Vertigo

Seminggu yang lalu, tepatnya selasa malam, suami saya tiba – tiba terserang vertigo. Padahal, kita lagi santai-santai aja di rumah, dan ga ada gejala apa pun. Ini adalah vertigo pertama kali, jadi saya bener – bener asumsi kalo dia itu vertigo. Soalnya dia bilang kepala dia muter, ga bisa melek, mual, muntah. Lalu saya putusin panggil grab dan ke IGD. Pas sampe IGD, saya bilang ke suster, suami saya kena vertigo. Dan ternyata bener.

Drama kumbara banget deh pas selasa malam, Thank God dapet supir grab yang mau dan bisa angkut suami saya ke mobilnya, karena saya ga mungkin seret atau gotong dia dalam kondisi hamil. Makasih banyak ya Pak.

Sesuai kondisi terkini, karena lagi corona, suami wajib rapid test & swab test, alhamdulillah hasilnya negatif.

Dari sekitar 10.30pm, saya duduk aja nungguin dia di samping kasur IGD, ya tentu aja ga tidur dong, masih bisa sih merem2 ayam nyenderin kepala ke tembok. Sebetulnya dari jam 1an pagi, saya udah selesai urus administrasi untuk kamar perawatan, tapi berhubung tensi darah suami masih sangat tinggi. Jadi, dokter saranin untuk tetap di IGD supaya bisa dipantau segera, sampe tensi turun sekitar jam 4.40an baru deh pindah ke kamar rawat.

Karena udah ngantuk banget, saya tidur sebentar di sofa bed, ga lama jam 6 pagi dokter jaga dateng, alhasil saya bangun lagi. Dokter selesai periksa, saya pulang sebentar untuk istirahat di rumah. Sampe rumah, ngantuknya ilang. Langsung cuci baju, makan, siram tanaman, tidur-tiduran. Untung ada mama dan ade saya, yang udah langsung dateng jam 12 malem ke rumah. Malemnya saya balik lagi ke RS untuk nginep, kasian soalnya suami masih agak parah kondisinya, baru deh ketika hari Jumat kondisinya langsung mendingan.

Thank you banget ke teknologi, nungguin orang di RS jadinya ga terlalu bosen, karena masih bisa wa-an, dan cek2 sosmed yang penuh drama hahahahaaha…… Hiburann!!!

Akhirnya suami dibolehin pulang hari minggu, sekarang lagi proses recovery.

Niat saya bikin tulisan ini, untuk curhat aja, hihihi…

Semoga temen – temen dalam knodisi sehat selalu ya.

Fase Baru dalam Hidup

Beberapa malam yang lalu, saya kepikiran, saya kan lagi hamil, nanti ketika anak ini lahir insya allah sehat dan selamat. Amin. Berarti hidup saya jadi sempurna?

Terus, saya mikir, perasaan saya, sebelum saya punya anak hidup sudah sempurna menurut versi saya. Alhamdulillah apa yang saya butuhkan saya punya, beberapa yang saya inginkan juga bisa saya miliki. Jadi, saya merasa, setelah kelahiran anak nanti, hidup saya lebih kepada memasuki fase baru.

Fase baru nanti yang akan saya hadapi. Paling banyak tau dan denger sih, fase sering begadang sampe anak umur 2 tahun ahahahahaha… Fase menyusui, fase jadi orang tua, fase ngurusin anak manusia, and so on.

Semogaaa saya diberikan kekuatan lahir dan batin untuk memasuki fase tersebut sekitar dua bulan lagi. Amiin.

Stay healthy kawan – kawan.

Super Random Story

Selama di rumah aja, selain kegiatan rutin yang dilakukan seperti kerja, ngerjain pekerjaan rumah, workout, saya juga rutin visit website atau scroll IG dong pastinya.

Berhubung ga bisa kemana – mana, termasuk ke Bandung. Jadinya, saya cuma bisa liatin makanan yang saya lagi kepengen dan cuma ada di Bandung. Kasian ya hahaha.. Misal, saya kemaren buka website toko kue Bawean, bayangin lagi makan nogat cake di sana. OMG! Terus toko kue lainnya yang cantik – cantik dan enak di Bandung.

Keingetan juga bubur yang di depan hotel Perdana Wisata (ga tau bubur apa namanya), tapi enak banget. Ngeliatin foto mie baso akung, liat – liat foto batagor H.Isan. Buka – buka web hotel Padma, sambil ngebatin, mungkin baru dua tahun lagi berani jalan – jalan ke Bandung. Apakah sebab musabab nya? Sebabnya adalah, Bandung itu kan rame, banyak penduduknya, saya siiih masih merasa harus super waspada kalo pergi sejauh itu meskipun new normal 😦

Tapiii mungkin, siapa tau nanti keputusan ini berubah, meskipun kecil kemungkinannya untuk berubah. Huffttyy…

Selain liatin makanan, saya juga lagi rajin liatin video apa cobaaa tebak? Jawabannya adalah video Body Combat. Wekekeekekk… Ga sangka, akhirnya kangen juga ke Body Combat, sampe senyum – senyum sendiri pas liat video bodycombat. Soalnya terakhir body combat, mungkin sekitar 9 bulan yang lalu, pokonya di awal saya mulai IVF, saya dianjurkan untuk stop dulu olahraga yang berat. Yang tadinya mau saya langgar, tapi tetep saya turutin juga. Daripada daripada ya kan :p ….

Oh ya, terus saya kan pas lebaran ketemu mama, karena mama di rumah aja, terus minggu lalu ke sana lagi. Mama bilang, kayanya kalo ga lagi corona, pasti saya dan suami udah pergi kemana tau, bisa tau – tau di Bali lah, ke Bandung lah, kemana aja deh pokonya. Saya cuma ketawa – ketawa aja, karena emang bener tebakannya. Hahaha. Awalnya saya udah plan mau pergi bulan – bulan ini. Yaa, tapi semua berubah karena corona dan demi kebaikan bersama.

Baiklah, sekian dulu cerita yang sangat random ini.