, tapi kalo disuruh bikin, males katanya jadi cuma nontonin doang. Kalo masak yang gampang-gampang, masih suka. Kalo saya bikin makanan, suka nanya ini bumbu apa, caranya gimana. Kalo mama doyan, bakal dipraktekin di rumah.

Sekian cerita ngalor ngidul soal mama si tukang masak, yang dulunya sering masak buat warga komplek, arisan, pengajian. Bahkan, tetua (misal adeknya nenek/kakek saya) sering minta dimasakin sama mama kalo tau mama mau berkunjung ke rumahnya.

Semoga mama sehat selalu

Survive Satu Hari

Semenjak punya bayi, saya merasa bahwa setiap satu hari berlalu dan saya bisa survive ngurus bayi merupakan berkah yang sungguh nikmat. Hahaha….

I really have no idea, gimana caranya besarin dan ngurusin anak. Well, ya mungkin semua orang tua baru juga begitu kali ya. But, I used to live alone with my husband for almost eight years. Dan tiba – tiba ada bayi yang mesti kami urus, kami rawat. Feel awesome and odd at the same time.

Thank God, ada mama yang bantu temenin Gladys, senin – jumat, ketika saya kerja. Tapiii, sabtu minggu suster mami (a.k.a grandma) butuh rehat. Jadi, weekend saya full nempel sama Gladys. Even though Gladys is an easy baby, very nice, cuma cranky kalo ngantuk dan laper doang tetep aja saya merasa bersyukur setiap jam 7 malam, ketika Gladys sudah tidur. Hahaha.. Saya bilang, alhamdulillah hari ini sudah lewat.

Papa daycare, starting at midnight. Sambil ngantuk – ngantuk biasanya saya bilang. “Gantiin Gladys popok.” or “Aku ngantuk, tolong kasih Gladys susu lewat botol.” atau kalo Gladys minta di eyong – eyong (ditimang) tengah malam, papa yang akan turun tangan, dan kasih Gladys ke mama ketika Gladys sudah mau nyusu terus langsung lanjut tidur.

Ok folks, stay safe.