My Two Weeks Waiting

Sambil menunggu two weeks waiting, sebenernya oleh dokter dan suster, saya dianjurkan untuk istirahat, jangan cape, dan boleh aktivitas seperti biasa, asal jangan olah raga aja. Bye bye sementara ke body combat, body pump, dan lari. Intinya jangan kecapean dan banyak pikiran. Suster bilang, boleh masak ko bu, aktivitas kaya biasa. Asal jangan keliling mall dari buka sampai mall tutup. Hehe

Akhirnya, saya memutuskan untuk istirahat 2 hari di rumah, abis itu tetep pergi kerja ke kantor. Karena, saya pikir saya bisa sangat stress malahan kalo menunggu aja selama dua minggu di rumah, ga ngapa – ngapain. Yang ada mungkin bisa nangis, kesel, bingung, ngambek.

Untungnya di kantor, saya bisa memanage stress dengan baik. Waktu berjalan cukup cepat berlalu karena saya beraktivitas seperti biasa, walau setiap pagi, saya berhitung ini hari ke sekian. Lagi apa di dalem, masih nempel ga ya. Apa rencana Tuhan buat saya?

Oh ya, saya sebelumnya juga sudah tanya ke suster, apa saja yang boleh saya makan. Suster bilang, yang ga boleh hanya yang mentah saja, dan kurangi yang asin, seperti telur asin dan ikan asin. Sisanya makan yang sehat.

Jadi, ada beberapa hari saya minta mama masakin makanan, di weekend saya masak sendiri. Suami makin rajin bantu beberes rumah, sebelumnya juga udah rajin, tapi ini jadi sangat rajin. Haha. Yeay.

Dua minggu, kalo jalan – jalan terasa enak, kalo nunggu terasa menegangkan.

Nanti, dilanjut lagi ya ceritanya.