Ketemu Komodo

Sekitar setahun yang lalu, saya pergi ke pulau Komodo. Selain pergi ke Wae Rebo, salah satu itinerary perjalanan saat itu tentu saja melihat Komodo.

Awalnya, saya sempet khawatir ga jadi liat komodo. Berhubung hari itu tiba – tiba cuaca lautnya kurang bersahabat, yang membuat kru travel bikin beberapa perubahan jadwal secara mendadak. Salah satunya kami ga bisa berkunjung ke Pulau Padar dan Pink Beach 😦 Tapi, diganti dengan Wae Rebo. Yang untungnya, ke Wae Rebo bener – bener kasih pengalaman berbeda.

Balik lagi cerita Komodo. Jadi, kami mengunjungi pulau Rinca untuk melihat Komodo. Saya ngeri juga awalnya sama komodo, takut aja gitu tiba – tiba si komodo ada di sebelah saya pas lagi jalan. Ternyata, sepanjang kita berkeliling di Pulau Rinca, kita bakal dikawal oleh tiga orang ranger. Jadi, jangan jauh – jauh dari mereka.

Senang pastinya bisa ketemu hewan yang ada dari jaman purba. Komodo itu keliatannya tenang diem, jalannya pelan juga, tapi ternyata sungguh menghanyutkan. Liurnya mengandung banyak racun, untuk melumpuhkan musuh, dan mereka biasanya makan mangsanya sampai ke tulang – tulang. FYI, komodo itu hewan yang tidak memiliki kasih sayang. Mengapa begitu? Karena, anaknya aja bakalan dia makan. Telurnya ga akan dia makan, tapi begitu menetas, akan dimakan. Makanya, kita mungkin akan ngeliat anak komodo ada di atas pohon, karena dari kecil mereka udah insting akan jadi santapan komodo lainnya.

Beratnya hidup jadi komodo hahahaa….

Haiiiii
Pintu masuk menuju Pulau Rinca. Jadi, pulau Rinca khusus tempat tinggal komodo, dan beberapa rumah tempat tinggal para ranger.
Kapal kita parkir di depan pintu masuk pulau rinca, liat deh, dua foto di atas. ada tulisan “loh buaya” karena katanya di area sekitar kita parkir kapal, dan jembatannya banyak buaya. Tapii untuuung kemaren ga liat buaya.
Komodo lagi ngaso. Meskipun terlihat santai, jangan berani mendekat
Be careful!

Adakah yang udah pernah liat Komodo secara langsung? Takut gaaaa?

Melepaskan sedikit stress

Buat saya, melepaskan sedikit stress itu caranya dengan baca, nulis, dan juga masak pastinya 😀

Rencananya, nanti malem mau masak spaghetti Bolognese buat bekel besok pagi, supaya besok pagi ga terlalu grasak grusuk :D. Udah beli dagingnya, dari Tokopedia, dianter pake grab dong. Padahal, bisa aja sih beli di mall sebelah kantor. Cuma, lagi males jalan ke sana. Oh yaaaa, satu lagi hal yang bisa buat saya hilang penat adalah keliling jalan – jalan di supermarket. Liat – liat bumbu, bacain bumbu, liatin keju, liat tahu, cari sayur baru, cari buah baru. Senangnya.

Tadi pagi, senangnya bisa sempat masak untuk bekal makan siang, masak salmon fetucinni aglio e olio, ditemani dengan selingan makan pisang, dan alpukat, plus satu slice pizza. Sarapan jam 8 makan bubur kacang hijau + ketan hitam, dua jam kemudian madu dan yoghurt.

Semoga, seiring berjalannya waktu, bisa makin sering nulis. Pengen nulis lagi soal jalan – jalan waktu di US, dan beberapa jalan – jalan lainnya, yang belum sempat terdokumentasikan dengan baik di blog ini. Sebagai pengingat dan pengenang aja gitu 😀

Segitu dulu tulisan kali ini, sampai ketemu lagi.

Gempa di San Francisco

Di hari sabtu pagi, masih ngantuk dan cape, karena semalam kami baru sampe dari Jakarta. Sekitar jam 9 pagi, saya bergegas ke toilet, suami masih tidur2an di kasur hotel, masih males-malesan lahhhh.

Saya, bergegas ke kamar mandi, pas duduk di toilet, baru juga beberapa detik, saya ngerasa ada suara, terus goyang sedikit, saya pikir suami saya jalan menuju arah toilet haahahahaha… Lanjut, hotelnya kaya di tabrak sama bis/truk. Saking saya duduk di toilet terus sampe bergerak kaya kedorong gitu loh.

Langsung, teriak manggil suami saya. Massss, coba liat, hotel kita ditabrak apa? Sambil deg-degan, suami bilang kayanya gempaaa. ga ada suara apa-apa lagi. Akhirnya saya cek twitter, ternyata beneran gempa sekitar 4SR.

Begitulah, penyambutan hari pertama kami di Amerika. 😀

My Two Weeks Waiting

Sambil menunggu two weeks waiting, sebenernya oleh dokter dan suster, saya dianjurkan untuk istirahat, jangan cape, dan boleh aktivitas seperti biasa, asal jangan olah raga aja. Bye bye sementara ke body combat, body pump, dan lari. Intinya jangan kecapean dan banyak pikiran. Suster bilang, boleh masak ko bu, aktivitas kaya biasa. Asal jangan keliling mall dari buka sampai mall tutup. Hehe

Akhirnya, saya memutuskan untuk istirahat 2 hari di rumah, abis itu tetep pergi kerja ke kantor. Karena, saya pikir saya bisa sangat stress malahan kalo menunggu aja selama dua minggu di rumah, ga ngapa – ngapain. Yang ada mungkin bisa nangis, kesel, bingung, ngambek.

Untungnya di kantor, saya bisa memanage stress dengan baik. Waktu berjalan cukup cepat berlalu karena saya beraktivitas seperti biasa, walau setiap pagi, saya berhitung ini hari ke sekian. Lagi apa di dalem, masih nempel ga ya. Apa rencana Tuhan buat saya?

Oh ya, saya sebelumnya juga sudah tanya ke suster, apa saja yang boleh saya makan. Suster bilang, yang ga boleh hanya yang mentah saja, dan kurangi yang asin, seperti telur asin dan ikan asin. Sisanya makan yang sehat.

Jadi, ada beberapa hari saya minta mama masakin makanan, di weekend saya masak sendiri. Suami makin rajin bantu beberes rumah, sebelumnya juga udah rajin, tapi ini jadi sangat rajin. Haha. Yeay.

Dua minggu, kalo jalan – jalan terasa enak, kalo nunggu terasa menegangkan.

Nanti, dilanjut lagi ya ceritanya.

Tahu

Posting ini akan ngobrol soal tahu. Makanan tahu, yang biasanya dibandingkan dengan tempe itu loh 😀

Jadi, weekend kemaren, saya nonton acara yang bahas soal tahu yang sudah di produksi sejak lama sekali dan juga restaurant yang menyajikan menu khusus tahu, lokasinya ada yang di China, ada yang di Jepang. Berhubung saya suka tahu, jadi saya nonton deh acara sambil selesai, dan ngebayangin sambil bergumam “Uuuu pasti enak. Waaa itu di mana aku mau coba”, dan sebagainya.

Restaurant tahu di Jepang contohnya, menyajikan semua menu tahu, masakan tahu yang disajikan, cuma dikasih sama sedikit bumbu. Pasti enak banget tuuuuhhh.

Kalo restaurant tahu di China, kebanyakan disajikan dalam bentuk masakan sarat bumbu, bukan cuma sapo tahu atau mun tahu doang, tapi banyaaaaaakkk banget menu tahu lainnya yang disajikan.

Setelah nonton acara itu, saya google penjual tahu terenak di Jakarta, tahu terenak di Tangerang. Tapi rata – rata yang keluar, hampir sebagian besar restaurant atau tempat makan pinggir jalan yang ada menu tahu di hidangannya. Misal, sapo tahu, tahu tek, tahu gimbal, tahu goreng krispi, dsb. Beda kalo cari referensi tempat tempe yang enak, rata – rata keluar di daerah Malang, atau daerah Jawa lainnya.

Padahal, yang saya butuhkan itu referensi tahu seperti, tahu mang amin yang berlokasi di Tangerang ini enak banget, semacam itu, semacam yang saya tonton di tv. Tapi sayang, saya ga nemu referensi yang saya mau.

Karena anaknya banyak maunya, jadilah siang itu saya bikin capcay pake tofu jepang. Enak banget.

Tahu yang saya paling suka, tahu semacam tahu susu, tahu bandung, tofu, atau tahu yunyi alias tahu yang padat. Kalo tahu sumedang yang kopong tengahnya, sebenernya saya kurang suka, tapi kalo ada ya makan juga sih hahahahaa….

Makanya, saya doyan ketoprak, gado – gado, tahu telur, pepes tahu, karena ada tahunya. Tahu is the highlight. Bahkan, kalo mama saya bikin bumbu pecel, saya dengan senang hati makan nasi, tahu putih dan bumbu pecel aja. Enak.

Sekian dulu ngalor ngidul tentang tahu.

Teman – teman ada rekomendasi pedagang tahu yang enak?

Salah Stasiun

Jalan – jalan, tentunya kebanyakan berakhir dengan cerita dan kisah yang bahagia, begitu bukan? Tapi, kadang namanya manusia, ga semua kehidupan berjalan sempurna, termasuk ketika jalan – jalan. Contohnya waktu saya pergi ke US bulan Oktober kemarin.

Berhubung saya lebih cekatan dalam hal cek email, dan booking membooking, maka kegiatan booking dan konfirmasi ketika kamu berpergian akan dikirimkan ke email saya. Lalu, saya bertugas untuk meneruskan informasi itu ke suami, dst.

Jadi, ketika kami lagi di kamar hotel di New York, suami tanya. “Besok alamat stasiun bus buat ke Washington di mana?” Saya langsung google. “Oh di sini”. Ok. Berhubung lokasinya lumayan jauh dari tengah kota, kami berangkat agak pagian. Supaya biaya transportasi lebih murah, tentu saja kami naik subway kan sambil geret – geret koper.

Sampe di stasiun, jam 8.30. Bis kami berangkat jam 9. Tapi kok, diliat – liat, ga ada kode bis yang akan kami naiki. Lalu, suami tanya ke petugas. Petugas bilang, kalo greyhound (bis yang kami pakai) mulai jalan jam 10. Kalian coba aja ke dalam, tanya ke petugasnya. Begitu sampe dalam stasiun, petugasnya belum buka.

Saya, mulai panik. mati guaaa jangan – jangan salah tempat. Lalu, saya cek tiket di hp dengan deg – degan, ternyata bener dong kalo saya salah stasiun. 😦 Huhuhu, pas kita cek pun, kalo kita ngejar naik taksi (yang mana biayanya 80 USD) tetep ga bakal ke kejar tepat waktu. Sambil takutttt saya bilang, tapi kita mesti beli tiket sekarang, kalo engga ga kebagian.

Akhirnya sambil duduk di stasiun yang sama, saya langsung beli tiket bis baru, yang mana selisih sekitar 1 jam dari jam pas saat saya pesen dan keberangkatannya tetep harus dari stasiun yang seharusnya. Suami udah ga mau marah kayanya, karena cape hehe.. Maacih bebeb. (Meskipun dalam hati saya masih takuut dimarahin wkwkw).

Setelah tiket kebeli, jalan lagi lah kita ke subway, geret koper lagi, naik turun tangga jangan lupa. Udah deg2an karena kedatangan kita bakalan deket banget sama waktu berangkat si bis. Huhuhuhu, mau nangis.

Meskipun nyesel karena ga liat detail stasiun dari tiket, juga gimanaaaa. Aku tak bisa menyesali yang sudah terjadi, kawan.

Dalam hati di subway cuma bisa berdoa, semoga bis nya belom jalan pas kita sampe. Lalu, sampailah kita di stasiun, selisih sekitar 15 menit sebelum bis berangkat. Semua orang sudah naik bis satu per satu. Ada satu orang petugas yang ngeliat kalo kita clingak – clinguk cari nomer bus nya, dia baik dan bilang tenang, itu bis nya masih ada dan kalian ga bakal ditinggal.

Kami, jadi orang yang paling terakhir naik. Pfiiiuuuuhhhh….. Yang ada syukurnya dikit jadi penumpang paling terakhir naik bis, karena bisa duduk di kursi paling depan 😀 Kenapa begitu? Karena, sejatinya kursi paling depan ditempatkan untuk manula atau difable people, berhubung hari itu ga ada manula dan atau difable people yang naik bis, maka kursi tersebut kosong dan boleh kami dudukin.

Pelajaran berharga, selalu cek alamat tempat bis bakal mengangkut kita, di tiketnya. Di Tiket, bukan di google. hahahaha….