Jika aku menjadi – Youtuber

Haii gaess, waktu itu saya pernah ngobrol dengan suami. Eh dia sih yang ngomong duluan, “Coba ya setiap kita pergi, kita videoin terus upload ke Youtube.”

Saya jawab, “Kamu yakin sanggup mesti rekam video setiap saat?Kesempatan menikmati jalanan atau pengalaman atau tempat wisata yang kita kunjungin bakal berkurang kenikmatannya, karena kita fokus bikin konten?”

Saya lanjutin “Jangan lupa, kita mesti sedia batere setiap saat. Bawa kamera lengkap untuk ambil gambar. Kalo itu batere abis, ya wassalam. Kita harus balik lagi ke tempat tersebut, atau ya ga ada konten untuk tempat itu.”

Suami jawab, “Iya juga sih ya jadi mesti sediain waktu ekstra di satu tempat wisata, karena susah sambil rekam video sambil nikmatin tempat itu.”

Saya timpalin “Ya, jangan lupa, mesti diedit. Kita kan ga ada yang bisa edit haahahahha.”

Akhirnya kami berdua mengurungkan niat jadi YTber. Menyerah. Oh ya, menurut sayaaa udah telat juga kalo kami mulai sekarang, karena udah banyak YTber bermunculan, selain artis-artis itu tentu saja 🙂

Tapi, saya salut loh sama YTber terutama untuk yang fokus soal travel. Karena, bikin itinerary itu ga gampang, plus barang – barang yang dibawa pas travel, biasanya juga ga sedikit. Mohon dicatat, ini untuk YTber yang belom ada tim loh yaa, rekam sendiri, edit sendiri.. Saya nulis pengalaman jalan – jalan di blog sini aja belang bentong, hehe.

Anyway temen – temen, kalo misal niiih ada kesempatan jadi YTber, pengennya fokus di genre apa?

Kalo saya mau jadi Youtuber dengan fokus travel & eat 🙂