Vertigo

Seminggu yang lalu, tepatnya selasa malam, suami saya tiba – tiba terserang vertigo. Padahal, kita lagi santai-santai aja di rumah, dan ga ada gejala apa pun. Ini adalah vertigo pertama kali, jadi saya bener – bener asumsi kalo dia itu vertigo. Soalnya dia bilang kepala dia muter, ga bisa melek, mual, muntah. Lalu saya putusin panggil grab dan ke IGD. Pas sampe IGD, saya bilang ke suster, suami saya kena vertigo. Dan ternyata bener.

Drama kumbara banget deh pas selasa malam, Thank God dapet supir grab yang mau dan bisa angkut suami saya ke mobilnya, karena saya ga mungkin seret atau gotong dia dalam kondisi hamil. Makasih banyak ya Pak.

Sesuai kondisi terkini, karena lagi corona, suami wajib rapid test & swab test, alhamdulillah hasilnya negatif.

Dari sekitar 10.30pm, saya duduk aja nungguin dia di samping kasur IGD, ya tentu aja ga tidur dong, masih bisa sih merem2 ayam nyenderin kepala ke tembok. Sebetulnya dari jam 1an pagi, saya udah selesai urus administrasi untuk kamar perawatan, tapi berhubung tensi darah suami masih sangat tinggi. Jadi, dokter saranin untuk tetap di IGD supaya bisa dipantau segera, sampe tensi turun sekitar jam 4.40an baru deh pindah ke kamar rawat.

Karena udah ngantuk banget, saya tidur sebentar di sofa bed, ga lama jam 6 pagi dokter jaga dateng, alhasil saya bangun lagi. Dokter selesai periksa, saya pulang sebentar untuk istirahat di rumah. Sampe rumah, ngantuknya ilang. Langsung cuci baju, makan, siram tanaman, tidur-tiduran. Untung ada mama dan ade saya, yang udah langsung dateng jam 12 malem ke rumah. Malemnya saya balik lagi ke RS untuk nginep, kasian soalnya suami masih agak parah kondisinya, baru deh ketika hari Jumat kondisinya langsung mendingan.

Thank you banget ke teknologi, nungguin orang di RS jadinya ga terlalu bosen, karena masih bisa wa-an, dan cek2 sosmed yang penuh drama hahahahaaha…… Hiburann!!!

Akhirnya suami dibolehin pulang hari minggu, sekarang lagi proses recovery.

Niat saya bikin tulisan ini, untuk curhat aja, hihihi…

Semoga temen – temen dalam knodisi sehat selalu ya.

12 respons untuk ‘Vertigo

  1. ndu.t.yke Juni 25, 2020 / 6:31 pm

    Aamiin. Mamahku jg sempet masuk IGD krn disentri, hiks. Recoverynya skitar 2 pekan (rawat jalan aja tapi). Mgkn krn usia ya, jd agak lama pemulihannya.

    • Puji Juni 25, 2020 / 6:32 pm

      Semangat untuk kita berdua para ncuss di rumah 💪🏻💪🏻💪🏻🤗

  2. Ira Juni 25, 2020 / 7:21 pm

    semoga suamimu lekas pulih ya Mbak Puji…
    Mbak Puji juga sehat-sehat selalu, aamiin

    • Puji Juli 5, 2020 / 9:45 am

      Amiiiin YRA. Mba Ira juga sehat selalu

  3. zilko Juni 26, 2020 / 1:26 am

    Semoga recovery-nya cepat ya!

    • Puji Juni 26, 2020 / 9:07 am

      Terima kasih zilko

  4. Nita Juni 26, 2020 / 8:49 am

    Dibilangnya penyebab vertigo-nya apa Mbak??

    • Puji Juni 26, 2020 / 9:08 am

      Katanya ketidakseimbangan di telinga aja, karena hasil MRI, darah, kolesterol, jantung, paru-paru, normal Mba. Ada sarankah?

      • Nita Juni 26, 2020 / 9:09 am

        Yg bikin gak seimbang di telinga apakah?? Pakai headsetkah??

      • Puji Juni 26, 2020 / 9:10 am

        no, dia sangattt jarang pake headset,dkk nya Mba Nita :/ heran aku juga. Denger volume lagu juga normal.

  5. mrs muhandoko Juni 30, 2020 / 11:09 am

    sehat sehat selalu ya mbak puji dan pak ery :-*

    • Puji Juli 5, 2020 / 9:44 am

      Amiiin, semoga keluarga Mba Nana sehat selalu juga yaa.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s