Cara Menyelamatkan Dunia

Apakah judulnya sudah cukup click bait?

Jadi beberapa waktu lalu, saya main ke kantor Greenpeace, dan saya nanya. Apakah pemakaian sedotan stainless itu berpengaruh besar terhadap lingkungan? Dijawab dengan lugas. “Ya mba. Sangat berpengaruh.” Begitu jawab Mba GP.

Saya, ga gitu suka pake sedotan stainless, namun mulai besok, akan aku lakukan. Insya Allah, semoga inget. Sedotannya sih punya, dua set. Tapi jarang banget dipake.

Kalo pengurangan pemakaian plastik, cukup sering saya lakukan. Misal, ga pake kantong plastik saat belanja barang cuma 1s/d3 biji di supermarket. Atau pemanfaatan plastik bekas untuk buang sampah, saya usahakan kalo plastiknya penuh, baru saya buang. Dan ga ada plastik di dalam plastik. Misal, sampah kulit bawang, langsung saya buang ke plastik utama (ga dimasukin ke plastik lainnya terlebih dahulu).

Terus, sekarang yang jadi concern saya adalah jajan makanan atau minuman lewat ojek online. Sejujurnya, betapa nikmatnya kan jajan dibeliin mas/mba ojek, kita tinggal duduk manis. Namunnnn, beberapa waktu ini saya kepikiran, aduh banyak plastik yang dipake, karena makanannya dibungkus, dan juga asap kendaraan bermotor ketika f&b diantarkan ke kantor/rumah. Seringnya ini makan siang ya, jadi kalo saya ga bawa bekal dari rumah. Saya memaksakan diri untuk turun ke kantin, atau ke lotte atau kemana pun buat makan di tempat. Supaya ga ada bungkusan yang saya ciptakan. Itung-itung olahraga juga.

Kalo untuk makan malam, saya biasanya juga makan langsung di tempatnya. Sebisa mungkin.

Terus, yang terakhir adalah. Mengurangi perilaku konsumtif!!!!! Diskon bertebaran, maupun cashback, membuat banyak orang makin gampang beli ini itu, meskipun ga butuh! Untuk meminimalisir perilaku konsumtif, saya sering ingetin diri sendiri barang yang ga perlu akan jadi sampah, dan boros pula. Usahakan juga ga usah stock banyak obat. Karena hari ini saya baru aja buangin obat yang ga kepake, bahkan ada tolak angin sekotak!!! Mereka semua udah expired!

Contoh hari ini, ada diskon beauty and body care product di Guardian. Padahal saya udah beli sabun, (stock udah lebih). Awalnya keinginan beli muncul, karena diskon. Alhamdulillah saya sadar kalo stock masih banyak, dan diskonnya ya udah lah ya. 😂 Insya Allah akan ada diskon lainnya. Aku yakin itu.

Terakhir, ketika saya cuci tangan jumat kemaren, saya liat ada dedek intern, setelah cuci tangan dia ciprat-ciprat air di wastafel beberapa saat, lalu pergi tanpa ambil tissue. Dalam hati saya, iya juga ya, nanti kan tangannya kering sendiri. Tunggu aja beberapa detik. Setelah itu saya ikutin caranya, ataupun kalo ga sengaja ambil tissue, saya cuma ambil tissue 1. Cukup loh 1 tissue buat keringin kedua tangan!

Ok, sekian ocehan malam ini. Kalo kamu, apa kebiasaan yang kamu coba buat atau pertahankan, demi lingkungan yang lebih sehat dan baik?

16 respons untuk ‘Cara Menyelamatkan Dunia

  1. Ira September 30, 2019 / 8:09 am

    minum ga pakai sedotan, pakai tas belanja sendiri, bawa tumbler, dan sekarang lagi berusaha buat bawa wadah makanan ke mana-mana, jadi kalo mau jajan tinggal sodorin wadah makanan yang dibawa dan ga pakai lagi plastik atau kertas pembungkus.

  2. aldilalala September 30, 2019 / 7:13 pm

    Masih belum bisa semuanya sih, hanya bisa mengurangi pemakaiannya saja belum benar benar berhenti 😢 paling cuma ga buang sampah ke sungai aja, di desa masih sembarangan buangnya kak, sedih

  3. zilko Oktober 1, 2019 / 2:02 am

    Tapi kadang yang nyebelin itu adalah … pas stok menipis tapi diskon yang kemarin muncul kok nggak muncul-muncul lagi! Hahahaha 😛 . Timing is everything ya 😛 .

    Anyway, jika setiap orang berusaha masing-masing, akumulasi dari semua orangnya bisa besar ya. Yang untuk sedotan stainless itu katanya bersihin (bagian dalamnya) yang agak sulit ya? Hmmm… . Tapi di samping itu sekarang mulai ada banyak pilihan produk-produk yang lebih “green” juga, yang mana membantu banget karena masih nggak mungkin untuk sama sekali menghindari produknya ya!

    Untuk belanja di supermarket juga aku nggak pernah beli kantong plastik, semuanya mesti cukup di dalam tas ransel, hahaha 😛 . Untuk naik pesawat, juga ikut berkontribusi di kampanye “terbang netral” (menyumbang sekian (yang sudah dihitung berdasarkan emisi pesawat berdasarkan rute dan tingkat keterisian pesawatnya) untuk program penghijauan yang terbarukan). Untuk listrik di rumah juga memilih yang sumbernya green 😀 . Beruntung pula di sini transportasi umumnya memadai sehingga nggak perlu punya kendaraan pribadi.

    • Puji Oktober 1, 2019 / 8:26 am

      Eh ko, kamu pake panel surya untuk listrik?

      Sama ko, aku juga cari produk yang lebih green hehe. Terus untuk sedotan plastik, ada sikatnya ko, jadi pas beli sepaket dapetnya. Ada sedotan dan sikat.

      • zilko Oktober 1, 2019 / 1:37 pm

        Belum pake panel surya, masih rada mahal invesnya, hahaha. Tapi di sini untuk listrik kita bisa pilih mau yang sumber pembuatannya dengan cara apa. Nah aku pilih yang green (dibuat dari angin plus sumber yang relatif green lainnya), jadi bukan yang dari batu bara.

        Ah aku baru tahu kalau ada sikatnya!! Eh beberapa jaringan coffeeshop sudah ada yang mulai pakai sedotan kertas juga kan ya? Tapi dari pengalamanku kurang oke nih, lamaan dikit sedotannya hancur, hahaha…

      • Puji Oktober 2, 2019 / 5:34 pm

        Oh masih mahal ya? Aku pikir di sana udah cukup terjangkau. Di Indonesia sini mahalnya masih sangat soalnya 😀 tapi cuma bisa pake PLN ahhaahaha…

        Sedotan kertas ga enak tentu aja, karena basah lembek gitu ga enak. Khawatir juga jadi nelen kertasnya.

  4. sondangrp Oktober 1, 2019 / 12:08 pm

    kalo di luar nggak minum pake sedotan, ngurangin plastik (belum bisa stop samsek),bawa botol minum tupperware ke manapuuuun, dan aku ngumpulin container makanan plastik punya temen-temenku, yah cuman buat dipake berkali-kali lagi misalnya pas ada acara di rumah atau di rumah sodara trus mau bawa pulang makanan daripada pake plastik ya kupakein itu jadi bisa dipake lagi berkali-kali kali, dan soal beli beli-an skarang aku selalu pake konsep beli sesuatu, maka keluarkan sesuatu. EVEN FOR BUKU ya hahaha aku tekankan buku karena selama ini semua kontrol dan aturanku soal belanja selalu terdiskualifikasi untuk buku. I’m not collecting anything, now (except memories ihiiiiiy), jadi buku juga kalo udah aku baca dan anak-anak udah baca, langsung kulungsurkan.

    • Puji Oktober 2, 2019 / 5:33 pm

      Buku aku, waktu itu terpaksa aku buang, karena dimakan rayap. Entah kenapa sebenernya simpen buku itu enak gitu 😀

  5. nyonyasepatu Oktober 1, 2019 / 10:21 pm

    Lumayan bny skr mba nerapin #reducezero waste walau jadi agak repot hehe tapi semangatttttty

    • Puji Oktober 2, 2019 / 5:35 pm

      Iya Mba, aku tau kalo Mba Non. Karena, liat dengan mata kepala sendiri bawa mug lipet dan juga tas kantong belanja hahaa…

  6. Crystal Oktober 2, 2019 / 3:49 pm

    Menurutku cara2 lebih eco-friendly ini lebih ke diri sendiri mbak. Aku berusaha menerapkan dengan cara bawa botol minum dan tempat makan kosong kemana2, terutama kalau kita tahu bakal makan. Rata2 makanan ga abis, daripada minta bungkus pakai plastik, lebih baik masuk ke tempat makan kita sendiri. Selain itu aku juga punya capsule wardrobe sekarang, maksudnya baju2 yang hanya warna2 basic dan bisa di mix and match, kalau aku beli satu baju, keluar satu baju. Yang gampang2 aja lah. Pengen sih jadi serba eco-friendly dengan cara ga pake kantong plastik dll tapi duh masih ribet jadi masih separo-separo melakukannya.

    • Puji Oktober 2, 2019 / 5:37 pm

      capsule wardrobe cukup menarik ya konsepnya.

      • Crystal Oktober 2, 2019 / 9:05 pm

        iya mbak Puji. Banyak youtuber yang udah review konsep ini dan banyak blog juga tentang ini.

  7. Phebie Oktober 2, 2019 / 4:52 pm

    Bawa botol minum, ga pake sedotan, ga pakai kantung plastik kl belanja di luar..berusaha sih. Moga2 ga ada kondisi kepepet..

  8. febridwicahya Oktober 3, 2019 / 10:56 pm

    Saya adalah tim ngokop, tida pake sedotan.

    Etapi, saya pernah nemu fenomena yang agak unik sih. Di Kalimantan misalnya, pas saya di sana, seluruh supermarketnya itu pada bikin kebijakan ga bole pake kantong kresek agar dapat mengurangi plasti.

    tapi di warung deket tempat saya kerja, semua gelas adala plastik dan sedotan dimana-mana.

    SUnggu seimbang.

  9. inlycampbell November 9, 2019 / 12:51 pm

    Punya sedotan yang bisa dicuci, tapi gak pernah pake sedotan selama disini haha..
    Ke supermarket dan belanja2 sebenarnya sudah gak dapat plastik lagi, walaupun beberapa tempat masih menjual tas yang bisa dipake lagi, ujung2nya, rang orang punya banyak tas gituan dirumah. Trus kalau belanja barang pecah belah, tetap aja kertas buat bungkusnya banyak banget nget nget, walaupun aku tahu bisa didaur ulang, tapi tetap aja gak ringkes. kemarin beli KFC take away, gak pake plastik lagi, tapi dikasih kantong kertas segede paper bag Zara yang ukuran Large, padahal beli ayamnya cuma 2 box kecil.. Ujung2nya paperbagnya gak bisa dipake lagi karena kotor. Aku sendiri kalau belanja barang kering, selalu bawa tas ransel, gak pake plastik lagi ( kecuali beli sayur, gak mungkin masukkin ke ransel ).. Oops, jadi panjang banget ini hihi..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s